Solidarność

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Solidarność
Solidarność.png
Serikat Buruh Independen "Solidarność"
Niezależny Samorządny Związek Zawodowy „Solidarność”
Didirikan 17 September 1980; 37 tahun lalu (1980-09-17)[1]
Anggota Hampir 10 juta pada September 1981; lebih dari 400.000 di tahun 2011[2] (680.000 di tahun 2010)[3]
Negara Polandia
Afiliasi ITUC, ETUC, TUAC
Tokoh penting Anna Walentynowicz, Lech Wałęsa, Piotr Duda (pl)
Lokasi kantor Gdańsk, Polandia
Situs resmi Solidarnosc.org.pl (dalam bahasa Inggris)

Solidaritas (bahasa Polandia: Solidarność, penyebutan [sɔliˈdarnɔɕt͡ɕ] ( simak); nama lengkap: Serikat Buruh Independen "Solidaritas"Niezależny Samorządny Związek Zawodowy „Solidarność” [ɲezaˈlɛʐnɨ samɔˈʐɔndnɨ ˈzvjɔ̃zɛk zavɔˈdɔvɨ sɔliˈdarnɔɕt͡ɕ]) adalah serikat buruh di Polandia yang didirikan pada 17 September 1980 di Galangan Lenin oleh Lech Wałęsa.[1] Serikat buruh ini adalah yang pertama di negara anggota Pakta Warsawa yang tidak dikendalikan oleh partai komunis. Jumlah anggota serikat buruh ini mencapai 9,5 juta orang pada Kongres di bulan September 1981,[2][3] atau sekitar sepertiga dari keseluruhan angkatan kerja di Polandia.[4] Pada tahun 1980-an, Solidarność merupakan gerakan sosial anti-birokrat. Mereka menggunakan cara perlawanan sipil untuk menyuarakan hak-hak buruh dan perubahan sosial.[5] Pemerintah Polandia berusaha untuk membubarkan serikat buruh ini dengan memberlakukan darurat militer di Polandia, yang berlaku dari Desember 1981 hingga Juli 1983 dan dilanjutkan oleh represi politik dari 8 Oktober 1982. Namun, pemerintah Polandia akhirnya bernegosiasi dengan Solidarność. Ketika serikat ini masih bergerak di bawah tanah, Paus Yohanes Paulus II dan Amerika Serikat memberikan bantuan pendanaan yang signifikan. Bantuan tersebut berkisar hingga 50 juta dolar.[6]

Pembicaraan antara pemerintah dan oposisi yang dipimpin oleh Solidarność berakhir dengan diadakannya pemilihan semi-bebas di tahun 1989. Pada akhir Agustus, pemerintahan koalisi yang dipimpin oleh Solidarność telah terbentuk. Pada bulan Desember 1990, Wałęsa terpilih sebagai Presiden Polandia. Sejak saat itu, Solidarność menjadi serikat buruh liberal pada umunya. Jumlah anggotanya turun hingga hanya berjumlah 680.000 di tahun 2010[3] dan 400.000 di tahun 2011.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1970-an, pemerintah Polandia menaikkan harga pangan sedangkan upah buruh tidak mengalami kenaikan. Hal tersebut dan permasalahan lainnya menyebabkan terjadinya Protes Juni 1976 dan pemerintah segera menumpas gerakan tersebut. KOR, ROPCIO, dan kelompok lainnya mulai untuk membentuk jaringan bawah tanah agar dapat memantau dan melawan kebijakan pemerintah. Serikat buruh memegang peranan penting dalam jaringan ini.[7]

Di tahun 1979, perekonomian Polandia melemah sebesar 2 persen. Hal ini terjadi untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia II. Utang luar negeri mencapai $18 miliar di tahun 1980.[8]

Karena keikutsertaannya dalam serikat buruh ilegal, Anna Walentynowicz dipecat dari pekerjaanya di Galangan Gdańsk pada 7 Agustus 1980, 5 bulan sebelum ia seharusnya pensiun. Keputusan manajemen membuat buruh di galangan tersebut marah, yang akhirnya melakukan mogok kerja pada 14 Agustus untuk membela Anna Walentynowicz dan menuntut agar ia tidak dipecat. Anna Waletynowicz dan Alina Pienkowska memperluas cakupan tuntutan dari yang sebelumnya hanya sekadar masalah pangan menjadi tuntutan untuk mereformasi pemerintah.

Solidarność lahir pada 31 Agustus 1980 di Galangan Lenin ketika pemerintah komunis POlandia menandatangani perjanjian yang memperbolehkan Solidarność didirikan. Pada 17 September 1980, lebih dari 20 komite serikat buruh antarpabrik lainnya bergabung menjadi satu organisasi nasional NSZZ Solidarność.[4] Serikat ini didaftarkan secara resmi pada 10 November 1980.[9]

Wałęsa dan lainnya mendirikan sebuah gerakan sosial anti-Soviet dengan beranggotakan rakyat yang berafiliasi dengan Gereja Katolik[10] hingga orang kiri anti-Soviet. Solidarność menggunakan cara non-kekerasan untuk setiap aktivitas anggotanya.[11] Pada bulan September 1981, Kongres Solidarność yang pertama kali telah memilih Wałęsa sebagai presiden[9] dan mengesahkan sebuah program republik, "Republik Berdikari".[12] Pemerintah berusaha untuk menumpas serikat buruh ini dengan pemberlakuan darurat militer pada 1981 dan beberapa tahun penindasan, tetapi akhirnya pemerintah mulai bernegosiasi dengan serikat buruh ini.

Negosiasi antara pemerintah dan pihak oposisi yang dipimpin Solidarność berujung pada diselenggarakannya pemilihan umum di tahun 1989. Pada akhir Agustus, pemerintah koalisi yang dipimpin Solidarność telah dibentuk dan di bulan Desember Tadeusz Mazowiecki terpilih menjadi Perdana Menteri. Sejak tahun 1989, Solidarność telah menjadi serikat umum pada umumnya dan memiliki pengaruh yang relatif kecil pada panggung perpolitikan Polandia di awal 1990-an. Sayap politik Solidarność yang didirikan di tahun 1996 dengan nama Aksi Elektoral Solidarność (AWS) memenangi pemilihan parlemen tahun 1997, tetapi kalah pada pemilihan parlemen tahun 1997. Saat ini, Solidarność hanya memiliki pengaruh yang kecil pada panggung perpolitikan di Polandia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Guardian newspaper report Retrieved 22 June 2009
  2. ^ a b c (Polandia) 30 lat po Sierpniu'80: "Solidarność zakładnikiem własnej historii" Archived 29 October 2013 di the Wayback Machine. Retrieved on 7 June 2011
  3. ^ a b c (Polandia) Duda za Śniadka? by Maciej Sandecki and Marek Wąs, Gazeta Wyborcza of 24 August 2010
  4. ^ a b (Polandia) „Solidarność" a systemowe przekształcenia Europy Środkowo-Wschodniej Archived 7 August 2013 di the Wayback Machine. Retrieved on 7 June 2011
  5. ^ Aleksander Smolar, '"Self-limiting Revolution": Poland 1970-89', in Adam Roberts and Timothy Garton Ash (eds.), Civil Resistance and Power Politics: The Experience of Non-violent Action from Gandhi to the Present, Oxford University Press, 2009, ISBN 978-0-19-955201-6, pp. 127-43.
  6. ^ Tony Judt (2005). Postwar: A History of Europe Since 1945. The Penguin Press. hlm. 589. 
  7. ^ KOR: a history of the Workers’ Defense Committee in Poland, 1976-1981. Berkeley: University of California Press. 1985. ISBN 0-520-05243-9. 
  8. ^ From Solidarity to Martial Law: The Polish Crisis of 1980-1981 : A Documentary History by Andrzej Paczkowski, Malcolm Byrne. Central European University Press, Budapest 2007. p. xxix
  9. ^ a b (Polandia) Solidarność, wielopłaszczyznowy ruch na rzecz demokratyzacji i głębokich reform ustrojowych PRL Retrieved on 7 June 2011
  10. ^ Steger, Manfred B (January 2004). Judging Nonviolence: The Dispute Between Realists and Idealists (ebook). Routledge (UK). hlm. 114. ISBN 0-415-93397-8. Diakses tanggal 9 July 2006. 
  11. ^ Paul Wehr; Guy Burgess; Heidi Burgess, ed. (February 1993). Justice Without Violence (ebook). Lynne Rienner Publishers. hlm. 28. ISBN 1-55587-491-6. Diakses tanggal 6 July 2006. 
  12. ^ Piotr Gliński, The Self-governing Republic in the Third Republic, "Polish Sociological Review", 2006, no.1

Pranala luar[sunting | sunting sumber]