Sarbupri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sarbupri singkatan dari Sarekat Buruh Perkebunan Republik Indonesia, adalah sebuah serikat para buruh perkebunan perkebunan di Indonesia. Pada akhir 1950-an, menjadi serikat buruh terbesar di negara ini.[1] Sarbupri berafiliasi ke pusat serikat buruh SOBSI, yang terkait dengan Partai Komunis Indonesia.[2]

Revolusi Nasional Indonesia[sunting | sunting sumber]

Sarbupri didirikan pada bulan Februari 1947.[2] Sarbupri awalnya bekerja hanya di daerah Republik yang dikuasai.[3] Kegiatannya saat ini tidak begitu banyak dalam pengorganisasian serikat di perkebunan, sebagai organisasi lebih terlibat dalam membangun milisi pekerja untuk melawan pasukan Belanda. Sebagian besar pengorganisasian pekerja di perkebunan ini cenderung terbatas pada mempersiapkan para pekerja untuk taktik bumi hangus dalam kasus kemajuan Belanda.

Ketua Sarbupri Maruto Darusman tewas di tengah-tengah tahun 1948 ketika Peristiwa Madiun.[4]

Pemogokan 1950 & 1953[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1950-an Sarbupri adalah serikat pekerja buruh perkebunan satu-satunya yang memiliki kepentingan nasional di negara ini.[5] Sebuah serangan besar-besaran ini diselenggarakan oleh Sarbupri pada Agustus-September 1950, membuat sebagian besar perkebunan swasta berhenti. Sebagai akibat dari aksi mogok tersebut, pemerintah melakukan intervensi dan melembagakan upah minimum untuk buruh perkebunan (jauh lebih tinggi dari upah rata-rata sebelumnya). Pemogokan merupakan kemenangan besar pertama dari SOBSI. Sebuah serangan besar kedua diselenggarakan pada September 1953, memaksa pemerintah untuk menerapkan kenaikan upah 30% untuk pekerja perkebunan.[6]

Sarbupri berkampanye secara aktif terhadap penggunaan tenaga kerja sementara di perkebunan. Pada saat serikat menyerukan peningkatan kontrol pemerintah untuk mencegah penggunaan tenaga kerja sementara, ketika Sarbupri menyerukan penghapusan total sistem kerja sementara.[7]

Organisasi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1952 Sarbupri mengklaim keanggotaan sekitar 700.000, meskipun jumlahnya mungkin meningkat. Sekitar tahun 1956, keanggotaan diperkirakan sekitar 370-390,000.[5] Sarbupri menerbitkan jurnal Warta Sarbupri.[8]

Suparna Sastradiredja adalah sekretaris jenderal sepanjang sejarah serikat.[9]

Pada tahun 1957, Sarbupri membentuk tubuh koordinasi bersama bersama dengan tujuh pekerja perkebunan serikat lainnya.[10]

Represi dan setelahnya[sunting | sunting sumber]

Jumlah pasti anggota Sarbupri yang jatuh menjadi korban penganiayaan setelah kudeta 1965 tidak diketahui. Namun, terutamanya, sangat sedikit mantan pemimpin Sarbupri cabang lokal atau perwakilan estate yang masih hidup pada awal 1980-an.[11] Suparna Sastradiredja selamat dengan berada di China pada saat kudeta.[9]

Dalam beberapa kasus, anak-anak dari pemimpin Sarbupri dipaksa untuk mengamati eksekusi nenek moyang mereka. Untuk selamat dari represi, keanggotaan mereka di Sarbupri terus menjadi stigma sosial selama bertahun-tahun yang akan datang. Pada masa Orde Baru, mantan anggota Sarbupri sering diblokir dan dipecat dari pekerjaan di perkebunan (meskipun langkah tersebut sulit untuk diterapkan di perkebunan di mana sekitar 90% dari staf dulunya milik Sarbupri). Sampai akhir 1976, PHK massal dari mantan anggota Sarbupri terjadi di Sumatra.[11] Dalam bangun dari penumpasan Sarbupri, penggunaan tenaga kerja sementara meningkat tajam tindakan dimotivasi oleh masa lalu komunis dari individu-individu.[11] Selama masa penumpasan Sarbupri, penggunaan tenaga kerja sementara meningkat tajam.[7]

Referencsi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Galenson, Walter. Labor in Developing Economies. Berkeley: University of California Press, 1962. p. 105
  2. ^ a b Hindley, Donald. The Communist Party of Indonesia, 1951-1963. Berkeley: University of California Press, 1964. p. xvi
  3. ^ Stoler, Ann Laura. Capitalism and Confrontation in Sumatra's Plantation Belt, 1870-1979. Ann Arbor, Mich: The University of Michigan Press, 1995. p. 220
  4. ^ Hindley, Donald. The Communist Party of Indonesia, 1951-1963. Berkeley: University of California Press, 1964. p. 133
  5. ^ a b Hindley, Donald. The Communist Party of Indonesia, 1951-1963. Berkeley: University of California Press, 1964. p. 141
  6. ^ Hindley, Donald. The Communist Party of Indonesia, 1951-1963. Berkeley: University of California Press, 1964. p. 148
  7. ^ a b Stoler, Ann Laura. Capitalism and Confrontation in Sumatra's Plantation Belt, 1870-1979. Ann Arbor, Mich: The University of Michigan Press, 1995. p. 168
  8. ^ Lev, Daniel S., and Ruth McVey. Making Indonesia: [Essays on Modern Indonesia in Honor of George McT. Kahin]. Studies on Southeast Asia, no. 20. Ithaca, N.Y.: Southeast Asia Program, Cornell University, 1996. p. 102
  9. ^ a b International Institute of Social History. Indonesia
  10. ^ Hindley, Donald. The Communist Party of Indonesia, 1951-1963. Berkeley: University of California Press, 1964. p. 150
  11. ^ a b Stoler, Ann Laura. Capitalism and Confrontation in Sumatra's Plantation Belt, 1870-1979. Ann Arbor, Mich: The University of Michigan Press, 1995. pp. 163-164