Suku Melayu-Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Orang Melayu
Melayu Indonesia

ملايو ايندونيسيا
About indonesian culture.jpg
Pasangan Melayu Riau sedang memainkan alat musik tradisional gambus, dengan latar belakang bendera tiga warna Melayu.
Jumlah populasi
11,890,703 jiwa (2020)[1]
Daerah dengan populasi signifikan
 Indonesia:
Sumatra Selatan3,000,000[1]
Riau2,880,710[1]
Jambi1,200,000[1]
Kalimantan Barat814.550[1]
Kepulauan Riau501.061[1]
Jawa Barat190.224[1]
Sumatra Utara771.668[1]
DKI Jakarta92.088[1]
Banten87.443[1]
Kalimantan Tengah86.322[1]
Bengkulu48.331[1]
Sumatra Barat39.629[1]
Bali22.926[1]
Aceh22.198[1]
Bahasa
Bahasa Melayu lokal  • Bahasa Indonesia
Agama
Islam (99%)  • Lainnya (1%)[2]
Etnis terkait

Melayu Indonesia (Melayu dan Indonesia. Abjad Jawi: ملايو ايندونيسيا) adalah Suku Melayu yang tinggal di Indonesia.[3] Secara historis, bahasa Indonesia baku adalah standardisasi dari bahasa Melayu Tinggi Riau.[4][5] Ada sejumlah kerajaan Melayu di Indonesia yang berada di pesisir timur Sumatra dan Kalimantan Barat. Ada beberapa kerajaan Melayu yang terkenal di antaranya adalah Siak Sri Indrapura, Kesultanan Deli, Kesultanan Riau Lingga, Kesultanan Jambi, dan Kesultanan Palembang.

Sejarah

Tradisi Melayu di Tanjung Uma Kota Batam.

Sumatra

Di pulau Sumatera terdapat berbagai kerajaan dan kesultanan Melayu, seperti Kerajaan Melayu, Sriwijaya, Dharmasraya, Kesultanan Deli, Kesultanan Siak Sri Indrapura, Kesultanan Asahan, Kesultanan Riau-Lingga, Kesultanan Jambi, Kesultanan Palembang dan Kesultanan Lingga, dan lainnya. Berdasarkan Sensus Penduduk Indonesia 2010, orang Melayu di Sumatra dominan berada di provinsi Riau.[1]

Kalimantan

Terdapat berbagai kerajaan dan kesultanan Melayu yang berbasis di pulau Kalimantan, seperti Kerajaan Sanggau, Kesultanan Pontianak, Kesultanan Bulungan, Kesultanan Berau, Kesultanan Gunung Tabur, Kesultanan Sambaliung, Kesultanan Paser, Kesultanan Kutai, dll. Dalam insiden Pontianak selama pendudukan Jepang di Hindia Belanda, Jepang membantai sebagian besar elit Melayu dan memenggal semua Sultan Melayu di Kalimantan. Tahun 2001, jumlah orang Melayu di Kalimantan Barat berjumlah 1.259.890 jiwa,[6] sementara pada Sensus Penduduk Indonesia 2010 berjumlah 814.550 jiwa.[1]

Bahasa

Sumatera adalah tanah air bahasa Melayu, yang saat ini menjangkau seluruh pelosok Asia Tenggara. Bahasa Indonesia, yang merupakan bahasa resmi negara dan lingua franca, didasarkan pada bahasa Melayu Riau. Bahasa Melayu memiliki sejarah panjang, yang memiliki catatan sastra hingga abad ke-7 Masehi. Prasasti Melayu awal yang terkenal, Prasasti Kedukan Bukit, ditemukan oleh orang Belanda M. Batenburg pada tanggal 29 November 1920, di Kedukan Bukit, Sumatera Selatan, di tepi sungai Tatang, anak sungai Musi. Ini adalah batu kecil berukuran 45 kali 80 cm. Ini ditulis dalam bahasa Melayu Kuno, kemungkinan nenek moyang bahasa Melayu saat ini dan variannya.

Sebagian besar bahasa dan dialek Melayu yang digunakan di Indonesia tidak dapat dipahami satu sama lain dengan Bahasa Indonesia Baku. Yang paling banyak digunakan adalah bahasa Melayu Palembang (3,2 juta), bahasa Melayu Jambi (1 juta), bahasa Melayu Bengkulu (1,6 juta) dan bahasa Banjar (4 juta) (meskipun tidak dianggap sebagai dialek Melayu oleh penuturnya; dialek minornya biasanya disebut Bukit Melayu). Selain bahasa melayu yang benar, ada beberapa bahasa yang berkerabat dekat dengan bahasa melayu seperti bahasa minangkabau, bahasa kerinci, bahasa kubu dan lain-lain. Bahasa-bahasa ini berkerabat dekat dengan bahasa Melayu, tetapi penuturnya tidak menganggap bahasa mereka sebagai bahasa Melayu. Ada banyak kreol berbasis bahasa Melayu yang digunakan di negara ini terutama di Indonesia bagian timur karena kontak dari bagian barat Indonesia dan selama pemerintahan kolonial di mana bahasa Melayu menggantikan bahasa Belanda sebagai lingua franca. Kreol Melayu yang paling terkenal di Indonesia adalah Melayu Ambon,Melayu Betawi,Melayu Manado,dan Melayu Papua.[butuh rujukan]

Sebaran Melayu di Indonesia

Rumah adat Melayu
Rumah Melayu Bangkinang di Pekanbaru.
Rumah Melayu di Kalimantan Barat.

Berdasarkan data resmi pemerintah Indonesia, melalui Sensus Penduduk Indonesia 2010, jumlah orang Melayu di Indonesia berjumlah 5.365.399 jiwa (2,27%) dari 136.728.739 jiwa penduduk Indonesia. Beberapa suku di Indonesia juga dipengaruhi oleh unsur Melayu, meskipun nyata terjadi perbedaan pendapat bahwa ada yang setuju disebut Melayu dan ada pula yang tidak setuju disebut Melayu, sehingga jumlahnya bisa lebih dari 5 juta jiwa. Jumlah bisa berbeda khususnya di Sumatra.[7][a] Meski demikian, data resmi hasil Sensus Penduduk Indonesia 2010, bisa menjadi acuan jumlah penduduk orang Melayu di Indonesia.[1]

Berikut ini adalah sebaran orang Melayu di Indonesia berdasarkan data resmi pemerintah melalui Sensus Penduduk Indonesia 2010, menurut provinsi:[1]

No Provinsi Jumlah 2010 %
1 Riau 1.828.815 34,09%
2 Kalimantan Barat 814.550 15,18%
3 Sumatra Utara 771.668 14,38%
4 Sumatra Selatan 602.741 11,23%
5 Kepulauan Riau 501.061 9,34%
6 Jawa Barat 190.224 3,55%
7 Jambi 164.979 3,07%
8 DKI Jakarta 92.088 1,72%
9 Banten 87.443 1,63%
10 Kalimantan Tengah 86.322 1,61%
11 Bengkulu 48.331 0,90%
12 Sumatra Barat 39.629 0,74%
13 Bali 22.926 0,43%
14 Aceh 22.198 0,41%
15 Bangka Belitung 18.585 0,35%
16 Lampung 18.175 0,34%
17 DI Yogyakarta 15.430 0,29%
18 Provinsi lain 40.234 0,74%
Indonesia 5.365.399 100%

Tokoh Melayu Indonesia yang terkenal

Sila lihat Daftar tokoh Melayu Indonesia

Catatan

  1. ^ The figure is based on the ethnic classification presented in Ananta et al. 2015, which includes figures for every groups with "Malay" in their names as well as Jambi, Bengkulu, Serawai, Semendo peoples, but excludes figures for Palembang, Bangka, and Belitung peoples.[8]

Referensi

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s "Kewarganegaraan Suku Bangsa, Agama, Bahasa 2010" (PDF). demografi.bps.go.id. Badan Pusat Statistik. 2010. hlm. 23–41. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-07-12. Diakses tanggal 13 Februari 2022. 
  2. ^ Aris Ananta, Evi Nurvidya Arifin, M Sairi Hasbullah, Nur Budi Handayani, Agus Pramono. Demography of Indonesia's Ethnicity. Singapore: ISEAS: Institute of Southeast Asian Studies, 2015. p. 273.
  3. ^ Melalatoa, M. Junus (1 Januari 1995). Ensiklopedi Suku Bangsa di Indonesia Jilid L-Z. Indonesia: Direktorat Jenderal Kebudayaan. hlm. 685. 
  4. ^ Sneddon 2003, The Indonesian Language: Its History and Role in Modern Society, p. 70
  5. ^ Sneddon, James (2003). "Diglossia in Indonesian". Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde. 159 (4): 519–549. ISSN 0006-2294. 
  6. ^ "Propinsi Kalimantan Barat - Dayakologi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-05. Diakses tanggal 2012-09-07. 
  7. ^ Ananta et al. 2015, hlm. 119.
  8. ^ Ananta et al. 2015, hlm. 35–36, 42–43.

Pranala luar