Serangan Budapest

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bundesarchiv Bild 183-J28644, Ungarn, gefallene Rotarmisten.jpg

Serangan Budapest adalah serangan oleh tentara Soviet dan Rumania melawan Nazi Jerman dan sekutu blok Poros mereka dari Hongaria. Serangan itu berlangsung dari 29 Oktober 1944 sampai jatuhnya Budapest pada 13 Februari 1945.

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Setelah mengamankan Rumania di musim panas dalam Serangan Iasi–Kishinev, pasukan Soviet terus mendorong mereka di Balkan. Tentara Merah berhasil menduduki Bucharest pada tanggal 31 Agustus, kemudian menyapu ke arah barat melintasi Pegunungan Carpathian ke Hungaria dan menuju selatan ke Bulgaria, dengan bagian-bagian yang bergabung dengan Partisan Yugoslavia di Serangan Beograd Ofensif. Dalam proses ini, Tentara Merah ini menarik pasukan cadangan jerman jauh dari poros pusat Warsawa-Berlin, mengepung dan menghancurkan Angkatan Darat Jerman ke-6. Untuk kedua kalinya pasukan ini dan Angkatan Darat Jerman ke-8 yang termasuk ke Grup Tentara Selatan Ukraina untuk menarik diri barat ke Hungaria.

Serangan[sunting | sunting sumber]

Dari Oktober 1944, Front Ukraina ke 2, 3, dan 4 maju ke Hungaria. Setelah mengisolasi ibu kota Hungaria pada akhir Desember, Soviet mengepung dan menyerang Budapest. Pada tanggal 13 Februari 1945, kota ini takluk.

Menurut dokumen sejarah, Serangan Budapest dapat dibagi menjadi lima periode:[1]

  • Pertama (29 Oktober 1944 - 3 November 1944) dan Periode Kedua (7 Juli 1944 – 24 Oktober 1944) ditandai dengan dua serangan besar Front Ukraina ke-2, yang dipimpin oleh Rodion Malinovksy. Pertempuran di dua periode yang sangat berdarah dan sengit, karena Jerman menawarkan resistensi yang kuat terhadap serangan Soviet. Meskipun Tentara Merah berhasil mendapatkan cukup banyak wilayah, mereka gagal untuk menaklukkan Budapest, karena sengitnya perlawanan Jerman dan kurangnya kekuatan serangan mereka sendiri.
  • Periode Ketiga (3 November 1944 – 26 Desember 1944), Front Ukraina ke-3 Fyodor Tolbukhin mencapai sungai Danube setelah membebaskan Belgrade, dan dengan demikian sangat meningkatkan kekuatan serangan Soviet di Hungaria. Dengan kekuatan yang memadai front pasukan Soviet meluncurkan dua serangan ke utara dan selatan Budapest yang akhirnya mengelilingi kota dan menjebak sekitar 79,000 tentara Jerman dan Hungaria dalam Kantong Budapest.[2]
  • Periode Keempat (1 Januari 1945 – 26 Januari 1945) ditandai dengan serangkaian serangan balasan yang kuat yang diluncurkan oleh bala bantuan Jerman dalam upaya untuk meringankan pengepungan Budapest. Beberapa unit Jerman berhasil menembus jauh ke pinggiran kota, dengan yang paling sukses yang hanya 25 km dari ibu kota hungaria. Namun, Soviet berhasil menahan semua serangan Jerman dan mempertahankan pengepungan mereka.
  • Akhirnya, pada Periode Kelima (27 Januari 1945 – 13 Februari 1945), Soviet mengerahkan pasukan mereka untuk menyingkirkan pasukan Jerman yang terkepung di kota ini. Pasukan Jerman berjuang selama sekitar setengah bulan lebih sebelum akhirnya menyerah pada tanggal 13 Februari 1945, yang mengakhiri empat bulan pertempuran berdarah di wilayah Budapest. Dari perkiraan 79,000 pasukan Jerman, kurang dari 1.000 tentara yang berhasil menghindari kematian atau penangkaran.

Setelah serangan Budapest, kekuatan utama dari Grup Tentara Selatan hampir hancur. Jalan ke Wina, Cekoslowakia dan perbatasan selatan Jerman terbuka untuk Soviet dan sekutu-sekutu mereka.

Menurut klaim Soviet, Jerman dan Hongaria di Budapest kehilangan 49,000 tentara yang tewas, dengan 110,000 ditangkap dan 269 tank yang hancur.[3]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Karena sebagian besar pasukan Jerman di wilayah itu hancur, pasukan bergegas masuk ke Front Barat dan pada bulan Maret, Jerman melancarkan Operasi Spring Awakening (Unternehmen Frühlingserwachen) di area Danau Balaton yang bernasib buruk. Luas sasaran dari operasi ini adalah untuk melindungi salah satu daerah penghasil minyak yang tersedia untuk Poros dan untuk merebut kembali Budapest. Namun tujuannya tidak tercapai.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Frieser, Karl-Heinz; Schmider, Klaus; Schönherr, Klaus; Schreiber, Gerhard; Ungváry, Kristián; Wegner, Bernd (2007). Die Ostfront 1943/44 – Der Krieg im Osten und an den Nebenfronten [The Eastern Front 1943–1944: The War in the East and on the Neighbouring Fronts]. Das Deutsche Reich und der Zweite Weltkrieg [Germany and the Second World War] (dalam bahasa German). VIII. München: Deutsche Verlags-Anstalt. ISBN 978-3-421-06235-2. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link) * Ungváry, Kristián (2003). Budapest Ostroma [Battle for Budapest] (dalam bahasa Hungarian). London: I.B. Tauris. ISBN 1 86064 727 8. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link) * David M. Glantz, Soviet‐jerman Perang 1941-45: Mitos dan Realitas: Sebuah Survei Esai.