Saihō-ji (Kyoto)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Saihō-ji
西芳寺
Saihouji-kokedera01.jpg
Taman lumut di Saihō-ji,
ditetapkan sebagai Tempat Khusus Berpemandangan Indah dan Situs Bersejarah
Informasi umum
Letak 56 Matsuo Jingatani-chō, Ukyō-ku, Kyoto, Prefektur Kyoto
Afiliasi agama Zen Rinzai
Dewa Amida Nyorai (Amitābha)
Negara Jepang
Deskripsi arsitektur
Pendiri Gyōki (secara tradisional)
Tahun selesai 729-749
Kolam Emas, di tengah taman lumut.

Saihō-ji (西芳寺) adalah sebuah kuil Buddhis Zen Rinzai terletak di Matsuo, Kawasan Nishikyō, Kyoto, Japan. Kuil tersebut, yang terkenal karena taman lumutnya, biasanya disebut sebagai "Koke-dera" (苔寺), yang berarti "kuil lumut", sementara nama resminya adalah "Kōinzan Saihō-ji" (洪隠山西芳寺). Kuil ini, dibangun terutama untuk memuja Amitabha, pertama didirikan oleh Gyōki dan kemudian dipugar oleh Musō Soseki. Pada 1994, Saihō-ji didaftarkan sebagai sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO , sebagai bagian dari "Monumen Bersejarah Kyoto Kuno".[1][2] Lebih dari 120 jenis lumut terdapat di taman bertingkat dua, menyerupai karpet hijau yang indah dengan banyak nuansa halus.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut legenda kuil, Saihō-ji dibangun semasa Zaman Nara oleh Gyōki, di lokasi salah satu bekas perasingan Pangeran Shōtoku.[2] Kuil ini pertama kali dioperasikan sebagai kuil Hossō yang didedikasikan untuk Amitabha, dan dikenal sebagai "Saihō-ji" (西方寺), sebuah homofon dari nama saat ini. Nama ini dipilih karena Amitabha merupakan Buddha utama dalam Surga Barat, yang dikenal dalam bahasa Jepang sebagai "Saihō Jōdo" (西方浄土). Legenda menyatakan bahwa biksu Jepang yang terkenal seperti Kūkai dan Hōnen kemudian bertugas sebagai kepala pendeta kuil ini.[1] Meskipun kebenaran legenda ini patut dipertanyakan, diyakini bahwa pendahulu seperti itu untuk kuil saat ini sebenarnya ada.

Seiring waktu, kuil tersebut hancur berantakan, dan pada tahun 1339, kepala pendeta di [kuil Matsunoo] di dekatnya, Fujiwara Chikahide, memanggil tukang kebun Jepang yang terkenal Musō Soseki untuk membantunya menghidupkan kembali Saihō-ji sebagai sebuah kuil Zen.[1] Pada saat ini, Musō memutuskan untuk mengubah nama kuil, untuk mencerminkan orientasi Zen barunya. Nama kuil menjadi "Saihō-ji" (西芳寺), nama ini dipilih tidak hanya karena ia merupakan homofon dari nama aslinya, namun juga karena kanji tersebut digunakan dalam frasa yang berhubungan dengan Bodhidharma: "Bodhidharma datang dari Barat" (祖師西, soshi seirai) dan "Ajaran Bodhidharma akan menyebar dan menghasilkan buah seperti bunga berkelopak lima" (五葉聯, goyō renpō) Saihō-ji hancur oleh api semasa Perang Ōnin,[2] dan dua kali diporak-porandakan oleh banjir semasa Zaman Edo, namun sejak saat itu telah dibangun kembali.

Ironisnya, lumut yang karenanya kuil tersebut dikenal bukanlah bagian dari desain asli Musō. Menurut sejarawan Perancis, François Berthier, "pulau" taman itu "diberi karpet dengan pasir putih" pada abad ke-14. Lumut itu muncul lama kemudian, dengan kemauannya sendiri selama Zaman Meiji (1860-1912), ketika biara tersebut kekurangan dana yang cukup untuk perawatan.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar isi artikel ini berasal dari artikel berbahasa Jepang yang ekuivalen, yang diakses pada tanggal 1 Juli 2006.

  1. ^ a b c "Saihōji". Encyclopedia of Japan. Tokyo: Shogakukan. 2012. OCLC 56431036. Diakses tanggal 2012-06-02. 
  2. ^ a b c "西芳寺". Nihon Daihyakka Zensho (Nipponika) (dalam bahasa Japanese). Tokyo: Shogakukan. 2012. OCLC 153301537. Diakses tanggal 2012-06-02.  Parameter |trans_title= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan).
  3. ^ - Saiho-ji Temple (Koke-dera Temple).
  4. ^ François Berthier, Reading Zen in the Rocks, p.25, The University of Chicago Press, 2000

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 34°59′33″LU 135°41′3″BT / 34,9925°LU 135,68417°BT / 34.99250; 135.68417