Lompat ke isi

Sejarah Britania Raya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Sejarah Inggris Raya)
Versi publikasi Pasal-Pasal Persatuan, persetujuan yang mengakibatkan terbentuknya Kerajaan Britania Raya pada tahun 1707

Sejarah Inggris Raya dimulai pada awal abad kedelapanbelas dengan Perjanjian Persatuan dan Undang-Undang Persatuan. Inti dari Inggris Raya sebagai negara bersatu mulai berlaku sejak tahun 1707 dengan persatuan politik antara kerajaan Inggris dan Skotlandia,[1] menjadi negara persatuan baru bernama Inggris Raya.[a] Mengenai negara baru Inggris Raya ini, sejarawan Simon Schama mengatakan:

Negara yang dimulai dengan persatuan yang kurang baik ini akan berakhir menjalin kesatuan penuh dalam going concern paling kuat di dunia... ini adalah salah satu transformasi paling menakjubkan dalam sejarah Eropa.[2]

Undang-Undang Persatuan 1800 menambahkan Kerajaan Irlandia dan menciptakan Kerajaan Bersatu Britania Raya dan Irlandia.

Dekade-dekade awal ditandai dengan pemberontakan Jacobite yang berakhir dengan kekalahan Wangsa Stuart disebabkan dalam Pertempuran Culloden pada tahun 1746. Pada tahun 1763, kemenangan dalam Perang Tujuh Tahun membawa pada berkembangnya Imperium Inggris Raya Pertama. Dengan kekalahan dari Amerika Serikat, Prancis dan Spanyol dalam Perang Kemerdekaan Amerika Serikat, Inggris Raya kehilangan 13 koloninya di Amerika dan kembali membangun Imperium Inggris Raya Kedua yang berbasis di Asia dan Afrika. Akibatnya, budaya Inggris Raya, beserta teknologi, politik, konstitusi, dan pengaruh bahasa, tersebar ke seluruh dunia. Secara politik peristiwa sentral terjadi saat Revolusi Prancis dan peperangan Napoleon setelahnya dari tahun 1793 hingga 1815, yang di mana para elite Inggris Raya memandangnya sebagai ancaman besar, dan bekerja dengan semangat untuk membentuk banyak koalisi yang pada akhirnya akan mengalahkan Napoleon pada tahun 1815. Partai Tories, yang berkuasa pada tahun 1783, tetap berkuasa (dengan sedikit gangguan) hingga tahun 1830. Kekuatan reformasi, sering kali berasal dari unsur keagamaan Evangelis, membuka puluhan tahun reformasi politik yang memperluas pemungutan suara, dan membuka perekonomian terhadap perdagangan bebas. Para pemimpin politik terkemuka abad ke-19 antara lain Palmerston, Disraeli, Gladstone, dan Salisbury. Secara budaya, era Victoria adalah era kemakmuran dan kebijakan kelas menengah yang dominan ketika Inggris Raya mendominasi ekonomi dunia dan menjaga satu abad yang umumnya tenang dari tahun 1815 hingga 1914. Perang Dunia Pertama (1914–1918), dengan Inggris Raya bersekutu dengan Prancis, Rusia dan Amerika Serikat, adalah perang yang benar-benar sengit melawan Jerman namun akhirnya dimenangkan. Liga Bangsa-Bangsa yang baru didirikan adalah proyek favorit di Inggris Raya era Antarperang. Namun, sementara Imperium tetap kuat, seperti yang terjadi pada pasar finansial London, basis industri Inggris Raya mulai turun di bawah Jerman dan khususnya Amerika Serikat. Sentimen akan kedamaian sangat kuat sehingga negara ini mendukung pelemahan kekuasaan Adolf Hitler di Jerman pada akhir tahun 1930-an, hingga Nazi menginvasi Polandia pada tahun 1939 dan memulai Perang Dunia Kedua. Pada Perang Dunia Kedua, Uni Soviet dan Amerika Serikat bergabung dengan Inggris Raya sebagai negara utama blok Sekutu.

Inggris Raya bukan lagi adidaya militer dan ekonomi, seperti yang terlihat dalam Krisis Suez tahun 1956. Inggris Raya tidak lagi memiliki kekayaan untuk mempertahankan imperium, sehingga ia memberikan kemerdekaan ke hampir semua jajahannya.[butuh rujukan] Negara-negara baru ini umumnya bergabung dengan Persemakmuran Bangsa-Bangsa. Tahun-tahun pasca perang menghadapi kesulitan besar, sedikit melemah dengan bantuan finansial dari Amerika Serikat, dan beberapa dari Kanada. Kemakmuran kembali pada tahun 1950-an. Sementara itu, dari tahun 1945 hingga 1950, Partai Buruh membangun kesejahteraan negara, menasionalisasi banyak industri, dan menciptakan National Health Service. Inggris Raya mengambil sikap sangat menentang perluasan Komunis setelah tahun 1945, memainkan peran besar dalam Perang Dingin dan pembentukan NATO sebagai aliansi militer anti-Uni Soviet bersama Jerman Barat, Prancis, Amerika Serikat, Italia, Kanada dan negara-negara kecil. NATO tetap menjadi koalisi militer yang kuat. Inggris Raya menjadi anggota pemimpin PBB sejak saat pembentukan, serta berbagai organisasi internasional lainnya. Pada tahun 1990-an, neoliberalisme mengakibatkan pada privatisasi industri yang sudah dinasionalisasi dan deregulasi urusan bisnis secara signifikan. Status London sebagai pusat finansial dunia terus tumbuh. Sejak tahun 1990-an, gerakan devolusi di Irlandia Utara, Skotlandia dan Wales yang berskala besar telah mendesentralisasi pemilihan keputusan politik. Inggris Raya bergerak maju mundur dalam hubungan ekonomi dengan Eropa Barat. Inggris Raya bergabung dengan Masyarakat Ekonomi Eropa pada tahun 1973, dengan demikian memperlemah ikatan ekonomi dengan Persemakmuran. Namun, referendum Brexit pada tahun 2016 berkomitmen mengeluarkan Inggris Raya dari Uni Eropa, dan terjadi pada tahun 2020.

Pada tahun 1922, 26 county di Irlandia melepaskan diri menjadi Negara Bebas Irlandia; satu hari kemudian, Irlandia Utara memisahkan diri dari Negara Bebas dan kembali ke Inggris Raya. Pada tahun 1927, Inggris Raya mengubah nama formalnya menjadi Kerajaan Bersatu Britania Raya dan Irlandia Utara,[3] umumnya hanya disebut Britain dan (setelah tahun 1945) menjadi United Kingdom atau UK.

Abad ke-18

[sunting | sunting sumber]

Kelahiran Persatuan

[sunting | sunting sumber]
"Pasal-Pasal Persatuan dengan Skotlandia", 1707

Kerajaan Britania Raya secara resmi berdiri pada 1 Mei 1707, efek dari persatuan politik antara Kerajaan Inggris (sudah termasuk Wales) dengan Kerajaan Skotlandia melalui Perjanjian Persatuan. Hal ini menggabungkan dua kerajaan menjadi satu kerajaan dan mempersatukan dua parlemen menjadi satu parlemen Britania Raya. Ratu Anne menjadi pemimpin pertama negara baru Inggris Raya. Meskipun sudah menjadi satu kerajaan, lembaga tertentu Skotlandia dan Inggris masih terpisah, seperti hukum Skotlandia dan Inggris; dan Gereja Skotlandia beraliran Presbiterian dan Gereja Inggris beraliran Anglikan. Inggris dan Skotlandia juga kembali melanjutkan sistem pendidikan masing-masing.

Sementara itu, Perang Suksesi Spanyol melawan Prancis (1701–1714) sedang berlangsung. Situasi ini berjalan bolak-balik sampai pemerintahan yang lebih berpemahaman damai berkuasa di London dan perjanjian Utrecht dan Rastatt mengakhiri perang. Sejarah Inggris Raya G. M. Trevelyan berpendapat:

Perjanjian [Utrecht] itu, yang mengawali periode stabil dan ciri khas dari peradaban abad ke-18, menandai berakhirnya bahaya monarki Prancis lama bagi Eropa, dan hal ini menandai perubahan yang tidak kalah pentingnya bagi dunia secara keseluruhan,—supremasi maritim, komersial dan keuangan Inggris Raya.[4]

Pranala luar

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ "New Act of Union would strengthen UK, says Fabricant". BBC News. Diakses tanggal 1 September 2013. 
  2. ^ Simon Schama (presenter) (22 May 2001). "Britannia Incorporated". A History of Britain. Episode ke-10. 3 menit berlalu. BBC One. 
  3. ^ "The World Factbook – Central Intelligence Agency". www.cia.gov. 2 March 2022. 
  4. ^ Trevelyan, G.M. (1942). A shortened history of England. hlm. 363. 


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan