Situs Jam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Situs Warisan Dunia UNESCO
Menara dan Sisa Arkeologi Jam
Nama sebagaimana tercantum dalam
Daftar Warisan Dunia
Minaret-of-jam-01.jpg
Tipe Budaya
Kriteria ii, iii, iv.
Nomor identifikasi 211
Kawasan UNESCO Asia
Tahun pengukuhan 2002 (sesi ke-27)


Situs Menara Jam Afganistan (atau sering disebut Situs Jam saja) adalah sebuah bangunan jam kuno yang terdapat di Afganistan. Bangunan ini berdiri enam puluh lima meter di sebuah lembah yang kasar pada persimpangan dari Hari dan sungai Jam, sekitar seratus kilometer timur Herat. Dibangun oleh Sultan Ghurid Ghiyath al-Din Muhammad bin Sam (1163-1203). Pendapat lain oleh Pinder-Wilson dan Sourdel-Thomine mengatakan bahwa tahun pendirian bangunan ini adalah antara 1194-1195 dan 1174-1175. Menara didirikan sendiri untuk memperingati penaklukan Ghurid dari Ghazna pada 1173. Sisa-sisa permukiman di tepi utara Hari dan bukit di sekitarnya serta fragmen tembikar yang dikumpulkan di daerah tersebut menunjukkan bahwa situs mungkin menjadi ibukota Ghurid yang telah hilang, Firuzkuh, yang dihancurkan oleh Genghis Khan pada 1222. Sisa sebuah benteng atau puri terlihat di puncak bukit di sebelah timur menara.

Situs Jam dengan relief dilihat dari dekat

Seluruh situs jam ini terbuat dari bata , menara terdiri dari bentuk silindris lebar 7 meter di dasar segi delapan. Terdapat dua tangga spiral, diakses dari pintu tunggal di atas tanah, selain itu menyediakan akses ke dua balkon di atas batang bawah dan tengah-tengah sampai batang atas, menuju enam ruang berkubah.

Dua menara dari menara poros memiliki perbedaan struktural. Batang bawah yang luas terbuat dari tembok tebal melingkupi dua tangga spiral di pusat, naik ke ketinggian tiga puluh delapan meter, dengan diameter eksterior berkurang dari 9,7 meter di dasar dan 6 meter di atas. Batang atas yang sempit, sebaliknya, memiliki void pusat membentang oleh enam kubah 'cross beristirahat di empat penopang internal. Tangga di sini disalurkan ke dalam ruang sempit antara dinding dan penopang.

Dekorasi kaya menara, sebagian besar bertahan dan dianalisis secara detail oleh Sourdel-Thomine. Poros atas fitur tiga pita (band) epigrafi – satu di bawah kubah dan dua di bawah balkon kedua – yang mengandung syahadat tersebut, Al-Quran ayat-ayat dari Surah al-Saff dan nama Ghiyath al-Din, masing-masing. Dua band rendah dipisahkan oleh band dekoratif tebal yang menampilkan motif vas simbolis ditemukan di istana Ghazna dari Mas’ud III dan koin yang diterbitkan di Firuzkuh.

Poros bawah ditutupi seluruhnya dengan delapan panel ubin vertikal yang mengarah ke sebuah band epigrafi tebal di bawah balkon pertama. Setiap panel di sini fitur bergaya bentuk geometris dibingkai dengan tulisan Kufi kontinu dan diisi dengan jalinan pola-pola geometris. Motif Kepang di panel menghadap timur dan barat, yang menandai pintu masuk asli dan arah kiblat, dibedakan dengan penggunaan bintang berujung delapan.

Prasasti bersifat peringatan di atas panel termasuk nama dan judul perayaan dari Ghiyath al-Din, ditulis dalam skrip Kufi berukiran bunga disorot dengan pirus ubin mengkilap.

Hal ini dibingkai dengan band-band dari berbagai genteng lebar, termasuk serangkaian lingkaran dan roundels dilengkapi dengan sisipan bunga. Sebuah tulisan kursif, ditempatkan di tengah atas panel timur, memberikan nama arsitek, Ali bin Ibrahim dari Nisyapur. Fragmen tersisa dari band epigrafi kelima di dasar menunjukkan menara itu juga berisi judul dari sultan Ghurid dalam skrip Kufi kusut.

Pemantapan upaya untuk Menara Jam dimulai pada tahun 1960 menyusul survei yang dilakukan oleh Instituto Italiano per il Media ed Estremo Oriente (ISMEO) yang memperingatkan kehancuran akibat erosi tanah di dasar menara. Sebuah bendungan sementara dibangun dari batu dan kayu di 1963-1964, dan diikuti dengan pembangunan dinding bronjong oleh UNESCO pada tahun 1978. Upaya Pelestarian dihentikan oleh perang sipil kembali pada tahun 1999 dan pada tahun 2001 dengan pembangunan tembok tambahan dan gabions sepanjang sungai Jam dan Hari.

Menara dan situs arkeologi sekitarnya telah diubah ke dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO di Bahaya tahun 2002. Penggalian ilegal sejak tahun 2001 telah membahayakan integritas historis dari situs arkeologi.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]