Suku Umbria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Suku dan bangsa di semenanjung Italia pada abad ke-9 hingga ke-4 SM. Selanjutnya, invasi Galia dan aktivitas pertahanan Republik Romawi membuat perubahan besar di peta.
  Umbria
  Latin
  Samnit
  Yunani
Perkiraan penyebaran bahasa-bahasa di Zaman Besi Semenanjung Italia dan sekitarnya selama abad keenam SM.

Umbria adalah salah satu suku Italik yang pernah hidup di Semenanjung Italia yang menuturkan bahasa Umbria.[1] Sebuah wilayah yang disebut Umbria masih ada dan sekarang ditempati oleh penutur bahasa Italia. Umbria modern lebih kecil daripada Umbria Purba.

Sebagian besar kota Umbria kuno didirikan pada abad ke-9 hingga ke-4 SM di puncak bukit yang pertahanannya mudah ditembus. Umbria berbatasan dengan sungai Tiber dan Nar dan termasuk lereng Pegunungan Apennini di Laut Adriatik. Bahasa Umbria Purba merupakan cabang dari rumpun bahasa Oska-Umbria, yang mirip dengan rumpun bahasa Latin-Faliski.[2]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Suku Umbria juga dieja sebagai Ombrii pada sumber-sumber Romawi. Beberapa penulis Romawi menganggap Umbri berasal dari suku Kelt; Cornelius Bocchus menulis bahwa mereka adalah keturunan dari suku Galia. Plutarkhos menulis bahwa nama itu mungkin merupakan cara penulisan yang berbeda dengan nama suku Kelt-Jermanik yaitu Ambrones, yang secara harfiah berarti "Raja Boii." Dia juga berpendapat bahwa Insubres, suku Galia lain, mungkin ada kaitannya. Nama Isombres dalam bahasa Kelt mungkin dapat berarti "Umbria Hilir," atau penduduk negara di hilir Umbria.[3] Demikian pula sejarawan Romawi bernama Marcus Porcius Cato, dalam karyanya berjudul Origines, mengartikan Galia sebagai "nenek moyang Suku Umbria".[4]

Disebutkan bahwa Suku Ambrones, bersama Langobardi dan Suebi, merupakan suku-suku Jermanik di Eropa Utara dalam puisi Widsith.[5] Selanjutnya, menurut penulis Romawi, Ambrones berasal dari Germania atau Skandinavia.[6][7] Plinius Tua menulis tentang asal usul nama penduduk itu dari nama tersebut:

Suku Umbria dianggap yang tertua di Italia; mereka diyakini disebut Ombrii ("orang-orang dari badai petir,," dari ὅμβρος, berarti "badai petir") oleh orang Yunani karena mereka selamat dari air bah (imbribus secara harfiah berarti "penggenangan tanah oleh badai petir). Etruria menaklukan 300 kota Umbria.[1]

Agama[sunting | sunting sumber]

Selama abad ke-6 sampai 4abad ke-4 SM, suku Umbria membangun tempat-tempat suci pedesaan sebagai pengorbanan untuk para dewa. Persembahan perunggu berbentuk hewan atau dewa juga ditawarkan. Dewa Umbria termasuk Feronia, Valentia, Minerva Matusia, dan Clitumnus. Prasasti Eugubinae ditemukan pada tahun 1444 di Scheggia, dekat Gubbio, Italia. Disusun selama abad ke-2 atau ke-3 SM, prasasti itu menggambarkan ritual keagamaan yang melibatkan pengorbanan hewan.[8]

Struktur kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Dua orang memegang jabatan kekuasaan tertinggi bernama uhtur dan bertanggung jawab untuk mengawasi ritual. Jabatan sipil lainnya termasuk marone, yang memiliki status lebih rendah dari uhtur, dan posisi keagamaan bernama kvestur. Struktur sosial Umbria dibagi menjadi kelompok-kelompok yang berbeda mungkin berdasarkan pangkat militer. Selama pemerintahan Augustus, empat bangsawan Umbria menjadi senator. Keluarga Kaisar Nerva berasal dari Umbria.[9]

Menurut Guy Jolyon Bradley, " Situs-situs keagamaan di wilayah itu dianggap mengungkapkan masyarakat yang didominasi oleh pertanian dan bidang keritualan, di mana kehidupan perkotaan muncul lebih lambat dibandingkan dengan Etruria."[9]

Pengaruh Romawi[sunting | sunting sumber]

Sepanjang abad ke-9-4 SM, barang-barang perdagangan dari Yunani dan Etruria umum dijumpai, serta produksi tembikar lokal.

Bangsa Romawi pertama kali melakukan kontak dengan Umbria pada tahun 310 SM dan menetap di koloni Latin di sana pada tahun 299 SM, 268 SM, dan 241 SM. Mereka telah menyelesaikan penaklukan Umbria sekitar 260 SM. Penggabungan ke dalam negara Romawi terjadi selama abad ke-3 SM ketika beberapa orang Umbria diberi kewarganegaraan penuh atau kewarganegaraan tanpa hak untuk memilih. Juga selama abad ke-3 SM sekitar 40.000 orang Romawi menetap di wilayah tersebut. Via Flaminia yang menghubungkan daerah Umbria selesai pada 220 SM. Kota-kota di Umbria juga menyumbangkan pasukan ke Roma untuk banyak perangnya. Umbria bertempur di bawah Scipio Africanus pada tahun 205 SM selama Perang Punik II. Garda Praetoria direkrut dari Etruria dan Umbria. Umbri memainkan peran kecil dalam Perang Sosial dan sebagai hasilnya diberikan kewarganegaraan pada 90 SM. Veteran Romawi menetap di Umbria pada masa pemerintahan Augustus.[9]

Genetika[sunting | sunting sumber]

Sebuah analisis tahun 2020 dari haplogroup ibu dari sampel kuno dan modern menunjukkan kesamaan genetik yang substansial antara penduduk modern Umbria dan penduduk pra-Romawi kuno di daerah itu, dan bukti kontinuitas genetik substansial di wilayah tersebut dari zaman pra-Romawi hingga saat ini. Baik Umbria modern dan kuno ditemukan memiliki tingkat haplogrup U4 dan U5a, dan representasi J yang berlebihan (sekitar 30%). Studi ini juga menemukan bahwa, "kelanjutan genetika lokal lebih lanjut dibuktikan oleh enam cabang terminal (H1e1, J1c3, J2b1, U2e2a, U8b1b1, dan K1a4a)" juga dimiliki oleh penduduk Umbria kuno dan modern.[10]

Situs arkeologi[sunting | sunting sumber]

Peta Umbria dan Pikenum menunjukkan letak Ager Gallicus.

Suku Umbria diturunkan dari penduduk Kebudayaan Terni, fasies protohistoris Umbria selatan. Kota-kota Chianciano dan Clusium (bahasa Umbria: Camars) dekat Arezzo modern memiliki jejak pemukiman Umbria yang berasal dari abad ke-7 atau ke-8 SM. Terni (bahasa Latin: Interamna Nahars) adalah pusat Umbria penting pertama. Penduduknya disebut dengan nama Umbri Naharti. Mereka adalah suku Umbria terbesar, terorganisir dan suka berperang dan berpenduduk padat di seberang lembah Sungai Nera. Orang-orang ini dikutip sebanyak 7 kali dalam Prasasti Eugubinae. Hal ini ditegaskan tidak hanya oleh Prasasti Eugubinae, sejarawan Latin dan oleh peran penting dan istimewa yang dimainkan oleh kota ini di zaman Romawi, tetapi juga oleh penemuan, pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, dari salah satu pemakaman campuran nekropolis (kebudayaan guci dan bidang pemakaman) terbesar di Eropa, sekitar 3000 makam (Necropoli delle Acciaierie di Terni).

Assisi, yang disebutAsisium oleh orang Romawi, adalah situs Umbria kuno di taji Gunung Subasio. Mitos menceritakan bahwa kota ini didirikan oleh Dardanus pada tahun 847 SM.

Perugia dan Orvieto tidak dianggap berasal dari Umbria tetapi berasal dari Etruria. Menurut distribusi geografis wilayah Umbria, mereka terletak di sisi kiri Sungai Tiber, yang merupakan bagian dari Etruria kuno. Umbri berada di seberang sungai. Menurut peta Regio Umbria dan Ager Galliucus oleh Kaisar Augustus , negara-kota besar Umbria adalah: Terni, Todi, Amelia, dan Spoleto (bagian selatan Umbria modern). Sementara kota-kota Umbria utara seperti Gubbio atau Città di Castello akhirnya dipengaruhi oleh budaya Etruria (pada Prasasti Eugubinae), mereka mengembangkan bentuk aksara yang merupakan campuran Umbria dan Etruria, sedangkan Umbria selatan (yang paling murni dan konservatif dalam hal tradisi, bahasa dan budaya) tidak tercampur.

Orang Umbria terkemuka[sunting | sunting sumber]

Gens Umbria[sunting | sunting sumber]

Orang Romawi keturunan Umbria[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Pliny (1961). "Chapter 19". Natural History with an English translation in ten volumes by H. Rackham. 3. Cambridge: Harvard University Press. hlm. paragraphs 112–113. 
  2. ^ Buck CD (1904). A grammar of Oscan and Umbrian : with a collection of inscriptions and a glossary. Robarts - University of Toronto. Boston : Ginn. 
  3. ^ Prichard JC (1813). Researches Into the Physical History of Mankind. 2. hlm. 60. 
  4. ^ Troya C (1839). Storia d'Italia del medio-evo e codice diplomatico Longobardo. hlm. 253. 
  5. ^ Widsith, lines 31-33
  6. ^ "Ambrones". Encyclopædia Britannica Online. Encyclopædia Britannica, Inc. Diakses tanggal 8 September 2012. 
  7. ^ Plutarch, The Lives, The Life of Marius.
  8. ^ Poultney JW (1959). The Bronze Tables of Iguvium. American Philological Association, Number XVIII. 
  9. ^ a b c Bradley G (21 December 2000). Ancient Umbria. State, culture, and identity in central Italy from the Iron Age to the Augustan era. Oxford: Oxford University Press. ISBN 9780191554094. 
  10. ^ Modi A, Lancioni H, Cardinali I, Capodiferro MR, Rambaldi Migliore N, Hussein A, et al. (July 2020). "The mitogenome portrait of Umbria in Central Italy as depicted by contemporary inhabitants and pre-Roman remains". Scientific Reports. 10 (1): 10700. doi:10.1038/s41598-020-67445-0. PMC 7329865alt=Dapat diakses gratis. PMID 32612271. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]