Taksidermi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Taksidermi adalah seni pengawetan dan pengolahan jazad hewan melalui penyanggaan dan pengisian sehingga tampak seperti keadaan aslinya saat masih hidup. Taksidermi bertujuan sebagai pajangan semata maupun untuk kepentingan ilmu pengetahuan. Hewan-hewan yang diawetkan seringkali (tetapi tidak selalu) digambarkan dalam keadaan hidup. Kata taksidermi menggambarkan proses pengawetan hewan, tetapi kata itu juga digunakan untuk menggambarkan produk akhir dari proses pengawetan, yang disebut susunan taksidermi atau hanya disebut sebagai "taksidermi".

Kulit Lolong yang diawetkan, Lolong adalah buaya terbesar di penangkaran menurut Guinness World Records, awetan ini disimpan di Museum Nasional Filipina

Kata taksidermi berasal dari kata Yunani taxis dan derma.[1] Taxis berarti "penyusunan", dan derma berarti "kulit" (dermis).[1] Kata taxidermy diterjemahkan secara harfiah menjadi "penyusunan kulit".[1]

Taksidermi dipraktekkan terutama pada hewan bertulang belakang[2] (mamalia, burung, ikan, reptil, dan lebih jarang pada amfibi). Taksidermi juga dapat dilakukan pada serangga dan arachnida besar[3] dalam beberapa keadaan. Proses taksidermi digunakan untuk berbagai kepentingan, mulai dari piala berburu hingga pajangan museum sejarah alam. Museum menggunakan taksidermi sebagai metode untuk merekam spesies, termasuk spesies punah dan terancam,[4] dalam bentuk studi kulit dan taksidermi yang dibuat dengan kondisi mendekati hewan aslinya. Taksidermi terkadang juga digunakan sebagai sarana untuk mengenang hewan peliharaan.[5]

Seseorang yang mempraktikkan taksidermi disebut ahli taksidermi. Mereka mungkin berlatih secara profesional, melayani museum dan olahragawan (pemburu dan nelayan), atau hanya sebagai amatir (penghobi). Seorang ahli taksidermi biasanya familiar dan memahami dengan baik ilmu anatomi, patung, lukisan, dan penyamakan kulit.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Harper, Douglas. "taxidermy". Online Etymology Dictionary. Diakses tanggal 17 July 2010. 
  2. ^ Stephen P. Rogers; Mary Ann Schmidt; Thomas Gütebier (1989). An Annotated Bibliography on Preparation, Taxidermy, and Collection Management of Vertebrates with Emphasis on Birds. Carnegie Museum of Natural History. ISBN 978-0-911239-32-4. 
  3. ^ Daniel Carter Beard (1890). The American Boys Handy Book. C. Scribner's Sons. hlm. 242, 243. 
  4. ^ "Life After Death: Extinct Animals Immortalized With Taxidermy". video.nationalgeographic.com. Diakses tanggal 2015-07-16. 
  5. ^ Pierce Ph.D, Jessica. "All Dogs Go to Heaven". Psychology Today. Sussex Publishers, LLC. Diakses tanggal 2 March 2017. 

Bacan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]