Sainan Sagiman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sainan Sagiman
Sainan Sagiman, Governor of South Sumatra.jpg
Gubernur Sumatra Selatan ke-10
Masa jabatan
1978–1988
PresidenSoeharto
PendahuluAsnawi Mangku Alam
PenggantiRamli Hasan Basri
Informasi pribadi
Lahir(1922-02-22)22 Februari 1922
Bendera Belanda Plaju, Hindia Belanda
Meninggal dunia31 Juli 2000(2000-07-31) (umur 78)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Dinas militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
Masa dinas1945–?
PangkatPdu brigjendtni staf.png Brigadir Jenderal TNI
Pertempuran/perangRevolusi Nasional Indonesia

H. Sainan Sagiman (lahir di Plaju, Sumatra Selatan, 22 Februari 1922 – meninggal di Jakarta, 31 Juli 2000 pada umur 78 tahun) adalah Gubernur Sumatra Selatan periode 1978–1988. Ia diangkat menjadi gubernur menggantikan Asnawi Mangku Alam.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kalau pendapatan petani naik, Gubernur Sainan Sagiman berandai-andai, ia mengharapkan tidak ada orang muda terdidik yang segan menjadi petani. "Saya selalu mengatakan kepada pemuda di sini, Presiden AS Jimmy Carter berasal dari petani kacang," katanya, tujuh bulan setelah masa bakti kedua, 1983–1988.

Dalam masa 10 tahun, daerah Sumatra Selatan yang dipimpinnya telah mengalami peningkatan lumayan di bidang pertanian. Produksi beras, misalnya, dari Pelita I sampai Pelita III naik masing-masing 2,5 persen, 5,2 persen, dan 10,5 persen per tahun. Produksi makanan utama 5,2 juta penduduk Sumatra Selatan itu naik dari 755.264 ton pada 1983 menjadi 814.520 ton pada 1984.

Sainan lahir dari perkawinan campuran Jawa-Sumatra. Ayahnya berasal dari Ambarawa, Jawa Tengah, sedangkan ibunya dari Pulau Bangka, Sumatra Selatan. Hampir seluruh masa kecilnya dihabiskan di Kota Minyak Plaju, tempat ia dilahirkan.Cita-cita Sainan kecil ialah menjadi dokter -- terdorong oleh kenyataan langkanya dokter di Plaju, dulu. "Saya ingin jadi dokter desa, agar mereka tidak sulit berobat," tutur anak ketiga dari 10 bersaudara itu. Murid HBS Jakarta -- ia satu-satunya lulusan HIS Plaju yang diterima di HBS -- pada 1942 ini menyenangi pelajaran sejarah dan berhitung. Nilai rata-rata rapornya delapan, sehingga ia termasuk murid terbaik di sekolahnya saat itu.

Mendaratnya Jepang membuat cita-cita Sainan buyar. Ia kembali ke Palembang, dan bekerja di bagian laboratorium tambang minyak Sungaigerong. Begitu kemerdekaan Indonesia diproklamasikan, 1945, ia bergabung dengan TNI, dimulai sebagai perwira intel.Jebolan Fakultas Ekonomi Universitas Syakiakirti ini beberapa kali menerima pendidikan kemiliteran di luar negeri. Mula-mula di Honolulu, Hawaii, AS, lalu selama dua tahun di Prancis.

Sekitar tahun 1950, pemuda Sainan, pangkatnya letnan satu saat itu, ditugasi di Lahat, masih di Sumatra Selatan. Suatu hari ia bertamu ke rumah seorang temannya, dan langsung terpaut pandang dengan seorang gadis tetangga, Siti Rohaya. "Saya suka mengintip Haya dari balik jendela, kalau ia sedang lewat pergi mengajar," ceritanya, terkenang. Menikah pada 1950, Sainan dianugerahi delapan anak -- empat di antaranya sudah sarjana.

Penggemar olahraga golf ini mengagumi tokoh wayang Pandawa Lima. Kini, yang dilakukannya hanya olahraga jalan kaki -- sekitar 15 menit setelah subuh. "Sudah terlalu lelah mengikuti olahraga lain," ujarnya.

Riwayat Pendidikan[sunting | sunting sumber]

  • HIS, Plaju (1939)
  • HBS, Plaju (1955)
  • FE Universitas Satyakirti, Palembang (Tingkat II)
  • LPD I di Curug
  • Kursus B II di Bandung (militer)
  • Pendidikan Militer di Honolulu (1959)
  • Ecole Superiueure de Guere di Prancis (1966–1968)

Karier[sunting | sunting sumber]

  • Pegawai Perusahaan minyak Sungeigerong (1942–1945)
  • Perwira Combat Intel Sum-Sel (1945–1950)
  • Perwira Sekuriti TT II Sum-Sel (1950–1957)
  • Asisten I Kodam IV (1958–1961)
  • Anggota DPRD Sum-Sel (1962–1966)
  • Dosen Seskoad (1968–1972)
  • Kepala Departemen Intel Seskoad (1968–1972)
  • Kepala Dinas Sekuriti Pertamina (1972–1976)
  • Koordinator Pertamina Wilayah II (1976–1978)
  • Gubernur Sumatra Selatan (1978–1988)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Asnawi Mangku Alam
Gubernur Sumatra Selatan
1978–1988
Diteruskan oleh:
Ramli Hasan Basri