Sindrom Tiga X

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sindrom Tiga X
Nama lainTrisomi X, sindrom XXX, sindrom 47,XXX[1]
XXXSyndromeB.png
Bertambahnya jarak antara kedua bola mata pada seorang gadis 9 tahun dengan trisomi X[2]
SpesialisasiGenetika kedokteran
KomplikasiKesulitan belajar, kurangnya tonus otot, kejang, masalah ginjal[1]
PenyebabPeristiwa acak[1]
Frekuensi1 per 1.000 kelahiran wanita[2]

Sindrom Tiga X, juga dikenal sebagai trisomi X dan 47, XXX, ditandai dengan adanya kromosom X ekstra di setiap sel seorang wanita.[1] Mereka yang terkena dampak dari sindrom ini sering kali memiliki tinggi badan yang lebih tinggi dari rata-rata.[1] Pada penderitanya, biasanya tidak ditemukan perbedaan fisik lainnya dan kesuburannya normal.[1] Namun, kadang-kadang terdapat keluhan kesulitan belajar, penurunan tonus otot, kejang, atau masalah ginjal.[1]

Tiga X terjadi karena peristiwa acak.[1] Tiga X dapat terjadi selama pembelahan sel reproduksi ibu atau selama pembelahan sel selama perkembangan awal.[2] Sindrom ini biasanya tidak diwarisi dari satu generasi ke generasi berikutnya.[1] Suatu bentuk di mana hanya sebagian dari sel-sel tubuh yang mengandung XXX juga dapat terjadi.[1] Diagnosis dilakukan dengan analisis kromosom.[3]

Perawatan mungkin termasuk terapi wicara, terapi fisik, dan penyuluhan.[3] Ini terjadi pada sekitar satu dari setiap 1.000 kelahiran wanita.[2] Diperkirakan 90% dari mereka yang terdampak tidak terdiagnosis karena mereka tidak memiliki atau hanya memiliki sedikit gejala.[2] Sindrom ini pertama kali diidentifikasi pada tahun 1959.[4]

Tanda dan gejala[sunting | sunting sumber]

Karena sebagian besar wanita tiga X tidak pernah didiagnosis, mungkin sangat sulit untuk membuat generalisasi tentang efek sindrom ini. Sampel yang diteliti kecil dan mungkin tidak representatif. Karena lyonisasi, inaktivasi, dan pembentukan tubuh Barr di semua sel wanita, hanya satu kromosom X yang aktif setiap saat. Seseorang dengan sindrom tiga X akan memiliki dua tubuh Barr di setiap sel, yang menyebabkan sebagian besar orang hanya memiliki efek ringan atau tidak ada efek. Gejala-gejalanya bervariasi dari orang ke orang, dengan beberapa wanita lebih terpengaruh daripada yang lain.

Fisik[sunting | sunting sumber]

Gejala yang mungkin terjadi termasuk perawakan tinggi, lipatan kulit vertikal yang dapat menutupi sudut dalam mata (lipatan epikantal), tonus otot yang buruk, dan kurva di jari ke-5 ke mengarah pada jari ke-4.[2] Mungkin juga ada kepala kecil (mikrosefali).[5] Jarang ada kelainan fisik yang dapat diamati pada wanita tiga X, selain badannya yang lebih tinggi dari rata-rata.

Koordinasi yang buruk mungkin terjadi.[6] Mereka yang terkena dampak tampaknya memiliki tingkat skoliosis yang lebih tinggi.[6]

Psikologis[sunting | sunting sumber]

Wanita dengan sindrom tiga X sering mengalami keterlambatan perkembangan bahasa.[6] Rata-rata mereka yang terkena dampak memiliki IQ 20 poin lebih rendah.[6] Harga diri yang buruk, kecemasan, dan depresi juga sering terjadi.[2][6]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Masalah pada meiosis pria menghasilkan gamet pria dengan 2 kromosom X.
Masalah pada meiosis wanita menghasilkan gamet wanita dengan 2 kromosom X.

Sindrom Tiga X tidak diwariskan, tetapi biasanya terjadi sebagai peristiwa selama pembentukan sel reproduksi (ovum dan sperma). Kesalahan pembelahan sel yang disebut gagal pisah dapat menyebabkan sel reproduksi dengan kromosom tambahan. Sebagai contoh, sebuah oosit atau sel sperma dapat memperoleh salinan tambahan kromosom X sebagai akibat dari ketidakteraturan. Jika salah satu sel ini berkontribusi pada susunan genetik anak, anak akan memiliki kromosom X ekstra di setiap selnya. Dalam beberapa kasus, trisomi X terjadi selama pembelahan sel dalam perkembangan embrionik awal.

Beberapa wanita dengan sindrom tiga X memiliki kromosom X ekstra hanya di beberapa sel mereka. Kasus ini disebut mosaik 46,XX/47,XXX.

Diagnosis[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar wanita tiga X tidak pernah didiagnosis, kecuali mereka menjalani tes untuk alasan medis lainnya di kemudian hari. Tiga X dapat didiagnosis dengan tes darah yang dapat melihat kromosom seseorang (kariotipe). Kelainan pada elektroensefalografi mungkin ada.[6]

Sindrom Tiga X dapat didiagnosis secara prenatal melalui amniosentesis atau pengambilan sampel vilus korionik. Di Denmark, antara tahun 1970 dan 1984, 76% dari janin yang didiagnosis secara prenatal dengan tiga X digugurkan. Pada 1987, angka ini turun menjadi 56%. Dengan informasi yang ditingkatkan, jumlah aborsi berkurang. Di Belanda, antara 1991 dan 2000, 33% (18/54) dari pasangan yang dihadapkan dengan diagnosis prenatal dari 47,XXX memilih untuk menggugurkan janinnya. Jika informasi seimbang diberikan kepada calon orang tua pada masa prenatal, insidensi penghentian sukarela (aborsi) berkurang.[7]

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Lingkungan rumah yang stabil dapat meredakan beberapa gejala.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Laporan pertama yang diterbitkan seorang wanita dengan kariotipe 47, XXX adalah oleh Patricia A. Jacobs, et al. di Rumah Sakit Umum Barat di Edinburgh, Skotlandia, pada tahun 1959. Ditemukan pada wanita yang berusia 35 tahun, dengan tinggi 5 ft. 9 in. (176 cm) dan berat badan 128 lb. (58,2 kg) yang mengalami kegagalan ovarium prematur pada usia 19. Ibunya berusia 41 dan ayahnya berusia 40 tahun pada saat pembuahannya.[8] Jacobs, dkk. menyebut wanita 47, XXX itu sebagai "wanita super", sebuah istilah yang langsung dikritik, tidak diterima, dan didasarkan pada asumsi yang salah bahwa sistem penentuan jenis kelamin pada mamalia sama dengan lalat buah Drosophila.[9] Ahli patologi dan genetika Inggris Bernard Lennox, konsultan utama pada istilah medis untuk Oxford English Dictionary, menyarankan istilah "sindrom XXX".[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j "triple X syndrome". GHR. June 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 July 2016. Diakses tanggal 26 September 2016. 
  2. ^ a b c d e f g Tartaglia, NR; Howell, S; Sutherland, A; Wilson, R; Wilson, L (11 May 2010). "A review of trisomy X (47,XXX)". Orphanet Journal of Rare Diseases. 5: 8. doi:10.1186/1750-1172-5-8. PMC 2883963alt=Dapat diakses gratis. PMID 20459843. 
  3. ^ a b "47 XXX syndrome". GARD. 16 March 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2016. Diakses tanggal 26 September 2016. 
  4. ^ Wright, David (2011). Downs: The history of a disability (dalam bahasa Inggris). OUP Oxford. hlm. 159. ISBN 9780191619786. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-11. 
  5. ^ "Triple X syndrome". Mayo Clinic. August 17, 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-28. 
  6. ^ a b c d e f g Otter, M; Schrander-Stumpel, CT; Curfs, LM (March 2010). "Triple X syndrome: a review of the literature". European Journal of Human Genetics. 18 (3): 265–71. doi:10.1038/ejhg.2009.109. PMC 2987225alt=Dapat diakses gratis. PMID 19568271. 
  7. ^ Schrander-Stumpel C (2005). "Triple-X-Syndrome or Trisomy X". Patient Care. 32 (6): 15–21. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2011-07-24. Diakses tanggal 2010-07-28.  English translation from original Dutch by Jill Balfour.
  8. ^ Jacobs, Patricia A.; Baikie, Albert G.; Court Brown, W. Michael; MacGregor, Thomas N.; Maclean, Neil; Harnden, David G. (September 26, 1959). "Evidence for the existence of the human 'super female'". The Lancet. 274 (7100): 423–425. doi:10.1016/S0140-6736(59)90415-5. PMID 14406377. 
  9. ^ Stern, Curt (December 12, 1959). "Use of the term 'superfemale'". The Lancet. 274 (7111): 1088. doi:10.1016/S0140-6736(59)91557-0. Jacobs, Patricia A.; Baikie, Albert G.; Court Brown, W. Michael; Harnden, David G.; MacGregor, Thomas N.; Maclean, Neil (December 19, 1959). "Use of the term 'superfemale'". The Lancet. 274 (7112): 1145. doi:10.1016/S0140-6736(59)90132-1. Jacobs. DVD 02. KS&A.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)Ferguson-Smith, Malcolm A. (December 2009). "It is 50 years since the discovery of the male determining role of the Y chromosome!". Sexual Development. 3 (5): 233–236. doi:10.1159/000252792. PMID 19844083. Ferguson-Smith, Malcolm A. (September 2011). "Putting medical genetics into practice". Annual Review of Genomics and Human Genetics. 12: 1–23. doi:10.1146/annurev-genom-082410-101451. PMID 21639797. 
  10. ^ Lennox, Bernard (January 2, 1960). "Use of the term 'superfemale'". Lancet. 275 (7114): 55. doi:10.1016/S0140-6736(60)92744-6. Fraser, Jean H.; Campbell, John; MacGillivray, Ronald Charles; Boyd, Elizabeth; Lennox, Bernard (September 17, 1960). "The XXX syndrome: frequency among mental defectives and fertility". The Lancet. 276 (7151): 626–627. doi:10.1016/S0140-6736(60)91696-2. PMID 13701513. Anderson, John B.; Crofton, John (August 16, 1997). "Obituary: Bernard Lennox". BMJ. 315 (7105): 432. doi:10.1136/bmj.315.7105.432.