Sinodonty dan Sundadonty

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Distribusi dari sinodonts dan sundadonts di Asia, yang ditunjukkan oleh warna kuning dan merah. Juga ditampilkan adalah australoids, yang ditunjukkan oleh A, dan negritos, yang ditunjukkan oleh N.[1]

Sinodonty dan Sundadonty adalah dua pola dari yang ditemukan di susunan gigi dari berbagai populasi di Asia Timur. Kedua pola diidentifikasi oleh antropolog Christy G. Turner II sebagai "Susunan gigi Mongoloid yang kompleks".[2] Sundadonty dianggap memiliki morfologi Australoid dan memiliki keturunan yang lebih panjang daripada Sinodonty.

Sino- dan Sunda- merujuk ke China dan Sundaland, sementara -dont mengacu pada gigi.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Pria Sinodont Mongoloid (Jepang)
Pria Sundadont Mongoloid (Filipina)
Wanita Sinodont Mongoloid (Kalmyk)
Wanita Sundadont Mongoloid (Indonesian)

Turner menemukan pola gigi Sundadont dalam tengkorak dari orang Jōmon dari Jepang, dan dalam populasi aborigin Taiwan, Filipinos, Indonesians, Thais, Borneans, orang lao, dan Malaysians.

Sebaliknya, ia menemukan pola gigi Sinodont pola di Han Cina, penduduk dari Mongolia dan timur Siberia, orang Amerika Asli, dan orang Yayoi dari Jepang.

Sinodonty adalah sebuah pola tertentu dari gigi yang ditandai dengan berikut fitur:

  • Bagian atas dua pertama incisors tidak selaras dengan gigi lain, tapi yang diputar beberapa derajat batiniah dan berbentuk sekop.
  • Bagian atas pertama premolar memiliki satu akar (sedangkan atas premolar pertama di bangsa kulit putih biasanya memiliki dua akar), dan yang lebih rendah pertama molar dalam Sinodonts memiliki tiga akar (sedangkan ada dua akar di gigi orang Caucasoid).

Penerapan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1990an, ciri morphological gigi milik Turner sering disebutkan sebagai salah satu dari tiga alat baru untuk mempelajari asal-usul migrasi populasi manusia. Dua lainnya adalah dengan metode ilmu bahasa seperti mass comparision of vocabulary oleh Joseph Greenberg atau studi statistik bahasa typology dan evolusi oleh Johanna Nichols, dan studi genetik yang dipelopori oleh Cavalli-Sforza.

Hari ini, referensi terbesar dari Turner adalah tentang asal usul dari Paleo-Amerindian dan orang Amerindian modern, termasuk kontroversi Kennewick Man. Turner menemukan bahwa gigi dari kedua Amerindian kuno dan modern lebih mirip satu sama lain daripada mereka yang dari lain benua, tetapi akhirnya pola Sinodont membuktikan bahwa leluhur Paleo-Amerindians adalah dari Asia timur laut. Namun kemudian studi lain telah menguji ini dan ternyata juga menemukan pola Sundadont di beberapa orang Amerindian.

Sebagai contoh, pada tahun 1996, Rebecca Haydenblit dari Kelompok Penelitian Evolusi Biologi Hominid di Universitas Cambridge melakukan penelitian susunan gigi dari populasi Mesoamerika lalu dibandingkan dengan "populasi Mongoloid yang lain".[3] Ia menemukan bahwa orang "Tlatilco", "Cuicuilco", "Monte Albán" dan "Cholula" mengikuti pola gigi "Sundadont", karakteristik dari Asia Tenggara, daripada pola gigi "Sinodont", karakteristik dari timur laut Asia.[3]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Notes[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Howells, William W. (1997).
  2. ^ G. Richard Scott, Christy G. Turner, (2000).
  3. ^ a b Haydenblit, R. (1996), Dental variation among four prehispanic Mexican populations.

Referensi[sunting | sunting sumber]