Tapin Selatan, Tapin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Tapin Selatan
Kecamatan
Letak-kec-tapinselatan-tapin.PNG
Peta lokasi Kecamatan Tapin Selatan
Negara  Indonesia
Provinsi Kalimantan Selatan
Kabupaten Tapin
Pemerintahan
 • Camat Arifin Noor
Luas ... km²
Jumlah penduduk 17.979 jiwa (2010)
Kepadatan ... jiwa/km²
Desa/kelurahan 10/1

Tapin Selatan adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan, Indonesia.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayah kecamatan Tapin Selatan adalah sebagai berikut:

Utara Kecamatan Tapin Tengah dan Bungur
Selatan Kecamatan Binuang
Barat Kecamatan Tapin Tengah
Timur Kecamatan Salam Babaris dan Bungur

Objek wisata[sunting | sunting sumber]

Makam Datu Nuraya[sunting | sunting sumber]

Makam sebagai tujuan wisata ziarah antara lain makam Datu Nuraya yang merupakan makam panjang bahkan mungkin makam terpanjang di dunia (± 63 meter) dan haulannya (peringatan tahunan) adalah pada tanggal 14 Dzulhijjah. Makam ini terletak di desa Munggu Tayuh Tatakan, Kecamatan Tapin Selatan, Tapin.

Menurut riwayat, dia bernama asli Abdul Rauf, seorang Habib yang berasal dari Syria yang datang pada hari raya menemui Datu Suban untuk menyerahkan kitab yang bernama Nyawa Alam yang di kemudian hari terkenal dengan nama Kitab Barencong. Selesai menyerahkan Kitab tersebut dia meninggal dunia dan dimakamkan di tempat dimana dia meninggal tersebut. Karena badan dia tinggi dan besar, maka menguburkannya dibuat lubang yang panjang sesuai dengan ukuran panjang dan lebar badan dia. Banyak peziarah yang datang ke makam dia. Tidak hanya penduduk lokal, tetapi banyak juga dari luar negeri seperti Malaysia, Brunei Darussalam, Arab Saudi, Syria, Inggris, India dan lain sebagainya.

Makam Datu Suban[sunting | sunting sumber]

Datu Suban adalah seorang waliyullah yang memiliki Ilmu Hikmah dan menguasai Ma'rifat tingkat tinggi. Murid-muridnya berjumlah 12 orang. Tiap murid mempunyai tingkat Ilmu Kasyaf yang berbeda-beda, namun yang paling lengkap kajian ilmunya dan mendapat kehormatan untuk mewarisi Kitab Utama yang biasa disebut Kitab Barencong. Hanya murid dia yang bernama Abdussamad Al-Palembangi atau dengan nama lain Datu Sanggul.

Dalam komplek makam tersebut terdapat makam beberapa murid utama dia seperti Datu Karipis, Datu Diang Bulan, dan Datu Mayang Sari. Tidak hanya penduduk lokal, tetapi banyak juga dari luar negeri seperti Malaysia, Brunei Darussalam, Arab Saudi, Syria, Inggris, India dan lain sebagainya. Haulannya dilaksanakan pada bulan Syawal setiap tahun.

Makam Datu Sanggul[sunting | sunting sumber]

Datu Sanggul adalah seorang waliyullah yang makamnya terletak di desa Tatakan (14 km dari Rantau). Nama asli dia adalah Abdussamad dan berasal dari Palembang. Menurut cerita masyarakat, setelah mengaji ilmu dengan gurunya yang bernama Datu Suban, Abdussamad seringkali berkhalwat menunggu ilmu, terutama pada malam-malam Lailatul Qadar. Karena kebiasaan menunggu ilmu atau manyanggul ilmu (dalam bahasa Banjar) itulah dia mendapat gelar Datu Sanggul dan keistimewaan dia mampu salat setiap jumat ke Masjidil Haram hingga bertemu dan saling mengangkat saudara dengan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari. Peninggalannya yang terkenal adalah kitab Hidayatus Salihin yang menjadi referensi rujukan kitab-kitab Salaf dan dipelajari oleh ulama di beberapa negara di dunia.

Peziarah yang dating tidak hanya dari dalam negeri, tetapi juga dari luar negeri seperti Malaysia, Brunei, Arab Saudi, Suriah, India, dan lain-lain.

Galeri[sunting | sunting sumber]