Selongsong (proyektil)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Beberapa potong selongsong dari Perang Dunia Pertama. Dari kiri ke kanan: pecahan peluru selongsong 90 mm, selongsong pembakar babi logam (pig iron) 120 mm, model 77/14 - selongsong 75 mm daya ledak tinggi, model 16-75 mm selongsong pecah
Ilmuwan AS dengan model selongsong skala penuh berbagai potongan dari W48 155 milimeter nuklir artileri , senjata nuklir taktis yang sangat kecil dengan bahan peledak setara dengan 72 ton TNT (0.072 kiloton). Bisa ditembakkan dari setiap howitzer standar 155 mm (6.1 inci) (misalnya, M114 atau M198)
Proyektil M107 ukuran 155 mm. Semua memiliki fuzes yang dipasangkan.
Beberapa selongsong yang ditampilkan di Taipei

Sebuah selongsong adalah muatan pembawa proyektil, dimaksudkan untuk menembak, berisi bahan peledak atau sian lainnya, meskipun penggunaan modern kadang-kadang termasuk proyektil padat besar yang disebut shot.[1] Solid shot mungkin berisi senyawa piroteknik senyawa jika penjejak (tracer) atau muatan penanda digunakan. Awalnya, selongsong disebut sebagai "bom", tapi "shell" telah menjadi istilah militer yang tidak diperdebatkan lagi.

Semua proyektil berisi peledak dan pembakar, terutama untuk mortir, awalnya disebut granat, yang berasal dari delima (bahasa Inggrisː pomegranate), disebut demikian karena buah ini mirip dengan peledak yang berfragmentasi dan berisi propelan bubuk. Kata-kata yang serumpun dengan granat yang masih digunakan untuk artileri atau proyektil mortir dalam beberapa bahasa Eropa.

Selongsong biasanya proyektil berkaliber besar yang ditembakkan oleh artileri, kendaraan tempur (termasuk tank), dan kapal perang.

Selongsong biasanya memiliki bentuk silinder yang di atasnya hidung berbentuk ogif untuk kinerja aerodinamis yang baik, mungkin dengan dasar lonjong (ekor perahu), tetapi beberapa jenis tertentu sangat berbeda.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bola meriam padat (shot) tidak memerlukan picu, tetapi munisi berongga (shell) diisi dengan sesuatu seperti mesiu untuk pecahan bola-bola, memerlukan sebuah picu, baik tumbukan (perkusi) atau waktu. Pemicu perkusi dengan proyektil bulat beroperasi dengan sebuah tantangan karena tidak ada cara untuk memastikan bahwa mekanisme tumbukannya dapat mencapai target. Oleh karena itu, selongsong membutuhkan picu waktu yang dinyalakan sebelum atau selama penembakan dan terbakar sampai selongsong mencapai target.

Selongsong pertama[sunting | sunting sumber]

'Terbang-awan halilintar-eruptor' meriam dari Huolongjing.

Bukti tertulis untuk Selongsong peledak pertama di Cina muncul di Dinasti Ming (1368–1644) Cina militer manual bernama Huolongjing, disusun oleh Jiao Yu (fl. Ke-14 hingga awal abad ke-15) dan Liu Bowen (1311–1375) kadang-kadang sebelum kematian terakhir itu, kata pengantar telah ditambahkan oleh Jiao pada 1412.[2] Seperti yang dijelaskan dalam buku mereka, Selongsong yang berongga, dan berisi mesiu terbuat dari besi cor. setidaknya sejak Abad ke-16 granat terbuat dari keramik atau kaca yang digunakan di Eropa Tengah. Timbunan dari ratusan granat keramik telah ditemukan selama pengerjaan bangunan di depan benteng Kota Bavarian di Ingolstadt, Jerman pada Abad ke-17. Banyak granat yang diperoleh telah diisi bubuk mesiu asli dan sumbu. Kemungkinan besar granat-granat itu sengaja dibuang di parit benteng sebelum tahun 1723.[3]

Masalah awalnya adalah tidak ada cara untuk mengukur waktu yang cukup tepat karena sumbu yang andal belum ada dan waktu pembakaran bubuk mesiu hanya dapat dikira-kira. Picu pembakaran bubuk awal harus dimuat agar dapat dinyalakan dengan cara dibakar atau dengan lubang khusus di bawah laras untuk menyalakan picu. Selongsong lainnya yang dibungkus dalam kain aspal yang akan tersulut saat dibakar dan memicu sumbu bubuk. Namun demikian, selongsong menjadi umum digunakan di abad ke-16, misalnya mortir inggris tahun 1543 itu dipenuhi dengan 'api'.

Selongsong modern[sunting | sunting sumber]

Pertengahan abad ke-19 menyaksikan revolusi dalam artileri dengan diperkenalkannya meriam berulir pemuatan sungsang pertama yang praktis. Metode-metode baru ini menghasilkan pembentukan ulang selongsong bulat menjadi bentuk silinder-konoidal modern. Bentuk ini sangat meningkatkan stabilitas penerbangan proyektil dan berarti bahwa sumbu primitif dapat diganti dengan sumbu perkusi yang terletak di hidung selongsong. Bentuk baru ini juga berarti bahwa desain peluru penembus perisai yang lebih modern dapat digunakan.

Selama abad ke-20, selongsong menjadi lebih ramping. Dalam Perang Dunia I, ogif selongsong biasanya sebanyak dua kali jari-jari selongsong. Kurvanya adalah segmen lingkaran yang memiliki jari-jari dua kali kaliber selongsong. Setelah perang itu, bentuk-bentuk ogif menjadi lebih kompleks dan memanjang. Dari tahun 1960-an, baja berkualitas lebih tinggi diperkenalkan oleh beberapa negara untuk selongsong HE-nya, ini memungkinkan dinding cangkang yang lebih tipis dengan logam yang lebih ringan dan karenanya memiliki peledak yang lebih besar. Ogif terus diperpanjang untuk meningkatkan kinerja balistik selongsong.

Pemuatan sungsang meriam berulir[sunting | sunting sumber]

Kemajuan dalam metalurgi di era industri memungkinkan untuk pembangunan meriam berulir pemuatan sungsang yang dapat menembak pada kecepatan peluru yang jauh lebih tinggi. Setelah artileri Inggris muncul dalam Perang Krimea yang hampir tidak berubah sejak Perang Napoleon, industrialis William Armstrong dianugerahi kontrak oleh pemerintah untuk merancang artileri baru. Produksi dimulai pada 1855 di Elswick Ordnance Company dan Royal Arsenal di Woolwich.[4][5]

Meriam itu berulir, yang memungkinkan tembakan yang jauh lebih akurat dan kuat. Meskipun ulir telah dicoba pada senjata ringan sejak abad ke-15, mesin yang diperlukan untuk membuat meriam artileri secara akurat baru tersedia pada pertengahan abad ke-19. Martin von Wahrendorff dan Joseph Whitworth secara independen memproduksi meriam berulir pada tahun 1840-an, tetapi meriam Armstrong lah yang pertama kali digunakan secara luas selama Perang Krimea.[6] Selongsong besi cor dari senjata Armstrong memiliki bentuk yang mirip dengan bola Minié dan memiliki lapisan timah tipis yang membuatnya sedikit lebih besar dari laras meriam dan yang menggunakan ulir untuk memberikan putaran pada selongsong. Putaran ini, bersama-sama dengan penghilangan selisih diameter antara laras dan proyektil akibat pencocokan yang ketat, memungkinkan meriam ini untuk mencapai jangkauan dan akurasi yang lebih baik daripada meriam pemuatan moncong laras halus dengan muatan bubuk yang lebih kecil.

Meriam Armstrong juga merupakan meriam pemuatan sungsang. Meskipun upaya mekanisme pemuatan sungsang telah dilakukan sejak abad pertengahan, masalah teknik yang penting adalah bahwa mekanisme tersebut tidak dapat menahan peledak. Hanya dengan kemajuan dalam kemampuan metalurgi dan ketepatan teknik selama Revolusi Industri, Armstrong mampu memberikan solusi yang baik. Fitur lain yang inovatif adalah yang disebutnya sebagai "pegangan", yang pada dasarnya adalah laras menyempit. Laras 6 inci di ujung moncong memiliki diameter sedikit lebih kecil, yang memusatkan selongsong sebelum meninggalkan laras dan pada saat yang sama sedikit mengikis pelapis timahnya, mengurangi diameternya dan sedikit meningkatkan performa balistiknya.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.thefreedictionary.com/shells
  2. ^ Needham, Joseph. (1986).
  3. ^ Franzkowiak, Andreas; Wenzel, Chris (2016). "Explosives aus der Tiefgarage - Ein außergewöhnlicher Keramikgranatenfund aus Ingolstadt". Sammelblatt des historischen Vereins Ingolstadt (dalam bahasa German). 125: 95−110. ISSN 1619-6074. 
  4. ^ Marshall J. Bastable (1992). "From Breechloaders to Monster Guns: Sir William Armstrong and the Invention of Modern Artillery, 1854-1880". Technology and Culture. 33: 213. doi:10.2307/3105857. 
  5. ^ "William Armstrong". 
  6. ^ "The Emergence of Modern War".