Serangan Jakarta 2016

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Serangan Jakarta 2016
2016 Sarinah-Starbucks Jakarta Attack 7.JPG
Pos Polisi yang rusak akibat serangan bom bunuh diri di depan Gedung Sarinah, Jalan MH Thamrin. Lokasi serangan teroris Sarinah-Starbucks di Jakarta Pusat, 14 Januari 2016.
Serangan Jakarta 2016 is located in Jakarta
Serangan Jakarta 2016
Peta lokasi serangan di Jakarta
Lokasi Perempatan Plaza Sarinah, Jalan MH Thamrin, Jakarta
Koordinat 6°11′12.56″S 106°49′23.38″E / 6.1868222°S 106.8231611°E / -6.1868222; 106.8231611Koordinat: 6°11′12.56″S 106°49′23.38″E / 6.1868222°S 106.8231611°E / -6.1868222; 106.8231611
Tanggal 14 Januari 2016
10.40–15.30 (WIB)
Jenis serangan
bom bunuh diri, penembakan
Korban tewas
4 warga sipil
4 penyerang
Korban luka
24[1]
Pelaku Kelompok Bahrun Naim
Penyerang terduga Negara Islam Irak dan Syam

Serangan Jakarta 2016 merupakan serentetan peristiwa berupa sedikitnya enam ledakan, dan juga penembakan di daerah sekitar Plaza Sarinah, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, DKI Jakarta, Indonesia pada tanggal 14 Januari 2016.[2][3] Ledakan terjadi di dua tempat, yakni daerah tempat parkir Menara Cakrawala, gedung sebelah utara Sarinah, dan sebuah pos polisi di depan gedung tersebut.[4] Sedikitnya delapan orang (empat pelaku penyerangan dan empat warga sipil) dilaporkan tewas dan 24 lainnya luka-luka akibat serangan ini.[2][5] Tujuh orang terlibat sebagai pelaku penyerangan, dan organisasi Negara Islam Irak dan Syam mengklaim bertanggung jawab sebagai pelaku penyerangan.[1][6][7]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Walaupun Indonesia jauh dari Timur Tengah, namun negara ini sudah sering mengalami serangkaian aksi terorisme yang menewaskan lebih dari seratusan orang.[8]

Serangan di Sarinah merupakan serangan pertama setelah Bom Jakarta 2009 yang menewaskan 9 orang termasuk dua pelaku yang merupakan anggota Jemaah Islamiyah.[8] Jemaah Islamiyah sendiri merupakan organisasi terorisme di bawah al-Qaeda yang bertujuan menyatukan Indonesia, Malaysia, dan wilayah selatan Filipina ke dalam sebuah negara Islam.[9][10]

Sejak kasus Bom Bali I pada tahun 2002, Indonesia mulai melangkah lebih maju untuk memberantas aksi terorisme Indonesia. Pada tahun 2003, Pemerintah Indonesia mengesahkan Undang-undang nomor 15 tahun 2003 tentang Terorisme.[11] Sebuah badan yang khusus memberantas aksi terorisme dibentuk pada tahun 2010 dengan nama Badan Nasional Penanggulangan Terorisme.

Menurut juru bicara Kepolisian Republik Indonesia, kepolisian menerima informasi pada bulan November 2015 bahwa Negara Islam Irak dan Syam memberi sinyal akan menyerang Indonesia.[8] Hal ini dikuatkan oleh laporan dari Institute for Policy Analysis of Conflict, lembaga kajian konflik di Indonesia asal Jakarta, bahwa sedikitnya ada 50 Warga Negara Indonesia yang pergi secara diam-diam ke Suriah untuk bergabung dengan organisasi NIIS.[12]

Menteri Pertahanan, Ryamizard Ryacudu mengatakan pemerintah sejak satu atau dua bulan yang lalu sudah menemukan informasi mengenai potensi serangan teror di kawasan Senayan dan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat. Kawasan tersebut berdekatan dengan lokasi ledakan bom Sarinah di persimpangan Jalan M.H. Thamrin, Jakarta Pusat. Ryamizard mengatakan, Badan Intelijen Negara juga sudah memberikan laporan soal potensi serangan tersebut. Ia mengakui pelaku penyerangan memanfaatkan kelemahan aparat.[13]

Kejadian serangan[sunting | sunting sumber]

Serangan dimulai pada 14 Januari 2016 pukul 10.40 WIB, ketika serangkaian ledakan mengguncang persimpangan Sarinah, Jakarta Pusat.[14] Menurut juru bicara Kepolisian Republik Indonesia, pelaku serangan yang tidak diketahui jumlahnya ini membawa granat dan senjata api.[8] Menurut laporan sejumlah media, terdapat 7 orang yang menjadi pelaku serangan.[15]

Serangan dimulai ketika sebuah ledakan terjadi di tempat parkir Menara Cakrawala, di depan gerai Starbucks persimpangan Sarinah pada pukul 10.40 WIB.[16] Tiga ledakan berikutnya terjadi di sebuah pos polisi tepat di persimpangan Sarinah, menewaskan satu warga sipil.[16][17] Sementara dua ledakan lainnya terjadi di dalam gerai Starbucks, menewaskan satu warga sipil lainnya. Setelah ledakan tersebut, beberapa laporan menyebutkan bahwa terjadi tiga ledakan di daerah lain, yakni Cikini, Slipi, dan Kuningan, namun laporan tersebut ditemukan sebagai pemberitaan palsu.[18]

Setelah ledakan-ledakan tersebut, polisi mencoba menyergap beberapa pelaku serangan. Suara tembakan antara pelaku dan polisi terdengar dari dalam Menara Cakrawala.[19] Dilaporkan, polisi menembak mati tiga pelaku serangan, dan dua pelaku ditangkap, sementara pelaku-pelaku lainnya tewas dalam melakukan ledakan bunuh diri.[20][21]

Anggota kepolisian turut menjadi korban penembakan pelaku. Seorang wartawan foto berhasil memfoto saat 2 orang pelaku serangan muncul dari keramaian dan mulai menembaki beberapa anggota kepolisian dari jarak yang sangat dekat.[22]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Akibat terjadinya serangan di persimpangan Sarinah, Starbucks menutup seluruh gerainya yang berada di Jakarta.[23] Selain itu, nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika sempat anjlok akibat peristiwa ini.[24] Pengamanan kawasan vital di seluruh Jakarta ditingkatkan setelah peristiwa ini, seperti Gedung DPR/MPR dan gedung Balai Kota Provinsi DKI Jakarta.[25] Pengamanan di provinsi lain di Indonesia seperti Jawa Barat, Jawa Timur, dan Bali, turut ditingkatkan.[26][27][28]

Korban jiwa dan luka[sunting | sunting sumber]

Korban jiwa berdasarkan kewarganegaraan
Kewarganegaraan Tewas
 Algeria /  Kanada 1[29][30]
 Indonesia 3[31]
Total 4
Perhitungan berdasarkan pada data awal dan kemungkinan belum lengkap.

Dalam pemberitaan awal, polisi menyebutkan bahwa hanya tujuh korban jiwa dalam serangan tersebut, di mana lima orang di antaranya merupakan pelaku serangan dan dua orang lainnya merupakan korban penembakan dan ledakan,[32] namun kemudian bertambah dengan meninggalnya Rais, salah satu petugas keamanan gedung yang terkena tembakan.[31][33] Kemudian salah satu korban dinyatakan bukan sebagai pelaku, sehingga terdapat empat pelaku tewas dan tiga korban warga Indonesia, dan satu korban warga negara asing.

Tanggapan[sunting | sunting sumber]

Karangan bunga belasungkawa di depan Gedung Sarinah, Jalan MH Thamrin. Lokasi serangan teroris Sarinah-Starbucks di Jakarta Pusat, 14 Januari 2016. Teks: "Belasungkawa untuk korban Sarinah, Kami Tidak Takut, dari DPN Seknas Jokowi ".

Lokal[sunting | sunting sumber]

Presiden Indonesia Joko Widodo memotong kunjungan kerjanya dari Majalengka, Jawa Barat dan langsung kembali ke Jakarta.[34][35] Dalam pernyataan tertulisnya, Jokowi menyatakan bahwa masyarakat Indonesia tidak boleh takut dan kalah atas aksi teror seperti ini.[34][36] Jokowi pun memerintahkan pihak terkait untuk segera mengejar dan menangkap pelaku serangan.[37]

Internasional[sunting | sunting sumber]

  •  Australia: Menteri Luar Negeri Australia, Julie Bishop, telah menghubungi Menteri Luar Negeri Indonesia, Retno Marsudi. Ia menyatakan bahwa Australia siap memberi bantuan untuk Indonesia dalam mengusut kasus ini. Ia juga mengutuk keras kejadian tersebut.[38] Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Australia juga mengeluarkan peringatan serupa, yang menghimbau warga Australia untuk menghindari daerah terdampak dan mengikuti arahan otoritas keamanan.[39]
  •  Belanda: Menteri Luar Negeri Belanda Bert Koenders mengutuk keras serangan ini. Ia pun menyatakan siap membantu Indonesia mengusut serangan ini.[40]
  •  Britania Raya: Kantor Luar Negeri Persemakmuran Inggris menyarankan warga Britania Raya yang berada di wilayah terdampak serangan untuk mengikuti kebijakan dari petugas setempat.[41]
  •  Malaysia: Perdana Menteri Malaysia Najib Razak dalam akun Twitter menyatakan "kesedihan dan syok yang mendalam" atas kejadian ini.[42]
  •  Singapura: Juru bicara Menteri Luar Negeri Singapura mengutuk keras serangan di Jakarta dan menyatakan bahwa Singapura siap mendukung Indonesia dalam bantuan hukum dari kasus ini.[42]
  •  Sri Lanka: Kementerian Luar Negeri Sri Lanka mengutuk keras serangan teroris.[43]
  •  Thailand: Perdana Menteri Prayuth Chan-o-cha mengungkapkan kesedihan mendengar serangan tersebut dan menawarkan dukungan negaranya ke Indonesia.[44]
  •  Inggris: Menteri Luar Negeri Philip Hammond mengutuk serangan ini sebagai "tindakan teror yang tidak masuk akal" dan menyerukan kepada semua warga negara Inggris di Jakarta dan tempat lain di Indonesia "untuk mempertahankan kewaspadaan dan memonitor sarana wisata, media lokal dan mengikuti saran dari otoritas keamanan lokal".[2] Departemen Luar Negeri dan Persemakmuran menyarankan warga Inggris untuk mengikuti petunjuk dari pemerintah dan membatasi gerak di sekitar daerah yang terkena.[45]
  •  Amerika Serikat: Kedutaan Amerika Serikat mendorong warganya untuk menjauh dari daerah sekitar Sari Pan Pacific Hotel dan Sarinah Plaza.[46]
  •  Vietnam: Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Vietnam Le Hai Binh mengutuk serangan dengan dan kedutaannya bekerja sama dengan para pejabat Indonesia untuk memantau situasi.[47]

Laporan palsu di Depok[sunting | sunting sumber]

Laporan palsu atas otak serangan Sarinah terjadi di Depok, yang dilakukan oleh Nurul Aprilia, 19 tahun. Akibatnya tiga orang, Saeful Bahri, Sudirmansyah, serta Isra Tamami ditangkap oleh Polresta Depok pada Jumat 15 Januari 2016 dini hari. Beberapa barang dan komputer yang merupakan barang dagangan disita oleh polisi untuk diperiksa. Keluarga korban penangkapan kemudian mengklarifikasi bahwa hal tersebut sebenarnya merupakan masalah internal keluarga akibat kekurangan perhatian terhadap anak. Saeful menyatakan tidak akan menuntut balik anaknya sendiri.[48]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Tujuh tewas dan 23 luka-luka dalam serangan terorisme di kawasan Thamrin – BBC Indonesia
  2. ^ a b c "Jakarta blasts: Explosions and gunfire in Indonesian capital, live update". 
  3. ^ "Jakarta blasts: Explosions and gunfire in Indonesian capital". 
  4. ^ "Pengemudi Ojek Lihat Pelaku Lemparkan Ransel yang Meledak di Dekat Sarinah – Kompas.com". Diakses tanggal January 14, 2016. 
  5. ^ "8 Korban Tewas Bom Thamrin, 4 Pelaku dan 4 Warga Sipil". Metrotvnews. 17 Januari 2016. Diakses tanggal January 17, 2016. 
  6. ^ "Multiple explosions, gunfire in central Jakarta, Indonesia near café & UN agency office". 
  7. ^ Polisi pastikan enam tewas, tiga polisi dan tiga warga sipil – BBC Indonesia
  8. ^ a b c d Cochrane, Joe (13 January 2016). "Jakarta Attacks Leave at Least 4 Dead, Police Say". The New York Times. Diakses tanggal 14 January 2016. 
  9. ^ "Terrorism Havens: Indonesia". Council on Foreign Relations. December 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-07-29. Diakses tanggal 17 July 2009. 
  10. ^ Onishi, Norimitsu (17 July 2009). "Militants Eyed in Indonesian Bombings". The New York Times. Diakses tanggal 18 July 2009. 
  11. ^ Ramraj, Hor, & Roach, ed. (2005). Global Anti-Terrorism Law and Policy. Cambridge University Press. hlm. 295. ISBN 0-521-85125-4. 
  12. ^ Cochrane, Joe (31 January 2014). "Indonesian Militants Join Foreigners Fighting in Syria". The New York Times. Diakses tanggal 14 January 2016. 
  13. ^ Bom Sarinah, Menhan: 2 Bulan Sebelumnya Sudah Terdeteksi Tempo.co, tanggal 14 Januari 2016. Diakses tanggal 14 Januari 2016.
  14. ^ "7 dead as series of blasts rock Indonesian capital". www.dawn.com. 14 Januari 2016. Diakses tanggal 14 Januari 2016. 
  15. ^ Safi, Michael; Weaver, Matthew. "Jakarta attacks: at least six dead in series of 'suicide bombings' – live updates". the Guardian. Diakses tanggal 14 January 2016. 
  16. ^ a b Teroris Lakukan Bom Bunuh Diri di Starbucks Thamrin, Kemudian Serang Pos Polisi
  17. ^ Tiga Ledakan di Pos Polisi Depan Sarinah Thamrin Tempo.co. Tanggal 14 Januari 2016. Diakses tanggal 14 Januari 2016.
  18. ^ Ledakan dan Tembakan Hanya Terjadi di Thamrin!
  19. ^ Kapolda dan Kapolres Jakpus Masuk ke Gedung Cakrawala Meski Ada Baku Tembak
  20. ^ 3 Peneror Sarinah Ditembak Mati, 4 Lainnya Ditangkap
  21. ^ Kronologi Teror Bom Sarinah. Kompas TV. 2016-01-15. Diakses tanggal 2016-01-15. 
  22. ^ Detik-detik Polisi Ditembak Dua Terduga Teroris Bom Sarinah Tempo.co. Tanggal 14 Januari 2016. Diakses tanggal 14 Januari 2016.
  23. ^ Starbucks Tutup Semua Gerai Pascabom Sarinah
  24. ^ Jakarta Diteror Bom, Kantor Ahok Disterilkan
  25. ^ Ada Orang Mencurigakan, Pengamanan DPR Diperketat Pasca Bom Thamrin
  26. ^ Antisipasi Teror, Pengamanan Gedung Sate Diperketat
  27. ^ Jakarta diteror, Jawa Timur siaga
  28. ^ Pasca-Bom Sarinah, Bali Tingkatkan Kewaspadaan
  29. ^ APS (15 Januari 2016). "Attentat de Jakarta: les deux victimes algériennes identifiées" (dalam bahasa bahasa Perancis). EL Watan. Diakses tanggal 17 Januari 2016. 
  30. ^ "Canadian killed in Jakarta attacks was from Laval, Que". CBC. Diakses tanggal 2016-01-16. 
  31. ^ a b "Jakarta bombings: Death toll rises to eight after security guard dies from injuries". Nine News. Diakses tanggal 17 Januari 2016. 
  32. ^ "Ini Identitas 7 Korban Tewas Bom Sarinah". republika.co.id. Diakses tanggal 18 Januari 2016. 
  33. ^ Promchertchoo, Pichayada. "Indonesia's most wanted terrorist Santoso may not be dead: Police". Channel News Asia. Diakses tanggal 17 Januari 2016. 
  34. ^ a b Jakarta Diteror, Jokowi Langsung Balik dari Majalengka
  35. ^ "Ledakan di Sarinah, Jokowi Minta Rakyat Tidak Takut dan Tetap Tenang – Kompas.com". Nasional.kompas.com. Diakses tanggal January 14, 2016. 
  36. ^ Bom Sarinah, Jokowi: Kita Tak Boleh Kalah Tempo.co. Tanggal 14 Januari 2016. Diakses tanggal 14 Januari 2016.
  37. ^ Jokowi: Kejar dan Tangkap Pelaku Ledakan di Sarinah
  38. ^ "Matthew Doran on Twitter". Twitter. Diakses tanggal 2016-01-14. 
  39. ^ "Travel Advice for Indonesia – Australian Department of Foreign Affairs and Trade". smartraveller.gov.au. 
  40. ^ Zeven doden bij aanslagen in Jakarta, Nederlander zwaargewond | NOS
  41. ^ "Indonesia travel advice – GOV.UK". www.gov.uk. Diakses tanggal 2016-01-14. 
  42. ^ a b Wong, Alan (14 January 2016). "Foreign Countries Condemn Attacks". The New York Times – The New York Times. Diakses tanggal 14 January 2016. 
  43. ^ "Sri Lanka condemns terrorist attack in Jakarta". Lanka Business Online. Diakses tanggal 2016-01-16. 
  44. ^ "Thailand stands ready to support Indonesia: PM". The Nation. 15 January 2016. Diakses tanggal 15 January 2016. 
  45. ^ "Indonesia travel advice - GOV.UK". www.gov.uk. Diakses tanggal 2016-01-14. 
  46. ^ "Emergency Message for U.S. Citizens | Jakarta, Indonesia - Embassy of the United States". jakarta.usembassy.gov. Diakses tanggal 2016-01-14. 
  47. ^ "Vietnam condemns deadly IS terror attacks in Indonesia capital". Tuoi Tre. 15 January 2016. Diakses tanggal 15 January 2016. 
  48. ^ "BOM SARINAH THAMRIN : Tega! Gadis di Depok Tuding Ayah dan Paman Pelaku Bom Jakarta". solopos.com. Diakses tanggal 18 Januari 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]