Silinder pneumatik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Diagram operasional silinder kerja tunggal. Pegas (merah) juga bisa berada di luar silinder, melekat pada benda yang sedang dipindahkan.
Diagram operasional silinder kerja ganda.

Silinder pneumatik (terkadang disebut silinder udara) adalah peralatan mekanis yang menggunakan gas terkompresi untuk menghasilkan gaya dalam gerakan linier resiprokal.[1]

Seperti silinder hidraulik, ada sesuatu yang memaksa piston untuk bergerak ke arah yang diinginkan. Piston adalah cakram atau silinder, dan batang piston mentransfer gaya yang dikembangkan ke objek yang akan dipindahkan.[1] Insinyur kadang-kadang lebih suka menggunakan silinder pneumatik karena tidak terlalu berisik, lebih bersih, dan tidak membutuhkan banyak ruang untuk menyimpan fluida.

Karena fluida operasinya berbentuk gas, kebocoran dari silinder pneumatik tidak akan menetes dan mencemari lingkungan, membuat pneumatik lebih diinginkan, apalagi jika kebersihan menjadi syarat utama. Misalnya, dalam boneka mekanik Tiki Enchanted Room Walt Disney, silinder pneumatik digunakan untuk mencegah cairan menetes ke orang-orang yang berada di bawah boneka.

Bagaimana silinder pneumatik dan aktuator pneumatik bekerja?[sunting | sunting sumber]

Komponen utama dari aktuator pneumatik termasuk tutup ujung, piston, batang piston, cylinder stroke, segel penghapus dan selongsong bantalan serta segel. Dalam rangkaian sederhana, aktuator pneumatik kerja tunggal dapat dioperasikan dengan sebuah tombol. Saat tombol ini ditekan, udara menggerakkan batang piston ke luar.

Sistem pneumatik menggunakan udara terkompresi untuk membuat gerakan mekanis berputar atau linier dan aplikasi daya yang 'bekerja'. Aktuator pneumatik akan menggunakan udara terkompresi untuk bekerja pada piston di dalam silinder untuk menciptakan gerakan yang diperlukan, misalnya menjepit, atau memindahkan beban di sepanjang jalur linier. Aplikasi akhir dapat bervariasi seperti perangkat tertentu seperti gripper atau penjepit ke cangkir vakum yang digunakan untuk menangani kaca.

Silinder atau aktuator pneumatik kerja tunggal memiliki satu port, di mana udara masuk dan kemudian mendorong piston hanya dalam satu arah. Piston kemudian dikembalikan ke posisi semula dengan pegas. Silinder pneumatik ini memiliki panjang langkah terbatas sehingga berguna untuk operasi yang lebih lambat. Mereka juga menggunakan lebih sedikit udara yang memberikan efisiensi optimal dan biaya pengoperasian yang lebih rendah.

Aktuator atau silinder pneumatik kerja ganda memiliki dua port yang memungkinkan tekanan diterapkan untuk menarik piston ke arah yang berlawanan dengan yang dibuat oleh port pertama, atau dikenal sebagai gerakan cepat dan langkah luar.

Umumnya, semakin besar lubang silinder, semakin besar keluaran gaya. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b [1]Majumdar, S.R. (1995). Pneumatic System: Principles and Maintenance. New Delhi: Tata McGraw-Hill. 

Definisi dan Kegunaan Silinder Pneumatik