Salamon dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Salamon
Salamon (Chronica Hungarorum)
Salamon (Chronica Hungarorum)
Raja Hongaria
Memerintah 1063–1074
hungary 1057 atau 1058
1063
Pendahulu Béla I
Pengganti Géza I
Lahir 1053
Mangkat 1087
Bulgaria, (Kekaisaran Romawi Timur)
Pasangan Judit dari Swabia
Dynasty Wangsa Árpád
Ayah András I dari Hongaria
Ibu Anastasia dari Kiev
Agama Katolik Roma

Salamon, juga Salomon (bahasa Hongaria: Salamon; 1053 – 1087) merupakan seorang Raja Hongaria dari tahun 1063. Sebagai putra sulung András I, ia dinobatkan sebagai raja seumur hidupnya pada tahun 1057 atau 1058. Namun, ia terpaksa melarikan diri dari Hongaria setelah pamandanya, Béla I, menumbangkan András pada tahun 1060. Dibantu oleh pasukan Jerman, Salamon kembali dan sekali lagi dinobatkan sebagai raja pada tahun 1063. Pada kesempatan ini ia menikahi Judit, adinda Heinrich IV, Kaisar Romawi Suci. Pada tahun berikutnya ia mencapai kesepakatan dengan sepupunya, ketiga putra Béla I. Géza, László dan Lampert mengakui pemerintahan Salamon, namun dengan imbalan menerima sepertiga dari kerajaan tersebut sebagai kadipaten yang terpisah.

Pada tahun-tahun berikutnya, Salamon dan sepupunya bersama-sama berjuang melawan Ceko, Cuman dan musuh-musuh kerajaan lainnya. Hubungan mereka memburuk pada awal 1070-an dan Géza memberontak terhadapnya. Salamon hanya bisa mempertahankan kekuasaannya di sebuah wilayah kecil di sepanjang perbatasan barat Hongaria setelah kekalahannya dalam Pertempuran Mogyoród pada tanggal 14 Maret 1074. Ia resmi turun takhta pada tahun 1081, namun ditangkap karena bersekongkol melawan saudara dan ahli waris Géza, László.

Salamon dibebaskan selama proses kanonisasi raja Hongaria pertama, István I, pada tahun 1083. Dalam upaya untuk mendapatkan kembali mahkotanya, Salamon bersekutu dengan Pecheneg, namun Raja László mengalahkan pasukan penyerang mereka. Menurut sumber yang hampir sejaman, Salamon meninggal dalam serangan penjarahan di Kekaisaran Bizantium. Legenda kemudian mengatakan bahwa ia selamat dan meninggal sebagai pertapa suci di Pula (Kroasia).

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Salamon adalah putra Raja András I dari Hongaria dan istrinya, Anastasia dari Kiev.[1] Orang tuanya menikah pada sekitar tahun 1038.[2] Ia lahir pada tahun 1053[3] sebagai anak kedua orang tuanya dan putra sulung.[4]

Ayahandanya memahkotainya sebagai raja pada tahun 1057 atau 1058.[4][5] Penobatan Salamon adalah kondisi fundamental pertunangannya dengan Judit, adinda Heinrich IV, Raja Jerman.[4][6] Pertunangan mereka mengakhiri lebih dari sepuluh tahun konflik bersenjata antara Hongaria dan Kekaisaran Romawi Suci.[4][7][8] Namun, penobatan Salamon memprovokasi pamandanya, Béla, yang sampai saat itu memegang teguh hak waris untuk menggantikan saudaranya, András, sesuai dengan prinsip tradisional senioritas.[5][6][8] Béla memiliki, sejak sekitar tahun 1048, mengelola ducatus atau kadipaten, yang mencakup sepertiga kerajaan.[9]

Béla chooses the sword
Adegan di Tiszavárkony digambarkan dalam Kronik Piktum: Raja András yang lumpuh memaksa Adipati Béla untuk memilih antara mahkota dan pedang.
Béla's coronation
Salamon dirampas mahkotanya, dan pamandanya, Béla dinobatkan sebagai raja (dari Kronik Piktum).

Menurut Kronik Piktum Hongaria, sejarah dari abad ke-14:

Karena cinta jasmani dan ikatan darah biasa-biasa saja untuk membuktikan halangan terhadap kebenaran: Raja András senang agar putranya mengatasi keadilan, sehingga ia melanggar janji dari perjanjiannya, yang tidak seharusnya dilakukan raja; Pada tahun kedua belas masa pemerintahannya, ketika ia lelah dengan usia rentanya, ia menyebabkan putranya Salamon, yang masih bocah berusia lima tahun, untuk diurapi dan dimahkotai sebagai raja atas seluruh Hongaria. Ia berpura-pura melakukan ini untuk mencegah cidera ke kerajaannya, karena Kaisar tidak akan memberikan putrinya untuk putranya Salamon kecuali jika ia memahkotainya. Oleh karena itu, mereka bernyanyi saat penobatan Salamon: "Jadilah Tuan atas saudara-saudaramu," dan diberitahuka kepada Adipati Bela oleh seorang penerjemah bahwa Salamon telah dijadikan raja daripadanya, ia sangat marah.[10]

Menurut Kronik Piktum, untuk mendapatkan suksesi Salamon, ayahandanya mengatur pertemuan dengan Adipati Béla di istana raja di Tiszavárkony.[6][7] Raja mengusulkan agar saudaranya memilih antara mahkota dan pedang (yang merupakan simbol kekuatan kerajaan dan kadipaten, masing-masing), namun sebelumnya telah memerintahkan anak buahnya untuk membunuh sang adipati jika Béla memilih mahkota.[6][7]

Adipati, yang diberitahu oleh seorang punggawa tentang rencana raja tersebut, memilih mahkota, lalu meninggalkan Hongaria setelah pertemuan tersebut.[6][7] Ia mencari bantuan dari Adipati Bolesław I dari Polandia dan kembali dengan bala bantuan Polandia.[5][8] Béla muncul sebagai pemenang dalam perang sipil berikutnya, di mana ayahanda Salamon terluka parah dalam sebuah pertempuran.[8] Salamon dan ibundanya melarikan diri ke Kekaisaran Romawi Suci dan menetap di Melk, Austria.[4][8][11]

Béla dinobatkan sebagai raja pada tanggal 6 Desember 1060,[5] namun penasehat raja muda Jerman tersebut, yang merupakan pendukung setia Salamon (tunangan saudari raja mereka), menolak untuk menyimpulkan perjanjian perdamaian dengannya.[12] Pada musim panas tahun 1063, majelis pangeran Jerman memutuskan untuk menyerang Hongaria untuk memulihkan Salamon.[13] Pamanda Salamon meninggal dalam sebuah kecelakaan pada tanggal 11 September, sebelum tentara kekaisaran tiba.[14] Ketiga putranya: Géza, László dan Lampert—berangkat ke Polandia.[11]

Memerintah[sunting | sunting sumber]

Solomon returns to Hungary
Salamon, dibantu oleh Heinrich IV dari Jerman, kembali ke Hongaria (dari Kronik Piktum)

Disertai kembali ke Hongaria oleh pasukan Jerman, Salamon memasuki Székesfehérvár tanpa perlawanan.[15] Ia secara seremonial "dimahkotai raja dengan persetujuan dan aklamasi seluruh Hongaria"[16] pada bulan September tahun 1063, menurut Kronik Piktum.[14] Sumber yang sama menambahkan bahwa raja Jerman "mendudukkan" Salamon "di atas takhta ayahandanya", namun tidak memintanya untuk bersumpah setia.[15][17][14] Salamon menikahi adinda Heinrich IV, Judit—yang berusia enam tahun lebih tua dari calon suaminya[15]—juga terjadi pada kesempatan ini.[18] Judit, bersama dengan ibu mertuanya, Anastasia, menjadi salah satu penasihat utama suaminya.[19]

Ketiga sepupu Salamon - Géza dan saudara-saudaranya - kembali setelah pasukan Jerman ditarik dari Hongaria.[14] Mereka tiba dengan bala bantuan Polandia dan Salamon mencari suaka di benteng Moson di perbatasan barat kerajaannya.[15] Para uskup Hongaria mulai menengahi di antara mereka untuk menghindari perang saudara baru.[14]

Salamon dan sepupunya akhirnya mencapai kesepakatan, yang ditandatangani di Gyor, pada tanggal 20 Januari 1064.[17] Géza dan saudara-saudaranya mengakui Salamon sebagai raja yang sah, dan Salamon memberi mereka satu-satunya kadipaten ayahanda mereka.[14][15] Sebagai bukti rekonsiliasi mereka, Adipati Géza menempatkan sebuah mahkota di kepala Salamon di katedral Pech pada hari minggu Paskah.[14][15] Hubungan mereka tetap tegang; ketika katedral terbakar pada malam berikutnya, mereka awalnya menuduh pembakaran tersebut satu sama lain.[15] Episode ini digambarkan dalam Kronik Piktum Hongaria sebagai berikut:

[Tiba-tiba] api membakar gereja dan istana dan seluruh bangunan di dekatnya, dan mereka runtuh dalam satu ledakan besar yang menghancurkan. Semua orang tercengang ketakutan karena terguncangnya nyala api yan mengaum dan dentingan lonceng yang mengerikan saat mereka jatuh dari menara; dan tidak ada yang tahu ke mana harus berpaling. Raja dan Adipati terperanjat; Karena takut dicurigai melakukan perbuatan kotor, masing-masing berpisah. Di pagi hari mereka diberi tahu oleh para utusan yang setia bahwa sebenarnya tidak ada di pihak manapun niat jahat pengkhianatan, tapi bahwa kebakaran itu terjadi kebetulan. Raja dan Adipati berkumpul kembali dengan perdamaian.

Raja dan sepupunya bekerja sama erat dalam periode antara tahun 1064 dan 1071.[14][15] Baik Salamon dan Géza, di tahun 1065 atau 1066, hadir pada konsekrasi Benediktin Biara Zselicszentjakab, yang didirikan oleh Otto dari Gyor, seorang partisan raja.[15][20] Mereka menyerang Bohemia bersama setelah Ceko menjarah wilayah Trencsén (kini Trenčín, Slowakia) pada tahun 1067.[14][21] Selama tahun berikutnya, suku-suku nomaden masuk ke Transilvania dan menjarah daerah, namun Salamon dan sepupunya mengarahkan mereka ke Kerlés (kini Chiraleş, Romania).[14][22] Identifikasi para perampok tidak pasti: Annales Posonienses dan Simon dari Kéza menulis tentang Pecheneg, sejarah Hongaria abad ke-14 merujuk pada Cuman, dan sebuah sejarah Rusia menyebutkan Cuman dan Vlach.[23]

Solomon and Count Vid, Géza and the Byzantine envoys
Comte Vid menghasut Salamon melawan Adipati Géza yang menerima utusan Bizantium di latar belakang (dari Kronik Piktum).
Solomon and Géza at Niš
Salamon dan Géza menerima hadiah-hadiah dari penduduk setempat di Niš (dari Kronik Piktum).

Pasuan Pecheneg menjarah Syrmia (sekarang Serbia) pada tahun 1071.[14][21] Karena raja dan adipati menduga bahwa tentara garnisun Bizantium di Belgrade menghasut perampok melawan Hongaria, mereka memutuskan untuk menyerang benteng tersebut.[14] Tentara Hongaria menyeberangi sungai Sava, meskipun Bizantium "meniup api belerang dengan menggunakan mesin"[24] melawan kapal mereka.[22] Bangsa Hongaria mengambil Belgrade setelah pengepungan tiga bulan.[25] Namun komandan Bizantium, Niketas, menyerahkan benteng kepada Adipati Géza bukan raja; ia tahu bahwa Salamon "adalah orang yang keras dan bahwa dalam segala hal ia mendengarkan nasihat jahat Comte Vid, yang dibenci baik di mata Tuhan dan manusia",[26] menurut Kronik Piktum.[14]

Bagian dari rampasan perang menyebabkan konflik baru antara Salamon dan sepupunya, karena raja hanya mengabulkan seperempat jarahan ke sang Adipati, yang menuntut bagian ketiganya.[14] Setelah itu sang adipati bernegosiasi dengan utusan Kaisar Bizantium dan membebaskan seluruh tahanan Bizantium tanpa persetujuan raja.[15] Konflik itu semakin dipertajam oleh Comte Vid; Kronik Piktum menceritakan bagaimana comte tersebut menghasut raja muda itu melawan sepupunya dengan mengatakan bahwa sebagai "dua pedang tajam tidak dapat disimpan di dalam sarungnya yang sama", sehingga raja dan adipati "tidak dapat memerintah bersama di kerajaan yang sama".[27] [14]

Bizantium kembali menduduki Belgrade pada tahun depan.[21] Salamon memutuskan untuk menyerang Kekaisaran Bizantium dan memerintahkan sepupunya untuk menemaninya.[14][15] Hanya Géza yang bergabung dengan raja; saudaranya, László, tinggal dengan setengah dari pasukan mereka di Nyírség.[14][15] Salamon dan Géza berbaris di sepanjang lembah sungai Morava Besar sejauh Nish.[21][22] Di sini, penduduk setempat membuatkan untuk mereka "hadiah-hadiah emas dan perak serta mantel-mantel berharga"[28] dan Salamon merebut lengan Santo Prokopius dari Skitopolis.[21][22] Ia menyumbangkan relikui ke biara Ortodoks, Sirmium (sekarang Sremska Mitrovica, Serbia).[21][22]

Setelah kembali dari kampanye tersebut, baik Salamon dan Géza mulai membuat persiapan untuk konflik yang tak terhindarkan dan mencari bantuan dari luar negeri.[15] Mereka menyimpulkan sebuah gencatan senjata, yang akan berlangsung "dari perayaan Santo Martinus sampai hari perayaan Santo Georgius", dari tanggal 11 November 1073 sampai tanggal 24 April 1074.[21] Namun, Salamon memilih untuk menyerang sepupunya begitu pasukan Jerman yang dikirim oleh saudara iparnya tiba di Hongaria.[15] Tentara kerajaan menyeberangi sungai Tisza dan mengarahkan pasukan Géza, yang telah ditinggalkan oleh banyak bangsawannya sebelum pertempuran, di Kemej pada tanggal 26 Februari 1074.[15][14]

Sebuah tentara yang kuat segera tiba di Hongaria, yang dipimpin oleh saudara ipar Géza, Adipati Otto I dari Olomouc.[14] Dalam pertempuran yang menentukan, yang berlangsung di Mogyoród pada tanggal 14 Maret 1074, Salamon dikalahkan dan dipaksa untuk melarikan diri dari medan perang.[14]

Abdikasi[sunting | sunting sumber]

Solomon and his mother
Raja Salamon dikutuk oleh ibundanya, sebuah gambar oleh Soma Orlai Petrich
Solomon in Henry IV's court
Salamon meminta bantuan Heinrich IV

Setelah pertempuran Mogyoród, pasukan Adipati Géza mengejar Salamon dan anak buahnya" dari fajar hingga senja",[29] namun mereka berhasil membawa pengungsi di Moson, tempat ibunda dan istrinya tinggal.[15] Menurut Kronik Piktum, ibu ratu tersebut menyalahkan putranya atas kekalahannya, yang membuat Salamon sangat marah sehingga ingin "menampar wajah ibundanya".[30] Istrinya menahannya dengan menarik tangannya.[15]

Setelah itu, Salamon hanya memelihara Moson dan Pressburg terdekat (Bratislava, Slowakia). Bagian lain dari kerajaan tersebut menerima pemerintahan Géza, yang telah diproklamirkan sebagai raja setelah kemenangannya.[14][17]

Salamon mengirim utusannya ke Heinrich IV dan berjanji "enam kota terkuat di Hongaria" jika saudara iparnya akan membantunya untuk melengserkan Géza.[18] Ia bahkan sudah siap untuk menerima suzerenitas kerajaan Jerman.[14]

Heinrich IV menyerang Hongaria pada bulan Agustus.[18] Ia berjalan sejauh Vác, tapi segera menarik diri dari Hongaria tanpa mengalahkan Géza.[20] Namun demikian, serangan Jerman memperkuat pemerintahan Salamon di wilayah dua bentengnya,[18][20] di mana ia terus menjalankan semua hak istimewa kerajaan, termasuk mencetak uang logam.[15] Ibunda dan istrinya meninggalkannya dan mengikuti Heinrich IV ke Jerman.[15] Menurut sejarah Berthold dari Reichenau:

Musim panas itu [Heinrich IV] melakukan ekspedisi ke Hongaria untuk membantu Raja Salamon, yang juga karena kejahatannya yang kurang ajar dan memalukan telah digulingkan dari jabatannya oleh saudara ayahandanya (sic) dan beberapa magnat lain kerajaan, karena yang menasihatinya sedikit peduli. Bagaimanapun, [Heinrich IV], tidak dapat mencapai apapun yangia inginkan di sana, yaitu memulihkan Salamon. Akhirnya, membawa kembali saudarinya, Ratu Judit, istri Salamon, ia kembali ke Worms

Solomon's denar
Dinar Salamon.

Salamon berusaha meyakinkan Paus Gregorius VII untuk mendukungnya melawan Géza.[14] Namun, paus mengutuknya karena telah menerima kerajaannya "sebagai perdikan dari raja Jerman"[31] dan mengklaim kekuasaan mutlak atas Hongaria.[14] Setelah itu dukungan Heinrich IV yang memungkinkan Salamon untuk menolak semua upaya Géza untuk mengambil Moson dan Pressburg.[15] Raja Jerman bahkan mengirim salah satu lawan utamanya, Uskup Burchard II dari Halberstadt, ke pengasingan ke Salamon pada bulan Juni 1076.[18] Istri Salamon, Ratu Judit, yang baru saja akan kembali ke suaminya, berusaha membawa seorang uskup yang dipenjara ke Hongaria, namun sang uskup berhasil melarikan diri.[18]

Géza memutuskan untuk memulai negosiasi baru dengan Salamon.[14] Namun, ia meninggal pada tanggal 5 April 1077 dan partisannya memproklamirkan saudaranya, László, raja.[14] Raja baru menduduki Moson pada tahun 1079, dengan demikian Salamon hanya dapat mempertahankan Pressburg.[21] Pada tahun 1080[21] atau 1081,[15] kedua sepupu tersebut menyimpulkan sebuah perjanjian, yang menurutnya Salamon mengakui László sebagai raja untuk imbalan atas "pemasukan yang cukup untuk menanggung biaya seorang raja".[32][14]

Kehidupan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Salamon tidak melepaskan ambisinya bahkan setelah turun takhta. Ia ditangkap karena merencanakan melawan sepupunya,[14][20] kemudian ditahan di Visegrád.[14] Ia dibebaskan "pada kesempatan kanonisasi Raja István dan Santo Imre"[33] pada sekitar tanggal 17 Agustus 1083.[20][21] Menurut Legenda Raja Santo István, Hartvik , Raja László memerintahkan pembebasan Salamon, karena tidak ada yang bisa membuka makam raja suci sampai Salamon dibebaskan dari tahanan.[14]

Setelah dibebaskan, Salamon pertama kali mengunjungi istrinya di Regensburg, "walaupun ia tidak bersyukur untuk ini",[34] menurut Bernold dari St. Blasien yang hampir kontemporer.[15] Dari Jerman, Salamon melarikan diri ke "Cuman"—sebenarnya Pecheneg, menurut sejarawan Gyula Kristó dan Pál Engel—yang tinggal di daerah timur Pegunungan Carpathian dan utara hilir Sungai Donau.[15][20] Salamon menjanjikan salah satu pemimpin mereka, Kutesk, bahwa "ia akan memberinya hak kepemilikan atas provinsi Transilvania dan akan membawa putrinya sebagai istri" jika Kutesk dan anak buahnya akan membantunya mendapatkan kembali takhtanya.[15][14] Mereka menyerbu daerah sepanjang bagian Hulu Tisza "dengan banyak orang" dari "Cuman", namun Raja László mengarahkan dan memaksa mereka untuk menarik diri dari Hongaria.[14][21]

Di kepala "sebuah kontingen besar dari Dacia"[35] (Hongaria), Salamon bergabung dengan tentara besar Cuman dan Pecheneg yang menyerang Kekaisaran Bizantium pada tahun 1087.[22] Bizantium mengusir penjajah di pegunungan Bulgaria.[22] Salamon tampaknya telah gugur berjuang di medan perang, karena Bernold dari St. Blasien menceritakan bahwa ia "meninggal dengan gagah berani setelah pembantaian musuh yang luar biasa setelah ia dengan berani melakukan usaha melawan Raja bangsa Yunani" pada tahun 1087.[36][15]

Laporan dari sumber selanjutnya membuktikan bahwa Salamon menjadi subjek legenda populer.[37] Misalnya, Kronik Piktum menulis bahwa Salamon "bertobat dari dosa-dosanya, sejauh pemahaman manusia dapat dicapai" setelah pertempuran, dan melewati tahun-tahun terakhir hidupnya "dalam ziarah dan doa, puasa dan bersaksi, dalam perburuhan dan penyesalan".[38][15][37] Menurut sumber-sumber ini, Salamon meninggal di Pula d Semenanjung Istria[14] di mana ia dihormati sebagai seorang santo.[15] Namun, ia tidak pernah secara resmi dikanonisasi.[37] Batu nisannya sekarang ada di musium lokal.[15] Simon dari Kéza menulis dalam bukunya Gesta Hunnorum et Hungarorum:

[Solomon] sekarang benar-benar bingung, dan setelah kembali ke ratunya di Admont ia menghabiskan beberapa hari bersamanya sebelum kembali ke Székesfehérvár dalam kebiasaan seorang rahib. Di sana, ceritanya, saudaranya (sic) László membagikan sedekah kepada orang miskin dengan tangannya sendiri di teras gereja sang Perawan Suci, dan Salamon termasuk di antara para penerima. Ketika László melihat dari dekat, ia menyadari siapa orang itu. Setelah pembagian usai, László melakukan penyelidikan dengan seksama. Ia tidak bermaksud untuk membahayakan Salamon, namun Salamon tidak mengiranya demikian, dan pergi dari Székesfehérvár, ke Adriatik. Di sana ia melewati sisa hidupnya dalam kemiskinan total di sebuah kota bernama Pula; ia meninggal dalam kemiskinan dan dimakamkan di sana, tidak pernah kembali ke istrinya.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Istri Salamon, Judit, yang lahir pada tahun 1048, adalah putri ketiga Heinrich III, Kaisar Romawi Suci dan istri keduanya, Agnes dari Poitou.[18] Pernikahan Mereka berlangsung di Székesfehérvár pada bulan Juni 1063.[15] Pernikahan tersebut tanpa keturunan.[15] Mereka pertama kali berpisah satu sama lain pada sekitar tahun 1075.[15] Menurut Bernold dari St. Blasien, baik Salamon maupun istrinya tidak" terus melakukan kontrak nikah: sebaliknya, mereka tidak takut, bertentangan dengan sang rasul, untuk saling menipu."[41][15] Setelah di beri tahu tentang kematian Salamon, Judit menikah dengan Adipati Władysław I Herman dari Polandia pada tahun 1088.[15] Berbeda dengan semua sumber kontemporer, Simon dari Kéza dari akhir abad ke-13 menulis bahwa Judit "menolak semua pelamar" setelah kematian suaminya, meskipun "banyak pangeran Jerman berusaha untuk meminangnya".[42][15]

Pohon keluarga berikut ini menyajikan leluhur Salamon dan beberapa kerabatnya yang disebutkan dalam artikel tersebut.[39][43]

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
seorang wanita
wangsa Tátony
 
 
Vazul
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kaisar Heinrich III
 
 
Agnes dari Poitou
 
Anastasia
 
 
András I
 
 
 
Béla I
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kaisar Heinrich IV
 
 
Judit
 
Solomon
 
 
2 anak
 
Géza I
 
László I
 
Lampert
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja Hongaria
(dari tahun 1095)


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 69, 87.
  2. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 69.
  3. ^ Makk 1994, hlm. 77.
  4. ^ a b c d e Kristó & Makk 1996, hlm. 87.
  5. ^ a b c d Bartl et al. 2002, hlm. 26.
  6. ^ a b c d e Engel 2001, hlm. 31.
  7. ^ a b c d Kontler 1999, hlm. 60.
  8. ^ a b c d e Robinson 1999, hlm. 35.
  9. ^ Engel 2001, hlmn. 30–31.
  10. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 64.91), p. 115.
  11. ^ a b Kontler 1999, hlm. 61.
  12. ^ Robinson 1999, hlm. 53.
  13. ^ Kosztolnyik 1981, hlm. 78.
  14. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag Kosztolnyik 1981.
  15. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah Kristó & Makk 1996.
  16. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 69.97), p. 117.
  17. ^ a b c Bartl et al. 2002.
  18. ^ a b c d e f g Robinson 1999.
  19. ^ Makk 1994.
  20. ^ a b c d e f Engel 2001.
  21. ^ a b c d e f g h i j k Érszegi & Solymosi 1981.
  22. ^ a b c d e f g Curta 2006.
  23. ^ Spinei 2009.
  24. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 74.104), p. 119.
  25. ^ Stephenson 2000.
  26. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 77.109), p. 120.
  27. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 78.110), p. 121.
  28. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 79.112), p. 121.
  29. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 85.121), p. 124.
  30. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 87.123), p. 125.
  31. ^ Pope Gregory VII's letter to King Solomon of Hungary, claiming suzerainty over that kingdom, p. 48.
  32. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 94.133), p. 128.
  33. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 95.134), p. 128.
  34. ^ Bernold of St Blasien, Chronicle (year 1084), p. 273.
  35. ^ Anna Comnena: The Alexiad (7.1.), p. 217.
  36. ^ Bernold of St Blasien, Chronicle (year 1087), p. 290.
  37. ^ a b c Klaniczay 2002.
  38. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 96.136), p. 129.
  39. ^ a b Kristó & Makk 1996, hlmn. Appendices 1–2.
  40. ^ Vernadsky 1948, hlmn. 39, 57.
  41. ^ Bernold of St Blasien, Chronicle (year 1084), p. 274.
  42. ^ Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (ch. 2.61), p. 137.
  43. ^ Robinson 1999, hlm. 19.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Anna Comnena: The Alexiad (Translated by E. R. A. Sewter) (1969). Penguin Books. ISBN 978-0-14-044958-7.
  • "Bernold of St Blasien, Chronicle" (2008). In Robinson, I. S. Eleventh-Century Germany: The Swabian Chronicles. Manchaster University Press. pp. 245–337. ISBN 978-0-7190-7734-0.
  • "Berthold of Reichenau, Chronicle: Second Version" (2008). In Robinson, I. S. Eleventh-Century Germany: The Swabian Chronicles. Manchaster University Press. pp. 108–244. ISBN 978-0-7190-7734-0.
  • "Pope Gregory VII's letter to King Solomon of Hungary, claiming suzerainty over that kingdom". In The Correspondence of Pope Gregory: Selected Letters from the Registrum (Translated with and Introduction and Notes by Ephraim Emerton). Columbia University Press. pp. 48–49. ISBN 978-0-231-09627-0.
  • Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (Edited and translated by László Veszprémy and Frank Schaer with a study by Jenő Szűcs) (1999). CEU Press. ISBN 963-9116-31-9.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Anna Comnena: The Alexiad (Translated by E. R. A. Sewter) (1969). Penguin Books. ISBN 978-0-14-044958-7.
  • "Bernold of St Blasien, Chronicle" (2008). In Robinson, I. S. Eleventh-Century Germany: The Swabian Chronicles. Manchaster University Press. pp. 245–337. ISBN 978-0-7190-7734-0.
  • "Berthold of Reichenau, Chronicle: Second Version" (2008). In Robinson, I. S. Eleventh-Century Germany: The Swabian Chronicles. Manchaster University Press. pp. 108–244. ISBN 978-0-7190-7734-0.
  • "Pope Gregory VII's letter to King Solomon of Hungary, claiming suzerainty over that kingdom". In The Correspondence of Pope Gregory: Selected Letters from the Registrum (Translated with and Introduction and Notes by Ephraim Emerton). Columbia University Press. pp. 48–49. ISBN 978-0-231-09627-0.
  • Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (Edited and translated by László Veszprémy and Frank Schaer with a study by Jenő Szűcs) (1999). CEU Press. ISBN 963-9116-31-9.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.
Salamon dari Hongaria
Lahir: 1053 Wafat: 1087
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Béla I
Raja Hongaria
1063–1074
Diteruskan oleh:
Géza I