Sains dan teknologi di Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Sains dan teknologi di Jepang berkembang pesat setelah Perang Dunia II, yang mempengaruhi kemajuan teknologi kendaraan, elektronik konsumen, robotika, peralatan medis, penjelajahan antariksa, dan industri film. Fokus Jepang pada pendidikan matematika intensif dan penghormatan terhadap insinyur dalam budaya Jepang membantu pengembangan bakat teknik, yang telah menghasilkan kemajuan dalam mesin otomotif, teknologi layar televisi, permainan video, jam optik, dan berbagai bidang lainnya. Jepang juga maju dalam robotika, restoran, dan rumah sakit. Jepang menduduki peringkat ke-16 dalam Global Innovation Index pada tahun 2020, turun dari peringkat ke-15 pada tahun 2019.[1][2][3][4]

Dirgantara[sunting | sunting sumber]

Badan Penjelajah Antariksa Jepang (JAXA) melakukan penelitian mengenai planet dan luar angkasa, riset penerbangan, dan pengembangan luar angkasa dan satelit. Lembaga ini telah mengembangkan serangkaian roket. Lembaga ini juga membangun Modul Percobaan Jepang, yang diluncurkan dan ditambahkan ke dalam Stasiun Luar Angkasa Internasional selama penerbangan perakitan pesawat ulang-alik pada tahun 2007 dan 2008 dan HTV untuk mentransfer muatan ke stasiun pada tahun 2009.

Tenaga nuklir[sunting | sunting sumber]

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Onagawa, situs BWR 3 unit yang umum dalam pembangkit nuklir Jepang.

Sejak 1973, Jepang berusaha untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar impor dan mulai bergantung pada energi nuklir. Pada tahun 2008, setelah pembukaan 7 reaktor nuklir baru di Jepang (3 reaktor di Honshū, dan 1 reaktor masing-masing di Hokkaidō, Kyūshū, Shikoku, dan Tanegashima)[5] Jepang menjadi pengguna tenaga nuklir terbesar ketiga di dunia dengan 55 reaktor nuklir. Reaktor tersebut menyediakan 34,5% dari listrik Jepang.

Setelah gempa bumi, tsunami, dan kegagalan sistem pendingin di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima I pada 11 Maret 2011, keadaan darurat nuklir diumumkan. 140.000 penduduk dalam jarak 20 km dari pabrik dievakuasi.

Elektronik[sunting | sunting sumber]

Kamera PRO-HDV JVC

Jepang terkenal dengan industri elektronik di seluruh dunia, dan produk elektronik Jepang memiliki pangsa besar di pasar dunia, dibandingkan dengan sebagian besar negara lain. Jepang adalah salah satu negara terkemuka di bidang penelitian ilmiah, teknologi, mesin, dan penelitian medis dengan anggaran terbesar ketiga di dunia untuk penelitian dan pengembangan sebesar $130 miliar USD, dan lebih dari 677.731 peneliti. Jepang telah menerima Penghargaan Nobel dalam bidang ilmu pengetahuan terbanyak di Asia.

Jepang memiliki konglomerat perusahaan internasional yang besar seperti Fuji (yang mengembangkan komputer elektronik pertama di negara ini, FUJIC1999, pada tahun 1956) dan Sony. Sony, Panasonic, Canon, Fujitsu, Hitachi, Sharp, NEC, Nintendo, Epson dan Toshiba adalah beberapa perusahaan elektronik paling terkenal di dunia. Toyota, Honda, Nissan, Mazda, Mitsubishi, Suzuki, dan Subaru juga merupakan perusahaan otomotif yang sangat terkenal di dunia.

Diperkirakan dibandingkan dengan jumlah cadangan yang diketahui masih ada di dalam tanah, 16% emas dunia dan 22% perak terkandung dalam teknologi elektronik di Jepang.[6]

Robotika[sunting | sunting sumber]

Jepang juga dikenal karena robotika. Terdapat banyak jenis robot yang digunakan di restoran, rumah sakit, taman, atau berbagai perusahaan.[7] Robot digunakan untuk tujuan yang berbeda, seperti di restoran di Jepang. Perusahaan riset Jepang sedang meneliti robot AI canggih yang dapat meniru pekerjaan manusia.[8]

Penelitian biomedis di Jepang[sunting | sunting sumber]

Jepang adalah negara terkemuka dalam penelitian ilmiah, khususnya penelitian biomedis.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Ilmuwan Jepang[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Release of the Global Innovation Index 2020: Who Will Finance Innovation?". www.wipo.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  2. ^ "Global Innovation Index 2019". www.wipo.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-02. 
  3. ^ "RTD - Item". ec.europa.eu. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  4. ^ "Global Innovation Index". INSEAD Knowledge (dalam bahasa Inggris). 2013-10-28. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-02. Diakses tanggal 2021-09-02. 
  5. ^ "Nuclear Power in Japan | Japanese Nuclear Energy - World Nuclear Association". world-nuclear.org. Diakses tanggal 2021-06-05. 
  6. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-17. Diakses tanggal 2019-08-20. 
  7. ^ Steen, Emma. "This new Tokyo cafe will have robot waiters controlled remotely by disabled workers". Time Out Tokyo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-05. 
  8. ^ "The University of Tokyo". The University of Tokyo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-05.