Sal amoniak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sal amoniak
Umum
KategoriMineral halida
Rumus kimiaNH4Cl
Klasifikasi Strunz3.AA.25
Simetri kristalIsometrik 4/m 3 2/m - Giroidal
Sel unita = 3,859 Å; Z = 1
Identifikasi
Massa molekul53,49 g/mol
WarnaTak berwarna, putih, abu-abu pucat, kuning hingga coklat pucat jika tak murni
PerawakanKristal skeletal atau dendritik; besar, berkerak
Sistem kristalIsometrik
Bentuk kembaranOn {111}
BelahanTak sempurna pada {111}
PecahanKonkoidal
Sifat dalamMudah dipotong
Kekerasan (Skala Mohs)1-2
KilapSeperti kaca
GoresPutih
DiafaneitasTransparan
Berat jenis1,535
Sifat optikIsotropik
Indeks biasn = 1,639
Bias gandaMelemah setelah deformasi
Fluoresens ultraviolettidak
Spektrum penyerapantidak
Kelarutandalam air
Referensi[1][2][3]

Sal amoniak adalah mineral langka yang tersusun dari amonium klorida, NH4Cl. Ia membentuk kristal tak berwarna sampai putih hingga kuning-coklat, dan termasuk kelas isometrik-heksoktahedral. Ini memiliki belahan sangat buruk dan rapuh hingga fraktur konkoidal. Senyawa ini sangat lunak, dengan indeks kekerasan Mohs dari 1,5 sampai 2, dan memiliki berat jenis rendah yaitu 1,5. Kristal ini larut dalam air. Sal amoniak juga merupakan nama kuno untuk senyawa kimia amonium klorida. Bangsa Romawi menyebut deposit amonium klorida yang mereka kumpulkan dari dekat Kuil Yupiter Amun (bahasa Yunani: Ἄμμων Ammon) di Libya kuno sebagai 'sal ammoniacus' (garam Amun) karena kedekatannya dengan candi tersebut.[4] Garam amonia telah dikenal sejak zaman yang sangat awal; sehingga istilah Hammoniacus sal muncul dalam tulisan-tulisan Plinius,[5] meskipun tidak diketahui apakah istilah ini identik dengan sal-amoniak yang lebih modern.[6] Bagaimanapun sejarahnya, garam ini pada akhirnya dinamakan amonia dan amonium untuk senyawanya.

Kristal ini biasanya terbentuk dari pengerakan akibat sublimasi di sekitar ventilasi vulkanik. Ini ditemukan di sekitar fumarol vulkanik, deposit guano dan lapisan batubara yang terbakar. Mineral terkait antara lain natrium alum, belerang alami dan mineral fumarol lainnya. Keberadaannya yang penting termasuk di Tajikistan; gunung Vesuvius, Italia; dan Paricutin, Michoacan, Meksiko.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Sal amoniak biasanya digunakan untuk membersihkan baut pateri pada pateri kaca jendela yang berkarat. Baik dalam pembuatan perhiasan dan pemurnian logam mulia, kalium karbonat ditambahkan pada emas dan perak dalam cawan berlapis boraks untuk memurnikan besi atau pengisi baja yang mungkin telah terkontaminasi. Ini kemudian didinginkan di udara dan dilebur ulang dengan campuran satu-banding-satu bubuk arang dan sal amoniak untuk menghasilkan batang logam yang kokoh dari masing-masing logam atau paduan, seperti dalam perak sterling (7,5% tembaga) atau emas karat.

Sal amoniak juga telah digunakan di masa lalu dalam produk bakeri untuk memberikan tekstur biskuit (cookies) yang sangat renyah, meskipun aplikasi ini cepat punah karena tidak digunakan secara umum dalam ramuan bahan. Namun, di beberapa daerah Eropa, khususnya negara-negara Skandinavia dan Belanda, masih banyak digunakan dalam produksi permen licorice asin yang dikenal sebagai Salmiak atau Salmiakki.[7]

Sal amoniak (amonium klorida) adalah elektrolit dalam sel Leclanche, pelopor dari baterai kering—menggunakan batang karbon dan batang atau silinder seng membentuk elektrode.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Salammoniac: Salammoniac mineral". Mindat.org. 
  2. ^ "Sal-ammoniac". Webmineral. 
  3. ^ "Handbook of Mineralogy" (PDF). geo.arizona.edu. 
  4. ^ "Ammonia". h2g2 Eponyms. bbc.co.uk. 2003-01-11. Diakses tanggal 2007-11-08. 
  5. ^ Chisholm 1911 cites Pliny Nat. Hist. xxxi. 39
  6. ^ "Sal-ammoniac". Webmineral. Diakses tanggal 2009-07-07. 
  7. ^ "Salmiak Taste People Available". thecrimson.com. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]