Tarasios dari Konstantinopel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Santo Tarasios dari Konstantinopel
Patriarch Tarasios.jpg
Ikon Santo Tarasius, Patriark Konstantinopel (Johann Konrad Dorner, 1848–1852).
Hirarki; Uskup dan penerima iman
Lahirskt. 730
Konstantinopel
Wafat25 Februari 806
Konstantinopel
Dihormati diGereja Ortodoks
Gereja Katolik Roma (Ritus Roma)
DikanonisasiPra-Kongregasi
Pesta18 Februari (Gereja Katolik Roma) (Ritus Roma)[1]
February 25th (Gereja Ortodoks and Kaum Katolik Tradisionalis)
AtributBerjubah sebagai seorang uskup dengan Omoforion sering mendekap kitab injil dengan lengan kanannya terangkat untuk memberkati
Patriark Ekumenis Konstantinopel
Instalasi784
Akhir Masa Jabatan806
Data Diri
DenominasiGereja Ortodoks

Santo Tarasios (juga Santo Tarasius; bahasa Yunani: Άγιος Ταράσιος; skt. 730 – 25 Februari 806) merupakan seorang Patriark Ekumenis Konstantinopel dari tanggal 25 Desember 784 sampai kematiannya pada tanggal 25 Februari 806.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Tarasios lahir dan dibesarkan di kota Konstantinopel. Seorang putra seorang hakim berpangkat tinggi, Tarasios terkait dengan keluarga-keluarga penting, termasuk keluarga Patriark Photios yang Agung. Tarasios telah memulai karier dalam pemerintahan sekuler dan telah mencapai pangkat senator, yang akhirnya menjadi sekretaris kekaisaran (asekretis) kepada Kaisar Konstantinus VI dan ibundanya, Ratu Irene. Awalnya ia memeluk Ikonoklasme, tetapi kemudian bertobat, mengundurkan diri dari jabatannya, dan pensiun ke biara, mengambil Skema Besar (kebiasaan monastik).

Sejak ia menunjukkan simpati Ikonodul dan kesediaan untuk mengikuti perintah kekaisaran ketika mereka tidak bertentangan dengan iman, ia dipilih sebagai Patriark Konstantinopel oleh Ratu Irene pada tahun 784, meskipun ia adalah seorang awam pada saat itu. Namun demikian, seperti semua terpelajar Bizantium, ia sangat paham dalam teologi, dan pemilihan orang awam yang memenuhi syarat sebagai uskup tidak pernah terdengar dalam sejarah Gereja.[2]

Dia dengan enggan menerima, dengan syarat bahwa kesatuan gereja akan dipulihkan dengan Roma dan Patriark Timur.[3] Agar dia memenuhi syarat untuk jabatan patriark, Tarasios secara sepatutnya ditahbiskan menjadi diaken dan kemudian imamat, sebelum penahbisannya sebagai uskup.[4]

Konsili Ekumenis Ketujuh[sunting | sunting sumber]

Ikon dari Konsili Ketujuh Ekumenis (abad ke-17, Biara Novodevichy, Moskow).

Sebelum menerima martabat Patriark, Tarasios menuntut dan memperoleh janji bahwa pemujaan ikon akan dipulihkan di gereja. Sebagai bagian dari kebijakannya untuk meningkatkan hubungan dengan Roma, ia membujuk Ratu Irene untuk menulis surat kepada Paus Adrianus I, mengundangnya untuk mengirim delegasi ke Konstantinopel untuk dewan baru, untuk menolak ajaran sesat. Paus setuju untuk mengirim delegasi, meskipun dia tidak menyetujui pengangkatan seorang awam kepada patriarkat. Dewan bersidang di Gereja para Rasul Suci pada tanggal 17 Agustus 786. Pemberontak datang ke gereja dan membubarkan para delegasi. Para utusan paus yang terguncang sekaligus mengambil kapal untuk Roma. Pasukan yang memberontak dipindahkan dari kota, dan para utusan berkumpul kembali di Nicea pada bulan September 787. Patriark melayani sebagai ketua yang bertindak (Kristus dianggap sebagai ketua sejati). Konsili, yang dikenal sebagai Konsili Nicea II, mengutuk Ikonoklasme dan secara resmi menyetujui pemujaan ikon. Patriark tersebut mengambil kebijakan moderat terhadap mantan Ikonoklasme, yang menyebabkan oposisi Theodorus Studita dan partisannya.

Perceraian Konstantinus VI[sunting | sunting sumber]

Sekitar satu dekade kemudian, Tarasios terlibat dalam kontroversi baru. Pada bulan Januari 795, Kaisar Konstantinus VI menceraikan istrinya, Maria dari Amnia, dan Tarasios dengan enggan mengabulkan perceraian. Para biarawan itu tersinggung oleh persetujuan patriark. Para pemimpin protes, Abbas Plato dari Sakkoudion dan keponakannya Theodorus Studita, diasingkan, tetapi kerusuhan terus berlanjut. Sebagian besar kemarahan diarahkan pada Tarasios karena membiarkan pernikahan kaisar berikutnya ke Theodote terjadi, meskipun ia menolak untuk memimpin. Di bawah tekanan berat dari Theodorus, Tarasios mengucilkan imam yang telah meresmikan pernikahan kedua Konstantinus.

Akhir Patriarkat[sunting | sunting sumber]

Tarasios terus setia melayani rezim kekaisaran berikutnya Irene dan Nikephoros I. Reputasi patriark itu menderita karena kritik atas dugaan toleransi simoninya. Di sisi lain, kelenturannya terbukti paling diterima oleh tiga raja yang sangat berbeda dan bertanggung jawab atas kelanjutan Tarasios di kantor sampai kematiannya. Pilihan terakhir dari orang awam Nikephoros dan Photios sebagai patriark mungkin sebagian terinspirasi oleh contoh yang ditetapkan oleh Tarasios.

Disucikan[sunting | sunting sumber]

Meskipun beberapa cendekiawan kemudian bersikap kritis terhadap apa yang mereka rasakan sebagai kelemahan Tarasios sebelum kekuasaan kekaisaran, dia terus dipuja di Gereja Ortodoks Timur untuk pembelaannya terhadap penggunaan ikon, dan perjuangannya untuk perdamaian dan kesatuan Gereja. Hari peringatannya jatuh pada tanggal 25 Februari yang dirayakan di Gereja Ortodoks Timur dan Katolik Roma. (Tanggal ini pada Kalender Julian saat ini sesuai dengan tanggal 10 Maret di Kalender Gregorius).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Martyrologium Romanum (Libreria Editrice Vaticana 2001 ISBN 88-209-7210-7)
  2. ^ See St. Ambrose of Milan, and several of the Popes
  3. ^ "St. Tarasius". Catholic Encyclopedia. 
  4. ^ By canon law both of East and West, each of these orders must be conferred at intervals of days, during which one order is exercised before a higher one is received.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • The Oxford Dictionary of Byzantium, Oxford University Press, 1991.
  • The Oxford Dictionary of the Christian Church, third edition
  • Byzantium: the Early Centuries by John Julius Norwich, 1988.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan keagamaan
Didahului oleh:
Pavlos IV
Patriark Konstantinopel
784–806
Diteruskan oleh:
Nikephoros I