Sistem pertahanan udara portabel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
SA-7 Soviet sedang digunakan.

Sistem pertahanan udara portabel (MANPADS atau MPADS) adalah rudal darat-ke-udara portabel. MANPADS adalah senjata dipandu dan merupakan ancaman bagi terbang rendah pesawat, terutama helikopter.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

MANPADS dikembangkan pada 1950-an untuk memberikan pasukan darat militer perlindungan dari pesawat jet. Mereka telah menerima banyak perhatian, sebagian karena kelompok-kelompok bersenjata telah menggunakannya melawan pesawat komersial. Rudal-rudal ini, yang terjangkau dan tersedia secara luas melalui berbagai sumber, telah digunakan dengan sukses selama tiga dekade terakhir baik dalam konflik militer, maupun oleh organisasi teroris.[1]

Dua puluh lima negara, termasuk Inggris, Amerika Serikat, Swedia dan Rusia memproduksi sistem pertahanan udara portabel.[2][3] Kepemilikan, ekspor, dan perdagangan senjata semacam itu secara resmi dikontrol ketat, karena ancaman yang ditimbulkannya terhadap penerbangan sipil, meskipun upaya semacam itu tidak selalu berhasil.[4][5]

Rudal MANPADS sekitar 1,5 hingga 1,8 m (5 hingga 6 ft) panjangnya dan memiliki bobot sekitar 17 hingga 18 kg (37 hingga 40 pon), bergantung modelnya. MANPADS umumnya memiliki jangkauan deteksi target sekitar 10 km (6 mi) dan jangkauan tembak sekitar 6 km (4 mi), jadi pesawat yang terbang pada ketinggian 6100 meter (20000 ft) atau lebih tinggi relatif aman.[6]

Akronim MANPADS (MAN-Portable Air-Defense System) umumnya dikira memiliki bentuk tunggal "MANPAD" - ini tidak benar, karena bahkan unit rudal tunggal masih merupakan sebuah sistem dan akan memiliki S dalam akronimnya.

Jenis rudal[sunting | sunting sumber]

Rudal Redeye FIM-43C tepat setelah peluncuran, sebelum motor pendukung menyala

Inframerah[sunting | sunting sumber]

Rudal berpandu inframerah dirancang untuk berpandu pada sumber panas di pesawat terbang, biasanya pancaran knalpot mesin, dan meledakkan hulu ledak di dalam atau dekat sumber panas untuk menonaktifkan pesawat. Rudal ini menggunakan panduan pasif, yang berarti bahwa mereka tidak memancarkan sinyal untuk mendeteksi sumber panas yang membuatnya sulit dideteksi oleh pesawat yang diincar, yang menggunakan sistem penangkal.[7]

Generasi pertama[sunting | sunting sumber]

Rudal pertama yang digunakan pada 1960-an adalah rudal inframerah. MANPADS generasi pertama, seperti Redeye AS, versi awal 9K32 Strela-2 Soviet, dan HN-5 Tiongkok (salinan Strela-2 Soviet), dianggap "senjata pengejar ekor"karena pemandu scan-spin yang tidak didinginkan hanya bisa membedakan bagian dalam mesin jet target dari derau latar belakang. Ini berarti mereka hanya mampu secara akurat melacak pesawat dari belakang, ketika mesin sepenuhnya terkena pemandu rudal dan memberikan tanda termal yang cukup untuk penembakan. Rudal IR generasi pertama juga sangat rentan untuk mengganggu tanda termal dari sumber latar belakang termasuk matahari, yang menurut banyak ahli membuatnya agak tidak dapat diandalkan, dan cenderung berperilaku tidak menentu dalam fase penembakan tahap akhir.[8] Meskipun kurang efektif daripada senjata yang lebih modern, rudal generasi pertama tetap banyak digunakan dalam kekuatan yang tidak teratur karena mereka tidak dibatasi oleh umur simpan pendek dari kartrid pendingin gas yang digunakan oleh sistem yang lebih modern.

Generasi kedua[sunting | sunting sumber]

Rudal inframerah generasi kedua, seperti versi awal US Stinger, Soviet SA-14, dan Tiongkok FN-6, menggunakan kepala pemandu berpendingin gas dan teknik pemindaian kerucut, yang memungkinkan pemandu untuk menyaring latar belakang IR yang paling mengganggu serta memungkinkan profil penembakan depan dan samping. Versi selanjutnya dari Redeye MANPADS dianggap mengangkangi generasi pertama dan kedua karena didinginkan dengan gas tetapi masih menggunakan pencari spin-scan.   

Generasi ketiga[sunting | sunting sumber]

MANPADS inframerah generasi ketiga, seperti French Mistral, Soviet 9K38 Igla, dan US Stinger B, menggunakan detektor pemindai roset untuk menghasilkan gambar semu dari target. Pencari mereka membandingkan input dari beberapa pita deteksi, baik dua pita IR yang terpisah atau IR dan UV, memberi mereka kemampuan yang lebih besar untuk membedakan dan menolak penangkal yang digunakan oleh pesawat target.[9][10]

Generasi keempat[sunting | sunting sumber]

Rudal generasi keempat, seperti FIM-92 Stinger Block 2 Amerika yang dibatalkan, SA-25 Rusia, QW-4 Tiongkok, dan rudal permukaan-ke-udara Tipe 91 menggunakan pencitraan inframerah tipe focal plane array dan sistem sensor canggih lainnya, yang memungkinkan penembakan pada jarak yang lebih jauh.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Footnote 1 in original source (CRS RL31741): "Shoulder-fired SAMs have been used effectively in a variety of conflicts ranging from the Arab-Israeli Wars, Vietnam, the Iran-Iraq War, to the Falklands Conflict, as well as conflicts in Nicaragua, Yemen, Angola, and Uganda, the Chad-Libya Conflict, and the Balkans Conflict in the 1990s. Some analysts claim that Afghan mujahedin downed 269 Soviet aircraft using 340 shoulder-fired SAMs during the Soviet-Afghan War and that 12 of 29 Allied aircraft shot down during the 1991 Gulf War were downed by MANPADS."
  2. ^ CRS RL31741 page 1
  3. ^ Wade Bose, "Wassenaar Agreement Agrees on MANPADS Export Criteria", Arms Control Today, January/February 2001, p. 1., quoted in CRS RL31741
  4. ^ "MANPADS Proliferation - FAS". Fas.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-08-31. Diakses tanggal 2006-09-04. 
  5. ^ "Defence & Security Intelligence & Analysis - Jane's 360". Janes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-04-05. Diakses tanggal 2006-09-04. 
  6. ^ Marvin B. Schaffer, "Concerns About Terrorists With Manportable SAMS", RAND Corporation Reports, October 1993, quoted in CRS RL31741
  7. ^ CRS RL31741 page 1-2
  8. ^ CRS RL31741 page 2
  9. ^ Marvin B. Schaffer, "Concerns About Terrorists With Manportable SAMS", RAND Corporation Reports, October 1993, quoted in CRS RL31741
  10. ^ CRS RL31741 page 2
  11. ^ "Raytheon Electronic Systems FIM-92 Stinger Low-Altitude Surface-to-Air Missile System Family", Jane's Defence, October 13, 2000, quoted in CRS RL31741