Sengketa penamaan Laut Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
The waters that are bordered by Sakhalin in the north-east, Japan in the east and south, Korea in the west and continental Russia in the north are marked with a question mark.
Perselisihan tersebut menyangkut nama internasional badan air yang ditandai dengan "?" atas.

Sebuah perselisihan atas nama Internasional untuk perairan yang dibatasi oleh Jepang, Korea (Utara dan Selatan) dan Rusia. Pada tahun 1992, keberatan nama Laut Jepang pertama kali diangkat oleh Korea Utara dan Korea Selatan pada Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Keenam mengenai Standardisasi Nama-Nama Geografis.[1] Pemerintah Jepang mendukung penggunaan eksklusif nama 'Laut Jepang' (日本海), sementara Korea Selatan mendukung nama alternatif 'Laut Timur' (East Sea) (Hangul동해Hanja東海), dan Korea Utara mendukung nama 'Laut Timur Korea' (Chosŏn'gŭl조선동해Hancha朝鮮東海). Saat ini, sebagian besar peta dan dokumen internasional menggunakan nama 'Laut Jepang' (Sea of Japan atau terjemahan setara) secara eksklusif, dan peta yang jauh lebih sedikit mencakup nama Laut Jepang dan Laut Timur, seringkali dengan Laut Timur yang tercantum dalam tanda kurung atau ditandai sebagai nama sekunder. Organisasi Hidrografi Internasional, badan pengatur internasional untuk penamaan badan air di seluruh dunia, pada tahun 2012 memutuskan untuk tidak mengubah nama tunggal "Laut Jepang" (Sea of Japan), dan menolak permintaan Korea Selatan untuk menggunakan 'Laut Timur' bersama dengan 'Laut Jepang'.[2][3][4][5]

Negara-negara yang terlibat (terutama Jepang dan Korea Selatan) telah mengajukan berbagai argumen untuk mendukung nama pilihan mereka. Banyak argumen seputar menentukan kapan nama 'Laut Jepang' menjadi nama umum. Korea Selatan berpendapat bahwa secara historis nama yang lebih umum adalah 'Laut Timur', 'Laut Korea', atau varian serupa lainnya. Korea Selatan selanjutnya berpendapat bahwa nama Laut Jepang tidak menjadi umum sampai Korea berada di bawah kekuasaan Jepang, yang pada saat itu tidak memiliki kemampuan untuk mempengaruhi urusan Internasional. Jepang berpendapat bahwa nama 'Laut Jepang' telah menjadi nama Internasional yang paling umum sejak setidaknya awal abad ke-19, jauh sebelum aneksasi Korea. Kedua belah pihak telah melakukan kajian peta kuno, namun kedua negara menemukan hasil penelitian berbeda. Argumen tambahan telah diajukan mengenai geografi dasar laut dan juga masalah potensial mengenai ambiguitas satu nama atau yang lainnya.

Argumentasi[sunting | sunting sumber]

Timur Jauh seperti yang digambarkan di dalam Kunyu Wanguo Quantu oleh Matteo Ricci pada tahun 1602 yang menggambarkan laut tersebut sebagai Laut Jepang.

Kedua belah pihak dalam sengketa ini telah mengajukan sejumlah argumen dalam mendukung klaim mereka.

Argumen berdasarkan peta sejarah[sunting | sunting sumber]

Argumen dari Korea Utara[sunting | sunting sumber]

Korea Utara lebih menyukai penggunaan eksklusif 'Laut Timur Laut' yang lebih nasionalis atau 'Laut Timur Korea' (조선동해/朝鮮東海).[6] Saat ini tidak ada peta publikasi yang diketahui atas nama pemerintah Korea Utara untuk menegaskan klaim mereka atas nomenklatur 'Laut Timur Korea' (Korean East Sea atau East Sea of Korea).

Argumen dari Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

Menurut Kementerian Luar Negeri Korea Selatan, nama 'Donghae' (동해, secara harfiah Timur Laut) telah digunakan di Korea selama lebih dari 2.000 tahun, termasuk dalam Sejarah Tiga Kerajaan (三國史記, 1145), monumen Prasasti Raja, dan "Peta Delapan Provinsi di Korea" (八道總圖, 1530).[7] Peta terdokumentasi pertama yang menyebutkan daerah Laut Jepang adalah peta dunia yang digambar oleh misionaris Italia Matteo Ricci di Tiongkok (1602) bernama Kunyu Wanguo Quantu (坤輿萬國全圖). Tidak ada catatan Jepang yang dipublikasikan hingga akhir abad ke-18 yang menunjukkan nama untuk badan air tersebut.[8] Selanjutnya, Korea Selatan menunjukkan bahwa beberapa peta Jepang di abad ke-19, merujuk ke laut sebagai 'Chōsenkai' (朝鮮海, secara harfiah Laut Joseon), termasuk dalam Peta Modern Tepian Jepang (日本邊界略圖, 1809) dan Peta Dunia Baru (新製輿地全圖, 1844). Korea Selatan berpendapat bahwa tidak ada nama standar sebelum ekspansi militer Jepang di wilayah tersebut di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Selain itu, secara khusus disebutkan bahwa nama Laut Jepang tidak banyak digunakan, bahkan di Jepang, sampai akhir abad ke-19.[9] Dengan demikian, Korea Selatan berpendapat bahwa nama saat ini mencerminkan promosi aktif Jepang pada saat Korea tidak dapat mewakili kepentingannya secara Internasional.[10]

Argumen dari Jepang[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Jepang mengklaim bahwa nama 'Laut Jepang' (Sea of Japan) telah digunakan secara Internasional sejak abad ke-17 dan ditetapkan di awal abad ke-19, selama periode Jepang yang berada di bawah kebijakan isolasionis (Sakoku), pemerintahan keshogunan Tokugawa; yang membatasi pertukaran budaya dan perdagangan dengan negara-negara asing, kecuali Tiongkok dan Belanda hingga tahun 1854.[11][12] Dengan demikian, mereka menyatakan bahwa pada saat itu, Jepang tidak dapat memiliki pengaruh terhadap masyarakat Internasional mengenai penamaan laut.

Penemuan kronometer kelautan di akhir abad 18 memungkinkan penjelajah Barat, seperti dari Prancis, William Robert Broughton dari Inggris, dan Adam Johann von Krusenstern (Ivan Fyodorovich Kruzenshtern) dari Rusia, mengukur waktu dan bujur pada laut dengan tepat dan memetakan bentuk rinci Laut Jepang. Krusenstern adalah seorang laksamana dan penjelajah, yang memimpin lebih dulu navigasi Rusia mengelilingi seluruh dunia.[13] Menurut catatan Jepang, Krusensternlah yang mempopulerkan nama 'Mer du Japon' (Laut Jepang) di Barat. Dalam karyanya yang berjudul Reise um die Welt in den Jahren (1812), dia menulis, "Orang juga menyebut kawasan laut ini sebagai Laut Korea, tapi karena hanya sebagian kecil dari laut ini yang menyentuh pantai Korea, lebih baik menamainya Laut Jepang. " Buku aslinya diterbitkan di St. Petersburg di Jerman dan Rusia; yang kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda, Prancis, Swedia, Italia dan Inggris, serta didistribusikan secara luas di kalangan Eropa. Akibatnya, nama Internasional laut berubah menjadi Laut Jepang, dan hal ini tercantum pada peta yang diambil oleh negara-negara selain Jepang dan Korea selama abad ke-17 hingga ke-20. Dengan demikian, pihak Jepang berpendapat bahwa Korea Selatan telah salah memahami sejarah nama tersebut.

Survei peta kuno[sunting | sunting sumber]

Survei perbandingan peta kuno oleh Pemerintahan Jepang dan Korea Selatan[14]
Abad Abad ke-16 Abad ke-17 Abad ke-18 Abad ke-19 Unknown Total
Lembaga Survei Jepang Korea Jepang Korea Jepang Korea Jepang Korea Jepang Jepang Korea
Lokasi Survei US FR DE Total Total US FR DE Total Total US FR DE RU Total Total US FR DE RU UK Total Total FR US FR DE RU UK Total Total
Laut Jepang 1 0 1 2 - 3 14 5 22 17 47 24 23 2 96 36 1059 206 487 27 50 1829 69 10 1110 254 516 29 50 1959 122
Laut Timur 0 0 3 3 - 0 0 0 0 39 5 0 7 1 13 341 1 0 3 0 0 4 60 0 6 0 13 1 0 20 440
Laut Korea 0 2 0 2 2 4 2 8 94 49 159 5 307 92 6 37 4 8 147 7 188 68 198 9 8 471
Laut Oriental 0 0 3 3 4 20 14 38 14 4 57 75 2 0 3 5 8 20 32 77 129
Laut Tiongkok 3 5 12 25 16 11 36 18 86 28 8 6 8 1 56 10 0 5 1 0 32 - 4 22 56 39 1 203 54
Lainnya 0 5 13 3 18 41 17 16 80 22 4 12 42 43 146
Kosong

dan tanpa
istilah

32 44 76 83 83 166 116 152 4 272 109 120 5 234 340 399 9 748
Total 36 7 68 111 29 106 74 140 320 125 301 83 422 13 819 467 1285 217 655 36 58 2251 141 29 1728 410 1285 49 58 3530 762
Sebuah peta Prancis tahun 1723 yang mencantumkan wilayah laut sebagai 'Mer de Coree' (Laut Korea).
Sebuah peta Jepang pada tahun 1792 "Chikyu Zenzu" yang digambar oleh Shiba Kōkan. Wilayah laut tersebut digambarkan sebagai 'Laut Pedalaman Jepang' (日本内海) dan Samudera Pasifik yang digambarkan sebagai 'Laut Timur Jepang' (日本東海).
Peta Prancis pada tahun 1700, yang mencantumkan wilayah laut sebagai 'Mer Orientale' (Laut Timur atau Laut Oriental).

Untuk memberikan bukti mengenai kapan penamaan 'Laut Jepang' digunakan secara Internasional, baik Korea Selatan maupun Jepang melakukan survei di berbagai peta sejarah.

Pada tahun 2004, Korea Selatan yang menyurvei peta kuno yang diarsipkan di Perpustakaan Britania, Perpustakaan Universitas Cambridge, Universitas Kalifornia Selatan, Koleksi Peta Asia Timur, Perpustakaan Kongres di Amerika Serikat, Perpustakaan Nasional Rusia, dan Perpustakaan Nasional Prancis yang memeriksa 762 peta. Mereka menemukan bahwa 440 peta menggunakan 'Laut Korea' (Corea), 'Laut Timur' (Oriental Sea/East Sea); 122 peta menggunakan 'Laut Jepang', dan 200 peta menggunakan istilah lain.[15] Dalam bahasa Prancis, kata 'orientale' mencakup arti 'timur' yang berkaitan dengan arah kompas dan arti dari 'oriental', adalah kawasan Asia. Makna ambigu juga ada dalam bahasa Rusia, dalam kata 'timur' dan 'oriental' yang hanya bermakna satu.

Dari tahun 2003 hingga 2008, Jepang melakukan sejumlah survei pada koleksi berbeda. Pada tahun 2010, Kementerian Luar Negeri (KEMLU) menerbitkan kesimpulan mereka, dan menemukan bahwa di antara 1,332 peta di Perpustakaan Berlin; sebanayak 279 menggunakan 'Laut Korea', 'Laut Oriental', atau 'Laut Timur' (atau kombinasi keduanya); 579 menggunakan 'Laut Jepang' secara eksklusif, 47 menggunakan 'Laut Tiongkok' (tanpa atau dengan nama lain), 33 menggunakan istilah lain, dan 384 tanpa istilah.[16] KEMLU menegaskan bahwa 'koleksi Struck' (koleksi peta-peta kuno yang dimiliki oleh kolektor Eropa) menunjukkan bahwa dari 79 peta, 35 telah menggunakan 'Laut Jepang', 9 menggunakan 'Laut Korea', 2 menggunakan 'Laut Oriental', dan 33 dikosongkan. KEMLU melaporkan bahwa di empat perpustakaan dan arsip dokumen Rusia menyimpan 51 peta, di mana 29 menggunakan 'Laut Jepang', 8 menggunakan 'Laut Korea', 1 menggunakan 'Selat Korea', 1 menggunakan 'Laut Timur', 1 menggunakan 'Laut Tiongkok', dan 11 dikosongkan.[17] KEMLU juga mengatakan bahwa 1,213 peta dari Perpustakaan Kongres di Amerika Serikat, yaitu pihak yang memberikan nama bagian tubuh perairan ini, menunjukkan bahwa 87 persen menggunakan 'Laut Jepang', 8 persen menggunakan 'Laut Korea', 5 persen menggunakan istilah lain, dan tidak ada yang menggunakan 'Laut Oriental', atau 'Laut Timur'.[18] Demikian pula, KEMLU mengatakan bahwa 58 peta di Perpusatakan Inggris dan Universitas Cambridge menunjukkan bahwa 86 persen menggunakan 'Laut Jepang', 14 persen menggunakan 'Laut Korea', dan tidak ada yang menggunakan 'Laut Oriental', 'Laut Timur', atau istilah lainnya. Selain itu, KEMLU mengatakan bahwa mereka menyelidiki di 1.485 peta di Perpustakaan Nasional Prancis, dan melaporkan bahwa 95 persen dari 215 peta di Prancis menggunakan 'Laut Jepang'. Di bulan November 2007, Institut Informasi Geografis Nasional di Korea Selatan menerbitkan sebuah laporan survei terhadap 400 peta kuno.[19] Menurut laporan tersebut, sembilan peta yang menggunakan 'Laut Timur' untuk perairan yang saat ini disebut 'Laut Jepang', sementara 31 peta menggunakan 'Laut Timur' untuk perairan yang saat ini disebut 'Laut Tiongkok Timur'. Jumlah peta yang menggunakan Laut Jepang tidak diungkapkan. Selain itu, laporan itu menyatakan, "Di akhir abad ke-18 (1790-1830) nama 'Laut Jepang' muncul. Mulai abad ke-19 (dari tahun 1830 dan seterusnya), ada peningkatan pesat dalam penggunaan nama 'Laut Jepang'." Jepang mejawab dengan pernyataan, "Hal ini jelas menunjukkan kesalahan Republik Korea yang mengatakan bahwa nama 'Laut Jepang' adalah hasil dari kebijakan Jepang akibat ekspansi dan aturan kolonial atas negara tersebut, sehingga dapat ditafsirkan sebagai peneguhan, bahwa nama 'Laut Jepang' telah digunakan secara luas, sebelum penjajahan Jepang atas Semenanjung Korea".[20]

Hasil Survei oleh Institut Informasi Geografis Nasional Korea Sealatan
Name laut yang kini disebut Laut Jepang Name laut lainnya Total
Nama Laut Timur Oriental Teluk Korea Laut Korea Tidak diungkapkan Laut Korea
sebagai Laut Tiongkok Timur
Laut Timur
sebagai Laut Tiongkok Timur
Laut Korea
sebagai Laut Kuning
Jumlah 9 10 38 73 206 31 31 2 400

Argumen Geografis[sunting | sunting sumber]

Korea selatan mengacu pada perairan sekitarnya sebagai 'Laut Timur', 'Laut Selatan', dan 'Laut Barat'.

Jepang berpendapat bahwa, nama 'Laut Jepang' harus digunakan karena pesisir laut terpisah dari Lautan Pasifik oleh Kepulauan Jepang.[21] Korea berpendapat bahwa kata sifat 'Timur' menjelaskan posisi geografis di sebelah timur benua Asia, meskipun itu adalah barat dari Jepang dan selatan dari Rusia. Hal ini dianalogikan sama dengan Laut Utara, yang terletak di utara benua Eropa, tapi berada di barat dari negara-negara Skandinavia dan timur Inggris.[10] Namun Korea menyebut laut di sisi timur dengan 'Laut Timur' (동해, Donghae),[22] pada sisi selatan dengan Laut Selatan (남해, Namhae),[23] dan di sisi barat dengan Laut Barat (서해, Seohae).[24][25][26][27]

Argumen ambigu[sunting | sunting sumber]

Nama 'Laut Timur' digunakan untuk merujuk kepada berbagai laut di Timur dan Eurasia.

Departemen Hidrografi dan Oseanografi Jepang dari Penjaga Pantai Jepang telah mengklaim bahwa nama Laut Timur membingungkan dan tidak sesuai sebagai nama geografis Internasional, karena nama lokal untuk berbagai jenis laut dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai 'Laut Timur'. Salah satu contohnya adalah Dōng Hǎi (东海), nama Cina untuk Laut Tiongkok Timur; Biển Vietnam, adalah nama Vietnam untuk Laut Cina Selatan, dan Laut Baltik, yang berarti 'Laut Timur' dalam beberapa bahasa Eropa seperti Jerman (Ostsee), Swedia (Östersjön) dan Finlandia (Itämeri).[12] Nama 'Laut Timur' secara resmi digunakan sebagai nama dalam bahasa inggris untuk perairan oleh Pemerintah Vietnam.[12] dengan Demikian Pemerintah Vietnam menggunakan 'Laut Timur' untuk Laut Tiongkok Selatan dalam publikasi dengan bahasa Inggris.[28][29] Juga Kementerian Luar Negeri Tiongkok menggunakan 'Laut Timur' untuk Laut Timur Tiongkok dalam publikasi dengan bahasa inggris.[30][31] Selain itu, istilah 'Laut Timur' atau 'East Sea' (東海 Tōkai) bukan berarti Laut Jepang tapi Samudra Pasifik pada konteks Jepang. Daerah di pantai timur Jepang dinamai demikian karena masih berupa wilayah Tōkaidō dan wilayah Tōkai. Pemerintah Jepang khawatir bahwa perubahan nama bisa menjadi preseden buruk dan menyebabkan lebih banyak penamaan yang berakibat sengketa di seluruh dunia.[12]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Issue of the Name of the Sea of Japan". Ministry of Foreign Affairs of Japan. 
  2. ^ "IHO rejects Japan's proposal to rule out East Sea name" Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. , YONHAP NEWS AGENCY, 26 April 2012. Retrieved 26 July 2013.
  3. ^ Kyodo News, "Sea of Japan name dispute rolls on Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. ", Japan Times, 3 May 2012, p. 3; Kyodo News, "IHO nixes 'East Sea' name bid", Japan Times, 28 April 2012, p. 2; Rabiroff, Jon, and Yoo Kyong Chang, "Agency rejects South Korea's request to rename Sea of Japan Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. ", Stars and Stripes, 28 April 2012, p. 5.
  4. ^ "IHO delays decision on Korea’s request for East Sea name to 2017" Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. , The Korea Herald, 26 April 2012, Retrieved 26 July 2013.
  5. ^ "IHO Puts Off East Sea Decision Until 2017" Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. , The Chosun Ilbo, 26 April 2012, Retrieved 26 July 2013.
  6. ^ "The On-Going Japan Sea/East Sea Naming Controversy". GeoCurrents (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-11-18. 
  7. ^ "East Sea". South Korea Ministry of Foreign Affairs and Trade]]. 2010. Diakses tanggal 21 November 2010. 
  8. ^ "Naming of the East Sea". Northeast Asian History Foundation. 2007. Diakses tanggal 22 November 2010. 
  9. ^ "Legitimacy for Restoring the Name East Sea" (PDF). South Korea Ministry of Foreign Affairs and Trade. May 2009. Diakses tanggal 28 September 2010. 
  10. ^ a b "Recent Changes in Geographical Names of Korean Cities and other Developments" (PDF). Working Paper 48 of the UNGEGN Twentieth Session. United Nations. 17–28 January 2000. Diakses tanggal 22 November 2010. 
  11. ^ "Issue of naming of the Sea of Japan (Study in the Russian Federation) Ministry of Foreign Affairs (MOFA) of Japan". Ministry of Foreign Affairs of Japan]]. 2010. Diakses tanggal 22 November 2010. 
  12. ^ a b c d "Japanese Basic Position on the Naming of the "Japan Sea"". Japan Coast Guard. 1 March 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 May 2011. Diakses tanggal 22 November 2010. 
  13. ^ Adam Johann von Krusenstern (1813). Voyage Round the World. 
  14. ^ "A survey of historical maps from around the world". Ministry of Foreign Affairs of Japan. 
  15. ^ "Naming of the East Sea". Northeast Asian History Foundation. 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2011. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  16. ^ "The Issue of the Naming of the Sea of Japan (Study in Germany)". SEA OF JAPAN. Ministry of Foreign Affairs of Japan. 2010. Diakses tanggal 15 October 2010. 
  17. ^ "Issue of naming of the Sea of Japan (Study in the Russian Federation)". Ministry of Foreign Affairs of Japan. 2010. Diakses tanggal 15 October 2010. 
  18. ^ "Sea of Japan" (PDF). Ministry of Foreign Affairs of Japan. February 2009. Diakses tanggal 24 August 2010. 
  19. ^ 세계사와 함께한 우리나라 지도역사를 한눈에… – 동해 ․ 독도 및 간도의 변화 집중조명 – [At a glance of the World history and the history of the map of our country ... – Spotlight on the change of Donghae, Dokdo and Jiandao –] (dalam bahasa Korean). National Geographic Information Institute of Korea. November 2007. 
    Original text in HWP format in Korean is available here [1]
  20. ^ "The Government of the Republic of Korea(ROK) has recently published a survey that can be interpreted as withdrawing a part of its own assertion". Ministry of Foreign Affairs of Japan. 
  21. ^ "Sea of Japan" (PDF). Ministry of Foreign Affairs of Japan. August 2002. Diakses tanggal 21 November 2010. 
  22. ^ "East Sea" (dalam bahasa Korean). Encyclopedia of Korean Ethnic Culture. Sea in the east of our country. 
  23. ^ "South Sea" (dalam bahasa Korean). Encyclopædia Britannica. Sea in the south of Korea 
  24. ^ "West Sea" (dalam bahasa Korean). Encyclopædia Britannica. Sea in the west of Korean Peninsula 
  25. ^ Kim, Chun-gil (2005). The history of Korea. Greenwood Publishing Group. hlm. 8. ISBN 0-313-33296-7. Koreans have named the seas on its three sides the East Sea, the South Sea, and the West Sea. However, on most maps, the West Sea is called the Yellow Sea, and the East Sea is called the Sea of Japan. Therefore, the Korean government has waged a campaign with mapmakers around the world to have the Sea of Japan changed to the Korean term, the East Sea. 
  26. ^ Olsen, Edward A. (2005). Korea, the divided nation. Praeger Security International [Greenwood Publishing Group]. hlm. 4. ISBN 0-275-98307-2. The peninsula, or what Koreans refer to as a bando (literally half an island), is surrounded by water to the west, south, and east. Logically, Koreans refer to these as the West Sea (Suh hae), South Sea (Nam hae), and East Sea (Dong hae). However, most non-Koreans refer to the West Sea adjoining China's northern coast as Yellow Sea and call the East Sea dividing the peninsula from the Japanese archipelago, the Sea of Japan. The latter is a particularly sensitive issue among Koreans, North and South, who are adamant that the rest of the world also should call it the East Sea. 
  27. ^ Richmond, Simon (2010). Korea. Lonely Planet. hlm. 20. ISBN 1-74104-831-1. East Sea (Sea of Japan), West Sea (Yellow Sea), and South Sea (East China Sea) 
  28. ^ "VN, China pledge to solve East Sea issue". Socialist Republic of Việt Nam. 20 April 2011. 
  29. ^ "VN asserts sea and island sovereignty". Socialist Republic of Việt Nam. 2011-06-09. 
  30. ^ "The Fourth Round of Consultation on East Sea between China and Japan to Be Held". Ministry of Foreign Affairs of People's Republic of China. 2 March 2006. 
  31. ^ "Chinese Premier Meets with Japanese Prime Minister Taro Aso". Ministry of Foreign Affairs of People's Republic of China. 24 October 2008. 


Lihat pula[sunting | sunting sumber]