Lompat ke isi

Speed (film 1994)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Speed
Poster rilis teatrikal
SutradaraJan de Bont
ProduserMark Gordon
Ditulis olehGraham Yost
Joss Whedon (tidak dikreditkan)
Pemeran
Penata musikMark Mancina
SinematograferAndrzej Bartkowiak
PenyuntingJohn Wright
Perusahaan
produksi
Mark Gordon Productions
Distributor20th Century Fox
Tanggal rilis
  • 10 Juni 1994 (1994-06-10)
Durasi116 menit
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris
Anggaran$30 juta[1][2]
Pendapatan
kotor
$350.4 million[1]

Speed ​​adalah sebuah film thriller aksi Amerika tahun 1994 yang disutradarai oleh Jan de Bont ( dalam debut penyutradaraannya ) dari skenario oleh Graham Yost, dan dibintangi oleh Keanu Reeves, Dennis Hopper, Sandra Bullock, Joe Morton, dan Jeff Daniels. Ia berputar di sekitar bus yang dicurangi oleh pemeras untuk meledak jika kecepatannya turun dibawah 50 mil per jam ( 80 km/jam atau 22,35 m/s ).

Film ini ditayangkan perdana di Hollywood di tanggal 7 Juni 1994, dan dirilis di seluruh Amerika Serikat di tanggal 10 Juni 1994. Film ini sukses secara kritis dan komersial, meraup $350,4 juta dengan anggaran $30–37 juta, menjadi film tertinggi kelima -film terlaris tahun 1994 dan memenangkan 2 Academy Awards untuk Penyuntingan Efek Suara Terbaik dan Suara Terbaik. Sejak dirilis, Speed ​​dianggap sebagai salah satu film aksi terbaik tahun 1990-an. Ini mengukuhkan Reeves sebagai pemeran utama film aksi dan Bullock sebagai aktris terkemuka Hollywood. Sekuelnya, Speed ​​​​2 : Cruise Control yang bernasib lebih kritis dan komersial, dirilis 3 tahun kemudian di 13 Juni 1997, tanpa keterlibatan Reeves, dan dengan Bullock sebagai pemeran utama. Ini telah menjadi salah satu sekuel terburuk yang pernah dibuat.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

2
The unnamed parameter 2= is no longer supported. Please see the documentation for {{columns-list}}.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Menulis[sunting | sunting sumber]

Penulis skenario Graham Yost diberitahu oleh ayahnya, pembawa acara televisi Kanada Elwy Yost, tentang film tahun 1985 berjudul Runaway Train yang dibintangi Jon Voight, tentang kereta api yang kecepatannya tidak terkendali. Film ini didasarkan pada konsep tahun 1963 oleh pembuat film Jepang Akira Kurosawa. Elwy secara keliru percaya bahwa situasi kereta tersebut disebabkan oleh adanya bom didalamnya. ( Tema seperti itu sebenarnya pernah digunakan dalam film Jepang tahun 1975, The Bullet Train.) Setelah menonton film Voight, Graham memutuskan bahwa akan lebih baik jika ada bom didalam bus dan bus tersebut dipaksa untuk berhenti. bepergian dengan kecepatan 20 mph untuk mencegah ledakan yang sebenarnya. Seorang teman menyarankan agar kecepatannya ditingkatkan hingga 80 km/jam. Ending film ini terinspirasi dari ending film Silver Streak tahun 1976. Yost awalnya menamai film tersebut Minimum Speed yang mencerminkan elemen plot bus yang tidak bisa turun dibawah kecepatan. Dia menyadari bahwa menggunakan "minimum" akan langsung memberikan konotasi negatif pada judulnya, dan mengganti namanya menjadi Speed.

Naskah awal Yost akan membuat film tersebut sepenuhnya terjadi didalam bus; tidak ada lift atau kereta bawah tanah, bus akan melaju di sekitar Stadion Dodger karena kemampuannya untuk berputar-putar, dan akan mencapai puncaknya dengan bus menabrak Hollywood Sign dan menghancurkannya. Setelah menyelesaikan naskahnya, Yost membawa idenya ke Paramount Pictures, yang menyatakan minatnya untuk memberi lampu hijau di film tersebut dan memilih John McTiernan sebagai sutradara karena film blockbusternya Predator, Die Hard, dan The Hunt for Red October. Namun, McTiernan akhirnya menolak melakukannya, merasa naskahnya terlalu mirip dengan vulkanisir Die Hard, dan menyarankan Jan De Bont, yang setuju untuk menyutradarai karena ia memiliki pengalaman menjadi sutradara fotografi untuk film aksi, termasuk Die Hard karya McTiernan. dan The Hunt for Red October. Michael Bay ingin mengarahkan film tersebut. Meskipun naskahnya menjanjikan, Paramount meneruskan proyek tersebut karena merasa penonton tidak akan ingin melihat film yang berlangsung selama 2 jam didalam bus, sehingga De Bont dan Yost kemudian membawa proyek tersebut ke 20th Century Fox yang juga mendistribusikan Die Hard. Fox setuju untuk memberi lampu hijau pada proyek tersebut dengan syarat ada adegan aksi dalam film tersebut selain bus. De Bont kemudian menyarankan untuk memulai filmnya dengan bom di lift di gedung perkantoran, karena dia punya pengalaman terjebak di lift saat mengerjakan Die Hard. Yost menggunakan adegan pembuka lift;untuk membuktikan Traven cukup pintar untuk mengatasi penjahat tersebut, sebanding dengan Perseus yang menipu Medusa agar melihat bayangannya sendiri. Yost kemudian memutuskan untuk menyelesaikan filmnya di kereta bawah tanah agar memiliki alur cerita akhir yang tidak melibatkan aksi didalam bus. Fox kemudian segera menyetujui proyek tersebut.

Dalam mempersiapkan naskah pengambilan gambar, seorang penulis yang tidak disebutkan namanya telah merevisi naskah Yost dengan cara yang disebut Yost "mengerikan". Yost menghabiskan 3 hari untuk "mengkonfigurasi ulang" draf ini. Jan de Bont mendatangkan Joss Whedon seminggu sebelum fotografi utama mulai mengerjakan naskahnya. Menurut Yost : "Joss Whedon menulis 98,9 persen dialognya. Kami sangat sinkron, hanya saja saya tidak menulis dialognya sebaik dia." Salah satu kontribusi Whedon adalah pernah mengerjakan ulang karakter Traven Keanu Reeves berperan. Reeves tidak menyukai tampilan karakter Jack Traven dalam skenario asli Yost. Dia merasa bahwa ada "situasi yang dibuat untuk 1 kalimat dan saya merasa itu dipaksakan—Die Hard dicampur dengan semacam komedi gila." Dengan masukan Reeves, Whedon mengubah Traven dari "jagoan maverick" menjadi "pria sopan yang berusaha untuk tidak membuat siapapun terbunuh," dan menghilangkan dialog fasih karakter tersebut dan membuatnya lebih bersungguh-sungguh.

Yost juga memberikan penghargaan kepada Whedon untuk kalimat "Kuis pop, jagoan". Kontribusi Whedon lainnya adalah mengubah karakter Doug Stephens ( Alan Ruck ) dari seorang pengacara ("orang jahat dan dia mati", menurut penulis ) menjadi seorang turis, "hanya seorang yang baik, benar-benar diluar kemampuannya." pria". Whedon sebagian besar berkarya pada dialog, namun juga menciptakan beberapa poin plot penting, seperti pembunuhan Harry Temple. Yost awalnya merencanakan Temple menjadi penjahat dalam cerita, karena dia merasa memiliki antagonis diluar layar tidak akan menarik. Namun, Yost menyadari bahwa ada banyak pekerjaan dalam naskah untuk menjadikan Temple sebagai penjahat ini. Ketika Dennis Hopper berperan sebagai Howard Payne, Yost menyadari bahwa Payne Hopper siap bekerja sebagai penjahat, memungkinkan mereka untuk menulis ulang Temple agar tidak terlibat dalam situasi bom.

Pengecoran[sunting | sunting sumber]

Jeff Speakman awalnya terikat untuk membintangi Speed ​​​​saat proyek tersebut berada dibawah manajemen Paramount, namun dikeluarkan dari proyek tersebut ketika dijual ke 20th Century Fox. Stephen Baldwin, pilihan pertama untuk peran Jack Traven, menolak tawaran tersebut karena dia merasa karakternya ( seperti yang tertulis di naskah versi sebelumnya ) terlalu mirip dengan karakter John McClane dari Die Hard. Menurut Yost, mereka juga mempertimbangkan Tom Cruise, Tom Hanks, Wesley Snipes, dan Woody Harrelson. Sutradara Jan de Bont akhirnya memilih Keanu Reeves untuk memerankan Jack Traven setelah melihatnya di Point Break. Dia merasa bahwa aktor tersebut "rentan di layar. Dia tidak mengancam laki-laki karena dia tidak terlalu besar, dan dia tampak hebat di mata wanita". Reeves pernah berurusan dengan Departemen Kepolisian Los Angeles ( LAPD ) sebelumnya di Point Break, dan mengatakan dia menyadari kepedulian mereka yang kuat terhadap kehidupan manusia, yang dia masukkan kedalam Traven. Sutradara tidak ingin Traven memiliki rambut panjang dan ingin karakternya "terlihat kuat dan mengendalikan dirinya sendiri". Untuk itu, Reeves mencukur habis kepalanya hampir seluruhnya. Sutradara ingat, "semua orang di studio sangat ketakutan saat pertama kali melihatnya. Hanya ada sekitar satu milimeter. Apa yang Anda lihat di film sebenarnya tumbuh didalamnya". Reeves juga menghabiskan 2 bulan di Gold's Gym di Los Angeles untuk mendapatkan kebugaran tubuh untuk peran tersebut.

Untuk karakter Annie, Yost mengatakan bahwa mereka awalnya menulis karakter tersebut sebagai orang Afrika-Amerika dan sebagai paramedis untuk menjelaskan bagaimana dia mampu menangani mengemudikan bus yang melaju kencang melewati lalu lintas. Peran tersebut ditawarkan kepada Halle Berry namun dia menolak peran tersebut. Berry kemudian menyesali keputusannya. Kemudian, karakter tersebut kemudian diubah menjadi guru pendidikan pengemudi, dan menjadikan karakter tersebut lebih sebagai sahabat karib Jack, dengan mempertimbangkan Ellen DeGeneres untuk peran tersebut. Sebaliknya, Annie menjadi sahabat karib Jack dan kemudian menjadi kekasihnya, yang mengarah ke casting Sandra Bullock. Sandra Bullock datang membaca Speed ​​​​bersama Reeves untuk memastikan ada chemistry yang tepat antara kedua aktor. Dia ingat bahwa mereka harus melakukan "semua adegan fisik bersama-sama, berguling-guling di lantai dan sebagainya." Meryl Streep dan Kim Basinger juga ditawari peran Annie tetapi keduanya menolak. Anne Heche ditawari kesempatan untuk mempertimbangkan peran tersebut.

Syuting[sunting | sunting sumber]

Pengambilan gambar utama dimulai di 7 September 1993, dan selesai di 23 Desember 1993, di Los Angeles. De Bont menggunakan model poros elevator 50 lantai setinggi 80 kaki untuk urutan pembukaan. Saat Speed ​​sedang dalam produksi, aktor dan teman dekat Reeves, River Phoenix, meninggal. Segera setelah Phoenix meninggal, de Bont mengubah jadwal syuting untuk menyesuaikan diri dengan Reeves dan memutuskan untuk memberinya adegan yang lebih mudah dilakukan. "Hal ini membuatnya emosional. Dia menjadi sangat pendiam, dan butuh waktu cukup lama baginya untuk menyelesaikannya sendiri dan menenangkan diri. Hal ini sangat membuatnya takut", kenang de Bont. Awalnya, Reeves merasa gugup dengan banyaknya rangkaian aksi dalam film tersebut, dan terus terang berkata kepada de Bont, "Oh, saya bukan pahlawan aksi. Saya tidak menyukainya. Saya tidak tahu bagaimana melakukannya.", yang mana de Bont sebenarnya dianggap sebagai suatu keuntungan karena perasaan bahwa sang aktor, seperti karakternya, "kebetulan dilemparkan kedalam situasi yang tidak normal baginya". Saat syuting berlangsung, dia menjadi lebih terlibat dengan aksi tersebut.

Dia ingin melakukan aksi dimana Traven sendiri yang melompat dari Jaguar ke bus, dan mendengarnya secara rahasia setelah de Bont tidak menyetujuinya. Di hari pengambilan gambar, Reeves melakukan aksinya sendiri, yang membuat de Bont ketakutan dalam prosesnya. Sebelas bus GM New Look ( TDH-5303 ) dan 3 bus Grumman 870 digunakan dalam produksi film tersebut. 2 diantaranya diledakkan, 1 digunakan untuk adegan kecepatan tinggi, satu bagian depannya terpotong untuk pengambilan gambar didalam, dan satu lagi digunakan hanya untuk pengambilan gambar "dibawah bus". Bus lain digunakan untuk adegan lompat bus, yang dilakukan dalam 1 kali pengambilan. Bus-bus tersebut dicat dengan corak dan warna yang mirip dengan Big Blue Bus yang melayani Santa Monica, meskipun agen transit ( Santa Monica Intercity Lines ) dan rutenya ( 33 Downtown ) dibuat fiksi untuk film tersebut. Salah satu bus yang digunakan untuk syuting dijual di lelang seharga US$102.000 di tahun 2018.

Banyak adegan jalan raya film tersebut difilmkan di Interstate 105 dan Interstate 110 California di persimpangan tumpukan yang sekarang dikenal sebagai Persimpangan Hakim Harry Pregerson, yang belum dibuka secara resmi pada saat pembuatan film. Saat menjelajahi lokasi ;ini, De Bont melihat sebagian besar jalan hilang dan meminta penulis skenario Graham Yost untuk menambahkan lompatan bus melewati jalan bebas hambatan yang belum selesai kedalam naskah. Dalam adegan dimana bus harus melompati celah di tanjakan jalan bebas hambatan-ke-jalan bebas hambatan yang tidak lengkap saat masih dalam tahap konstruksi, tanjakan digunakan untuk memberikan bus daya angkat yang diperlukan sehingga bisa melompat sejauh 50 kaki. Bus yang digunakan dalam lompatan itu kosong kecuali pengemudinya, yang mengenakan sabuk pengaman penyerap guncangan yang menggantungnya di udara diatas kursi, sehingga ia dapat menahan guncangan saat mendarat, dan menghindari cedera tulang belakang ( seperti yang terjadi pada banyak orang ).

stuntmen di tahun-tahun sebelumnya yang menangani aksi serupa ). Bagian jalan raya yang dilewati bus adalah jalur arah dari I-105 WB ke I-110 NB ( bukan jalur HOV dari I-110 SB ke I-105 WB seperti yang diyakini secara umum), dan karena sudah ada jalan layang dibangun, celah ditambahkan dalam proses pengeditan menggunakan citra yang dihasilkan komputer dengan bantuan Sony Pictures Imageworks.

Sebuah episode MythBusters tahun 2009 mencoba untuk menciptakan kembali lompatan bus seperti yang diusulkan, termasuk berbagai trik yang mereka tahu digunakan oleh pembuat film seperti ramp, dan membuktikan bahwa lompatan tersebut, seperti dalam film, tidak akan pernah mungkin terjadi.

Di jalur komentar di DVD wilayah 1, De Bont melaporkan bahwa aksi lompat bus tidak berjalan sesuai rencana. Untuk melakukan lompatan, bus tersebut telah melepas segala kemungkinannya agar lebih ringan. Di percobaan pertama, pengemudi akrobat ketinggalan jalan dan menabrakkan bus, sehingga tidak bisa digunakan. Hal ini tidak dilaporkan ke studio saat itu. Bus kedua disiapkan dan 2 hari kemudian upaya kedua berjaya. Tapi, sekali lagi, semuanya tidak berjalan sesuai keinginan. Disarankan agar bus hanya berjalan sekitar 20 kaki, sutradara menempatkan salah satu dari beberapa kameranya di posisi yang seharusnya menangkap pendaratan bus. Namun, bus tersebut menempuh perjalanan lebih jauh di udara daripada yang diperkirakan siapapun. Itu jatuh diatas kamera dan menghancurkannya. Untungnya, kamera lain yang ditempatkan sekitar 90 kaki dari jalur lompat merekam kejadian tersebut.

Syuting adegan terakhir dilakukan di Bandara Mojave, yang juga berfungsi ganda untuk Bandara Internasional Los Angeles. Bidikan Jalur Merah Metro LACMTA yang melewati zona konstruksi diambil menggunakan model Jalur Merah Metro skala 1/8, kecuali lompatan saat tergelincir.

Helikopter MD520N yang digunakan sepanjang film, registrasi N599DB, Serial LN024, dijual ke Dinas Kepolisian Calgary di tahun 1995, dan digunakan hingga tahun 2006; itu kemudian dijual kepada pemilik pribadi.

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Film laris[sunting | sunting sumber]

Speed ​​​​dirilis di tanggal 10 Juni 1994, di 2.138 bioskop di Amerika Serikat dan Kanada, dan memulai debutnya di posisi nomor 1 diatas The Flintstones dan City Slickers II : The Legend of Curly's Gold, meraup $14,5 juta di akhir pekan pembukaannya. Ini memecahkan rekor pembukaan untuk Fox di Brasil dengan pendapatan kotor $669.725 dan di Afrika Selatan dengan pendapatan kotor $267.140. Film ini bertahan di posisi nomor 1 selama seminggu sebelum diambil alih oleh Wolf. Untuk akhir pekan kedua, film ini menghasilkan total pendapatan kotor $12,9 juta. Ketika The Lion King debut di akhir pekan ketiganya, Speed ​​​​terus bertahan di posisi kedua. Ini menghabiskan 8 minggu berturut-turut di nomor satu di Australia dan sepuluh di Jepang. Film ini meraup $121,3 juta di Amerika Serikat dan Kanada dan $229,2 juta secara internasional dengan total $350,5 juta di seluruh dunia, jauh diatas anggaran produksinya yang sebesar $30–37 juta. Film tersebut tetap menjadi film terlaris Sandra Bullock hingga tahun 2013 ketika Gravity melampauinya.

Tanggapan kritis[sunting | sunting sumber]

Speed ​​mendapat sambutan hangat dari para kritikus. Di situs agregator ulasan Rotten Tomatoes, film ini mendapat rating persetujuan 95% berdasarkan 73 ulasan, dengan rating rata-rata 8.10/10. Para kritikus situs tersebut membaca konsensus : "Sebuah film thriller popcorn yang hebat, Speed ​​​​yang kencang, tegang, dan energik, dengan penampilan luar biasa dari Keanu Reeves, Dennis Hopper, dan Sandra Bullock." Di Metacritic, film ini memiliki skor rata-rata tertimbang dari 78 dari 100, berdasarkan 17 kritik, menunjukkan "ulasan yang umumnya disukai". Penonton yang disurvei oleh CinemaScore memberi film tersebut nilai rata-rata "A" di skala A+ hingga F.

Roger Ebert dari The Chicago Sun-Times memberi film tersebut 4 dari 4 bintang dan menulis, "Film seperti Speed ​​​​termasuk dalam genre yang saya sebut Film Lengan Bawah Memar, karena Anda selalu memegang lengan orang yang duduk di sebelah Anda..film saat ini" dan memuji transisi Reeves menjadi bintang aksi yang bisa dipercaya, setelah peran sebelumnya sebagai "karakter yang melamun dan sensitif". Dalam ulasannya untuk majalah Rolling Stone, Peter Travers menulis, "Film aksi biasanya dianggap sebagai genre yang direndahkan, kecuali, tentu saja, berhasil. Dan Speed ​​​​berfungsi dengan baik. Ini adalah pengingat betapa banyak pelarian dari film bisa masih menggugah kita saat dihidangkan dengan pesona seperti ini". Dalam ulasannya untuk The New York Times, Janet Maslin menulis, "Mr. Hopper menemukan cara-cara baru yang bagus untuk menyampaikan ancaman gila dengan setiap peran baru. Tentu saja, dia adalah sosok paling berwarna dalam sebuah film yang tidak membuang waktu dalam pengembangan karakter atau kepribadian" .Entertainment Weekly memberi film ini peringkat "A" dan Owen Gleiberman menulis, "Senang rasanya berada di tangan pembuat film aksi yang menghormati penonton. Keahlian De Bont begitu luwes sehingga bahkan akhiran rangkap tiga pun terasa dibenarkan , seperti tahap akhir yang dahsyat dari pertandingan kematian Sega". Richard Schickel dari majalah Time menulis, "Film ini memiliki 2 keunggulan yang penting bagi film thriller pop yang bagus. Pertama, film ini secara sederhana menyulut kegelisahan yang mengintai—dalam hal ini, kegelisahan yang kita abaikan ketika kita setiap hari menyerahkan diri kita pada angkutan massal di dunia dimana orang-orang gila berada." dimana-mana". Pembuat film Quentin Tarantino menyebut film tersebut sebagai salah satu dari 20 film terbaik yang pernah ia tonton dari tahun 1992 hingga 2009.

Owen Gleiberman dari majalah Entertainment Weekly menempatkan Speed ​​sebagai film terbaik kedelapan tahun 1994. Majalah ini juga menempatkan film tersebut di peringkat kedelapan dalam daftar "Film Rock-'em, Sock-'em Terbaik dalam 25 Tahun Terakhir" mereka. Speed ​​​​juga menempati peringkat 451 dalam daftar "500 Film Terbaik Sepanjang Masa" versi majalah Empire tahun 2008.

Mark Kermode dari BBC ingat pernah menobatkan Speed ​​​​sebagai film terbaik bulan ini yang bekerja di Radio 1 di saat dirilis, dan menyatakan di tahun 2017, setelah menonton ulang film tersebut untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun, bahwa film tersebut telah bertahan teruji oleh waktu dan merupakan sebuah mahakarya.

Media rumah[sunting | sunting sumber]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Daftar akhir tahun[sunting | sunting sumber]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Pengakuan Institut Film Amerika :

100 Tahun...100 Sensasi : No.99

100 Tahun...100 Pahlawan dan Penjahat :

Jack Traven & Annie Porter - Pahlawan yang Dinominasikan

Howard Payne - Penjahat yang Dinominasikan

Musik[sunting | sunting sumber]

Soundtrack[3][4][sunting | sunting sumber]

Speed: Songs From And Inspired By The Motion Picture
No.JudulArtistDurasi
1."Speed"Billy Idol 
2."A Million Miles Away"The Plimsouls 
3."Soul Deep"Gin Blossoms 
4."Let's Go for a Ride"Cracker 
5."Go Outside and Drive"Blues Traveler 
6."Crash"Ric Ocasek 
7."Rescue Me"Pat Benatar 
8."Hard Road"Rod Stewart 
9."Cot"Carnival Strippers 
10."Cars ('93 Sprint Remix)"Gary Numan 
11."Like a Motorway"Saint Etienne 
12."Mr. Speed"Kiss 

Selain perilisan soundtrack, album terpisah yang menampilkan musik Mark Mancina berdurasi 40 menit dari film tersebut dirilis di tanggal 30 Agustus 1994 oleh 20th Century Fox Film Scores.

La-La Land Records dan Fox Music merilis versi terbatas dari musik Mark Mancina di tanggal 28 Februari 2012. Rilisan remaster baru ini menampilkan musik 69:25 yang tersebar di 32 lagu ( dalam urutan kronologis ). Selain itu, termasuk lagu "Speed" oleh Billy Idol.

Sekuel[sunting | sunting sumber]

Artikel utama : Speed 2: Cruise Control

Di bulan Juni 1997, sekuelnya, Speed ​​​​2: Cruise Control, dirilis dengan ulasan negatif dan box-office yang mengecewakan. Sandra Bullock setuju untuk berperan lagi sebagai Annie, untuk mendapatkan dukungan finansial untuk proyek lain, tetapi Keanu Reeves menolak tawaran untuk kembali sebagai Jack. Akibatnya, Jason Patric ditulis ke dalam cerita sebagai Alex Shaw, pacar baru Annie, dengan dia dan Jack putus karena kekhawatirannya tentang gaya hidup Jack yang berbahaya. Willem Dafoe berperan sebagai penjahat film John Geiger, dan Glenn Plummer ( yang berperan sebagai korban pembajakan mobil karakter Reeves ) juga menjadi cameo sebagai karakter yang sama, kali ini mengendarai perahu yang dikendalikan oleh Alex. Film ini dianggap sebagai salah satu sekuel terburuk sepanjang masa, hanya mendapat skor 4% ( berdasarkan 71 ulasan ) di Rotten Tomatoes.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "IMDB: Box office/business for 'Speed'". Diakses tanggal 2011-05-08. 
  2. ^ Leong, Anthony. "Speed Movie Review". Diakses tanggal 2011-05-08. 
  3. ^ "Speed: Songs From And Inspired By The Motion Picture (Soundtrack)". Diakses tanggal May 4, 2011. 
  4. ^ "GOLD ALBUM 他認定作品 2002年2月度" (PDF). The Record (Bulletin) (dalam bahasa Japanese). Chūō, Tokyo: Recording Industry Association of Japan. 509: 13. April 10, 2002. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal January 17, 2014. Diakses tanggal January 22, 2014. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]