Saitō Hajime

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Saitō Hajime
Goro Fujita aka Hajime Saito.jpg
Saitō Hajime tahun 1897
Nama asli斎藤 一
Nama lahirYamaguchi Hajime
Nama lainYamaguchi Jirō
Ichinose Denpachi
Fujita Gorō
Lahir(1844-02-18)18 Februari 1844
Edo, Jepang
Meninggal28 September 1915(1915-09-28) (umur 71)
Tokyo, Japan
DikebumikanAmidaji, Aizuwakamatsu, Fukushima, Jepang
PengabdianTokugawa bakufu
Dinas/cabangRōshigumi (bekas)
Mibu Rōshigumi (bekas)
Shinsengumi
Lama dinas1862–1869
Pangkatkapten
KomandoShinsengumi third unit
Perang/pertempuranPerang Boshin Pemberontakan Satsuma
PasanganShinoda Yaso (k. 1871–74)
Takagi Tokio (k. 1874–1915)
RelasiYamaguchi Yūsuke (ayahanda)
Masu (ibunda)
Yamaguchi Hiroaki (saudara)
Souma Katsu (saudari)
Pekerjaan lainPolisi
Fujita Gorō
Nama asal藤田 五郎 (Fujita Gorō)
Karier polisi
Status saat iniPensiun
DepartemenDepartemen Polisi Metropolitan Tokyo
PengabdianPemerintahan Metropolitan Tokyo
NegaraTokyo
Lama dinas1877–1890
PangkatInspektur Polisi
Pekerjaan lainPenjaga di Museum Nasional Tokyo (1890–1899)
Juru tulis, akuntan di Universitas Ochanomizu (1899–1909)

Saitō Hajime (斎藤 一) (斎藤 一) (lahir Yamaguchi Hajime (山口 一) (山口 一); 18 Februari 1844 – 28 September 1915) merupakan seorang samurai Jepang pada periode Edo akhir, yang paling terkenal menjabat sebagai kapten unit ketiga Shinsengumi. Dia adalah salah satu dari beberapa anggota inti yang selamat dari berbagai perang periode Bakumatsu. Dia kemudian dikenal sebagai Fujita Gorō (藤田 五郎) (藤田 五郎) dan bekerja sebagai polisi di Tokyo selama Restorasi Meiji.

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Ia lahir di Edo, Provinsi Musashi (sekarang Tokyo).[1] Sangat sedikit yang diketahui tentang kehidupan awalnya. Ia lahir sebagai Yamaguchi Hajime (山口 一) putra Yamaguchi Yūsuke (山口 祐助), ashigaru Domain Akashi, yang telah membeli pangkat gokenin (punggawa berpangkat rendah yang langsung melayani shogun Tokugawa), dan istrinya Masu (ます). Dia memiliki kakak laki-laki bernama Hiroaki dan seorang kakak perempuan bernama Katsu. Menurut catatan yang dipublikasikan tentang keluarganya, Saito meninggalkan Edo pada tahun 1862, setelah secara tidak sengaja membunuh seorang hatamoto.[2] Dia pergi ke Kyoto dan mengajar di dōjō dari seorang laki-laki bernama Yoshida, yang mengandalkan ayahanda Saitō, Yūsuke di masa lalu. Gaya permainan pedangnya tidak jelas. Menurut tradisi keturunannya, gayanya berasal dari Ittō-ryu. Gayanya dianggap Mugai Ryū yang berasal dari Yamaguchi Ittō-ryu. Dia juga dianggap telah mempelajari Tsuda Ichi-den-ryu dan Sekiguchi-ryū.[3]

Periode Shinsengumi[sunting | sunting sumber]

Pada usia yang sama dengan Okita Sōji dan anggota lain bernama Tōdō Heisuke, ketiganya berbagi perbedaan sebagai yang termuda dalam grup Kondō Isami dan menjadi salah satu pemain pedang yang paling berbakat. Sebagai anggota Shinsengumi, Saitō dikatakan sebagai orang introvert dan misterius; gambaran umum tentang kepribadiannya mengatakan dia "bukan orang yang cenderung bicara kecil". Saito adalah pria yang sangat tinggi dengan tinggi 5 kaki 11 inci (1,80 m). Dia juga dikenal sangat bermartabat, terutama pada tahun-tahun terakhirnya. Dia selalu memastikan bahwa obinya diikat dengan benar dan ketika dia berjalan dia berhati-hati untuk tidak menyeret kakinya. Saat istirahat ia selalu duduk dalam posisi formal, yang disebut seiza, dan ia akan tetap waspada sehingga ia bisa bereaksi seketika terhadap situasi apa pun yang mungkin terjadi.

Dia, bagaimanapun, dikenal sangat mengintimidasi ketika dia ingin. Seiring dengan tugasnya sebagai Kapten dari Skuad Ketiga di Shinsengumi, dia juga bertanggung jawab untuk menyiangi mata-mata potensial di jajaran Shinsengumi. Anggota harus selalu waspada dengan apa yang mereka katakan di sekitarnya.

Posisi aslinya dalam Shinsengumi adalah asisten wakil komandan (副長助勤, fukuchō jokin). Tugasnya termasuk menjadi instruktur kenjutsu. Meskipun koneksi sebelumnya ke Aizu, keturunannya membantah bahwa ia melayani sebagai mata-mata. Perannya sebagai mata-mata internal untuk Shinsengumi juga dipertanyakan; satu contoh umum adalah bahwa ia dikatakan telah diperintahkan untuk bergabung dengan kelompok sempalan Itō Kashitarō pada tahun 1867, untuk memata-matai mereka. Namun, ini dibantah oleh Abe Jūrō, yang tidak percaya dia mata-mata. Mungkin dia juga memonitor aktivitas intelijen dan musuh lainnya. Reputasinya yang kontroversial berasal dari akun-akun yang ia eksekusi terhadap beberapa anggota Shinsengumi yang korup; Namun, rumor bervariasi untuk perannya dalam kematian Takeda Kanryūsai dan Tani Sanjūrō.[4]

Dalam pengorganisasian kembali peringkat pada akhir tahun 1864, ia pertama kali ditugaskan sebagai kapten unit keempat. Di Nishi Honganji pada bulan April 1865 ia ditugaskan sebagai kapten unit ketiga. Saitō dianggap berada pada level pedang yang sama dengan kapten pasukan pertama Okita Sōji dan kapten pasukan kedua Nagakura Shinpachi. Bahkan, dikabarkan bahwa Okita takut akan pedangnya. Bersama dengan sisa Shinsengumi, ia menjadi hatamoto pada tahun 1867. Setelah pecahnya Perang Boshin (1868-1869), Saitō mengambil bagian dalam perjuangan Shinsengumi selama Pertempuran Toba–Fushimi dan Pertempuran Kōshū-Katsunuma, sebelum menarik diri dengan korban Shinsengumi ke domain Aizu.

Karena Hijikata Toshizō yang lumpuh akibat luka yang dideritanya pada Pertempuran Istana Utsunomiya, Saito menjadi komandan Aizu Shinsengumi pada sekitar tanggal 26 Mei 1868 dengan nama Yamaguchi Jirō (山口 次郎) (yang dia gunakan sejak akhir 1867). Setelah Pertempuran Bonari, ketika Hijikata memutuskan untuk mundur dari Aizu, Saitō berpisah dengan Hijikata dan terus bertarung dengan tentara Aizu sampai akhir Perang Aizu. Catatan perpisahan ini tertulis di buku harian Taniguchi Shirōbei, punggawa Kuwana, di mana itu tercatat sebagai kejadian yang juga melibatkan Ōtori Keisuke, yang Hijikata minta untuk mengambil alih komando Shinsengumi; dengan demikian konfrontasi mengatakan tidak dengan Hijikata. Namun, pertanyaan mengenai perpisahan ini tetap ada, terutama mengingat tanggal yang bertentangan.

Saito, bersama dengan beberapa orang yang tersisa dari Shinsengumi yang pergi bersamanya, bertempur melawan tentara kekaisaran di Nyorai-dō (kuil kecil dekat Puri Aizuwakamatsu), di mana mereka sangat kalah jumlah.[5] Saat itu di Pertempuran Nyorai-dō bahwa Saitō dianggap telah tewas dalam aksi; Namun, ia berhasil kembali ke garis Aizu dan bergabung dengan militer domain Aizu sebagai anggota Suzakutai. Setelah Puri Aizuwakamatsu jatuh, Saito bergabung dengan sekelompok mantan pengikut Aizu yang melakukan perjalanan ke barat daya ke Domain Takada di Provinsi Echigo, di mana mereka ditahan sebagai tawanan perang. Dalam catatan daftar orang-orang Aizu yang ditahan di Takada, Saitō tercatat sebagai Ichinose Denpachi.[6]

Restorasi Meiji[sunting | sunting sumber]

Saito, dengan nama baru, Fujita Gorō (藤田 五郎) (藤田 五郎), melakukan perjalanan ke Tonami, domain baru dari klan Matsudaira di Aizu. Dia mengambil tempat tinggal dengan Kurasawa Heijiemon, Aizu karō yang merupakan sahabat lama dari Kyoto. Kurasawa terlibat dalam migrasi Aizu Samurai ke Tonami dan pembangunan permukiman di Tonami (sekarang Prefektur Aomori), khususnya di Desa Gonohe. Di Tonami, Saito bertemu dengan Shinoda Yaso, putri seorang punggawa Aizu. Keduanya bertemu melalui Kurasawa, yang saat itu tinggal bersama Ueda Shichirō, punggawa Aizu lainnya. Kurasawa mensponsori pernikahan Saito dan Yaso pada tanggal 25 Agustus 1871; pasangan itu tinggal di rumah Kurasawa. Itu juga sekitar waktu ini bahwa Saito mungkin menjadi terkait dengan Biro Polisi. Saitō dan Yaso pindah dari rumah Kurasawa pada tanggal 10 Februari 1873, dan mulai tinggal di rumah tangga Ueda. Ketika pada tanggal 10 Juni 1874, ia meninggalkan Tonami ke Tokyo, Yaso pindah bersama Kurasawa dan keluarga Kurasawa mencatat entri terakhirnya pada tahun 1876. Tidak diketahui apa yang terjadi sesudahnya. Saat itu sekitar Saito (sebagai Fujita Gorō) mulai bekerja sebagai polisi di Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo.

Pada tahun 1874, Saito menikahi Takagi Tokio.[7] Tokio adalah putri Takagi Kojūrō, punggawa domain Aizu.[8] Nama aslinya adalah Sada; dia pernah bekerja sebagai dayang Matsudaira Teru. Pernikahan ini diyakini telah disponsori oleh mantan Aizu karō Yamakawa Hiroshi dan Sagawa Kanbei serta mantan penguasa Aizu Matsudaira Katamori.[9] Saito dan Tokio memiliki tiga orang anak: Tsutomu (1876-1956); Tsuyoshi (1879-1946); dan Tatsuo (1886-1945).[10] Tsutomu dan istrinya, Nishino Midori, memiliki tujuh orang anak; Keluarga Fujita (Saitō) berlanjut hingga hari ini melalui Tarō dan Naoko Fujita, anak-anak putra kedua Tsutomu, Makoto. Putra ketiga Saito, Tatsuo diadopsi oleh keluarga Numazawa, kerabat ibu Tokio (keluarga lain dari Aizu karō) yang keluarganya hampir musnah dalam Perang Boshin.

Foto diyakini menggambarkan Saitō Hajime (sebagai Fujita Gorō) (kanan bawah dikelilingi) dengan pasukan polisinya.
Saitō (sebagai Fujita Gorō), 53, duduk dengan putra keduanya Tsuyoshi, putra sulungnya Tsutomu, dan istrinya Tokio pada tahun 1897, putra ketiganya Tatsuo (tidak terbayang) sejak diadopsi ke dalam keluarga Numazawa

Dia berjuang di pihak pemerintahan Meiji selama pemberontakan Satsuma Saigō Takamori, sebagai anggota pasukan polisi yang dikirim untuk mendukung angkatan Darat Kekaisaran Jepang.[11]

Selama hidupnya, Saito berbagi beberapa pengalaman Shinsengumi dengan beberapa orang terpilih, termasuk orang pribumi Aizu Yamakawa Kenjirō dan Takamine Hideo, yang rumahnya sering dia datangi. Dia akan minum sake dengan Yamakawa dan Takamine dan menceritakan kisah masa lalunya.[12] Namun, dia tidak menulis apa pun tentang aktivitasnya di Shinsengumi seperti yang dilakukan Nagakura Shinpachi. Selama hidupnya di periode Meiji, Saitō adalah satu-satunya yang diberi wewenang oleh pemerintah untuk membawa katana meskipun runtuhnya pemerintahan Tokugawa. Pada tahun 1875, Saito membantu Nagakura dan Matsumoto Ryōjun dalam mendirikan monumen peringatan untuk menghormati Kondō Isami dan Hijikata Toshizō di Itabashi, Tokyo.[13]

Setelah pensiun dari Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo pada tahun 1890, Saito bekerja sebagai penjaga Museum Nasional Tokyo, dan kemudian sebagai juru tulis dan akuntan untuk Universitas Ochanomizu dari tahun 1899, serta untuk Tokyo Higher Normal School, pekerjaan yang dia dapatkan berkat untuk pertemanannya dengan Takamine Hideo.[14] Takamine juga mengandalkan keterampilan Saito sebagai penilai pedang, dan memberi izin kepada Saito untuk dengan bebas memasuki gudang seninya.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Makam Saito di Amidaji, Aizuwakamatsu, Fukushima, Jepang pada tahun 2008

Peminum berat Saito diyakini telah menyebabkan kematiannya akibat ulkus lambung. Ia meninggal pada tahun 1915 di usianya yang ke-72, duduk di seiza di ruang tamunya.[15] Ia dimakamkan di Amidaji, Aizuwakamatsu, Fukushima, Jepang

Saitō dalam fiksi[sunting | sunting sumber]

Karena ia telah ditampilkan di beberapa anime dan manga, Saito telah menjadi tokoh terkenal di kalangan penggemar anime muda di barat. Dia juga mendominasi di media lain yang mencakup beberapa genre tentang Shinsengumi.

Penampilan Saitō dalam seri Rurouni Kenshin Nobuhiro Watsuki kemungkinan yang paling terkenal dari inkarnasi manga dan anime. Seri ini memperkenalkan Saito sebagai seorang anti-hero dan akhirnya sekutu untuk protagonis Himura Kenshin, dan menggambarkan beberapa deskripsi sejarah yang diketahui tentang dia dari kehidupan nyata, dari kepribadian dan perannya di Shinsengumi hingga menjadi kidal. Karena Watsuki adalah penggemar Hijikata Toshizo yang memproklamirkan diri, Saito membuat panggilan balik dalam jumlah yang sama dengan waktunya di Shinsengumi dengan menjajakan obat hashida sanyaku Hijikata sebagai penutup, dan menyatakan bahwa serangan Gatotsu-nya adalah versi yang disempurnakan dari Hirastuki Hijikata. Motto "mautnya yang cepat ke kejahatan" dalam seri ini juga menjadi tema entri dalam 2000 International Obfuscated C Code Contest,[16] di mana serangkaian kode program terprogram menampilkan potret anime di ASCII Art menulis program lain yang akhirnya membentuk loop mengeja aku soku zan.[17] Dalam adaptasi film live-action Saito dimainkan oleh Yōsuke Eguchi.

Keiichiro Washizuka dari game The Last Blade memanggil desain Saito Hajime dalam Samurai X:Trust and Betrayal OVA sambil juga menyamarkan bekas luka Kenshin yang terkenal. Dia bertarung dengan serangkaian serangan ‘sliding charge’ yang menyerupai Gatotsu.

Dia diparodikan di anime Gintama sebagai Saitō Shimaru, seorang narkolepsi dengan takut berbicara. Dalam serial ini dia memegang peran sebagai penyelidik internal Shinsengumi, sebuah pos yang katanya telah diadakan dalam kehidupan nyata, dan juga dianggap sebagai anggota paling mematikan oleh Okita Sougo, wakil Gintama dari Okita Sōji.

Saitō adalah kapten unit ketiga Shinsengumi di Peacemaker Kurogane. Di sini dia terus-menerus mengantuk dengan mata murung dan suara lembut dan kemampuan supranatural untuk melihat hantu. Dan mirip dengan penggambarannya di Rurouni Kenshin, dia ditunjukkan dengan kesukaan untuk soba.

Dia digambarkan sebagai mata-mata yang tenang dan serius di Kaze Hikaru. Dia juga protagonis dari manga Burai, cerita fiksi tentang Shinsengumi selama bagian akhir dari Keshogunan Tokugawa.

Saito ditampilkan dalam manga Getsumei Seiki, di episode selanjutnya dari anime Shura no Toki: Age of Chaos, dan serial video game Bakumatsu Renka Shinsengumi dan Code of the Samurai.

Tahun 2003, film Jepang When the Last Sword Is Drawn (壬生義士伝 Mibu Gishi Den), Saito dimainkan oleh Kōichi Satō. Pada awalnya, Sato menggambarkan Saitō sebagai seorang kapten Shinsengumi yang dingin, gelap, dan tidak peduli. Namun, Saitō berubah sebagai manusia melalui interaksinya dengan Kanichiro Yoshimura (diperankan oleh Kiichi Nakai) selama tahun-tahun terakhir Shinsengumi.

Saito Hajime juga ditampilkan dalam Hakuōki Shinsengumi Kitan (薄桜鬼 〜新選組奇譚) otome novel visual, serta adaptasi film, anime, dan manganya. Di sini, seperti inspirasi historisnya, dia sangat pendiam dan analitis, menggunakan teknik pedang kidal dan kemudian bergabung dengan kelompok sempalan Itō dengan urutan Hijikata.

Dia muncul di beberapa produksi NHK. Dalam drama tahun 2004 NHK Taiga Shinsengumi! Saito dimainkan oleh Joe Odagiri. Tahun 2013 Taiga drama Yae no Sakura, ia dimainkan oleh Kenji Furuya dari Dragon Ash, dan Shugo Oshinari memerankan dia dalam satu episode dari seri dokumenter sejarah NHK Rekishi Hiwa Historia.

Saitō juga muncul di Ryū ga Gotoku Ishin! Di mana dia digambarkan sebagai identitas palsu dari versi permainan Sakamoto Ryōma

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Itō, "Takada kinshin kara Tonami zaijūroku," p. 145
  2. ^ Itō, "Shinsengumi kessei made," p. 40.
  3. ^ Akama Wako,Shinsengumi Saitō Hajime No Nazo(Japanese),Sinjinbutuouraisha,pp.52-57
  4. ^ Name reading as per Tōdō, p. 198.
  5. ^ Kikuchi, "Saitō Hajime no Aizu-sensō", pp. 126–130.
  6. ^ Itō, "Takada kinshin kara Tonami zaijūroku", pp. 137–138.
  7. ^ Itō, "Saitō Hajime nenfu", p. 238
  8. ^ Nagaya, p. 36
  9. ^ Itō, p. 238
  10. ^ Nagaya, p. 36.
  11. ^ Itō, pp. 238–239
  12. ^ Tōdō, pp. 194, 198, 204
  13. ^ Itō, "Saitō Hajime nenfu", p. 238.
  14. ^ Tōdō, p. 198.
  15. ^ Itō, p. 242.
  16. ^ Don Yang (2000). "dhyang entry to IOCCC'00" (C source code). 
  17. ^ "Explanation of the dhyang entry to IOCCC'00" (plain text). IOCCC. 2000. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. Hajime no Kizu A site dedicated to Saitō Hajime and the Shinsengumi in various fictional and historical incarnations.
  2. wiki.samurai-archives Website that catalogs information on the Shinsengumi and its historical activities and members.
  3. Shinsengumi HQ Timeline of events pertaining to the Shinsengumi from historical research, from before 1860 until after Meiji.