Sindang Dataran, Rejang Lebong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sindang Dataran
Negara Indonesia
ProvinsiBengkulu
KabupatenRejang Lebong
Pemerintahan
 • CamatAnton Sefrizal[1]
Populasi
 • Total10.417 jiwa
Kode Kemendagri17.02.22 Edit the value on Wikidata
Luas66,49 km²[2]
Desa/kelurahan6 desa

Sindang Dataran adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu, Indonesia.[3]

Kondisi wilayah[sunting | sunting sumber]

Luas[sunting | sunting sumber]

Publikasi BPS Rejang Lebong yang bertajuk "Sindang Dataran dalam Angka 2021" menyebutkan bahwa luas kecamatan ini adalah 66,49 km2. Sementara itu, tabel pada situs BPS Rejang Lebong yang mengandung informasi mengenai luas kecamatan menunjukkan bahwa Sindang Dataran memiliki luas 83,89 km2.[4]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Wilayah Sindang Dataran umumnya berbukit-bukit, dengan kelerengan 8-15%.[5] Permukiman terendah tercatat di Desa Sinar Gunung, 785 mdpl. Ada pun Bengko yang berada di ketinggian 1076 mdpl adalah permukiman tertinggi di kecamatan ini.[6] Desa terluas di wilayah ini adalah Sinar Gunung (15,66 km2) dan Air Rusa (15,04 km2). Sementara desa terkecil adalah Talang Belitar (5,32 km2) dan Warung Pojok (6,95 km2).[7]

Ketinggiannya yang berkisar antara 785-1129 mdpl serta suhu udaranya yang hanya 23° C membuat Sindang Dataran menjadi kawasan yang direncanakan sebagai sentra produksi apel (Malus sylvestris) di Provinsi Bengkulu. Kelembaban udara di wilayah ini mencapai 78,13%, dengan curah hujan tahunan 2.789 mm.[8]

Batas-batas[sunting | sunting sumber]

Kecamatan ini memiliki batas-batas administratif sebagai berikut.[2]

  • Sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan Sindang Kelingi, Rejang Lebong
  • Sebelah timur berbatasan dengan Kecamatan Binduriang, Rejang Lebong
  • Sebelah selatan berbatasan dengan kecamatan-kecamatan di Kabupaten Kepahiang
  • Sebelah barat berbatasan dengan kecamatan-kecamatan di Kabupaten Kepahiang

Administrasi[sunting | sunting sumber]

Sindang Dataran dibagi lagi menjadi desa. Tidak ada kelurahan di kecamatan ini.[9] Enam desa di Sindang Dataran meliputi:[10] Air Rusa, Bengko, IV Suku Menanti alias Air Lang,[11] Sinar Gunung, Talang Belitar, dan Warung Pojok, dengan ibu kotanya berada di Bengko.[3] Setiap desa memiliki perangkat pemerintahan yang terdiri dari kepala desa, sekretaris, dan badan permusyawaratan desa (BPD).

Jabatan camat Sindang Dataran diampu oleh Anton Sefrizal yang menggantikan camat sebelumnya, Herlan Lesi.[12] Herlan Lesi sendiri menggantikan Suradi Rifai sebagai camat Sindang Dataran.[13]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Sindang Dataran memiliki 10.417 jiwa penduduk berdasarkan data Sensus Tahun 2020. Angka ini bertambah 0,37% dalam satu dekade.[14] Kepadatan penduduknya mencapai 156,67 jiwa per km2, sementara angka seks rasionya 108,5. Penduduk Sindang Dataran merepresentasikan 0,52% total populasi Rejang Lebong.[15]

Penduduk laki-laki di kecamatan ini mencapai 5.422 jiwa, sedangkan perempuan berjumlah 4.995 jiwa. Ada pun menurut kelompok umur, usia 0-14 tahun berjumlah 2.742 jiwa; usia 15-64 tahun berjumlah 7.238 jiwa; dan usia lanjut (>65 tahun) berkisar 437 jiwa.[16]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Mei 2020, kecamatan ini dideklarasikan sebagai zona hijau oleh Pemerintah Rejang Lebong karena tidak ditemukan kasus Covid-19.[17]

Kecamatan ini dilayani oleh fasilitas kesehatan berupa sebuah puskemas yang terletak di Desa Talang Belitar.[18] Unit kerja tersebut memiliki tenaga kesehatan, dengan rincian sebagai berikut.

Tenaga kesehatan Jumlah (orang)[19]
dokter 1
dokter gigi 0
bidan 4
perawat 8
farmasi 0
ahli gizi 0

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Terdapat 14 unit sekolah di Kecamatan Sindang Dataran, dengan rincian berupa sembilan SD, empat SMP, dan satu SMA.[20] Kecamatan ini tidak memiliki SMK maupun perguruan tinggi.

Jumlah guru berbanding jumlah murid di wilayah Sindang Dataran disajikan dalam tabel berikut.

Jenjang Jumlah Guru[21] Jumlah Murid[22]
SD/sederajat 75 1.249
SMP/sederajat 41 490
SMA/sederajat 15 175

Kondisi sosial[sunting | sunting sumber]

Penduduk Sindang Dataran umumnya bersuku bangsa Lembak sebagai suku asli, serta Jawa sebagai suku pendatang, dengan jumlah yang hampir seimbang. Baik Lembak maupun Jawa, keduanya sama-sama memeluk agama Islam sebagai agama utama. Data pemeluk agama di Sindang Dataran pada 2020, antara lain terdapat 10.339 Muslim, 99 penganut Protestan, sembilan penganut Katolik, dan 24 Buddhis.[23] Ada pun sarana peribadatan yang ada meliputi 14 buah masjid, 26 buah musala, serta satu unit gereja Protestan.[24]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Sektor pertanian dan perkebunan adalah tulang punggung perekonomian Sindang Dataran. Salah satu komoditas utama daerah ini adalah kopi jenis robusta, yang dikenal dengan jenama "Sintaro" (Sindang Dataran Robusta) yang eksis sejak 2014 dan sudah diakui oleh Kementerian Pertanian RI.[13] Menurut salah satu sumber, Sintaro sudah dipasarkan ke beberapa daerah baik di Sumatra maupun Jawa.[11]

Penanaman apel skala komersial yang pertama di Bengkulu dilakukan oleh seorang petani di IV Suku Menanti. Tanaman apelnya berusia 5-6 tahun, ditanam pada lahan seluas ± empat hektare, dan mampu berproduksi 50-60 kg per pohon.[25]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pandemi COVID-19 Terus Turun, Gubernur Pastikan 2023 Pembangunan Jalan di Rejang Lebong Berlanjut". Situs Web Resmi Pemerintah Provinsi Bengkulu. 6 Maret 2022. Diakses tanggal 25 Maret 2022. 
  2. ^ a b BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 3.
  3. ^ a b "Kecamatan". Situs Web Resmi Kabupaten Rejang Lebong. Diakses tanggal 11 Maret 2022. 
  4. ^ "Luas Daerah Menurut Kecamatan (KM2), 2020". Situs Web Resmi BPS Kabupaten Rejang Lebong. Diakses tanggal 25 Maret 2022. 
  5. ^ Nurmegawati, Sastro, Yahumri, Firison, Ivanti, & Musaddad 2021, hlm. 44.
  6. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 6.
  7. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 5.
  8. ^ Nurmegawati, Sastro, Yahumri, Firison, Ivanti, & Musaddad 2021, hlm. 44, 47.
  9. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 9.
  10. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 4.
  11. ^ a b "SINTARO, Kopi Sindang Dataran Curup Kini Sudah Tembus Pulau Jawa". sahabatrakyat.com. 23 Februari 2018. Diakses tanggal 25 Maret 2022. 
  12. ^ "Camat Sindang Dataran Lantik 6 Desa Anggota BPD Sekaligus Pengambilan Sumpah Jabatan". Berita Rafflesia. Diakses tanggal 25 Maret 2022. 
  13. ^ a b Muhamad, Nur (18 April 2018). "Desa IV Suku Menanti jadi kampung kopi". Antara Bengkulu. Diakses tanggal 25 Maret 2022. 
  14. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 13.
  15. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 14.
  16. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 15.
  17. ^ Muhamad, Nur (20 Mei 2021). "Dinkes sebut satu kelurahan di Rejang Lebong-Bengkulu zona merah". Antara. Diakses tanggal 25 Maret 2022. 
  18. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 22.
  19. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 23-24.
  20. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 19.
  21. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 20.
  22. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 21.
  23. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 25.
  24. ^ BPS Kabupaten Rejang Lebong 2021, hlm. 26.
  25. ^ Nurmegawati, Sastro, Yahumri, Firison, Ivanti, & Musaddad 2021, hlm. 42.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Buku[sunting | sunting sumber]

Jurnal[sunting | sunting sumber]