Skoria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Scoria)
Lompat ke: navigasi, cari
Scoria

Skoria adalah sebuah batuan vulkanik. Nama lama Skoria adalah cinder. Skoria diproduksi oleh fragmentasi aliran lava. Kubah vulkanik skoria dapat ditinggalkan setelah letusan, biasanya membentuk gunung dengan kawah di puncaknya. Contohnya Gunung Wellington, Auckland di Selandia Baru[1] yang seperti gunung Three Kings di selatan kota yang sama.

Perbandingan

Scoria berbeda dari batu apung, batu vulkanik vesikular lain, dalam memiliki vesikel yang lebih besar dan dinding vesikel lebih tebal, dan karenanya lebih padat. Bedanya mungkin adalah hasil dari viskositas magma yang lebih rendah, memungkinkan difusi cepat volatile, pertumbuhan gelembung, peleburan, dan meledak.

Pembentukan

Seperti naiknya magma pertemuan tekanan rendah, gas-gas terlarut dapat exsolve dan bentuk vesikel. Beberapa vesikel terjebak ketika menggigil magma dan membeku. Vesikel biasanya kecil, bulat dan tidak melanggar pada satu sama lain; sebaliknya mereka membuka ke satu sama lain dengan sedikit distorsi.

kerucut vulkanik scoria dapat ditinggalkan setelah letusan, biasanya membentuk pegunungan dengan kawah di puncak. Contohnya adalah Maungarei di Selandia Baru, yang seperti Te Tatua-a-Riukiuta di selatan kota yang sama telah banyak digali. Quincan, bentuk unik Scoria, yang digali di Gunung Quincan di Far North Queensland, Australia.

Penggunaan

Scoria memiliki beberapa karakteristik yang berguna yang mempengaruhi bagaimana ia digunakan. Hal ini agak berpori, memiliki luas permukaan yang tinggi dan kekuatan untuk berat, dan sering memiliki warna mencolok. Scoria sering digunakan dalam lansekap dan drainase karya. [3] Hal ini juga sering digunakan dalam pemanggang barbekyu gas. [4]

Scoria dapat digunakan untuk isolasi suhu tinggi.

Scoria digunakan di situs sumur minyak untuk membatasi masalah lumpur dengan lalu lintas truk berat.

Tambang dari Puna Pau di Rapa Nui / Pulau Paskah adalah sumber dari scoria berwarna merah yang orang-orang Rapanui digunakan untuk mengukir Pukao (atau topknots) untuk patung moai khas mereka, dan untuk mengukir beberapa moai dari.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Joan Marti, Gerald G. J. Ernst (2008). Volcanoes and the Environment. Cambridge University Press. p. 397. ISBN 1-139-44510-3. ID Google Books: 4LswmjBnlJMC. Diakses tanggal 11 Februari 2016.