Sambang getih

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sambang getih
Hemigraphis alternata (leaves).jpg
Sambang getih yang sering disamakan dengan Kecibeling
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Plantae
(tidak termasuk): Angiosperma
(tidak termasuk): Eudikotil
(tidak termasuk): Asteridae
Ordo: Lamiales
Famili: Acanthaceae
Genus: Hemigraphis
Spesies: H. alternata
Nama binomial
Hemigraphis alternata
(Burm.f.)
Sinonim

Referensi:[1]

  • Blechum cordatum Leornard
  • Goldfussia colorata (Blume) Moritzi
  • Hemigraphis colorata (Blume) Hallier f.
  • R. alternata Burm.f.
  • R. blumeana Nees. (tak terselesaikan)[2]
  • R. colorata Blume

Sambang getih (Hemigraphis colorata) atau disebut juga binalu api (Melayu), remek daging, reundeu beureum (Sunda), kĕji bĕling, sambang gĕtèh, sarap (Jawa), pecah beling (Jakarta), lire (Ternate) adalah flora Indonesia yang berkhasiat obat. Ia bisa ditemukan liar ataupun ditanam di taman-taman.[3][4][5]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Sambang getih adalah terna dengan batang terbaring dan merayap. Bentuknya bulat, bercabang, beruas-ruas, dan berwarna ungu. Adapun daunnya, dia tunggal, bertangkai, letaknya berhadapan, helaian daunnya berbentuk bulat telur, berujung runcing, berukuran 7-11 × 4-6 cm. Warnanya merah ungu mengkilap agak kelabuan di bagian atas, dan merah anggur di bagian bawahnya. Daun bertumbuh dekat dasar tanaman dengan bagian atas yang bermiang. Perbungaannya termasuk bulir, panjang 5-10 cm, agak kecil, dan agak merenggang. Daun pelindungnya (braktea) 0,5-0,7 inci, agak lonjong meruncing, dan berambut kasar pada tepi.[2][6][3] Sumber lain menyebut bahwa tanaman ini bunganya tunggal, bukan majemuk. Kelopaknya terbagi 5, berwarna ungu, mahkotanya berbentuk corong, dengan benang sari dua. Kepala sarinya putih, putiknya berbentuk benang, dengan kepala berwarna merah dan putih.[7]

Buah sambang getih termasuk buah kotak, panjangnya 25 inci, dan berukuran kecil. Warnanya hijau, dan lonjong. Buahnya sedikit pipih, tidak bulat telur benar, dengan biji sebanyak 10-12 letaknya melekat hampir merata. Pada biji-biji itu, gundul, putih, kecuali di ujungnya.[2][3] Akarnya termasuk tunggang, dan putih-kekuningan.[7]

Persebaran & habitat[sunting | sunting sumber]

Tanaman ini menurut keterangan LIPI adalah tanaman asli Indonesia. Banyak di Malaysia dan Filipina. Umumnya tumbuh baik di dataran rendah dan daerah pegunungan, di tempat terbuka, yang banyak mendapat sinar matahari.[6] Tanaman ini dapat ditemui hingga 400 mdpl, pada hutan sekunder.[8] Sambang getih dapat ditemui tumbuh meliar atau ditanam di halaman dan taman sebagai tanaman hias.[3][5] Menurut George King dan J.S. Gamble -dua ahli botani Inggris yang kemudian bekerja di India- dalam Journal of the Asiatic Society of Bengal (1936), tanaman ini asalnya dari Jawa dan Sumatra. Selain itu, dikatakan bahwa tanaman ini dapat ditemui di Johor dan Pahang.[2]

Manfaat[sunting | sunting sumber]

Sebagai tanaman hias, bagian yang paling indah dari tanaman ini adalah daunnya. Daun ini amat digemari oleh para pecinta tanaman hias. Biasanya, tanaman ini sering dipakai sebagai tanaman pagar. Tanaman ini mudah dipelihara, dan bisa diperbanyak dengan jalan setek. Tanaman ini berbunga sepanjang tahun.[6] Pada zaman dahulu, daun sambang getih juga digemari pula hingga sampai ke Eropa di zaman penjajahan Belanda.[4] Selain itu, sambang getih ini juga dipakai sebagai pewarna merah tua pada kain katun, tikar, dan bahan anyaman supaya lebih tahan lama.[8][5]

Tanaman ini sering dipakai dalam pengobatan.[6] W.G. Boorsma -sebagaimana dikutip Heyne (1913)- mengatakan bahwa di dalam daun sambang getih, ditemukan kadar kalium dengan jumlah tinggi, dan natrium dengan jumlah sedikit, juga memiliki khasiat peluruh air seni (diuretik). Selain itu, sambang getih dikatakan punya khasiat sebagai hemostatik/penahan pendarahan untuk pada sisa darah pada orang yang baru melahirkan supaya jangan lebih banyak pendarahan; disentri, dan hemoroid (wasir). Rumphius, setelah mendeskripsikan tanaman ini, dan menamakannya sebagai Prunella molucca hortensis, mengatakan bahwa tanaman ini bisa dilumatkan untuk selanjutnya dipakai untuk mendinginkan penderita sakit demam. Selain itu, tanaman ini bisa dipakai untuk mengobati luka terbuka, dan terkilir, dengan cara menguyah sambang getih, ditambah jahe (bisa juga tidak) kemudian diludahkan ke luka itu. Cuma pada terkilir, jahe ganti dengan cuka.[5] Daun dan akar sambang getih mengandung flavonoida dan polifenol. Di samping itu, pada daunnya mengandung tanin, dan batangnya mengandung saponin dan tanin. Tanaman ini juga mengandung sifat untuk mengobati mencret. Rebusan daun sambang getih dapat menyembuhkan peluruh air seni.[7] Selain itu, tanaman ini juga bisa menyembuhkan penyakit batu empedu.[8]

Penelitian ilmiah menyebutkan bahwa aktivitas antibakteri fraksi etilasetat daun sambang getih dapat menghambat pertumbuhan Staphylococcus aureus pada kadar 13, 26, 52, 78, dan 104 mg. Kenaikan kadar ini berbanding lurus dengan daerah hambatan antibakteri.[3] Catatan lain menyebutkan bahwa tanaman ini berhasil menurunkan kadar gula darah pada mencit yang dijadikan percobaan. Selain itu, diketahui potongan daun dari sambang getih dapat berkhasiat sebagai penyembuh luka, dan memiliki aktivitas antioksidan.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hemigraphis alternata (Burm.f.) T. Anderson". TPL - The Plant List. Diakses tanggal 24 September 2015. 
  2. ^ a b c d King, Sir George; Gamble, J.S. (1936). "Material for a Flora of the Malayan Peninsula". Journal of the Asiatic Society of Bengal. Kalkuta: Asiatic Society of Bengal. 74 (2): 1 – 878.  Artikelnya yang dijadikan referensi dapat dilihat disini
  3. ^ a b c d e Dalimartha, Setiawan (2007). Atlas Tumbuhan Obat Indonesia. 3:122 – 124. Jakarta:Puspa Swara. ISBN 979-3235-73-X.
  4. ^ a b de Clerq, Frederik Sigismund Alexander; Greshoff, Maurits (1909). Nieuw plantkundig woordenboek voor Nederlandsch-Indië. hal.253. Amsterdam:J.H. de Bussy.
  5. ^ a b c d Heyne, K. (1913). De nuttige planten van Nederlandsch-Indië. 4:172. Batavia:Ruygrok & Co.
  6. ^ a b c d Sastrapradja, Setijati; Nasoetion, Rusdy Effendi; Idris, Saleh; Imelda, Maria; Roedjito, Wismaniah; Soerohaldoko, Soetomo; Soerojo, Lili (1983). Tanaman Hias. 5: 122 – 123. Jakarta: LBN - LIPI bekerjasama dengan Balai Pustaka.
  7. ^ a b c "Hemigraphis colorata Hall.f." (PDF). Departemen Kesehatan. Diakses tanggal 29 September 2015. 
  8. ^ a b c Schmelzer, G.H.. "Hemigraphis alternata (Burm.f.) T. Anderson". Prohati - Prosea. Diakses tanggal 29 September 2015. 
  9. ^ Priya, M. Devi (2013). "Review on Pharmalogical Activity of Hemigraphis colorata (Blume) H.G. Hallier" (PDF). International Journal of Herbal Medicine. 1 (3): 120 – 121. ISSN 2321-2187. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]