Sirkulasi hidrotermal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Sirkulasi hidrotermal  secara umum merupakan sirkulasi air panas (Bahasa yunani kuno ὕδωρ, air,[1] and θέρμη, panas [1]). Sirkulasi hidrotermal terjadi paling sering di sekitar sumber panas di dalam kerak bumi. Umumnya, sirkulasi ini terjadi di dekat aktivitas gunung berapi, tetapi dapat terjadi di kerak yang berhubungan dengan intrusi granit, atau sebagai akibat dari orogeni dan metamorfisme.

Sirkulasi hidrotermal lantai samudra[sunting | sunting sumber]

Sirkulasi hidrotermal di lautan merupakan pasak air di sepanjang sistem punggung tengah samudra.

Istilah ini juga  termasuk sirkulasi lubang air  temperatur tinggi dekat dengan puncak punggungan, serta aliran air difusi sepanjang sedimen dan basal yang terkubur jauh dari puncak punggungan.

Ventilasi hidrotermal adalah lokasi-lokasi di lantai samudra dimana fluida hidrotermal bercampur dengan lautan diatasnya. Mungkin lubang yang paling dikenal adalah asap hitam.

Sirkulasi hidrotermal yang berkaitan dengan vulkanisme dan magma[sunting | sunting sumber]

Sirkulasi hidrotermal tidak terbatas pada lingkungan punggung samudra. Sumber air untuk ledakan hidrotermal, geiser, dan sumber air panas, merupakan  air tanah terpanaskan yang terkonveksi di bawah dan bersandingan dengan ventilasi air panas. Sel-sel konveksi sirkulasi hidrotermal hadir di setiap sumber anomali panas, seperti intrusi magma atau ventilasi vulkanik, yang  akhirnya kontak dengan sistem air tanah.

Kerak dalam[sunting | sunting sumber]

Hidrotermal juga mengacu pada transportasi dan sirkulasi air di kerak dalam, yang umumnya dari area batuan panas menuju ke area batuan yang lebih dingin.

Endapan bijih hidrotermal[sunting | sunting sumber]

Sejak awal tahun 1900-an, berbagai ahli geologi telah bekerja untuk mengklasifikasikan endapan bijih hidrotermal yang mereka asumsikan terbentuk dari larutan air yang mengalir ke atas. Waldemar Lindgren (1860-1939) mengembangkan klasifikasi berdasarkan intepretasi turunnya suhu dan tekanan dari fluida yang mengendap. Dia lalu menamakannya : "hipotermal", "mesotermal", "epitermal" dan "mesotermal", dimana keempatnya secara berurutan menyatakan penurunan suhu dan meningkatnya jarak dari sumber yang terdalam.[2] Studi terbaru hanya mempertahankan istilah epitermal. Revisi John Guilbert pada tahun 1985 untuk sistem Lindgren, endapan hidrotermal termasuk yang berada di bawah ini:[3]

  • Diurut berdasarkan kenaikan fluida hidrotermal, air magmatik atau air meteorik.
    • Tembaga porfiri dan endapan lainnya, 200 - 800 °C, tekanan menengah
    • Batuan beku-metamorfik, 300 - 800 °C, tekanan rendah hingga menengah
    • Urat kordileran,kedalaman menengah hingga dangkal
    • Epitermal, kedalaman dangkal hingga menengah, 50 - 300 °C, tekanan rendah
  • Sirkulasi larutan meteorik terpanaskan

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

References[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Liddell, H.G. & Scott, R. (1940).
  2. ^ W. Lindgren, 1933, Mineral Deposits, McGraw Hill, 4th ed.
  3. ^ Guilbert, John M. and Charles F. Park, Jr., 1986, The Geology of Ore Deposits, Freeman, p. 302 ISBN 0-7167-1456-6