Tariq Ramadan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tariq Ramadan pada tahun 2009.

Tariq Ramadan adalah seorang filsuf, penulis dan akademisi asal Swiss. Dia adalah cucu dari Imam Syahid Hasan Al Banna, Pendiri Ikhwanul Muslimin, gerakan Islam yang dianggap punya pengaruh paling luas di dunia Islam. Tariq adalah profesor di Fakultas Teologi dan St Anthony College, Universitas Oxford. Dia juga adalah Profesor Tamu di Fakultas Studi Islam, Universitas Qatar, juga di Universitas Mundiapolis, Maroko, dan Universitas Perlis, Malaysia. Dia juga pernah menjadi peneliti senior di Universitas Doshisha, Jepang. Dia adalah direktur Pusat Penelitian Legislasi dan Etika Islam (CILE) yang bermarkas di Doha. Selain itu dia adalah anggota Tim Penasehat Kantor Urusan Luar negeri, bagian Agama dan Kepercayaan. Dia dipilih oleh Majalah TIME pada tahun 2004 sebagai satu dari 100 Orang Paling Berpengaruh di Dunia dan oleh Majalah Foreign Policy sebagai satu dari 100 Pemikir Dunia.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Tariq Ramadan lahir di Jenewa, Swiss pada tanggal 26 Agustus 1962 dari sebuah keluarga Muslim Mesir. Dia adalah putra Said Ramadhan dan Wafa al-Banna, yang merupakan putri sulung Hassan al Banna, yang pada tahun 1928 mendirikan Ikhwanul Muslimin di Mesir. Gamal al-Banna, pembaharu Islam liberal adalah pamannya. Ayahnya adalah seorang tokoh terkemuka di Ikhwanul Muslimin dan diasingkan oleh Gamal Abdul Nasser dari Mesir ke Swiss, di mana Tariq dilahirkan.

Tariq Ramadan gelar MA dalam bidang Filsafat dan sastra Prancis serta PhD dalam bahasa Arab dan studi Islam dari Universitas Jenewa. Ia juga menulis disertasi doktoral tentang Friedrich Nietzsche, berjudul Nietzsche sebagai Sejarawan Filsafat. Dia telah menerima beasiswa di bidang Islam klasik dari Al-Azhar dan memegang ijazah dalam tujuh disiplin ilmu.

Dia mengajar di College de Saussure, sebuah sekolah tinggi di Jenewa, Swiss, dan mengadakan dosen dalam Agama dan Filsafat di Universitas Fribourg dari tahun 1996 hingga 2003. Pada bulan Oktober 2005 ia mulai mengajar di St Antony College di Universitas Oxford pada Visiting Fellowship. Pada tahun 2005 ia adalah seorang peneliti senior di Lokahi Foundation. Pada tahun 2007 ia ditetapkan sebagai Profesor Studi Islam di Universitas Leiden, tetapi kemudian menolak untuk mengambil posisi, mengutip alasan profesional. Dia juga seorang profesor tamu Identitas dan Kewarganegaraan di Erasmus University Rotterdam, hingga Agustus 2009 ketika Kota Rotterdam dan Erasmus University memecatnya dari posisi sebagai profesor, yang menyatakan bahwa program dia di Iran Press TV, Islam & Life, adalah "didamaikan" dengan tugasnya di Rotterdam. Ramadan mengatakan langkah ini sebagai Islamofobia dan bermuatan politik. Awal September 2009, Ramadan diangkat sebagai Profesor Studi Islam Kontemporer di Universitas Oxford.

Ramadan mendirikan Mouvement des Musulmans Suisses (Gerakan Muslim Swiss), yang bergerak dalam berbagai seminar lintas agama. Dia adalah seorang penasihat pada Uni Eropa tentang isu-isu agama dan "Islam dan Sekularisme". Pada bulan September 2005 ia diundang untuk bergabung dengan gugus tugas oleh pemerintah Inggris. Ia juga pendiri dan Presiden dari Jaringan Islam Eropa (Europeean Muslim Network), sebuah think-tank yang berbasis di Brussels yang mengumpulkan intelektual Muslim Eropa dan aktivis.