TIC band

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
TICband
TIC band
Formasi terakhir TICband, 2014.
Latar belakang
Lahir 1997
Bendera Indonesia Surabaya, Indonesia
Jenis musik Rock, pop, Elektro pop, Elektro rock
Tahun aktif 1999–sekarang
Perusahaan rekaman Independen (2013 - sekarang)
Musica Studios (1998 - 2004)
Situs resmi www.TICband.com
Anggota
Ogie Megadalle (vokal, gitar)
Rian Rizki Vitra (drum)
Mantan anggota
Anubowo "Boi" Widigdyotomo (keyboard)
Aswin Prihanto (bass)
Donni Kurniawan (gitar)
Erwin Prasetya (bass) (additional)
Le'Jum (gitar) (additional)
Denny Irenk (keyboard) (additional)
Jimat Page (gitar) (additional)
Donnie Doncil (bass) (additional)
Rikky Al-Ghazali (bass) (additional)
Bagus "Rama" Ramadhani (drum)
Husein Harhara (gitar)

TICband adalah sebuah grup musik yang terbentuk di Surabaya, Indonesia pada tahun 1998. Grup ini telah beberapa kali melakukan pergantian personel dengan formasi terbaru pada tahun 2014 adalah Ogie Megadalle (vokal) dan Rian Rizki Vitra (drum).

Grup yang dikenal dengan single Terbaik Untukmu ini pernah mengeluarkan 3 album pada tahun 1999 hingga 2003 di bawah label Musica Studio's. Setelah vakum hampir selama 10 tahun, pada akhir 2013 dengan memilih jalur independen mereka merilis single Beri Aku Waktu[1] dan merilis album mini Kau & Aku pada tahun 2015 yang diedarkan secara digital.

Perjalanan karier[sunting | sunting sumber]

1997-1999: Awal Terbentuk[sunting | sunting sumber]

Perjalanan sebuah band dapat diibaratkan layaknya sebuah album foto yang penuh warna. Para personel boleh datang dan pergi namun jiwa sebuah band harus tetap hidup. Hal inilah yang mungkin ingin diwujudkan oleh TICband. Terbentuk pada tahun 1998, grup musik ini sebenarnya mengusung aliran rock. Tapi bukan dalam bentuk ‘the hard rock style’, melainkan rock dengan ciri harmonisasi yang kuat. Konsep musik TICband ini boleh jadi berkaitan dengan karakter para personel yang sangat ‘low profile’. Band yang diperkuat oleh Ogie (Vocal), Aswin (Bass), Doni (Guitar), Boi (Keyboard) dan Rama (Drum) ini tidak mau memposisikan diri mereka sebagai sosok selebritis.

Grup ini terbentuk pada tahun 1997 dengan nama awal CRAB, yang beranggotakan Yayan (vokal), Rama (drum), Aswin (bass), Donni (gitar) dan Victor (keyboard) yang mempunyai markas tempat berlatih di rumah Rama di daerah Bratang Gede, Surabaya. Pada tahun 1998 mereka merekrut Ogie Megadalle yang pada waktu itu menjadi vokalis SMADA Big Band, SMA Negeri 2 Surabaya menggantikan Yayan dan Boi yang menggantikan posisi Victor pada keyboard. Nama CRAB kemudian berubah menjadi TIC[2] atas usul dari Aswin yang berarti gerakan spontan yang dilakukan berulang - ulang yang memberikan rasa nyaman. Dan kemudian disebut TICband.

Seperti band - band Surabaya pada umumnya di waktu itu, mereka bermain musik dari satu panggung ke panggung lain, satu festival ke festival lain. Dan dengan modal yang pas - pasan mereka juga membuat demo rekaman untuk bisa ditawarkan ke perusahaan rekaman di Jakarta, mencoba untuk mengikuti jejak Padi yang pada waktu itu telah dikontrak oleh Sony Music Entertainment Indonesia.

Setelah berkali - kali menawarkan demo rekaman mereka dari satu perusahaan rekaman ke perusahaan rekaman lain. Pada awal tahun 1999, keberuntungan berpihak kepada mereka. Rummy Aziez, seorang produser dari Musica Studio's tertarik untuk mengontrak TICband, dan menjadi awal TICband untuk masuk di dunia rekaman.

1999-2001: Album Perdana "Tidak Jelas"[sunting | sunting sumber]

Setelah menandatangani kontrak dengan Musica Studio's, pada tahun yang sama mereka mengeluarkan album pertama mereka yang berjudul Tidak Jelas. Dengan proses rekaman yang hanya memakan waktu 2 bulan saja, mereka mengeluarkan single dengan judul yang sama dengan album mereka yaitu Tidak Jelas. Di album ini TICband mencoba memberikan warna baru dengan menyisipkan loop sequencer pada lagu - lagu mereka. Namun pasar kurang menerima album ini dengan baik sehingga album ini tenggelam dalam hingar bingarnya dunia musik indonesia pada waktu itu.

2001-2003: Album Kedua "Terbaik Untukmu"[sunting | sunting sumber]

Kegagalan di album pertama tidak membuat mereka menyerah. Setelah manajemen diambil alih oleh P-Thuq, TICband kembali masuk dapur rekaman untuk merekam album kedua mereka. Kali ini mereka dibantu oleh Ahmad Dhani yang berperan sebagai advisor music director. Dalam album ini mereka tetap mengandalkan sound loop sequencer, namun kali ini ada penambahan orkestra pada lagu - lagu mereka yang diisi oleh Saunine. Ogie juga mencoba bernyanyi dengan gaya baru melalui teknik falseto yang pada waktu itu belum banyak vokalis band yang bernyanyi dengan gaya tersebut. Akhirnya kerja keras mereka terbayarkan dengan single Terbaik Untukmu yang meledak dipasaran dan meraih simpati pecinta musik tanah air, diikuti dengan single Perbedaan dan Semestinya Kita.

Album ini cukup sukses di pasaran waktu itu dan video klipnya cukup sering diputar di televisi. Namun disaat album kedua ini belum dirilis, Boi mengundurkan diri dikarenakan harus menyelesaikan pendidikannya di Belanda. Kemudian disusul pada akhir tahun 2002 menjelang masuk dapur rekaman untuk merekam album ketiga, Donnie (gitar) dan Aswin (bass) juga meninggalkan TICband karena permasalahan yang bisa dibilang 'klise'. "Ada perbedaan misi yang sangat mendasar di antara kami, yang bikin kami nggak bisa jalan sama-sama lagi. Keputusan yang diambil sudah pasti," ujar Ogie.

2003-2005 : Album Ketiga "Suara Anak Adam"[sunting | sunting sumber]

Meski ditingkahi dengan keluarnya beberapa personelnya di album kedua, ternyata tak membuat TICband kelimpungan atau mati ide. Justru terlihat peran Ogie (vocal) semakin sentral. Merekapun semakin bergairah menelurkan ide-ide baru. Pada saat-saat krusial pembuatan album yang ketiga, TICband yang pada saat itu hanya tinggal beranggotakan 2 orang, Ogie sang vokalis dan Rama pada drum tetap bersikeras menyelesaikan album mereka. Selama proses rekaman mereka di studio, TICband merekrut gitaris anyar dengan skill prima bernama Husein Harhara. Cowok muda berdarah Arab sebenarnya bukan wajah baru dalam TICband, karena Husein sering menjadi additional player dalam beberapa konser TICband. Suara Anak Adam sendiri menjadi saksi perubahan yang diusung oleh TICband. Perubahan arek - arek Surabaya ini tidak hanya terlihat dari album terbaru mereka yang menonjolkan sisi maskulinitas dari TICband, namun sekaligus menonjolkan segi penampilan dengan imej yang baru. Mereka sudah tidak pakai sweater lagi. "Pokoknya lebih segarlah," tukas Ogie. Album ini juga menghadirkan ekspresi bermusik TIC yang sedikit berbeda, minimalis sehingga alunan vintage sound dalam album ini lebih kental terasa.

Sukses dengan album kedua, TICband yang beranggotakan Ogie (vocal), Rama (drum) dan Husein (gitar) kemudian merilis album ketiga. Suara Anak Adam adalah album ketiga mereka dengan personel 3 orang, tanpa kehadiran Boi, Donni dan Aswin. Di album ini, Erwin Prasetya (eks bassist Dewa 19,KLa Project) berperan sebagai additional bassist. Untuk penampilan live (langsung),konser hingga tur formasi utama TICband berpersonelkan Ogie (vocal), Rama (drum), Husein (gitar) Denny Irenk (keyoard,synthesizer & loop sequencer - personel tambahan), Jimat Page (rhythm gitar - personel tambahan), dan Donnie Doncil (bass - personel tambahan). Album ketiga ini bernasib sukses dan mendapat perhatian dari penikmat musik tanah air. Sama seperti album kedua terdapat hits single yaitu Perjalanan Cinta dan Mata Hati.

Karena toh akhirnya juga, mereka merilis album ketiganya yang diberi titel Suara Anak Adam. Dan hebatnya, gebyar yang dikemas di Embassy Taman Ria Senayan Selasa (26/2/2003), tidak terlihat kalau TIC Band adalah band loyo. Mereka membuktikan 'kesaktiannya'.

Album terbaru ini akan lebih ngerock. Ini tentu mengejutkan. Sejak ditinggalkan tiga personelnya, Boi (kibor), Aswin (bas) dan Doni (gitar), praktis, penggarapan album terbaru TIC hanya dikerjakan Ogie (vokal) dan Rama (drum). Makanya ketika album ketiga ini dibuat, warna Ogie dan Rama sangat kental, meski kemudian Hussein, ditarik juga sebagai gitaris dan personel tetap.

Kejutan lain, selama ini TIC Band dianggap kental dengan lagu-lagu romantis macam Perbedaan dan Terbaik Untukmu. Tapi bakal adanya perubahan memang sudah dituturkan Ogie, "Warna musiknya bakal ada perubahan mengusung warna vintage 70-an."

"Kita ingin album terbaru nanti khusus buat laki-laki," kata Ogie. Di album ini juga, TIC dibantu oleh Erwin Prasetya yang merupakan mantan bassist Dewa 19. Mau jadi personel tetap? "Ora mas, paling bantu-bantu ae kok," ucapnya dengan logat Jawa Timuran kental. Tapi jangan salah, meski cuma bantu-bantu, Erwin ikut menggarap 8 lagu dari 10 lagu yang ada. Jadi perannya cukup sentral juga.

Menurut Ogie, konsep musik TIC yang sekarang cenderung ke warna musik ’70-an alias vintage."Kami memang terpengaruh sama musik-musik era STYX atau Chicago," jelas Ogie lagi. Penggunaan sampling, looping atau instrumen berbau mesin lainnya diminimalis.

Menurut Ogie, kali ini mereka benar-benar ingin tampil apa adanya, "Bukan seadanya lo mas," ucapnya becanda. Intinya, album kali ini TIC ingin memberi sesuatu yang berbeda, semuanya.

2013 - sekarang: Kembalinya TIC band, Kau & Aku[sunting | sunting sumber]

TIC band pada tahun 2004 memutuskan untuk vakum selain karena kesibukan para personel seperti sang vokalis, Ogie menjadi vokalis dari grup musik Jikunsprain, band side project Jikun gitaris band /rif, juga kondisi pasar musik Indonesia pada saat itu sangat tidak memungkinkan untuk TIC band bisa sukses dalam meluncurkan album terbarunya dan mampu meledak di pasaran, seiring banyaknya band baru yang bermunculan dengan warna musik yang lebih beragam dan dibarengi dengan maraknya pembajakan di industri musik Indonesia.

Setelah 10 tahun vakum, akhirnya TIC band berhasil kembali ke dunia musik Indonesia dengan merilis single Beri Aku Waktu sebagai ancang-ancang untuk TIC band merilis album terbarunya melalui situs musik SoundCloud, yang kemudian dirilis secara luas di seluruh situs musik streaming. Dan formasi pun ikutan berubah, posisi vokalis tetap diisi oleh Ogie, gitaris juga tetap diisi oleh Hussein Harhara, namun posisi drummer diganti oleh Rian Rizki, menggantikan Rama yang sudah keluar sebelum TIC band memutuskan vakum ditahun 2003.

Kemudian pada tahun 2014, TIC band harus merelakan dengan keluarnya Hussein dari formasi, sebelum album terbarunya keluar. Pada tahun 2015, akhirnya TIC band merilis album keempat mereka berjudul Kau & Aku dengan hits single Beri Aku Waktu yang sudah dirilis sebelumnya. Di album ini, musikalitas TIC band juga kembali dengan tema cinta seperti pada 2 album awalnya. Berbeda dengan 3 album sebelumnya, TIC band dalam memasarkan albumnya tidak lagi melalui Musica Studio's, melainkan secara independen. Serta album ini hanya tersedia secara digital, dan hingga saat ini TIC band belum berencana untuk merilis albumnya secara fisik.

Diskografi[sunting | sunting sumber]

Album studio[sunting | sunting sumber]

Single[sunting | sunting sumber]

  • 1999: Tidak Jelas
  • 2001: Terbaik Untukmu
  • 2001: Perbedaan
  • 2001: Semestinya Kita
  • 2003: Mata Hati
  • 2003: Perjalanan Cinta
  • 2013: Beri Aku Waktu
  • 2015: Jika Cinta

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tic Band Kembali Naik Panggung dengan Single Terbaru. hot.detik.com. Diakses 10 November 2013
  2. ^ [1]. en.wikipedia.org

Pranala luar[sunting | sunting sumber]