Syarif Muhammad ash-Shafiuddin dari Banten

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sultan Syarif Muhammad ash-Shafiuddin
Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja, MBA.
Sultan Banten ke-18
Petahana
Mulai menjabat
11 Desember 2016
Presiden Joko Widodo
Gubernur Rano Karno
Wahidin Halim
Didahului oleh Sultan Maulana Muhammad Shafiuddin
Informasi pribadi
Lahir Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja
31 Desember 1954
Bendera Indonesia Plaju, Palembang, Sumatera Selatan[1]
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Suami/istri Nina Arifai Soerjaatmadja
Anak ♀ Ratu Ayu Primiputri Rakhmania Soerjaatmadja
♂ Ratu Bagus Akhmatindra Adisatria Rachman Soerjaatmadja
♂ Ratu Bagus Raditya Hafiz Bangsawan Soerjaatmadja
♂ Ratu Bagus Muhammad Arief Abimanyu Soerjaatmadja
Orangtua Ratu Bagus Abdul Mughni Soerjaatmadja (Ayah)
Soepiati Soeraatmadja binti Raden Soeraatmadja (Ibu)
Tempat tinggal Komplek Masjid Agung Banten, Kasemen, Serang
Alma mater Universitas Indonesia
Universitas Oxford
Agama Islam
Media sosial
Situs web http://kesultananbanten.id

Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja, MBA. (EYD: Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Suryaatmaja) atau yang bergelar Sultan Syarif Muhammad ash-Shafiuddin (lahir di Palembang, Sumatera Selatan, 31 Agustus 1954; umur 63 tahun)[1] adalah Sultan Banten ke-18.[2]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja adalah putra dari Ratu Bagus Abdul Mughni Soerjaatmadja bin Ratu Bagus Marjono Soerjaatmadja bin Pangeran Timur Soerjaatmadja bin Sultan Maulana Muhammad Shafiuddin (Sultan Penuh Banten terakhir[3]). Bambang lahir dari pasangan Ratu Bagus Abdul Mughni dan Soepiati Soeraatmadja pada tanggal 31 Agustus 1954.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Pengadilan Agama Serang melalui Surat Penetapan Ahli Waris bernomor 0316/PDT.P/2016/PA.SRG tanggal 22 September 2016, telah memutuskan bahwa Bambang Wisanggeni adalah benar putra dari Ratu Bagus Abdul Mughni Soerjaatmadja bin Ratu Bagus Marjono Soerjaatmadja bin Pangeran Timur Soerjaatmadja bin Sultan Maulana Muhammad Shafiuddin (Sultan Penuh Banten terakhir)[4], dan sebagai pemilik pertalian darah terkuat yang memiliki hak waris sebagai penerus Kesultanan Banten[5].

Berikut merupakan silsilah Bambang Wisanggeni sampai kepada Sultan Maulana Hasanuddin, raja Banten pertama[6]:

  1. Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja bin
  2. Ratu Bagus Abdul Mughni Soerjaatmadja bin
  3. Ratu Bagus Aryo Marjono Soerjaatmadja bin
  4. Pangeran Timoer Soerjaatmadja bin
  5. Sultan Muhammad Shafiuddin (Sultan Banten berdaulat terakhir) bin
  6. Sultan Muhammad Muhyiddin Zainussalihin (Sultan Banten ke-14) bin
  7. Sultan Muhammad Arif Zainulasyiqin (Sultan Banten ke-12) bin
  8. Sultan Muhammad Syifa Zainularifin (Sultan Banten ke-10) bin
  9. Sultan Abu al-Mahasin Zainulabidin (Sultan Banten ke-9) bin
  10. Sultan Abu Nashr Abdul Qahar (Sultan Haji, Sultan Banten ke-7) bin
  11. Sultan Ageng Tirtayasa (Sultan Banten ke-6) bin
  12. Sultan Abu al-Ma'ali Ahmad (Sultan Banten ke-5) bin
  13. Sultan Abdul Mafakhir Mahmud Abdulkadir (Sultan Banten ke-4) bin
  14. Sultan Maulana Muhammad (Raja Banten ke-3) bin
  15. Sultan Maulana Yusuf (Raja Banten ke-2) bin
  16. Sultan Maulana Hasanuddin (Raja Banten pertama)[7]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1981, Bambang menikah dengan Drg. Nina Arifai, SpPM dan dikaruniai satu orang putri dan tiga putra: Ratu Ayu Primiputri Rakhmania Soerjaatmadja (Ratu Gusti), Ratu Bagus Akhmatindra Adisatria Rachman Soerjaatmadja (Pangeran Gusti), Ratu Bagus Raditya Hafiz Bangsawan Soerjaatmadja (Pangeran Adipati), dan Ratu Bagus Muhammad Arief Abimanyu Soerjaatmadja (Pangeran Anom).

Nina adalah seorang pensiunan dosen di Departemen Biologi Oral, Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia.

Ratu Gusti[sunting | sunting sumber]

Ratu Gusti atau Ratu Ayu Primiputri Rakhmania Soerjaatmadja, S.Hum (Putri) adalah putri pertama Bambang Wisanggeni dan Nina Arifai. Putri adalah seorang dosen Universitas Indonesia. Ia memiliki satu orang putra dan putri, Kaisar Gavin Akbar Jiriadana dan Kanaya Nafisha Jiriadana.

Pangeran Gusti[sunting | sunting sumber]

Pangeran Gusti atau Ratu Bagus Akhmatindra Adisatria Rachman Soerjaatmadja, S.E. (Indra) adalah putra pertama Bambang Wisanggeni dan Nina Arifai. Indra adalah seorang Entrepreneur muda, Fasilitator, dan Motivator.

Pangeran Adipati[sunting | sunting sumber]

Pangeran Adipati atau Ratu Bagus Raditya Hafiz Bangsawan Soerjaatmadja (Adit) adalah putra kedua Bambang Wisanggeni dan Nina Arifai.

Pangeran Anom[sunting | sunting sumber]

Pangeran Anom atau Ratu Bagus Muhammad Arief Abimanyu Soerjaatmadja adalah putra ketiga Bambang Wisanggeni dan Nina Arifai.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Karier[sunting | sunting sumber]

Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja adalah generasi keempat dari Sultan Banten terakhir, Sultan Maulana Muhammad Shafiuddin[3]. Bambang merupakan pewaris sah dan resmi Kesultanan Banten, Ketua Lembaga Trah (LT) Pelestarian Budaya Kesultanan Banten, Ketua Lembaga Keluarga Besar dan Kerabat Kesultanan Banten, dan Ketua Yayasan Khazanah Kasulthanan Banten.

Pada tanggal 12 Juni 2010, Forum Silaturahim Keraton Se-Nusantara pimpinan KGPHPA. Tedjowulan dari Keraton Surakarta mengakui Bambang Wisanggeni sebagai perwakilan resmi Kesultanan Banten[9]. Dan pada tahun yang sama, K.H. Tubagus Fathul Adzim bin K.H. Tubagus Ahmad Chatib al-Bantani menyerahkan kembali mandat yang diberikan oleh Ratu Bagus Aryo Marjono Soerjaatmadja terkait kepengurusan Masjid Agung Banten dan Makam Sultan Banten di Banten Lama kepada Bambang Wisanggeni sebagai pewaris Kesultanan Banten dan merupakan cucu dari Ratu Bagus Aryo Marjono. Namun dikarenakan beberapa hal kepengurusan Masjid dan Makam Sultan Banten saat ini masih di bawah otoritas Badan Wakaf Indonesia.[2]

Terkait penyerahan mandat yang dilakukan K.H. Tubagus Fathul Adzim bin K.H. Tubagus Ahmad Chatib al-Bantani kepada Bambang, Catatan sejarah menyebutkan bahwa pada masa awal Kemerdekaan Indonesia sekitar tahun 1947[10], di Yogyakarta terjadi pertemuan antara pewaris takhta Kesultanan Banten (Ratu Bagus Aryo Marjono Soerjaatmadja), Presiden Indonesia (Soekarno), Sultan Yogyakarta (Hamengkubuwono IV), dan Residen Banten (K.H. Tubagus Ahmad Chatib al-Bantani). Pada pertemuan tersebut, Soekarno mempersilakan pewaris takhta Kesultanan Banten untuk memimpin wilayah Banten kembali, namun pewaris takhta dikarenakan tanggung jawabnya sebagi Direktur BRI (kini setingkat Gubernur Bank Indonesia) menitipkan kepemimpinan Banten termasuk penjagaan dan pengurusan aset keluarga besar Kesultanan Banten kepada K.H. Tubagus Ahmad Chatib al-Bantani selaku Residen Banten sampai saat bilamana anak atau cucu Marjono kembali ke Banten[10].

Penobatan[sunting | sunting sumber]

Sejarah penobatan Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja sebagai Sultan Banten ke-18 dengan gelar Sultan Syarif Muhammad ash-Shafiuddin[2]:

2013[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2013, Silsilah Bambang Wisanggeni selaku pewaris Kesultanan Banten diakui dan disahkan oleh Rabithah Azmatkhan selaku Lembaga penelitian nasab keluarga keturunan Walisongo.

Pada Desember 2013, Bambang diundang oleh Gubernur Jakarta, Joko Widodo yang sekarang menjadi Presiden Republik Indonesia untuk mewakili Kesultanan Banten dalam acara Pagelaran Agung Keraton Se-Dunia (World Royal Heritage) di Monas, Jakarta.

Sepanjang tahun 2013 - 2015, Bambang juga kerap mengadakan kunjungan silaturahmi dengan para ulama Banten semisal K.H. Muhtadi bin Abuya Dimyathi Cidahu, K.H. Abuya Munfasir, K.H. Yusuf Mubarok Cinangka, K.H. Sukanta Labuan, K.H. Uci Turtusi Cilongok, K.H. Thobari Syadzili Tangerang, K.H. Lukman Harun Cilegon, dan ulama lainnya.

2014[sunting | sunting sumber]

Pada Tahun 2014, Bambang diundang sebagai Sultan Banten oleh Kesultanan Kelantan di Malaysia, hal tersebut menjadikan semakin kuat pengakuan terhadapnya sebagai pewaris resmi Kesultanan Banten yang mulai datang dari kalangan Internasional.

2015[sunting | sunting sumber]

Sultan Banten (kiri) bersama Syekh Fadhil al-Jailani (kanan)

Pada 3 Februari 2015, Bambang diakui oleh para Ulama Internasional, seperti dari Turki ( Syeikh Fadhil al-Jailani, keturunan Syeikh Abdul Qadir al-Jaelani), Syria, Kelantan-Malaysia dan Pattani-Thailand, sebagai Sultan Banten ke-18 dengan gelar Sultan Syarif Muhammad ash-Shafiuddin[11]. Bambang juga diberikan wasiat dan mandat sebagai pewaris Kesultanan yang memimpin secara budaya dan keislaman bersilaturahim dengan para ulama Banten, masyarakat dan pemerintah daerah[12].

2016[sunting | sunting sumber]

Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja dikukuhkan menjadi Sultan Banten ke-18 pada hari Minggu, 11 Desember 2016, di halaman Masjid Agung Banten, Kota Serang.

Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerajaatmadja resmi dinobatkan menjadi Sultan Banten ke-18 dengan gelar Sultan Syarif Muhammad ash-Shafiuddin, pada saat perayaan Maulid Nabi Muhammad di Masjid Agung Banten, Kasemen, Kota Serang, Banten, pada hari minggu 11 Desember 2016[13][14].

Pro dan Kontra[sunting | sunting sumber]

Serangkaian pro dan kontra terjadi setelah ditetapkannya Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja sebagai Sultan Banten ke-18 pada tanggal 11 Desember 2016 di Banten Lama, Kota Serang[15].

Pengadilan Agama Serang angkat bicara terkait pro-kontra pengukuhan tersebut. Pengadilan menyatakan tidak melakukan penetapan gelar Sultan Banten ke-18, melainkan hanya menetapkan Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja sebagai ahli waris dari keturunan Kesultanan Banten. Ketetapan Pengadilan Agama Serang tersebut bernomor 0316/PDT.P/2016/PA.SRG tanggal 22 September 2016 tentang Penetapan Ahli Waris[16].

Ketua Pengadilan Agama Negeri Serang, Delih Effendy mengungkapkan, pada Juli 2016 Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja telah mengajukan Penetapah Ahli Waris melalui kuasa hukumnya[17]. Dalam permohonan tersebut, Bambang mengaku bahwa dirinya merupakan ahli waris dari ayahnya yang bernama Ratu Bagus Abdul Mughni Soerjaatmadja. Di dalam perjalanan perkaranya, Bambang bersama pengacaranya memberikan saksi-saksi dan bukti-bukti yang menunjukkan bahwa dirinya adalah benar anak dari Ratu Bagus Abdul Mugeni Soerjaatmadja bin Pangeran Ratu Bagus Marjono Soerjaatmadja bin Pangeran Timur Soerjaatmadja bin Sultan Maulana Muhammad Shafiuddin (Sultan Banten yang berdaulat di masa Belanda[3]). Delih Effendi menegaskan, dasar penetapan itulah yang kemudian dijadikan oleh pihak Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja sebagai alat bukti pengukuhannya sebagai Sultan Banten yang ke-18. Sementara keputusan tersebut hanya tentang penetapan ahli waris (PAW), bukan penetapan sebagai Sultan Banten, karena Pengadilan Agama tidak pernah dan tidak berwenang untuk memberikan gelar kepada sesorang, termasuk memberikan status bahwa sesorang itu bergelar Sultan[17].

Sementara itu, Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni mengatakan, keputusan Pengadilan Agama Serang nomor 0316/PDT.P/2016/PA.SRG tanggal 22 September 2016 tentang Penetapan Ahli Waris tersebut telah menetapkan dirinya sebagai ahli waris Kesultanan Banten sehingga berhak atas gelar Sultan Banten ke-18. Ia mempersilakan pihak-pihak yang merasa keberatan atas penobatan dirinya sebagai Sultan Banten ke-18 untuk melakukan gugatan hukum[18]. Ia mengungkapkan, sebenarnya dirinya tidak ingin menjadi Sultan Banten. Namun karena garis keturunan, Bambang Wisanggeni mengaku tak bisa menolak atas hak sebagai ahli waris Kesultanan Banten. Sebagai Sultan Banten, ia justru berniat merangkul semua pihak, termasuk yang menolak penobatan dirinya sebagai Sultan Banten. Bambang Wisanggeni ingin mengajak semua untuk bekerja sama membangun kembali kejayaan Kesultanan Banten[19].

Sementara itu, pihak Majelis Ulama Indonesia Provinsi Banten menilai konflik horizontal yang terjadi pada penetapan Sultan Banten ke-18 antara pihak Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni sebagai ahli waris Kesultanan dengan pihak Kenadziran Kesultanan Banten merupakan urusan keluarga dan harus diselesaikan secara kekeluargaan.[20]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Profil Sultan Banten Ke 18, hlm. 11.
  2. ^ a b c "Sultan Syarif Muhammad Ash-Shafiuddin". Website Resmi Kesultanan Banten (dalam bahasa American English). 2016-12-06. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  3. ^ a b c "Siapakah Sultan Banten Terakhir?". bantenologi.org (dalam bahasa British English). Diakses tanggal 2017-06-14. 
  4. ^ Profil Sultan Banten Ke 18, hlm. 79 - 101.
  5. ^ Profil Sultan Banten Ke 18, hlm. 12 - 16.
  6. ^ Profil Sultan Banten Ke 18, hlm. 20 - 22.
  7. ^ Pudjiastuti, Titik (2007). Perang, Dagang, Persahabatan: Surat-surat Sultan Banten, hlm. 295.
  8. ^ a b Banten, Fajar (2016-12-27). "RTB Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja : Berangkat dengan Rasa Persatuan untuk Memajukan Banten". Fajarbanten.com (dalam bahasa American English). Diakses tanggal 2017-08-26. 
  9. ^ Redaksi. "Profil Sultan Banten Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni | Tangerang Online". Diakses tanggal 2017-06-14. 
  10. ^ a b Profil Sultan Banten Ke 18, hlm. 88-89.
  11. ^ Liputan6.com. "Sultan Banten ke-18 Klaim Diakui Turki dan Thailand". liputan6.com. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  12. ^ hauna. "Pewaris Kesultanan Banten Terima Mandat". bantenraya.com (dalam bahasa in-id). Diakses tanggal 2017-06-14. 
  13. ^ Mulyadi (2016-12-12). "RTB Bambang Wisanggeni Sang Penerus Sultan Banten Terakhir". RTB Bambang Wisanggeni Sang Penerus Sultan Banten Terakhir. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  14. ^ "Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja Dinobatkan Menjadi Sultan Banten Ke-18 | Kabar5.Com". Kabar5.Com. 2016-12-12. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  15. ^ Mulyadi (2017-01-12). "Gonjang-Ganjing Perebutan Tahta Kesultanan Banten". Gonjang-Ganjing Perebutan Tahta Kesultanan Banten. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  16. ^ hauna. "Tim Advokasi Kenadziran Banten Kumpulkan Bukti". www.bantenraya.com (dalam bahasa in-id). Diakses tanggal 2017-06-14. 
  17. ^ a b Adi, Muhammad (2017-01-13). "Pro-Kontra Penetapan Sultan Banten ke-18, Ini Penjelasan Pengadilan". Pro-Kontra Penetapan Sultan Banten ke-18, Ini Penjelasan Pengadilan. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  18. ^ "Mengklaim Diri Sebagai Sultan Banten, Bambang Wisanggeni Digugat ke Pengadilan ·". 2017-05-17. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  19. ^ "Ini Rencana Ratu Bagus Hendra Bambang Wisanggeni Soerjaatmadja Sebagai Sultan Banten ke-18". Banten Headline. 2017-01-11. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  20. ^ Mulyadi (2017-01-18). "Soal Pro-Kontra Sultan Banten ke-18, MUI: Itu Urusan Keluarga". Soal Pro-Kontra Sultan Banten ke-18, MUI: Itu Urusan Keluarga. Diakses tanggal 2017-06-14. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]


Didahului oleh
Sultan Muhammad Shafiuddin
Sultan Banten
2016–
Dilanjutkan oleh
sedang menjabat