Swiãtopôłk II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Swietopelk II, juga Zwantepolc II atau Swantopolk II, (1190/1200 – 11 januari 1266[1]), terkadang dikenal sebagai yang Agung (bahasa Polandia: Świętopełk II Wielki; Bahasa Kasubia: Swiãtopôłk II Wiôldżi), merupakan seorang Adipati Pommern-Gdańsk yang berkuasa dari tahun 1215 sampai kematiannya. Dia adalah anggota pertama Samboride yang menggelari dirinya sendiri dux dari tahun 1227 dan seterusnya.[2]

Nama[sunting | sunting sumber]

Segel Zwantepolc de Danceke, 1228

Adipati ini dikenal dengan banyak ejaan (Swantepolk, Swantipolk, Svatopluk, Swietopelk, Swatopolk, Sviatopolk, Światopełek, Świętopełk, Swiãtopôłk), yang Domin(as) Zwantepolc(us) D(ux) Danceke[3] dan Svantopelc aurantium ducis Pomeranie[4] digunakan pada segel.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Swietopelk adalah putra adipati Pommern, Mestwin I dan istrinya, Swinisława. Ayahandanya telah memerintah Pommern Timur (atau Pomerelia) sejak sekitar tahun 1205 dengan pelantikan adipati tinggi Polandia, Władysław III. Pada tahun 1216 atau 1217 putranya Swietopelk dijadikan steward atas Pomerelia oleh Adipati Leszek Biały dari Kraków. Dia bertanggung jawab atas wilayah Gdańsk, bagian terbesar dari empat bagian Pomerelia. Pada tahun 1218, Swietopelk memanfaatkan pemberontakan ksatria setempat melawan pemerintahan Denmark untuk menduduki Tanah Schlawe dan Stolp. Setelah saudaranya Warcislaw meninggal tanpa ahli waris, Swietopelk mengambil alih Lubiszewo Tczewskie.

Setelah kematian ayahanda mereka, saudara-saudara Swietopelk Sambor dan Racibor masih muda, jadi dia bertindak sebagai wali mereka.[5] Ketika mereka cukup usia, bersaudara itu menerima bagian warisan mereka: Sambor menerima Lubiszewo Tczewskie dan Racibor menerima Białogard.

Swietopelk, yang telah mengeksploitasi fragmentasi Piast Polandia untuk mendapatkan kemerdekaan, berjanji Władysław Odonic takhta Kraków dan Silesia sebagai imbalan atas dukungannya dalam mengusir Leszek dan Henryk Brodaty dari Silesia Hilir. Pada tanggal 23 November 1227, pada kesempatan sebuah pertemuan para adipati Piast di Gąsawa, Leszek terbunuh dalam sebuah serangan yang dilakukan oleh Swietopelk II dan mungkin Władysław, sementara Henryk terluka parah.

Pada tahun 1238 Swietopelk menaklukkan Kadipaten Sławno, dan wilayahnya menghubungkan Pommern dengan Gdańsk, Nakło, dan Bydgoszcz. Ini dijamin perang dengan Kujawy. Bersaudara itu, atas siapa Swietopelk berhak memerintah selama dua puluh tahun, menolak untuk mendukung tuan mereka setelah dua belas tahun, dan konflik tersebut meningkat menjadi perang saudara. Sambor dan Racibor diusir keluar dari tanah mereka dan mencari perlindungan dan aliansi pertama dengan kerabat Piast di Wielkopolska, kemudian dengan Ksatria Teutonik, sebuah komando militer Kristen melancarkan perang salib melawan orang-orang Prusia yang pagan. Ada juga ketegangan ekonomi antara Ksatria dan Swantopolk.[6] Hal Ini mengakibatkan aliansi dengan orang-orang Prusia. Swantopolk memainkan peran kunci dalam Pemberontakan Prusia Pertama, yang dimulai pada tahun 1242.

Aliansi antara orang-orang Prusia dan Swietopelk Kristen melawan tatanan religius yang didukung oleh paus tidak terduga. Swietopelk sebelumnya dikenal sebagai pendukung Gereja Katolik Roma dan Kristen. Akhirnya, pemberontakan tersebut tidak berhasil dan sebuah perjanjian damai, yang dimediasi oleh legatus kepausan, yang ditandatangani pada tanggal 24 November 1248. Swietopelk harus mengembalikan tanah-tanah yang disita dari saudara-saudaranya, membiarkan Ksatria Teutonik melewati wilayahnya, menghentikan pengisian tol pada kapal yang menggunakan Vistula, dan menghentikan bantuan untuk orang-orang Prusia. Dia menepati janjinya dan tidak membantu Prusia selama Pemberontakan Besar mereka (1260-1274).

Setelah memerintah sejak tahun 1220 selama 46 tahun, Swietopelk meninggal pada tahun 1266, dengan putra-putranya Mestwin II dan Wratislaw II mewarisi tanahnya.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Cincin meterai

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

  • Mscëwòj II, adipati Swiecie (Schwetz) dan kemudian Gdańsk (Danzig)
  • Wartësłôw II, adipati Gdańsk
  • Eufemia, menikah dengan Jaromar II, pangeran Rugia
  • Jan
  • putri tidak diketahui, menikah dengan Comte Kevenberg

Referensi[sunting | sunting sumber]

Spesifik
  1. ^ F. Cenôwa: Trze rosprave: przez Stanjisława ; wóros Kile słóv wó Kaszebach e jich zemji przez Wójkasena, Kraków: Nak. Ksi. i Czcion. pod Sową, 1850, p. 31 [1]
  2. ^ Loew PO: Danzig. Biographie einer Stadt, Munich 2011, p. 32: "Sambor [...] styled himself 'princeps Pomoranorum,' [...], but not 'dux,' which was the privilege of the Piasts." p. 33: "After Sambor's death [...] his brother Mestwin [...] strove after gaining ever greater independence from Poland. He confidently styled himself 'princeps in Danzk' and expanded southwards. His oldest son Swantopolk (Swietopelk), ruling from 1217 onwards, exploited Poland's fragmentation to acquire independence for his realm; already since 1227 he styled himself 'dux,' 'Duke of Pomerelia.'"
  3. ^ pl:Marian Gumowski: Handbuch der polnischen Siegelkunde, 1966 [2]
  4. ^ Edmund Cieślak; Historia Gdańska, 1978
  5. ^ Edward Rymar, Rodowód książąt pomorskich (Genealogy of Dukes of Pomerania), Książnica Pomorska, 2005, pg. 240
  6. ^ Christiansen, Eric (1997). The Northern Crusades (edisi ke-2nd). Penguin Books. hlm. 105–108. ISBN 0-14-026653-4. 
Umum
  • Urban, William (2000). The Prussian Crusade (edisi ke-2nd). Chicago, Illinois: Lithuanian Research and Studies Center. hlm. 185–189. ISBN 0-929700-28-7.