Sijjin dan Illiyyin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Sijjin (سِجِّين) dan illiyyin (عِلِّيِّين) adalah dua kitab yang disebutkan dalam Alquran surah Al-Muthaffifin. Sijjin merupakan kitab yang mencatat segala perbuatan orang-orang durhaka, sedangkan illiyyin merupakan kitab yang mencatat segala perbuatan orang-orang yang berbakti, yang disaksikan malaikat-malaikat yang didekatkan kepada Allah.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Sijjin[sunting | sunting sumber]

Sijjin berasal dari kata sajana - yasjunu - sajnan (سَجَن - يَسجُن - سَجنًا) yang berarti memenjarakan, menahan, menyembunyikan, atau mencatat. Sijjin berarti penjara; buku catatan tahanan, yaitu buku yang berisi catatan kriminal.[1] Menurut Ibnu Katsir, kata sajnan (سَجنًا) berarti sempit.[2]

Illiyyin[sunting | sunting sumber]

Illiyyin berasal dari kata 'alâ - ya'lû - 'uluwwan (عَلا - يَعلُو - عُلُوًّا) yang berarti tinggi, ditinggikan, di atas, atau mulia. Illiyyin berarti tempat-tempat tertinggi. Kata ini adalah kata jamak. Bentuk tunggalnya adalah 'illiyyah (عِلِّيَّة).[3] Sesuatu yang berada di atas dan lebih tinggi dari yang lain adalah sesuatu yang lebih besar dan lebih luas, seperti langit yang berada di atas bumi.[4]

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Alquran[sunting | sunting sumber]

Sijjin dan Illiyyin dipakai oleh Alquran untuk menyebut nama kitab. Sijjin disebutkan sebagai nama kitab yang berisi catatan amal orang-orang yang durhaka (Arab: fujjâr, فُجَّار). Illiyyin disebutkan sebagai nama kitab yang berisi catatan amal orang-orang yang berbakti (Arab: abrâr, أبرار). Kedua kata tersebut disebutkan di dalam Alquran surah Al-Muthaffifin, surah nomor 83.

كَلَّا إِنَّ كِتَابَ الْفُجَّارِ لَفِي سِجِّينٍ
وَمَا أَدْرَاكَ مَا سِجِّينٌ
كِتَابٌ مَرْقُومٌ

Sekali-kali jangan curang, karena sesungguhnya kitab orang yang durhaka tersimpan dalam sijjin.
Tahukah kamu apakah sijjin itu?
(Ialah) kitab yang bertulis.

QS, Al-Muthaffifin: 7-9

كَلَّا إِنَّ كِتَابَ الْأَبْرَارِ لَفِي عِلِّيِّينَ
وَمَا أَدْرَاكَ مَا عِلِّيُّونَ
كِتَابٌ مَرْقُومٌ
يَشْهَدُهُ الْمُقَرَّبُونَ

Sekali-kali tidak, sesungguhnya kitab orang-orang yang berbakti itu (tersimpan) dalam 'Illiyyin.
Tahukah kamu apakah 'Illiyyin itu?
(Yaitu) kitab yang bertulis,
yang disaksikan oleh malaikat-malaikat yang didekatkan (kepada Allah)

QS, Al-Muthaffifin: 18-21

Tafsir[sunting | sunting sumber]

Ibnu Katsir berpendapat Sijjin merupakan "tempat kembali dan tempat tinggal orang-orang buruk" dan illiyin adalah "tempat kembali orang-orang baik". Sijjin adalah bumi ketujuh yang di dalamnya terdapat roh orang-orang kafir, lalu Illiyyin adalah langit ketujuh di atasnya terdapat roh orang-orang mukmin. Disebutkan juga pendapat Ibnu Abbas ra bahwa illiyyin adalah surga.[4]

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Omar 2010, hlm. 249.
  2. ^ Ibnu Katsir, 8, hlm. 349.
  3. ^ Omar 2010, hlmn. 385-386.
  4. ^ a b Ibnu Katsir, 8, hlm. 352.

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Alquran. 
  • Ibnu Katsir. Tafsir Ibnu Katsir. 
  • Omar, Abdul Mannan (2010) [2005]. Dictionary Of The Holy Qur'ân: Arabic Words - English Meanings (dalam bahasa Inggris) (2nd ed.). Delaware: Noor Foundation - Internation Inc. ISBN 978-0-9632067-94. OCLC 939757976. 

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Surah Al-Mutaffifin

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]