Mahmud Badaruddin I dari Palembang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Sultan Mahmud Badaruddin I adalah seorang sultan dari Kesultanan Palembang Darusssalam yang memerintah antara 1724-1757.[1] Pengangkatannya mengakhiri periode perebutan kekuasaan antar kerabat kerajaan yang telah berlangsung sejak wafatnya Sultan Abdurrahman pada tahun 1706.[1]

Selama masa pemerintahan Mahmud Badaruddin, peranan lada sebagai komoditi utama Palembang berangsur-angsur digantikan oleh timah.[1] Mahmud Badaruddin berhasil memastikan kekuasaan Palembang atas Bangka dan Belitung sebagai penghasil timah, yang sebelumnya dikelola terutama oleh para penambang Bugis.[1] Tahun 1731, dengan bantuan VOC ia mengalahkan pemberontakan orang Bugis di Bangka, dan sejak saat itu ia mendatangkan para penambang Tionghoa ke sana.[1] Mahmud Badaruddin sendiri menikahi peranakan Tionghoa sebagai salah seorang istrinya, dan juga menunjuk beberapa orang Tionghoa muslim sebagai pejabat urusan pertambangan timah di Bangka.[2] Di akhir masa pemerintahannya, diperkirakan telah terdapat 25.000-30.000 orang Tionghoa yang menetap di Bangka.[1]

Mahmud Badaruddin dianggap sebagai seorang sultan yang berhasil memerintah dengan baik dan bijaksana.[3] Ia mendapatkan dukungan dari para bangsawan, serta bertukar-pikiran dengan mereka dalam menjalankan pemerintahannya.[3] VOC tidak terlalu mencampuri pemerintahannya karena kondisi keuangan yang memburuk pada saat itu, serta adanya persaingan dengan Inggris dan Bugis yang telah cukup menguat pula di belahan barat nusantara.[3] Konflik utama Kesultanan Palembang pada masa pemerintahannya ialah dengan Kesultanan Banten; yaitu memperebutkan kekuasaan atas Lampung, yang selain merupakan penghasil lada juga telah mulai memproduksi emas sejak tahun 1730-an.[3] Meskipun VOC tahun 1738 menengahi perselisihan tersebut dan memenangkan klaim Banten; Mahmud Badaruddin tetap memberikan hadiah, piagam, dan gelar kepada para kepala adat (ponggawa) Tulang Bawang dan sekitarnya, sehingga mereka menyukainya dan sebagian hasil komoditi Lampung mereka jual kepada para pedagang Palembang.[4]

Mahmud Badaruddin dimakamkan di komplek pemakaman Kawah Tengkurep, terletak di kawasan 3 Ilir, Palembang, yang dibangunnya sendiri sebagai tempat pemakaman bagi dirinya, sanak keluarga, serta para pejabat tinggi kesultanan.[5] Beberapa sultan penerusnya ada pula yang dimakamkan di sana.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Ricklefs 2001, hlm. 88.
  2. ^ Ong & Nonini 2004, hlm. 67.
  3. ^ a b c d Ricklefs 2001, hlm. 89.
  4. ^ Ōta 2006, hlmn. 87, 111.
  5. ^ a b Nas & Nas 2003, hlmn. 188-189.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Sultan Agung Komaruddin
Sultan Palembang
1724-1757
Diteruskan oleh:
Sultan Ahmad Najamuddin I