Sathiyan Gnanasekaran

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sathiyan Gnanasekaran
Sathiyan with his gold medal.
Informasi pribadi
Nama lahirSathiyan Gnanasekaran[1]
Kewarganegaraan India
Lahir8 Januari 1993 (umur 30)
Chennai, Tamil Nadu, India
Olahraga
NegaraIndia
OlahragaTenis Meja
Prestasi dan gelar
Peringkat dunia tertinggi24
Rekam medali
Putra Tenis Meja
Mewakili India
ITTF Major- Bulgaria 2017
Medali perak – tempat kedua Bulgaria Men's Doubles
ITTF Major - Swedish 2017
Medali perunggu – tempat ketiga Sweden Men's Doubles
ITTF Challenge - Belgium 2017
Medali emas – tempat pertama Belgium Men's Singles

Sathiyan Gnanasekaran (lahir 8 Januari 1993) adalah pemain tenis meja asal India, berada di peringkat 30 di dunia pada Januari 2020.

Karier tenis meja[sunting | sunting sumber]

Dia adalah anggota tim India yang mendapatkan perunggu di Kejuaraan Dunia Junior 2011. G Sathiyan telah menjadi pemain peringkat tertinggi India dalam peringkat Federasi Tenis Meja Internasional (ITTF) terbaru. Sathiyan, yang sebelumnya tak berada di top-100 sampai beberapa bulan yang lalu,[per kapan?] adalah peringkat tertinggi di India saat ini di usia 30. Dia mwlampaui Sudhir Phadke setelah kemenangan akhir pra-perempatnya di Kejuaraan Tenis Meja Asia 2019 tetapi kalah pada pertandingan perempat final melawan Lin Gaoyuan.

Dia baru-baru ini mendaftar dengan klub Jerman top Grünwettersbach untuk liga divisi top Bundesliga Jerman yang bergengsi.

Dia saat ini didukung oleh GoSports Foundation melalui Program Mentorship Athlete Rahul Dravid.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Sathiyan berasal dari Chennai di negara bagian Tamil Nadu. Ia dididik sebagai insinyur. Ia belajar di St.Joseph's College of Engineering, Chennai. Ia belajar di sekolah menengah atas Kolaperumal Chetty Vaishnav di Arumbakkam Chennai.

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Pada September 2016 ia memenangkan gelar tenis meja Belgia Terbuka di kategori tunggal putra. Ini adalah gelar pro pertamanya. Dalam pertandingan terakhir yang dimainkan di De Haan, Belgia, ia mengalahkan pemain lokal Nuytinck Cedric dengan skor 4-0 di final - dengan 15-13, 11-6, 11-2, 17-15. Dengan kemenangan ini, ia menjadi pemain tenis meja India kedua yang memenangkan acara ITTF.[2] 2017 merupakan tahun yang istimewa bagi Sathiyan di mana ia memenangkan medali perunggu di ITTF Challenge - Thailand, ITTF Challenge - Belgia, Mayor ITTF - Swedia; medali perak di ITTF Major - Bulgaria dalam kategori pria ganda. Dia memenangkan emas di ITTF Challenge - Spanish Terbuka, di Almeria (2017) di kategori tunggal putra.[3]

Pada tahun 2018, Sathiyan mengalahkan Yuya Oshima yang berperingkat 27, untuk memasuki perempatfinal tunggal putra Tur Dunia ITTF, Qatar Terbuka.

Pada tahun 2019, Pada hari Jumat, 29 November, Sathiyan melakukan debut dan mengalahkan petenis Prancis peringkat tinggi Simon Gauzy 11-13, 9-11, 11-8, 14-12, 7-11, 11-11, 11-5, 11-8 sebelum mengalahkan peringkat dunia 24 Groth Jonathan dari Denmark 11-9, 7-11, 11-5, 11-6, 11-2, menjadikannya yang teratas di grupnya dan mencapai babak 16 besar di Piala Dunia Pria 2019 ITTF. Petenis meja nomor 30 dunia kalah 1-4 (11-7, 8-11, 5-11, 9-11, 8-11) dari Timo Boll di pre-quarter.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Dia telah menerima pemain Tenis Meja TOISA dari penghargaan tahun 2018 (pilihan Juri)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Player profile". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-21. Diakses tanggal 2020-04-06. 
  2. ^ "Sathiyan Gnanasekaran wins Belgium Open". ESPN. 28 September 2016. Diakses tanggal 30 September 2016. 
  3. ^ "Sathiyan Gnanasekaran adds to title haul, wins in Almeria - International Table Tennis Federation". International Table Tennis Federation (dalam bahasa Inggris). 2017-11-26. Diakses tanggal 2018-03-07.