Suku Wedda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
suku Wedda
Vedda man and child, Sri Lanka.jpg
Laki-laki Vedda dan anak, Sri Lanka.
Total populasi
Di antara 2,500 - 6,600[1][2]
(kurang dari 0.20% dari populasi) (2001)[3]
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Sri Lanka        2,500 (2002)
Bahasa
Wedda, Sinhala
Agama
Buddhisme, Hinduisme[1]
Kelompok etnis terkait
Sinhala

Suku Wedda (Sinhala: වැද්දා [ˈvædːaː], bahasa Tamil: வேடர் Vēdar) merupakan sebuah kelompok masyarakat pribumi minoritas di Sri Lanka yang, di antara komunitas pribumi yang teridentifikasi sendiri seperti Pantai Wedda, Anuradhapura Wedda dan Bintenne Wedda,[4] diberikan status pribumi. Minoritas Veddha di Sri Lanka terancam punah.[5] Kebanyakan berbicara bahasa Sinhala bukan karena hampir punahnya bahasa pribumi mereka.

Telah dihipotesiskan bahwa Vedda mungkin merupakan penghuni paling awal di Sri Lanka dan telah tinggal di pulau itu sebelum kedatangan suku Sinhala dari India.[6][7] Menurut abad kronik abad ke-5 dari suku Sinhala, Mahawamsa ("Tawarikh"), Wedda adalah keturunan dari Pangeran Wijaya (abad ke-6 hingga abad ke-5 SM), bapak pendiri bangsa, yang berasal dari India Timur, melalui Kuweni, seorang wanita pribumi Yakkha (Odia/Pali untuk yaksha) yang dia nikahi. Mahavansa menceritakan bahwa setelah penolakan Kuweni oleh Wijaya, mendukung seorang putri kasta Ksatria dari Pandya, dua anak mereka, seorang bocah laki-laki dan perempuan, berangkat ke wilayah Sumanakuta (Sri Pada atau Puncak Adam di Distrik Ratnapura), di mana mereka berlipat ganda, sehingga menimbulkan suku Wedda. Antropolog seperti Charles Gabriel Seligman percaya bahwa suku Wedda identik dengan Yakkha.[8]

Veddas juga disebutkan dalam sejarah Robert Knox tentang penawanannya oleh Raja Kandy pada abad ke-17. Knox menggambarkan mereka sebagai "orang liar", tetapi juga mengatakan ada semacam "penjinak", dan yang terakhir kadang-kadang melayani di tentara raja.[9]

Distrik Ratnapura, yang merupakan bagian dari Provinsi Sabaragamuwa, diketahui telah dihuni oleh Wedda di masa lalu. Ini telah ditunjukkan oleh para sarjana seperti Nandadeva Wijesekera. Nama Sabaragamuwa diyakini berarti desa Sabaras atau "hutan barbar". Nama-nama tempat seperti Vedda-gala (Batu Wedda), Vedda-ela (Kanal Wedda) dan Vedi-Kanda (Gunung Wedda) di Distrik Ratnapura juga memberikan kesaksian akan hal ini. Seperti yang Wijesekera amati, elemen Wedda yang kuat dapat dilihat dalam populasi Vedda-gala dan sekitarnya.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Etonim dari Wedda termasuk Vadda, Veddah, Veddha dan Vaddo.[4] "Wedda" adalah kata Dravida dan berasal dari kata Tamil Vēdu yang berarti berburu.[10][11]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Pemimpin Wedda yang paling terkemuka, mendiang Tisahamy Aththo.
Tisahamy Aththo dengan Beberapa wanita Wedda.
Malaya Rata adalah pusat sejarah bahasa Wedda, bahasa Kreol berbasis bahasa Sinhala.

Bahasa asli dari suku Wedda adalah bahasa Wedda, yang saat ini digunakan terutama oleh interior Veddas dari Dambana. Komunitas seperti Pantai Wedda dan Anuradhapura Wedda, yang tidak mengidentifikasi diri mereka secara ketat sebagai Wedda, juga menggunakan bahasa Vedda untuk komunikasi selama berburu dan atau untuk nyanyian keagamaan.[butuh rujukan] Ketika studi lapangan sistematis dilakukan pada tahun 1959, ditetapkan bahwa bahasa terbatas pada generasi tua suku Wedda dari Dambana. Pada tahun 1990-an, suku Wedda yang mengidentifikasi diri tahu beberapa kata dan frasa dalam bahasa Wedda, tetapi ada individu yang tahu bahasanya secara komprehensif. Awalnya, ada perdebatan besar di antara para ahli bahasa, mengenai apakah Vedda adalah dialek Sinhala atau bahasa independen. Penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa ia menyimpang dari persediaan induknya pada abad ke-10 dan menjadi bahasa Kreol dan bahasa independen yang stabil pada abad ke-13, di bawah pengaruh bahasa Sinhala.

Bahasa induk Wedda adalah asal-usul genetik yang tidak diketahui, sementara Sinhala adalah dari cabang Indo-Arya bahasa Indo-Eropa. Secara Fonologi, ia dibedakan dari Sinhala oleh frekuensi yang lebih tinggi dari bunyi palatum C dan J. Efeknya juga meningkat dengan penambahan sufiks mati. Kelas kata bahasa Vedda secara morfologis dibagi menjadi kata benda, kata kerja dan variabel dengan perbedaan jenis kelamin benda mati. Sesuai dengan tradisi Kreolnya, ia telah mengurangi dan menyederhanakan banyak bentuk Sinhala seperti kata ganti orang kedua dan denotasi makna negatif. Bukannya meminjam kata-kata baru dari Sinhala, Wedda menciptakan kombinasi kata-kata dari stok leksikal yang terbatas. Bahasa Wedda juga mempertahankan banyak istilah Sinhala kuno sebelum abad ke-10 sampai abad ke-12, sebagai randa dari kontak dekat dengan Sinhala. Bahasa Wedda juga mempertahankan sejumlah kata-kata unik yang tidak dapat diturunkan dari bahasa Sinhala. Sebaliknya, bahasa Sinhala juga meminjam dari bahasa Vedda asli, kata-kata, dan struktur gramatikal, yang membedakannya dari bahasa Indo-Arya terkait. Vedda telah memberikan pengaruh substratum dalam pembentukan Sinhala.

Suku Wedda yang telah mengadopsi bahasa Sinhala ditemukan terutama di bagian tenggara negara itu, terutama di sekitar Bintenne di Provinsi Uva. Ada juga suku Wedda yang telah mengadopsi bahasa Sinhala yang tinggal di Distrik Anuradhapura di Provinsi Tengah Utara.[12][13]

Kelompok lain, sering disebut Pantai Timur Wedda, ditemukan di daerah pesisir Provinsi Timur, antara Batticaloa dan Trincomalee. Suku Wedda ini telah mengadopsi bahasa Tamil sebagai bahasa ibu mereka.[14][15]

Aspek budaya[sunting | sunting sumber]

Induk bahasa Wedda adalah asal linguistik yang tidak diketahui, dianggap sebagai isolat linguistik. Para ahli bahasa dan pengamat bahasa awal menganggapnya sebagai bahasa yang terpisah atau dialek Sinhala. Pemrakarsa utama dari teori dialek adalah Wilhelm Geiger, tetapi ia juga menentang dirinya sendiri dengan menyatakan bahwa suku Wedda adalah relexifikasi bahasa aborigin.[16]

Suku Wedda menganggap bahasa Wedda berbeda dari bahasa Sinhala dan menggunakannya sebagai penanda etnis untuk membedakannya dari suku Sinhala.[16]

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama asli suku Wedda adalah animisme. Interior yang terdeskripsi suku Wedda mengikuti campuran animisme dan Buddhisme nominal; sedangkan Vuacas pantai timur Tamil mengikuti campuran animisme dan Hinduisme nominal karena sanskritsasi Brahmana, yang dikenal sebagai rakyat Hinduisme di kalangan antropolog.

Salah satu ciri yang paling khas dari agama suku Wedda adalah pemujaan leluhur yang mati, yang disebut "nae yaku" di antara suku Wedda berbahasa Sinhala dan dipanggil untuk permainan dan uwi.[17] Ada juga dewa-dewa aneh yang unik untuk suku Wedda, seperti "Kande Yakka".[18]

Suku Wedda, bersama dengan komunitas Pulau Buddha, Hindu dan Muslim, memuliakan kompleks kuil yang terletak di Kataragama, menunjukkan sinkretisme yang telah berevolusi selama 2.000 tahun koeksistensi dan asimilasi. Kataragama seharusnya menjadi situs di mana dewa Hindu Skanda atau Murugan di Tamil bertemu dan menikahi gadis suku setempat, Walli, yang di Sri Lanka diyakini telah menjadi Wedda.[19]

Ada sejumlah kuil-kuil yang kurang terkenal di seluruh pulau yang suci bagi suku Wedda serta komunitas lain..

Ritual[sunting | sunting sumber]

Pemukiman tradisional Wedda di pantai.

Pernikahan suku Wedda adalah upacara sederhana. Ini terdiri dari pengantin yang mengikat tali kulit (Diya lanuva) yang dia putar, di sekitar pinggang pengantin pria. Ini melambangkan penerimaan mempelai laki-laki sebagai pasangan dan pasangan hidupnya. Meskipun pernikahan endogami antara lintas-sepupu adalah norma sampai saat ini, ini jelas berubah, dengan wanita Wedda bahkan mengontrak pernikahan dengan tetangga Sinhala dan Moor mereka.

Sebuah ritual Wedda akan dilaksanakan

Dalam masyarakat Vedda, perempuan dalam banyak hal setara laki-laki. Mereka berhak atas warisan serupa. Monogami adalah aturan umum, meskipun seorang janda sering menikahi saudara laki-laki suaminya sebagai sarana dukungan dan penghiburan (pernikahan levirate). Mereka juga tidak mempraktekkan sistem kasta.[20]

Kematian juga merupakan urusan sederhana tanpa upacara pemakaman yang mencolok di mana mayat orang yang meninggal segera dimakamkan.

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Pintu masuk utama kompleks dalam kuil Kataragama, Sri Lanka.

Sejak pembukaan skema kolonisasi, pemakaman Vedda berubah ketika mereka menggali kuburan dengan kedalaman 4–5 kaki dan membungkus kain yang dibungkus tubuh dan menutupinya dengan dedaunan dan bumi. Veddas juga meletakkan tubuh di antara batang pohon gadumba sebelum mereka menguburkannya. Di bagian kepala kubur disimpan tiga buah kelapa terbuka dan sebundel kecil kayu, sementara di kakinya disimpan sebuah kelapa yang terbuka dan sebuah kelapa yang tak tersentuh. Spesies kaktus tertentu (pathok) ditanam di kepala, tengah, dan kaki. Barang-barang pribadi seperti busur dan anak panah, kantong sirih, juga dikubur. Praktek ini bervariasi oleh komunitas. Isi kantong sirih dari almarhum dimakan setelah kematiannya.

Mayat itu beraroma atau diolesi dengan sari dari daun pohon rimba atau pohon limau. Kaki atau kepala kuburan tidak pernah dinyalakan baik dengan api atau lilin, dan air tidak disimpan di kapal oleh makam.[?]

Kultus orang yang meninggal[sunting | sunting sumber]

Suku Wedda mempraktekkan kultus orang mati. Mereka menyembah dan membuat mantera untuk Nae Yakka (Relative Spirit) yang diikuti oleh ritual adat lainnya (disebut Kiri Koraha) yang masih dalam mode di antara Gam Wedda yang masih hidup dari Rathugala, Pollebedda Dambana dan penyelesaian kembali Henanigala Wedda (dalam sistem Mahaweli dari Mahiyangane).

Mereka percaya bahwa roh mereka yang mati akan menghantui mereka membawa penyakit dan malapetaka. Untuk menenangkan roh mati mereka memohon berkat dari Nae Yakka dan roh lainnya, seperti Bilinda Yakka, Kande Yakka diikuti oleh ritual tarian Kiri Koraha.[21]

Menurut Sarasin Cousins (1886) dan buku Seligmann - 'The Veddas' (1910).

"Ketika pria atau wanita meninggal karena sakit, tubuh ditinggalkan di dalam gua atau tempat berlindung di mana kematian terjadi, tubuh tidak dicuci atau berpakaian atau dihias dengan cara apa pun, tetapi pada umumnya diperbolehkan berada dalam posisi terlentang alami dan ditutupi dengan dedaunan dan dahan, ini dulunya adalah adat universal dan masih bertahan di antara suku Wedda yang kurang canggih yang kadang-kadang selain menempatkan batu besar di dada yang tidak ada alasan yang bisa diberikan, ini diamati di Sitala Wanniya (dari Polle bedda dekat dengan Maha Oya), di mana tubuh masih ditutupi dengan dahan dan meninggalkan tempat kematian terjadi. "

Pakaian[sunting | sunting sumber]

Penduduk desa Wedda dari Mankery di distrik Batticaloa memakai sarung dan pakaian tradisional lainnya.

Sampai cukup baru-baru ini, pakaian Veddas sangat langka. Dalam kasus laki-laki, itu hanya terdiri dari cawat yang tergantung dengan tali di pinggang, sedangkan dalam kasus perempuan, itu adalah sepotong kain yang diperpanjang dari pusar ke lutut. Hari ini, bagaimanapun, pakaian Veda lebih mencakup, laki-laki mengenakan sarung pendek memanjang dari pinggang ke lutut, sementara wanita mengenakan diri dalam pakaian yang mirip dengan diya-redda Sinhala yang memanjang dari garis payudara ke lutut.

Musik[sunting | sunting sumber]

Bori Bori Sellam-Sellam Bedo Wannita,

Palletalawa Navinna-Pita Gosin Vetenne,

Malpivili genagene-Hele Kado Navinne,

Diyapivili Genagene-Thige Bo Haliskote Peni,

Ka tho ipal denne

(Lagu rakyat Wedda pemotong sarang lebah)

Arti lagu ini - Lebah-lebah dari perbukitan Palle Talawa dan Kade mengisap nektar dari bunga dan membuat sarang lebah. Jadi mengapa Anda harus memberi mereka rasa sakit yang tidak semestinya ketika tidak ada madu dengan memotong sarang lebah.

Mata pencaharian[sunting | sunting sumber]

Seorang pemburu Wedda dengan busur dan anak panah.

Suku Wedda awalnya pemburu-pengumpul. Mereka menggunakan busur dan anak panah untuk berburu permainan, tombak dan tanaman beracun untuk memancing dan mengumpulkan tanaman liar, ubi jalar, madu, buah dan kacang-kacangan.[22] Banyak suku Wedda juga bertani, sering menggunakan tebang dan bakar atau peladangan berpindah, yang disebut "chena" di Sri Lanka. Pantai Timur Wedda juga berlatih memancing di laut. Suku Wedda terkenal karena diet dagingnya yang kaya. Daging rusa dan daging kelinci, kura-kura, kura-kura, biawak, babi hutan, dan monyet coklat biasa dikonsumsi dengan sangat senang. Suku Wedda hanya membunuh untuk makanan dan tidak membahayakan hewan muda atau hamil. Permainan biasanya dibagi di antara keluarga dan klan. Ikan ditangkap dengan menggunakan racun ikan seperti jus pus-vel (Entada scandens) dan daluk-kiri (susu kaktus).

Tarif kuliner Wedda juga pantas disebutkan. Di antara yang paling terkenal adalah gona perume, yang merupakan semacam sosis yang mengandung lapisan daging dan lemak alternatif, dan goya-tel-perume, yang merupakan ekor kadal monitor (talagoya), diisi dengan lemak yang diperoleh dari sisinya dan dipanggang dalam bara api. Kelezatan makanan Wedda lainnya adalah daging yang diawetkan yang direndam dalam madu. Di masa lalu, Veddas digunakan untuk mengawetkan daging seperti itu di dalam cekungan pohon, melampirinya dengan tanah liat.

Beberapa busur yang digunakan oleh suku Wedda

Daging lezat seperti itu disajikan sebagai persediaan makanan siap di saat kelangkaan. Bagian awal tahun ini (Januari-Februari) dianggap sebagai musim ubi jalar dan pertengahan tahun (Juni – Juli) buah dan madu, sementara berburu dimanfaatkan sepanjang tahun. Saat ini, semakin banyak pengikut Vedda yang telah diambil untuk budidaya Chena (tebang dan bakar). Kurakkan Eleusine coracana sangat sering dibudidayakan. Jagung, ubi jalar, labu dan melon juga dibudidayakan. Di masa lalu, tempat tinggal Veddas terdiri dari gua dan tempat perlindungan batu. Hari ini, mereka tinggal di pondok-pondok sederhana, puntung dan jerami.

Pada masa pemerintahan Raja Datusena (abad ke-6 M), ganga Mahaweli dialihkan ke Minipe di kanal Minipe yang panjangnya hampir 47 mil yang konon dibangun dengan bantuan dari Yakkas. Mahawamsa mengacu pada kanal sebagai Yaka-bendi-ela. Ketika Ruwanweli Seya dibangun pada zaman Raja Dutugemunu (abad ke-2 SM), suku Wedda membeli mineral yang diperlukan dari hutan.

Raja Parakrama Bahu yang agung (abad ke-12) dalam perangnya melawan pemberontak menggunakan suku Wedda sebagai pengintai.

Pada masa pemerintahan Raja Rajasinghe II (abad ke-17) dalam pertempurannya dengan Belanda ia memiliki resimen Wedda. Dalam pemberontakan Uva-Welessa yang gagal pada 1817-1818 dari masa Inggris, yang dipimpin oleh Keppetipola Disawe, suku Wedda banyak berjuang dengan para pemberontak melawan pasukan Inggris.

Status saat ini[sunting | sunting sumber]

Populasi historis
Tahun Jumlah
Pend.
  
±%  
1881 2.200—    
1891 1.200−45.5%
1901 4.000+233.3%
1911 5.300+32.5%
1921 4.500−15.1%
1931 5.200+15.6%
1946 2.400−53.8%
1953 800−66.7%
1963 400−50.0%
1971 —    
1981 —    
1989 (est.) —    
2001 —    
2011 —    
Sumber:Departemen Sensus
& Statistik
[23]
Data berdasarkan dari
Sensus Pemerintahan Sri Lanka.

Beberapa pengamat mengatakan suku Wedda menghilang dan meratapi penurunan budaya mereka yang berbeda.[24][25][26] Pembebasan lahan untuk proyek irigasi massal, pembatasan cadangan hutan pemerintah, dan perang saudara telah mengganggu cara hidup tradisional Wedda.[27][28] Antara 1977 dan 1983 di bawah Proyek Pengembangan Proyek Pengembangan Mahaweli dan skema kolonisasi, sekitar 51468 hektar diubah menjadi proyek irigasi bendungan hidroelektrik raksasa.[29] Selanjutnya, penciptaan Taman nasional Maduru Oya mencabut suku Wedda sebagai tempat perburuan terakhir mereka. Pada 1985, Kepala Veddha Thissahamy dan delegasinya dihalangi untuk menghadiri Working Group on Indigenous Populations. Dr. Wiveca Stegeborn, seorang antropolog, telah mempelajari Vedda sejak 1977 dan menuduh bahwa wanita muda mereka tertipu untuk menerima kontrak ke Timur Tengah sebagai pekerja rumah tangga padahal kenyataannya mereka akan diperdagangkan ke prostitusi atau dijual sebagai budak seks.[30]

Namun, asimilasi budaya suku Wedda dengan penduduk lokal lainnya telah berlangsung sejak lama. "Suku Wedda" telah digunakan di Sri Lanka untuk tidak hanya berarti pemburu-pengumpul tetapi juga untuk merujuk kepada setiap orang yang mengadopsi cara hidup yang tidak stabil dan pedesaan dan dengan demikian dapat menjadi istilah yang menghina yang tidak didasarkan pada kelompok etnis. Dengan demikian, seiring waktu, adalah mungkin bagi kelompok non-Wedda untuk menjadi Wedda, dalam arti budaya yang luas ini.[31][32] Populasi suku Wedda semacam ini meningkat di beberapa kabupaten.[33]

Zoologi[sunting | sunting sumber]

Laba-laba genus yang endemik di Sri Lanka diberi nama Wanniyala sebagai dedikasi bagi orang-orang beradab tertua Sri Lanka.[34]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b http://www.encyclopedia.com/places/asia/sri-lankan-political-geography/vedda
  2. ^ http://www.ethnologue.com/show_language.asp?code=ved
  3. ^ Jayasuriya, S. de Silva (2000). The Portuguese Cultural Imprint on Sri Lanka. Lusotopie 2000. hlm. 255. 
  4. ^ a b "Vedda facts, information, pictures | Encyclopedia.com articles about Vedda". www.encyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-09-18. 
  5. ^ http://chandlersfordtoday.co.uk/sri-lanka-ancient-vedda-tribe-becoming-extinct/
  6. ^ http://www.sundaytimes.lk/140126/plus/race-in-sri-lanka-what-genetic-evidence-tells-us-80911.html
  7. ^ http://www.nature.com/jhg/journal/v59/n1/full/jhg2013112a.html
  8. ^ Seligman, Charles Gabriel and Seligman, Brenda Z. (1911). The Veddas. Cambridge University Press. Digitized here: https://archive.org/details/veddas__00seliuoft
  9. ^ Knox, Robert [1681] (1981). A Historical Relation of Ceylon. Tisara Prakasakayo Ltd (page 195).
  10. ^ Boyle, Richard (2004). Knox's Words: A Study of the Words of Sri Lankan Origin Or Association First Used in English Literature by Robert Knox and Recorded in the Oxford English Dictionary (dalam bahasa Inggris). Visidunu Publication. ISBN 9789559170679. 
  11. ^ "வேடன் | அகராதி | Tamil Dictionary". agarathi.com. University of Madras Lexicon. Diakses tanggal 2017-09-18. 
  12. ^ Brow, James (1978). Vedda Villages of Anuradhapura. University of Washington Press.
  13. ^ Nira Wickramasinghe. "Sri Lanka's conflict: culture and lineages of the past". Sri Lanka Guardian. Diakses tanggal Feb 20, 2016. 
  14. ^ Sri Lanka's coastal Vedda indigenous communities
  15. ^ East Coast Veddas
  16. ^ a b [[#CITEREF|]]
  17. ^ Seligmann, Charles and Brenda (1911). The Veddas. Cambridge University Press (pages 123-135).
  18. ^ "Seligmann", Charles and Brenda (1911). The Veddas. Cambridge University Press (pages 30-31).
  19. ^ The Kataragama-Skanda website
  20. ^ Vadda of Sri Lanka
  21. ^ Prehistoric timeline of Sri Lanka - amazinglanka.com Accessed 2015-12-5
  22. ^ Survival international - Wanniyala-Aetto
  23. ^ "Population by ethnic group, census years" (PDF). Department of Census & Statistics, Sri Lanka. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 13 November 2011. Diakses tanggal 23 October 2012. 
  24. ^ Address of Warige Wanniya to the UN, vedda.org Retrieved 4-12-2015
  25. ^ Spittel, R.L. (1950). Vanished Trails: The Last of the Veddas. Oxford University Press.
  26. ^ Difficulties faced by our original inhabitants
  27. ^ Deforestation, farming and encroachment on to their forests (3:10min)
  28. ^ The plea of the great chief - Vanniatho speaks (1:40min)
  29. ^ Sri Lanka's Indigenous Wanniya-laeto: A Case History, vedda.org Retrieved 4-12-2015
  30. ^ http://gender-policy.tripod.com/backissues/March01.html#Article%20Two
  31. ^ Brow, James (1978). Vedda Villages of Anuradhapura. University of Washington Press (page 34).
  32. ^ Obeyesekere, Gananath. Colonial Histories and Vadda Primitivism
  33. ^ Brow, James (1978). Vedda Villages of Anuradhapura. University of Washington Press (page 3).
  34. ^ "The pholcid spiders from Sri Lanka: redescription of Pholcus ceylonicus and description of a new genus" (PDF). pholcidae.de. Diakses tanggal 6 May 2016. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

The Cambridge Encyclopedia of Hunters and Gatherers, editor Richard B. Lee. (ISBN 978-0-521-60919-7978-0-521-60919-7 | ISBN 0-521-60919-40-521-60919-4)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

A great deal of information on them can be found at Vedda.org