Sinŭiju

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sinŭiju
신의주시
Kota Praja
Transkripsi  
 • Chosŏn'gŭl
 • Hancha
 • Alih Aksara yang DisempurnakanSinuiju-si
 • McCune–ReischauerSinŭiju-si
Pemandangan pusat kota Sinŭiju dari Dandong, Tiongkok
Pemandangan pusat kota Sinŭiju dari Dandong, Tiongkok
Peta Pyongan Utara yang menampilkan lokasi Sinŭiju
Peta Pyongan Utara yang menampilkan lokasi Sinŭiju
Negara Korea Utara
ProvinsiPyongan Utara
Pembagian administratif49 tong,
9 ri
Luas
 • Total180 km2 (70 sq mi)
Penduduk (2008)
 • Total359.341[1]
 • DialekP'yŏngan

Sinŭiju (Pengucapan Korea: [si.nɰi.dzu]); Sinŭiju-si, dikenal sebelum tahun 1925 sebagai Kota Yeng Byen)[2][3] adalah sebuah kota yang terletak di Korea Utara yang menghadap Dandong, Republik Rakyat Tiongkok melintasi perbatasan internasional Sungai Amnok. Kota ini adalah ibu kota provinsi P'yŏngan Utara. Bagian dari kota ini termasuk dalam Daerah Administratif Khusus Sinŭiju, yang didirikan pada tahun 2002 dalam rangka uji coba untuk memperkenalkan ekonomi pasar. Dalam beberapa tahun terakhir, kota ini, meskipun tertinggal di belakang pembangunan di ibu kota Pyongyang, telah mengalami kenaikan pembangunan kecil dan peningkatan pariwisata dari Tiongkok.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kota ini dikembangkan sebagai permukiman besar selama pemerintahan kolonial di ujung jembatan kereta api di seberang Sungai Amrok. Sinuiju terletak 7 mil sebelah selatan dari sisi barat daya Ŭiju, suatu kota tua yang menjadi dasar penamaan kota Sinŭiju (berarti "Ŭiju Baru").[5] Sebagai pelabuhan terbuka, kota ini tumbuh berkat dorongan industri penebangan komersial dengan mempergunakan Sungai Amnok untuk mengangkut kayu. Selain itu, industri kimia berkembang setelah bendungan listrik tenaga air dibangun di atas sungai.

Dalam perjalanan Perang Korea, setelah diusir dari P'yŏngyang, Kim Il-sung dan pemerintahannya memindahkan ibu kota untuk sementara waktu ke Sinŭiju.[6][7] Hal ini tetap dilaksanakan meskipun ketika pasukan UNC mendekat, pemerintah kembali bergerak, dan saat itu menuju ke Kanggye.[7] Kota ini mengalami kerusakan parah akibat pemboman udara sebagai bagian dari pemboman strategis Angkatan Udara Amerika Serikat terhadap Korea Utara; 95 persen kota hancur.[8] Namun, kota ini telah dibangun kembali.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Tepi Sungai Amnok.

Sebagai sebuah pusat industri ringan yang penting di Korea Utara, Sinŭiju memiliki pabrik pembuatan barang besi berenamel serta pabrik tekstil, pabrik kertas, dan pabrik penanaman hutan. Pelabuhan barat daya memiliki galangan kapal, meskipun fungsi utama galangan kapal hanya untuk membongkar kapal yang mengangkut besi tua dan bahan-bahan lainnya yang dapat digunakan, alih-alih untuk membangun kapal baru. Daerah ini memiliki pabrik daur ulang yang mendaur ulang berbagai bahan, termasuk produk yang dilarang untuk didaur ulang di Tiongkok.[9][10][11] Pabrik Kosmetik Sinŭiju terletak di Sinŭiju Selatan (Namsinŭiju).

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Stasiun kereta api Sinŭiju Ch'ŏngnyŏn.

Sinŭiju dapat diakses dari P'yŏngyang melalui udara, kereta api, dan jalan darat. Kota ini juga dapat dicapai dari Dandong di Tiongkok dengan menyeberangi Sungai Amnok dengan jembatan atau perahu. Turis asing dengan kapal pesiar dari Dandong kadang-kadang diizinkan mendekati beberapa meter dari garis pantai kota, asalkan tidak mendarat.[12]

Udara[sunting | sunting sumber]

Bandar udara Sinŭiju memiliki landasan pacu rumput tunggal 03/21 berukuran 3250 x 213 kaki (991 x 65 meter).[13] Air Koryŏ melayani penerbangan penumpang sipil dan kargo dari P'yŏngyang.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 북한통계>인구일제조사>2008년>인구>도, 시/구역/군, 도시/농촌별, 성별인구 통계청 북한통계, 2018년 10월 7일 확인.
  2. ^ "Yeng-byen, North Pyongan Province, North Korea". www.mindat.org. Diakses tanggal 2017-10-01. 
  3. ^ Minutes of the Korea Annual Conference. Seoul, South Korea: The Fukuin Printing Company. 1914. hlm. 27. 
  4. ^ Zwirko, Colin (22 April 2019). "Sights of Sinuiju: change and continuity in North Korea's window to China". NK News. 
  5. ^ "Profiles of the cities of DPR Korea – Sinuiju" (PDF). Universitas Wina. Diakses tanggal 25 November 2019. 
  6. ^ Sandler, Stanley (1999). The Korean War: No Victors, No VanquishedPerlu mendaftar (gratis). The University Press of Kentucky. hlm. 108. 
  7. ^ a b Mossman, Billy (June 29, 2005). United States Army in the Korean War: Ebb and Flow November 1950-July 1951. University Press of the Pacific. hlm. 51. 
  8. ^ "Firebombing North Korea - The US and the Korean War". Diakses tanggal 25 November 2019. 
  9. ^ Rank, Michael (March 15, 2013). "North Korean-Taiwan nuclear waste deal thwarted over export permit". NK Economic Watch. Diakses tanggal 19 March 2013. 
  10. ^ Rank, Michael (30 June 2008). "North Korea in bid to recycle toxic waste". The Telegraph. Diakses tanggal 19 March 2013. 
  11. ^ "Dalian-based Huatai Recycling Resources Co Ltd" (dalam bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 19 March 2013. 
  12. ^ Cruddas, Sarah (2014-02-18). "Peering into North Korea : North Korea". BBC - Travel. Diakses tanggal 2014-07-24. 
  13. ^ "Sinuiju Airport". Diakses tanggal 25 November 2019. 
  14. ^ "Air Koryo". Young Pioneer Tours. Diakses tanggal 25 November 2019. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Cathcart, Adam, and Charles Kraus, “Peripheral Influence: The Sinŭiju Student Incident of 1945 and the Impact of Soviet Occupation in North Korea,” Journal of Korean Studies, Vol. 13 (2008), pp. 1–28.
  • Dormels, Rainer. North Korea's Cities: Industrial facilities, internal structures and typification. Jimoondang, 2014. ISBN 978-89-6297-167-5

Pranala luar[sunting | sunting sumber]