Shaohao

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Di dalam kuil Shaohao, di tempat yang diduga adalah situs makam (Qufu, Shandong)

Shaohao (少昊),juga dikenal sebagai Shao Hao, Jin Tian atau Xuanxiao, merupakan seorang penguasa legendaris Tiongkok yang bertakhta pada sekitar tahun 2600 SM. Shaohao biasanya diidentifikasikan sebagai putra dari Kaisar Kuning. Menurut beberapa tradisi (contohnya Shu Jing), ia adalah anggota dari Lima Kaisar.

Sejarah Shaohao kontroversial. Para sejarahwan Yigupai yang diwakili oleh Gu Jiegang menduga bahwa Shaohao ditambahkan ke suksesi legendaris ortodoks oleh Liu Xin sebagai bagian dari kampanye politik revisi teks-teks kuno pada sekitar abad ke-1 M.

Legenda Ortodoks[sunting | sunting sumber]

Versi mengenai kehidupannya yang dapat diterima biasanya adalah asal usulnya yang terpercaya yang dapat ditemukan dari Dinasti Han dari abad ke-1 dan seterusnya, yang berpendapat bahwa Shaohao adalah putra dari Kaisar Kuning.[1] Ia merupakan pemimpin Dongyi, dimana ia memindahkan ibukota mereka ke Qufu, Shandong. Berkuasa selama 84 tahun, ia digantikan oleh keponakannya Zhuanxu.

Menurut catatan sebelumnya Catatan Sejarah Agung, tidak ada kaisar (Tradisional: ) di antara Kaisar Kuning dan Zhuanxu; Namun, Shaohao konon hidup sebagai orang di antara dua yang mencemaskan anak yang tidak jujur. Ia seringkali dikenal sebagai Xuanxiao (玄囂), putra sulung Kaisar Kuning yang ditemukan di dalam teks sebelumnya. Hal itu mengidentifikasikan anak yang tidak jujur itu sebagai Jiaoji (蟜極), satu-satunya keturunan Xuanxiao yang juga menjadi kaisar. Putra Jiaoji, Ku, dan cucu-cucunya (Zhi dan Yao) juga menjadi kaisar.

Makam Shaohao, yang diduga dibangun pada masa Dinasti Song berlokasi di wilayah yang sekarang Jiuxian desa ("prefektur kuno"), di pinggiran timur Qufu. Makam tersebut juga mencakup sebuah monumen berbentuk piramida yang disebut Shou Qiu, yang menurut legenda adalah tempat kelahiran Kaisar Kuning.

Legenda alternatif[sunting | sunting sumber]

Legenda yang berbeda adalah bahwa Shaohao bukan putra Kaisar Kuning. Legenda ini menyebutkan bahwa ibundanya, seorang dewi penenun yang cantik jelita bernama Huang'e jatuh cinta dengan planet Venus ketika hanyut di sepanjang Bima Sakti. Keduanya menikmati banyak malam intim bersama di atas rakit dan mereka menciptakan seorang putra. Ia kemudian melahirkan Shaohao, yang tumbuh menjadi seorang pemuda tampan dengan banyak potensi. Pamandanya, Kaisar Kuning, sangat terkesan dengannya sehingga memberikannya julukan dewa dari Surga Barat.

Sebuah mitos mengisahkan bahwa Shaohao menciptakan sebuah kerajaan di lima gunung dari Paradis Timur yang dihuni oleh berbagai jenis burung. Sebagai penguasa wilayah birokrasi ini, ia beridentitas sebagai burung pemakan bangkai. Burung-burung lainnya yang bekerja di bawahnya, seperti sebagai kepala kanselirnya, elang yang mendelegasikan hukum dan merpati yang bertanggung jawab atas pendidikan. Ia memilih empat musim dalam setahun untuk mengawasi burung-burung yang tersisa.

Sebuah piramida batu di Makam Shaohao di dekat Qufu

Meskipun kerajaannya berhasil selama bertahun-tahun, ia pindah kembali ke barat dan meninggalkan kerajaan burungnya untuk putranya Chong. Dengan putranya yang lain, Ru Shou, ia membuat sebuah rumah di Gunung Changliu, dimana ia dapat memerintah atas Surga Barat. Di dalam persatuan ayah dan anak, mereka bertanggung jawab untuk mengatur matahari setiap hari. Selain itu, Shaohao dianggap telah memperkenalkan Tiongkok kecapi dua puluh lima senar.

Kontroversi atas sejarah[sunting | sunting sumber]

Apakah Shaohao benar-benar ada atau memerintah merupakan sebuah kontroversial. Sejarahwan Yigupai yang diwakili oleh Gu Jiegang, menyatakan bahwa Shaohao dimasukkan ke dalam garis keturunan penguasa kuno legendaris ortodoks oleh Dinasti Han pustakawan kekaisaran Liu Xin, sebagai bagian dari kampanye besar mengedit teks-teks kuno, untuk membuktikan kekuasaan kerajaan wangsa Han atau Dinasti Xin yang singkat. Teori ini berpendapat bahwa Liu Xin tertarik untuk membuat narasi dari suksesi raja-raja legendaris dan dinasti berikutnya, yang mencerminkan teori "suksesi lima elemen" dinastik, serta rotasi di antara garis keturunan yang berbeda, yang akan bersama-sama melegitimasikan kekuasaan Dinasti Han dan/atau suksesi Dinasti Xin.

Terdapat konsensus umum bahwa Shaohao adalah nyata atau penguasa legendaris Dongyi, seorang tokoh yang hidup di Tiongkok timur. Teori ini menyatakan bahwa penyembahan Shaohao dibawa ke barat oleh Qin aketika mereka bermigrasi ke barat. Bukti dokumenter Shaohao berasal dari versi yang masih ada dari teks kuno Zuo Zhuan, namun garis keturunan dibacakan disana, yang mencakup Shaohao tidak dikuatkan oleh teks kontemporer atau sebelumnya. Oleh karena itu, Yigupai menteorikan bahwa Liu Xin mengambil tokoh legendaris yang ada namun terpisah, dan memasukkannya ke garis keturunan legendaris penguasa awal ketika mengeditnya dari Zuo Zhuan. Apakah atau pada titik apa Shaohao dimasukkan ke dalam narasi dari penguasa Tiongkok kuno masih diragukan di kalangan sejarahwan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Patricia Buckley Ebrey (2003). Women and the family in Chinese history. Volume 2 of Critical Asian scholarship (edisi ke-illustrated). Psychology Press. hlm. 171. ISBN 0415288231. Diakses tanggal 4-1-2012. 
Shaohao
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Kaisar Kuning
Kaisar Tiongkok
skt. 2597 SM – skt. 2514 SM
Diteruskan oleh:
Zhuanxu