Sistem liga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sistem liga adalah hierarki dalam sebuah liga olahraga antara tingkat hierarki berturut-turut. Sistem ini juga sering disebut piramida, karena kecenderungan sistem ini untuk pecah menjadi semakin banyak divisi regional sesuai hierarki piramid yang semakin turun. Sistem liga semacam itu digunakan di kebanyakan cabang olahraga di kebanyakan negara.

Dalam asosiasi sepak bola dan Sepak bola rugbi, sistem liga biasanya diikuti oleh proses promosi dan degradasi, di mana tim dari liga yang lebih rendah yang finis di puncak klasemen di liga mereka dapat maju ke tingkat berikutnya dari piramida, sementara tim di liga yang lebih tinggi Yang selesai terakhir dikeluarkan atau turun tingkat piramida. Dalam kebanyakan asosiasi piramida sepak bola, proses ini otomatis setiap tahunnya; Organisasi rugbi terkadang membutuhkan permainan dimana tim yang dipromosikan harus membuktikan diri mampu bermain di liga yang lebih tinggi.

Di Amerika Utara, sistem liga serupa ada, tapi tanpa promosi atau degradasi. Sebagian besar olahraga profesional dibagi menjadi liga besar dan liga kecil. Sepak bola bisbol dan asosiasi (dikenal sebagai sepak bola di Amerika Utara) memiliki bentuk piramida yang terdefinisi dengan baik ke hierarki liga kecil mereka, masing-masing dikelola oleh badan pemerintahan (Minor League Baseball, sebuah organisasi yang berada di bawah wewenang Komisaris Baseball, yang mengatur liga bisbol; Federasi Sepak Bola Amerika Serikat menunjuk piramid sepak bola Amerika Serikat.) Sistem liga kecil hoki es profesional sangat linier, dengan satu liga di sebagian besar dari empat tingkat permainan; sistem liga hoki es di Amerika Utara diatur oleh kesepakatan tawar menawar kolektif dan kesepakatan afiliasi antara NHL, AHL dan ECHL. Bola basket mengikuti sistem tiga level berbentuk terbalik yang terbalik.

Sepak bola Gridiron tidak beroperasi pada sistem liga, sebagian karena ketergantungan olahraga pada sepak bola amatir untuk pengembangan pemain masa depan (olahraga Amerika Utara lainnya juga merekrut pemain dari perguruan tinggi dan universitas, namun jauh lebih luas dalam sepak bola profesional), dan sebagian karena biaya dan risiko cedera dalam permainan membuat mempertahankan liga sepak bola kecil tidak praktis; Bahkan pada tahun 1960-an ketika liga semacam itu tersebar luas, masalah keuangan dan ketidakstabilan juga meluas. Setiap tingkat dari apa yang bisa dianggap sebagai sistem liga di zaman modern diputar dengan peraturan yang berbeda secara radikal di musim yang berbeda (NFL bermain 11-a-side di lapangan sepanjang 100 yard di musim gugur dan awal musim dingin, CFL menggunakan 12-a -di atas lapangan 110 yard di musim panas dan awal musim gugur, sementara arena sepak bola dan liga dalam ruangan kecil masing-masing bermain 8-a-side di lapangan sepanjang 50 yard pada musim semi dan awal musim panas). Ada upaya untuk membentuk liga kecil sejati untuk pertandingan profesional (terakhir dengan 2017's The Spring League); Sejauh ini belum ada yang bisa menyeimbangkan permintaan liga utama dengan kemampuan menjaga solvabilitas keuangan.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:League systems Templat:Sport-stub