Subroto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Subroto
Menteri Pertambangan dan Energi ke-7
Masa jabatan
29 Maret 1978 – 21 Maret 1988
Presiden Soeharto
Didahului oleh Mohammad Sadli
Digantikan oleh Ginandjar Kartasasmita
Menteri Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Koperasi[note 1] ke-13
Masa jabatan
11 September 1971 – 29 Maret 1978
Presiden Soeharto
Didahului oleh M. Sarbini
Digantikan oleh Harun Zain
Radius Prawiro
Bustanil Arifin
Informasi pribadi
Lahir 19 September 1923 (umur 94)
Bendera Belanda Surakarta, Jawa Tengah, Hindia Belanda
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Suami/istri Trisnawati
Anak Aswin Kartiko, Baruno Sapto, Hananto Seno
Alma mater Universitas Indonesia
Pekerjaan Akademisi
Agama Islam

Prof. Dr. Soebroto, M.A. (lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 19 September 1923; umur 94 tahun) adalah mantan Menteri Indonesia dan juga pernah menjabat sebagai Sekjen OPEC.

Riwayat hidup[sunting | sunting sumber]

Raden Soebroto dilahirkan pada tanggal 19 September 1923 di Kampung Sewu, Kota Surakarta, Jawa Tengah sebagai anak ketujuh dari delapan bersaudara pasangan Martosuwignyo dan ibu Sindurejo. Setelah lulus dari HIS, Subroto melanjutkan sekolah di MULO dan Sekolah Menengah Tinggi (SMT). Situasi pada saat itu memaksa Subroto mendaftarkan diri masuk PETA. Sayangnya, ia harus ditolak karena terlalu kurus.[1]

Pada tanggal 1 November 1945, ia diterima sebagai kadet (taruna) di Militer Academie (MA) di Yogya. Ada kebanggaan karena dari 197 angkatan pertama ia adalah lulusan terbaik II dan menyandang pangkat Letnan II pada tahun 1948. Sebagai tentara Subroto bersama rekan-rekannya seperti Wiyogo Atmodarminto, Soesilo Soedarman, Himawan Sutanto, Ali Sadikin, Yogi Supardi, dan Sayidiman Suryohadiprodjo ikut berperan dalam perang kemerdekaan.[1]

Setelah perang usai, Subroto kuliah di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), lulus propaedeutisch-examen (lulus tingkat II) pada bulan Februari 1952,[2] hingga lulus candidaats-examen (lulus tingkat IV - Sarjana Muda) pada bulan Maret 1955.[3]

Selama di kampus ia aktif dalam organisasi kemahasiswaan, yang mempertemukannya dengan perwakilan Universitas McGill yang sedang berada di Indonesia untuk mencari kandidat yang berminat dalam program pertukaran mahasiswa untuk kuliah di Universitas McGill, Montreal, Kanada. Akhirnya ia terpilih dan mendapatkan beasiswa penuh untuk program pascasarjana di bidang foreign trade (perdagangan luar negeri) - suatu bidang utama yang menarik pada saat itu. Subyek tesisnya adalah analisis persyaratan perdagangan dengan studi kasus Indonesia dengan judul "Indonesian Terms of Trade after the Second World War". Sejak tahap itu ia menyadari betapa pentingnya sumber daya mineral dan bahan bakar fosil untuk perekonomian suatu negara seperti Indonesia.[4]

Setelah meraih gelar Master of Arts dari Universitas McGill pada tahun 1956, ia kembali ke Indonesia untuk mengambil program doktor ekonomi di UI, di mana ia bertemu dengan sekelompok ekonom berbakat dan mulai bekerja sama membahas ide-ide baru tentang perekonomian Indonesia. Pada tahun 1958 ia meraih gelar doktor ekonomi dari UI. Selain itu ia juga ditugaskan sebagai dosen Seskoad di Bandung, di mana salah satu muridnya adalah Soeharto.[4]

Setelah Soeharto menjadi Presiden RI, Subroto dan kelompoknya diangkat sebagai penasehat bagi pemerintahan yang baru tersebut. Tugas pertama bagi para penasehat itu adalah mengembangkan cetak biru perekonomian Indonesia yang melahirkan Repelita.[4] Sejak itulah para penasehat ekonomi tersebut diangkat menjadi Menteri di mana Subroto sendiri mula-mula diangkat sebagai Menteri Transmigrasi dan Koperasi (11 September 1971 - 28 Maret 1973), selanjutnya sebagai Menteri Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Koperasi (28 Maret 1973 - 29 Maret 1978), dan Menteri Pertambangan dan Energi selama dua periode kabinet (29 Maret 1978 - 21 Maret 1988).

Pada periode 31 Oktober 1984–9 Desember 1985 ia terpilih menjadi Presiden Konferensi OPEC.[5] Pada tahun 1988, Subroto mendapat kepercayaan menjadi Sekretaris Jenderal Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang berkedudukan di Wina, Austria. Dari Wina, Austria ini ia masih sempat memikirkan nasib anak bangsa yang masih terbelit kebodohan, keterbelakangan, kemiskinan, dan keterpurukan. Kondisi ini mendorong Subroto dan sekretarisnya, Rizal Sikumbang mendirikan Yayasan Bina Anak Indonesia (YBAI) yang concern di bidang pendidikan. Di usia senja ia terus berkarya dan mengabdi.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Karier[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Menteri Transmigrasi dan Koperasi (11 September 1971-28 Maret 1973); Menteri Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Koperasi (28 Maret 1973-29 Maret 1978).

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
M. Sarbini
Menteri Transmigrasi dan Koperasi Indonesia
1971–1973
Digabungkan dengan Menteri Tenaga Kerja
Didahului oleh:
M. Sadli
Menteri Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Koperasi
1973–1978
Diteruskan oleh:
Harun Al-Rasjid Zain
sebagai Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Diteruskan oleh:
Radius Prawiro
sebagai Menteri Perdagangan dan Koperasi
Diteruskan oleh:
Bustanil Arifin
sebagai Menteri Muda Urusan Koperasi
Didahului oleh:
Mohammad Sadli
Menteri Pertambangan dan Energi
1978–1988
Diteruskan oleh:
Ginandjar Kartasasmita