Situs Suci dan Rute Ziarah di Barisan Pegunungan Kii

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Situs Suci dan Rute Ziarah di Barisan Pegunungan Kii
Situs Suci dan ziarah 1.jpg
Situs Warisan Dunia UNESCO
TipeBudaya
Kriteriaii,iii,iv,vi
Nomor identifikasi1142
Kawasan UNESCOAsia Pasifik
Tahun pengukuhan2004 (sesi ke-28)

Situs Suci dan Rute Ziarah di Barisan Pegunungan Kii adalah sebuah tempat suci yang terdapat di Pegunungan Kii yang terletak di Prefektur Mie, Nara, dan Wakayama, Jepang. Tempat ini merupakan sebuah Komplek dan Jalur yang menghubungkan tiga tempat suci di Pegunungan Kii, dan menjorok ke arah samudera Pasifik, selain itu Jalur ini juga menghubungkan ke Ibukota Nara dan Kyoto ke utara, Keindahan alam di daerah ini, dan lingkungan gunung yang keras tetapi tentramnya, mungkin telah dipuja sejak zaman prasejarah. Tiga situs tertentu telah didirikan sebagai tempat suci utama pada awal abad 11 atau 12, menarik sejumlah besar jamaah. Daerah ini masih bagian dari budaya hidup Jepang dan seringkali dikunjungi dan digunakan untuk tujuan ritual dan untuk mendaki. Rute peziarah tidak semua berdekatan karena ada bagian dikecualikan dimana mereka telah dipengaruhi oleh perkembangan modern. Gunung-gunung berhutan mendukung pentingnya seluruh situs ini, untuk itu adalah keindahan dari pegunungan itu sendiri dan kontras mereka dengan pemandangan laut di selatan yang telah menarik orang untuk setidaknya 2.000 tahun. Dan pada tahun 2004 tempat ini diterima sebagai salah satu Situs Warisan Dunia oleh UNESCO.

Pintu gerbang menuju Rute Ziarah ritual di Pegunungan Kii

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejak 3 sampai abad 2 SM, ketika kebudayaan diperkenalkan ke Jepang dan permukiman mulai berkembang di dataran rendah, agama Shinto, di mana fitur alam seperti gunung, hutan, batu dan pohon yang dipuja sebagai dewa, datang untuk menjadi penganut,mungkin sebagai tautan ke hunian kuno di perbukitan. Para dewa gunung dianggap mengendalikan air, yang penting untuk menanam padi di dataran. Kepercayaan bahwa dewa yang membimbing Kaisar pertama untuk membangun Nara ibu kota pertama berada di pegunungan. Dengan demikian agama Shinto datang untuk menjadi pengaruh tidak hanya di daerah pedesaan tetapi juga di kota-kota saat mereka terbentuk.

salah satu peninggalan di Rute Ziarah Suci di Pegunungan Kii

Pengenalan Buddhisme di pertengahan abad ke-6 bertepatan dengan pengembangan oleh pemerintah sistem sentral hukum yang, mengikuti contoh di Cina dan semenanjung Korea. Pemerintah mengadopsi Buddha sebagai agama wali bagi bangsa dan di kuil-kuil pertengahan abad ke-8 dibangun di setiap provinsi di Jepang. Pada saat yang sama konsep Tanah Suci terkait dengan Pegunungan Kii mulai mendapatkan tanah dan orang-orang mulai melakukan pelatihan di pegunungan.

Tempat Wisata[sunting | sunting sumber]

Para Peziarah yang berjalan melalui Rute Ziarah Suci di Pegunungan Kii

Terletak di hutan lebat Pegunungan Kii menghadap Samudera Pasifik, tiga tempat suci Yoshino dan Omine, Kumano Sanzan,dan Koyasan dihubungkan oleh rute ziarah ke kota-kota kuno Nara dan Kyoto, menggambarkan perpaduan dari Shinto, berakar pada tradisi penyembahan alam kuno di Jepang, dan Buddhisme, yang diperkenalkan dari Cina dan Semenanjung Korea. Situs yang memiliki luas 495,3 ha dan lanskap hutan di sekitar mereka menggambarkan tradisi gigih dan sangat terdokumentasi dengan baik, lebih dari 1.200 tahun. Daerah ini, dengan melimpahnya, sungai dan air terjun, masih bagian dari budaya hidup Jepang dan banyak dikunjungi untuk tujuan ritual dan mendaki, dengan sampai 15 juta pengunjung setiap tahunnya. Masing-masing dari tiga situs berisi kuil, beberapa di antaranya didirikan pada awal abad ke-9. Dan pada tahun 2004, Beberapa Kuil dan Bangunan Suci, beserta Jalur Ziarah diterima sebagai salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ALIH Templat:Situs Warisan Dunia UNESCO di Jepang