Swadhinata Stambha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Swadhinata Stambha
স্বাধীনতা স্তম্ভ
গৌরবের স্বাধীনতা স্তম্ভ। 07.jpg
Informasi umum
StatusSelesai
JenisMonumen publik
LokasiDhaka, Bangladesh
Mulai dibangun1999
Selesai2013
Desain dan konstruksi
ArsitekMarina Tabassum, Kashef Mahboob Chowdhury

Swadhinata Stambha (bahasa Bengali: স্বাধীনতা স্তম্ভ) atau Monumen Kemerdekaan adalah sebuah monumen nasional di Bangladesh untuk memperingati peristiwa sejarah yang terjadi di Suhrawardy Udyan, sebelumnya dikenal sebagai Lapangan Lomba Ramna yang terkait dengan Perang Pembebasan Bangladesh.[1]

Pemerintah Bangladesh mengambil inisiatif untuk membangun monumen pada tahun 1996. Pembangunan monumen ini dimulai pada tahun 1999. Kashef Mahboob Chowdhury dan Marina Tabassum merancang proyek ini. Daya tarik utama dari proyek ini adalah menara setinggi 50 meter yang terdiri dari panel kaca, yang berdiri di tempat di mana Instrumen Penyerahan Diri Pakistan ditandatangani pada akhir perang tersebut.[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Letjen A A K Niazi menandatangani Instrumen Penyerahan Diri Pakistan yang menandai berakhirnya Perang Pembebasan Bangladesh tahun 1971 dan berdirinya negara Bangladesh.

Suhrawardy Udyan di ibu kota Dhaka, Bangladesh adalah tempat yang bersejarah. Banyak peristiwa penting terjadi di tempat ini. Pada 7 Maret 1971, Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman menyampaikan pidato bersejarah di tanah ini setelah Yahya Khan menunda majelis nasional pada 1 Maret pada tahun tersebut. Dalam pidatonya Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman meminta rakyat Bangladesh untuk mempersiapkan diri untuk Perang Pembebasan Bangladesh.

Perang tersebut pecah pada tanggal 25 Maret, ketika penjajahan Tentara Pakistan melanda penduduk Bengali di Pakistan Timur saat itu. Setelah perang pembebasan berlangsung selama sembilan bulan, Bangladesh memenangkan kebebasannya dari Pakistan. Pada 16 Desember 1971, panglima tertinggi Angkatan Darat Pakistan Timur Amir Abdullah Khan Niazi menyerah kepada pasukan gabungan Mukti Bahini dan Tentara India di tanah ini.

Untuk memperingati peristiwa bersejarah Perang Pembebasan Bangladesh, Pemerintah Bangladesh memutuskan untuk mengembalikan ingatan terhadap perang tersebut dan membangun Swadhinata Stambha.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1996, Pemerintah Bangladesh memutuskan untuk membangun monumen untuk mengembalikan ingatan Perang Pembebasan Bangladesh di Suhrawardy Udyan di Dhaka.[3]

Pada tahun 1997 sebuah kompetisi diselenggarakan untuk memilih monumen terbaik untuk proyek yang diusulkan di Suhrawardy Udyan.[4] Kashef Mahboob Chowdhury dan Marina Tabassum, dua arsitek lulusan Universitas Teknik dan Teknologi Bangladesh hadir dengan desain proyek yang sesuai.[5]

Proyek yang mereka usulkan termasuk museum, teater proyeksi multi-media, amfiteater dan fasilitas pendukung lainnya di samping fokus utama proyek, monumen itu sendiri. Titik fokus dalam ruang proyek ini adalah monumen: Menara Cahaya yang terbuat dari lembaran kaca bertumpuk. Desain yang disajikan oleh Kashef Mahboob Chowdhury dan Marina Tabassum memenangkan kompetisi dan desain mereka dipilih untuk proyek yang diusulkan.[4]

Proses pembangunan[sunting | sunting sumber]

Batu fondasi dari Swadhinata Stambha diletakkan pada tahun 1999. Pembangunan proyek dimulai pada tahun yang sama. Pembangunan selesai dalam dua fase.

Fase pertama[sunting | sunting sumber]

Api abadi Swadhinata Stambha

Pada awalnya area yang dialokasikan untuk proyek yang diusulkan adalah 24 hektar. Kemudian daerah itu meningkat menjadi 67 hektar. Proyek ini termasuk menara kaca sepanjang 100 meter, sebuah museum bawah tanah, karya mural, amfiteater, sejumlah jalur, kolam air dan 'api abadi' yang sangat istimewa. Pembangunan proyek diawasi oleh Kementerian Perumahan dan Pekerjaan Umum. [3]

Saat fase pertama, pemerintah Liga Awami di kemudian hari membangun Blok VIP dan Blok Layanan dan sebagian besar jalan setapak, kolam air, karya mural dan pengembangan alun-alun selatan dan kriya marmer.[6]

Kemudian pada tahun 2002, pemerintah BNP membentuk Kementerian Urusan Perang Pembebasan. Tanggung jawab pengawasan proyek ini diserahkan kepada kementerian yang baru dibentuk. Selama rezim BNP sebuah batu yang bertuliskan daftar pejuang kemerdekaan Dhaka yang menjadi martir dibuat.[1] Pembangunan kolam air juga selesai.[6] Namun menara-kaca itu disisihkan untuk menggantinya dengan yang sangat mahal.

Kemudian Perdana menteri Begum Khaleda Zia meresmikan monumen ini pada 22 Oktober 2006 tanpa menara kaca.[7]

Fase kedua[sunting | sunting sumber]

Menara kaca Swadhinata Stambha

Pada tahun 2009, setelah pemerintahan Liga Awami berkuasa. Pemerintah meningkatkan biaya proyek menjadi 1.81 miliar dan 6.1 juta atau 1.8161 miliar BDT dan menamainya sebagai fase kedua konstruksi. Proyek menara-kaca yang ditinggalkan oleh pemerintah sebelumnya dimulai lagi. Rancang bangun direvisi dengan meningkatkan ketinggian monumen ini hingga 150 kaki.[3]

Pada 7 Maret 2011, pemerintah membukanya untuk umum di tengah sejumlah besar karya-karyanya belum selesai.[6]

Menara-kaca selesai pada 2013 dengan biaya sebesar 1.47 miliar BDT.[8]

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Daya tarik utama dari Swadhinata Stambha adalah Stambha itu sendiri. Stambha berarti pilar atau menara dalam Bahasa Bengali. Menara ini dibangun di tempat di mana panglima tertinggi Angkatan Darat Pakistan Timur Amir Abdullah Khan Niazi menandatangani surat penyerahannya.[5]

Pada malam hari, menara ini tampak elegan saat sinar cahaya keluar dari setiap inci menara. Seluruh menara berubah menjadi pilar putih. Menara ini berbentuk persegi sesuai dengan rencana dan lebar 16 kaki dari setiap sisi dengan luas 64 inci.[9]

Proeyek museum bawah tanah ini terdiri dari beberapa foto dengan sejarah yang penting. Sebuah foto besar dari sejarah Pidato 7 Maret Syaikh Mujibur Rahman adalah daya tarik utama dari museum bawah tanah.

Terdapat sejumlah mural terakota yang menggambarkan pahlawan perang dan peristiwa Perang Pembebasan, auditorium berkapasitas 2000 tempat duduk, dan teater terbuka. Api abadi berdiri di samping menara.[5] Kolam air di kawasan ini mencerminkan keseluruhan menara sepanjang hari dan meningkatkan keindahan monumen ini.[9]

Monumen dan api abadi di sebelah kiri
Monumen dan api abadi (kiri).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "সোহরাওয়ার্দী উদ্যান" (dalam bahasa Inggris). Dhaka District. 18 Juli 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2015. Diakses tanggal 1 Februari 2015. 
  2. ^ Syed Sadiqur Rahman (2012), "Ramna Racecourse", dalam Sirajul Islam dan Ahmed A. Jamal, Banglapedia: National Encyclopedia of Bangladesh (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-2), Asiatic Society of Bangladesh 
  3. ^ a b c ১৪ বছরেও পূর্ণতা পায়নি স্বাধীনতা স্তম্ভ (dalam bahasa Bengali). Daily Manabkantha. 11 Desember 2012. Archived from the original on 1 Februari 2015. Diakses tanggal 1 Februari 2015. 
  4. ^ a b "LIBERATION MONUMENT AT SUHRAWARDY UDYAN" (dalam bahasa Inggris). World View. 18 Juli 2004. Archived from the original on 1 Februari 2015. Diakses tanggal 1 Februari 2015. 
  5. ^ a b c স্বাধীনতা স্তম্ভ :কৃত্রিম জলধারায় স্বপ্নিল পরিবেশ (dalam bahasa Inggris). Daily Ittefaq. 15 Desember 2013. Archived from the original on 1 Februari 2015. Diakses tanggal 1 Februari 2015. 
  6. ^ a b c "Unfinished Swadhinata Stambha opens today". The Daily Star (dalam bahasa Inggris). 7 Maret 2011. Diakses tanggal 1 Februari 2015. 
  7. ^ "Swadhinata Stambha". The Daily Star (dalam bahasa Inggris). 4 Juni 2007. Diakses tanggal 1 Februari 2015. 
  8. ^ "Tk90m more needed to finish Swadhinata Stambha project". Dhaka Tribune (dalam bahasa Inggris). 10 Juli 2013. Diakses tanggal 1 Februari 2015. 
  9. ^ a b স্বাধীনতা স্তম্ভ : কবে হবে গ্লাস টাওয়ার. Jaijaidin (dalam bahasa Inggris). 9 Maret 2012. Archived from the original on 1 Februari 2015. Diakses tanggal 1 Februari 2015.