Saemaul Undong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Saemaul Undong
Nama Korea
Hangeul마을운동
Hanja새마을運動 // 新村運動
Alih Aksara yang DisempurnakanSaemaeul undong
McCune–ReischauerSaemaŭl undong

Saemaul Undong atau Saemaeul-ho Undong, juga dikenal sebagai Gerakan Komunitas Baru, Gerakan Desa Baru, Gerakan Saemaul, Gerakan Saemaeul-ho, atau Gerakan Saema'eul, adalah suatu prakarsa politik yang diluncurkan pada 22 April 1970 oleh Presiden Korea Selatan saat itu, Park Chung-hee untuk memodernisasi ekonomi pedesaan Korea Selatan. Gagasannya berdasarkan komunalisme tradisional Korea yang disebut Hyangyak (향약, 鄕約) dan Doorae (두레), yang menetapkan aturan untuk pemerintahan sendiri dan kerja sama dalam komunitas tradisional Korea. Gerakan ini pada awalnya berupaya untuk memperbaiki meningkatnya kesenjangan standar hidup antara pusat-pusat kota negara, yang mengalami industrialisasi dengan cepat, dan desa-desa kecil, yang terus terperosok dalam kemiskinan. Ketekunan, swadaya, dan kolaborasi adalah slogan untuk mendorong anggota masyarakat untuk berpartisipasi dalam proses pembangunan. Tahap awal gerakan ini berfokus pada peningkatan kondisi kehidupan dasar dan lingkungan, sedangkan proyek-proyek kemudian berkonsentrasi pada pembangunan infrastruktur pedesaan dan peningkatan pendapatan masyarakat.[1] Meskipun dipuji sebagai keberhasilan besar melalui kekuatan pada 1970-an, gerakan ini kehilangan momentumnya selama 1980-an karena kematian Park Chung-hee yang tidak terduga.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Gerakan ini mempromosikan swadaya dan kolaborasi di antara rakyat selama tahap pertamanya, karena pemerintah pusat menyediakan sejumlah bahan mentah tetap untuk masing-masing desa yang berpartisipasi secara gratis dan mempercayakan penduduk setempat untuk membangun apa pun yang mereka inginkan bersama mereka. Pemerintah pertama-tama memilih 33.267 desa dan menyediakan 335 karung semen. 16.600 desa yang menunjukkan keberhasilan kemudian diberikan sumber daya tambahan berupa 500 karung semen dan satu ton batang besi.[2]

Gerakan Komunitas Baru melakukan banyak hal untuk meningkatkan infrastruktur di pedesaan Korea Selatan, membawakan fasilitas modern seperti sistem irigasi, jembatan, dan jalan dalam masyarakat pedesaan. Program ini juga menandai munculnya rumah ubin oranye yang tersebar luas di seluruh pedesaan, menggantikan rumah tradisional beratap jerami atau choga-jip. Didorong oleh keberhasilan di daerah pedesaan, gerakan ini menyebar melalui pabrik dan daerah perkotaan juga, dan menjadi sebuah gerakan modernisasi nasional.

Namun, meskipun Gerakan Saemaul sukses besar dalam mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kondisi kehidupan di daerah pedesaan selama tahap pertamanya, tingkat pendapatan di daerah perkotaan masih lebih tinggi daripada tingkat pendapatan di daerah pedesaan setelah industrialisasi yang cepat di Korea Selatan. Gerakan yang dipimpin pemerintah dengan organisasinya yang sangat tersentralisasi ini terbukti efisien pada 1970-an dan awal 1980-an, tetapi menjadi kurang efektif setelah Korea Selatan memasuki tahap yang lebih maju dan industrial, yang mengurangi momentum gerakan ini. Tingkat pendapatan yang relatif rendah di daerah pedesaan dibandingkan dengan daerah perkotaan menjadi sebuah isu politik utama di akhir 1980-an — yang tidak dapat diselesaikan sepenuhnya melalui intervensi pemerintah selama tahap pertama — dan gerakan ini pada akhirnya terbukti tidak memadai dalam mengatasi masalah yang lebih besar yakni migrasi dari desa ke kota oleh kelompok demografi yang lebih muda di negara itu.[3] Selain itu, sistem terpusat yang dipimpin pemerintah menyebabkan korupsi, seperti penyalahgunaan dana, dan mengubah lingkungan Korea Selatan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "South Korea - The Agricultural Crisis of the Late 1980s". www.countrydata.com. Diakses tanggal 13 July 2009. 
  2. ^ "The historical background behind the New Community Movement". Pohang Municipal Government. Diakses tanggal 30 October 2017. 
  3. ^ Boyer, William; Byong Man Anh (1991). Rural Development in South Korea: A Sociopolitical Analysis. London: University of Delaware Press. hlm. 75–76. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]