Sembiring

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Sembiring adalah salah satu sub-suku Karo, yang sekarang dikenal sebagai salah satu marga dari lima marga induk (Merga Silima: Karo-karo, Ginting, Tarigan, Sembiring, dan Peranginangin) yang terdapat pada Suku Karo. Suku Karo merupakan suku asli yang mendiami Sumatera Timur, Pegunungan Bukit Barisan, dan Aceh yang hingga kini masih eksis, sekarang dikenal sebagai salah satu suku yang mendiami Provinsi Sumatera Utara.

Submarga Sembiring[sunting | sunting sumber]

Berikut submarga yang terdapat pada marga Sembiring:

  1. Kembaren
  2. Sinulaki
  3. Keloko
  4. Pandia
  5. Gurukinayan
  6. Brahmana
  7. Meliala
  8. Depari
  9. Pelawi
  10. Maha
  11. Sinupayung
  12. Colia
  13. Pandebayang
  14. Tekang
  15. Muham
  16. Busok
  17. Keling
  18. Sinukapar

Dan, dari beberapa tradisi dan temuan di lapangan, maka ada beberapa cabang(sub-) merga Sembiring yang mekar menjadi sub-sub merga lainnya dan tersebar ke beberapa wilayah di Sumatera, seperti: Sembiring Sulaki di Langkat dan Aceh Tenggaradan Silalahi di Toba/Batak yang mekar(terlahir) dari merga Sembiring Kembaren, Sinurat, Sipayung, dlsb.

Tradisi pada marga Sembiring[sunting | sunting sumber]

Marga Sembiring terdiri atas delapan belas (18) cabang marga dan juga terbagi atas dua kelompok, yakni:

  1. Kelompok Sembiring yang man biang (makan daging anjing) dan tidak diperbolehkan saling kawin semarga, yang terdiri dari empat. Yaitu:
    • Sembiring Kembaren
    • Sembiring Keloko
    • Sembiring Sinulaki, dan
    • Sembiring Sinupayung
  2. Kelompok Sembiring yang “mantangken biang/la man biang” (tidak makan daging anjing). Kelompok Sembiring ini terdiri dari 14 cabang dan dapat saling kawin semarga, (walaupun demikian di beberapa daerah kebiasaan ini telah dihapuskan). Sembiring ini sering juga disebut dengan Sembiring Singombak. Pada dasarnya mereka penganut ajaran Pemena (Sanata Dharma/Hindu), sehingga jika meninggal dunia jasadnya dibakar dan dihanyutkan dengan menggunakan guci di atas sebuah perahu kecil. Adapun ke-14 Sembiring Singombak itu adalah.
    • Berahmana
    • Meliala
    • Muham
    • Maha
    • Pandia
    • Pelawi
    • Depari
    • Colia
    • Tekang
    • Gurukinayan
    • Bunuaji
    • Keling
    • Busuk
    • Sinukapur
    Dan dari ke-18 Sembiring Singombak ini terbagi lagi menjadi tiga golongan. Berikut ini ketiga golongan Sembiring Singombak itu:
    1. Golongan Pertama: Sembiring Berahmana, Pandia, Colia, Guru Kinayan, dan Sembiring Keling.
    2. Golongan Kedua: Sembiring Depari, Pelawi, Bunuaji, dan Sembiring Busok.
    3. Golongan Ketiga: Sembiring Meliala, Maha, Muham, Pandebayang, dan Sembiring Sinukapur.

Perkawinan semarga pada Sembiring Singombak itu hanya dibolehkan dengan golongan yang berbeda (tidak boleh satu golongan). [1]

Tokoh-tokoh dari Marga Sembiring[sunting | sunting sumber]

  • Guru Patimpus Sembiring Pelawi (Pendiri Kota Medan, cikal bakal(nenek moyang) Kerajaan Urung Hamparan Perak)
  • Seh Ngenana Beru Sembiring Meliala/Putri Hijau (Ratu Kerajaan Haru/Kesebayaken Deli Tua)
  • Magid Brahmana (Penyebar Hindu di Taneh Karo)
  • Djaga Depari (Penulis/Komponis, diantaranya Taneh Karo Simalem, Piso Surit, Famili Taxi, Pio-pio, Mejuah-juah, Mbaba Kampil, USDEK, Sora Mido, Erkata Bedil, Bunga-bunga Nggeluh, dll)
  • Ngerajai Sembiring Meliala (Sibayak/Raja Sarinembah, Tokoh elit politik Sumatera Timur, Pejuang Kemerdekaan, orang Karo pertama yang pernah menjabat sebagai bupati)
  • Rakoetta Sembiring Brahmana (Pejuang kemerdekaan, Bupati, wali kota, tokoh politik Sumatera Utara)
  • Mayjend. TNI. Raja Kami Sembiring Meliala (Pangdam Cendrawasih, Anggota DPR RI)
  • Tifatul Sembiring (Presiden PKS, Ketua Komisi I DPR RI, Menteri Infokom)
  • Letjend. TNI. Amir Sembiring (Pangdam. Cendrawasih, Pangdam. Timor-timur, Asop KSAD)
  • Laksma Arie Henrycus Sembiring (Danlantamal I Belawan, Waasops KASAL)
  • Brigjend. Pol., Drs. Arman Depari (Kapolres Langkat, Dir. Narkoba Polda Metro Jaya, Dir. Narkoba Bareskrim Mabes POLRI)
  • Jhonny Sembiring (debt collector/Tokoh Pemuda)
  • Melinta B. S. Meliala (Penyanyi, Grand Finalis IMB)
  • Mayjend. TNI. Osaka Meliala (Pangdam Cendrawasih, Lemhanas)
  • Brigjend. Pol. Nelang Sembiring (Kapoldasu, Pendiri beberapa sekolah di Sumatera Utara)
  • M.S. Sembiring (Direktur Perdagangan Bursa Efek Indonesia)
  • Marsma. Arie Henricus Sembiring (Danlantamal I Belawan)
  • Kombes. Pol. Drs. Armen F. Sembiring, S. H. (Kabid KU Polda Riau, Sumut)
  • Inget Sembiring (Direktur Astra Graphia Tbk /PT United Tractor Tbk thn 1990-an)
  • Ersada Sembiring (Penulis lagu dan penyanyi)
  • Ita Sembiring (Penulis)
  • Nova Dewi Pandia (Finalis AFI Indosiar)
  • Scorpio Sembiring (Penulis pagu dan penyanyi)
  • Ahmad Sembiring Usman (Pesepak bola)
  • Eka Risty Sembiring (PRINCIPAL SAP Consultant SD)
  • Layas Sembiring Brahmana (LS Man). tokoh Pers Karo sesudah Indonesia Merdeka. Layas Sembiring Brahmana (LS Man) mendirikan Majalah Karo dengan nama Terlong, tahun 1955 sampai dengan tahun 1965 bersama dengan Rumpia Sembiring Muham (Musyru). Kemudian dia juga pemred Majalah Tenah yang terbit di Tanah Karo (1984 sampai dengan tahun 1999). Terakhir Mengelola majalah Sukut. Majalah yang diterbitkannya menggunakan dua bahasa yaitu bahasa Karo dan bahasa Indonesia. Meninggal dunia tahun 2003, di makamkan dipemakaman keluarga di Kuta Limang, Kecamatan Tigabinanga, Kabupaten Karo. Layas Sembiring Brahmana (LS Man) masih bersaudara dengan Rakutta Sembiring Brahmana Almarhum (Bupati Karo sesudah Indonesia merdeka), , dr Kamsyah Sembiring Brahmana,Almarhum dan Kapten Bangsa Sembiring (Brahmana). Mereka adalah keturunan Pulu Limang.
  • Drs Djumpa Sembiring Brahmana Almarhum (Pulu Limang), mantan Direktur Akademi Pemerintahan Dalam Negeri (APDN) Lampung tahun 1970an.
  • dr Kamsyah Sembiring Brahmana,Almarhum (Pulu Limang) mantan Direktur Rumah Sakit Pertamina Pangkalan Brandan tahun 1970an.
  • Ir. Ganti Mbelin Sembiring Brahmana, (Pulu Limang)Tamatan ITB, pensiunan Pertamina, Pemilik Rumah Makan Sere Mande Jakarta.
  • Prof. Dr. Sadakata Sembiring Brahmana almarhum, dari Kuta Limang, Guru Besar Fakultas Pertanian USU.
  • Prof. Dr. Hemat Risona Sembiring Brahmana almarhum, Rumah Kabanjahe, Guru Besar Fakultas MIPA USU.
  • Febrian Sembiring Kembaren (Alm)
  • Indra Murby Sembiring ST, Olahragawan
  • Sonya Ekarina Sembiring Depari, Duta Narkotika Indonesia Tahun 2016

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Brahma Putro, Pustaka Alim Sembiring Kembaren, dan Pdt. J. H. Neumann
  • Ginting Malem Ukur, Adat Karo Sirulo

, Medan 2008

Lihat pula[sunting | sunting sumber]