Rubah telinga kelelawar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bat-eared fox[1]
Otocyon megalotis - Etosha 2014.jpg
Otocyon megalotis
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Canidae
Genus: Otocyon
Spesies: O. megalotis
Nama binomial
Otocyon megalotis
Müller, 1835
Desmarest, 1822
Bat-eared Fox area.png
Bat-eared fox range
Sinonim[3]
  • Canis megalotis Desmarest, 1822
  • Canis lalandii Desmoulins, 1823
  • Otocyon caffer Müller, 1836
  • Agriodus auritus H. Smith, 1840
  • Otocyon virgatus Miller, 1909
  • Otocyon canescens Cabrera, 1910
  • Otocyon steinhardti Zukowsky, 1924
Rubah telinga kelelawar yang berada di Taman Nasional Masai Mara

Rubah telinga kelelawar (Otocyon megalotis) adalah salah satu spesies hewan rubah yang ditemukan di sabana Afrika, yang diberi nama demikian karena ukuran telinganya yang besar;[4] yang digunakan untuk proses termoregulasi.[3] Catatan fosil menunjukkan canid ini pertama kali muncul pada masa Pleistosen tengah, sekitar 800.000 tahun yang lalu.[4] Ini dianggap sebagai spesies canid basal, atau menyerupai bentuk leluhur keluarga asalnya.[5]

Rubah telinga kelelawar (disebut juga rubah Delalande,[6] rubah telinga panjang,[6] rubah telinga besar, dan rubah telinga hitam) memiliki bulu kuning kecoklatan dengan telinga, kaki, dan bagian wajah runcing yang hitam. Panjangnya rata-rata 55 sentimeter (22 inci) (kepala dan tubuh), dengan panjang telinga 13 sentimeter (5,1 inci). Ini adalah satu-satunya spesies dalam genus Otocyon.[1] Nama Otocyon berasal dari kata Yunani otus untuk telinga dan cyon untuk anjing, sedangkan nama spesifik megalotis berasal dari kata Yunani, mega untuk besar dan otus untuk telinga.[3]

Wilayah dan persebaran[sunting | sunting sumber]

Dua populasi alopatrik (subspesies) muncul di Afrika. O. m. virgatus muncul dari Ethiopia dan Sudan Selatan ke Tanzania. Populasi lainnya, O. m. megalotis, muncul di bagian selatan Afrika. Ini berkisar dari Zambia selatan dan Angola ke Afrika Selatan, dan membentang ke timur sampai Mozambik dan Zimbabwe, menyebar ke Cape of Good Hope menuju Cape Agulha. Rentang ukuran sarangnya bervariasi dari 0,3 hingga 3,5 km2.[3]

Habitat[sunting | sunting sumber]

Rubah telinga kelelawar biasanya muncul di padang rumput pendek, serta daerah yang lebih kering di sabana. Hewan ini lebih menyukai tanah kosong dan daerah di mana rumput tumbuh lebih pendek dengan merumput menggunakan ujung kuku.[3] Hewan ini cenderung berburu di rerumputan pendek dan habitat semak rendah ini. Namun, kadang ia melakukan perjalanan ke daerah dengan rumput tinggi dan semak yang rimbun untuk bersembunyi ketika terancam.[7]

Selain membesarkan anak-anak mereka di sarang, rubah telinga kelelawar menggunakan sarang yang digali sendiri untuk berlindung dari suhu dan angin yang ekstrem. Mereka juga berbaring di bawah pohon akasia di Afrika Selatan untuk mencari tempat berteduh di siang hari.[3]

Pola makan[sunting | sunting sumber]

Rubah telinga kelelawar sebagian besar adalah insektivora yang menggunakan telinganya yang berukuran besar untuk menemukan mangsanya. Sekitar 80–90% dari makanan mereka adalah rayap pemanen (Hodotermes mossambicus). Ketika spesies rayap khusus ini tidak tersedia, mereka memakan spesies rayap lain dan juga telah diamati mengkonsumsi arthropoda lain seperti semut, kumbang, jangkrik, belalang, belalang sembah, ngengat, kalajengking, laba-laba, dan terkadang burung, mamalia kecil, reptil, dan jamur (truffle gurun Kalaharituber pfeilii[8]). Serangga yang mereka makan memenuhi sebagian besar kebutuhan asupan air mereka. Rubah telinga kelelawar menolak untuk memberi makan rayap pemanen, kemungkinan karena itu tidak disesuaikan untuk mentolerir pertahanan kimia dari rayap.[3]

Pertumbuhan gigi[sunting | sunting sumber]

Gigi rubah telinga kelelawar berukuran jauh lebih kecil dan dapat berkurang dalam pembentukan permukaannya yang berbeda daripada gigi spesies canid lainnya. Ini merupakan adaptasi dari hewan insektivora.[9] Karena giginya yang tidak biasa, rubah telinga kelelawar pernah dianggap sebagai subfamili canid yang berbeda (Otocyoninae). Namun, menurut pemeriksaan yang lebih baru, itu lebih erat terkait dengan rubah sebenarnya dari genus Vulpes. Penelitian lain menempatkan genus ini sebagai hewan di luar genus yang tidak terkait erat dengan rubah.[10] Rubah telinga kelelawar adalah spesies tua yang didistribusikan secara luas di era Pleistosen. Gigi bukan satu-satunya adaptasi morfologis rubah telinga kelelawar untuk makanannya. Rahang bawahnya memiliki tonjolan seperti rongga yang disebut proses subangular, yang melabuhkan otot besar untuk memungkinkan pengunyahan dengan cepat. Otot digastrik juga dimodifikasi untuk membuka dan menutup rahang lima kali per detik.[3]

Cari makan[sunting | sunting sumber]

Rubah telinga kelelawar biasanya berburu berkelompok, sebagian besar berpasangan dan berkelompok tiga. Individu mencari makan sendirian setelah kelompok tersebut beristirahat pada bulan Juni atau Juli dan selama bulan-bulan setelah kelahiran anaknya. Lokasi mangsanya dapat dideteksi terutama dengan cara pendengaran, bukan dengan penciuman atau penglihatan. Pola mencari makan bervariasi antara musim dan bersamaan dengan ketersediaan rayap. Pada pertengahan musim panas, individu mulai mencari makan saat matahari terbenam, berlanjut sepanjang malam, dan berkurang hingga pagi hari. Mencari makan hampir secara eksklusif diurnal selama musim dingin biasanya terjadi di wilayah keci, yang dilihat cocok dengan sumber daya mangsa yang berkelompok, seperti koloni rayap, yang juga terjadi di wilayah kecil tersebut. Kelompok-kelompok dapat mencari makan di rumpun mangsa karena mereka tidak saling bertarung untuk mendapatkan makanan karena tingkat sosialitas dan kurangnya teritorialitas mereka.[7]

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Di wilayah lebih utara dari jangkauan habitat umumnya (sekitar Serengeti), mereka aktif di malam hari sekitar 85%. Namun, di sekitar Afrika Selatan, mereka aktif di malam hari di musim panas dan diurnal selama musim dingin.[11]

Rubah telinga kelelawar adalah hewan yang berjiwa sosial tinggi. Mereka sering hidup berpasangan atau berkelompok hingga 15 individu, dan wilayah jelajah kelompok yang luas baik tumpang tindih secara substansial atau sangat sedikit. Individu mencari makan, bermain, dan beristirahat bersama dalam sebuah kelompok, yang juga membantu dalam perlindungan terhadap predator. Perawatan sosial terjadi sepanjang tahun, sebagian besar antara rubah dewasa, tetapi juga antara rubah muda dan rubah dewasa.[3]

Seekor rubah telinga kelelawar dalam keadaan terancam

Tampilan visual sangat penting dalam komunikasi di antara rubah telinga kelelawar. Ketika mereka melihat sesuatu dengan seksama, kepala terangkat tinggi, mata terbuka, telinga tegak dan menghadap ke depan, dan mulut tertutup. Ketika seekor rubah dalam ancaman atau dalam posisi tertekan, telinga turun kembali ke bagian kepala dan kepala menunduk. Ekor juga berperan dalam komunikasi. Ketika menyatakan dominasi atau agresi, merasa terancam, bermain, atau terangsang secara seksual, ekornya melengkung dalam bentuk U terbalik. Mereka juga dapat menggunakan piloereksi (merinding), yang terjadi ketika bulu berdiri tegak, untuk membuatnya tampak lebih besar ketika dihadapkan dengan ancaman ekstrem. Saat berlari, mengejar, atau melarikan diri, ekornya menjadi lurus dan horizontal. Rubah telinga kelelawar bisa mengenali satu sama lain hingga 30 m jauhnya. Proses pengenalannya memiliki tiga tahap: Pertama mereka mengabaikan lawannya, kemudian mereka menatap dengan saksama, dan akhirnya mereka mendekati atau menyerang tanpa pikir panjang. Ketika menyapa sesamanya, individu yang mendekat menunjukkan gerakan simbolis yang diterima oleh individu lain dengan meninggikan kepala dan ekor turun ke bawah. Beberapa vokalisasi digunakan untuk komunikasi, tetapi suara memanggil sesama dan peringatan digunakan, sebagian besar selama musim dingin. Sekresi kelenjar dan garukan, selain untuk menggali, tidak termasuk dalam komunikasinya.[3]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Rubah telinga kelelawar secara sosial dominan merupakan monogami,[12] meskipun telah diamati mereka termasuk dalam kelompok poligini. Berbeda dengan canid lainnya, rubah telinga kelelawar memiliki peran yang terbalik dalam peran orangtua, di mana pejantan mengambil sebagian besar perilaku perawatan orang tua. Betina hamil selama 60-70 hari dan melahirkan anak yang terdiri dari satu sampai enam anakan. Di luar laktasi, yang berlangsung 14 hingga 15 minggu,[3] pejantan mengambil alih perawatan, mempertahankan, meringkuk, mendampingi, dan membawa anak-anaknya di antara situs-situs sarang. Selain itu, tingkat kehadiran anak rubah jantan dan perawatan di ruang yang sesuai terbukti memiliki korelasi langsung dengan tingkat kelangsungan hidup anak.[13] Betina mencari makan untuk mengumpulkan makanan, yang ia gunakan untuk mempertahankan produksi susu, yang sangat diandalkan anak-anaknya. Makanan yang diperoleh betina tidak dibawa kembali kepada anaknya atau dimuntahkan untuk memberi makan anaknya.[3]

Anak rubah di wilayah Kalahari lahir antara September-November dan di wilayah Botswana lahir Oktober-Desember. Rubah telinga kelelawar muda memisahkan diri dan meninggalkan kelompok keluarga mereka pada usia 5-6 bulan dan mencapai kematangan seksual pada usia 8-9 bulan.[3]

Ancaman konservasi[sunting | sunting sumber]

Rubah telinga kelelawar memiliki beberapa kegunaan komersial bagi manusia. Mereka dianggap penting untuk mengendalikan populasi rayap pemanen, karena rayap dianggap sebagai hama. Mereka juga telah diburu untuk diambil bulu mereka oleh penduduk asli Botswana.[3] Ancaman tambahan terhadap populasinya termasuk penyakit dan kekeringan yang dapat membahayakan populasi mangsa; Namun, tidak ada ancaman besar terhadap populasi rubah telinga kelelawar.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Wozencraft, W. C. (2005-11-16). Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds), ed. Mammal Species of the World (edisi ke-3rd edition). Johns Hopkins University Press. ISBN 0-8018-8221-4. 
  2. ^ a b Nel, J.A.J. & Maas, B. (2008). "Otocyon megalotis". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2008. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 22 Maret 2009. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n Clark, H. O. (2005). "Otocyon megalotis". Mammalian Species. 766: 1–5. doi:10.1644/1545-1410(2005)766[0001:OM]2.0.CO;2. 
  4. ^ a b Paleobiology Database: Otocyon Basic info
  5. ^ Macdonald, David W.; Sillero-Zubir, Claudio (2004-06-24), The Biology and Conservation of Wild Canids, Oxford University Press, ISBN 9780191523359, diakses tanggal February 16, 2016 
  6. ^ a b The Encyclopedia Britannica: A Dictionary of Arts, Sciences, Literature and General Information. At the University Press. 1910. hlm. 770. 
  7. ^ a b Kuntzsch, V.; Nel, J.A.J. (1992). "Diet of bat-eared foxes Otocyon megalotis in the Karoo". Koedoe. 35 (2): 37–48. doi:10.4102/koedoe.v35i2.403. 
  8. ^ Trappe JM, Claridge AW, Arora D, Smit WA (2008). "Desert truffles of the Kalahari: ecology, ethnomycology and taxonomy". Economic Botany. 62 (3): 521–529. doi:10.1007/s12231-008-9027-6. 
  9. ^ Kieser, J.A. (May 1995). "Gnathomandibular Morphology and Character Displacement in the Bat-eared Fox". Journal of Mammalogy. 76 (2): 542–550. doi:10.2307/1382362. JSTOR 1382362. 
  10. ^ Westbury, Michael; Dalerum, Fredrik; Norén, Karin; Hofreiter, Michael (2017-01-01). "Complete mitochondrial genome of a bat-eared fox (Otocyon megalotis), along with phylogenetic considerations". Mitochondrial DNA Part B. 2 (1): 298–299. doi:10.1080/23802359.2017.1331325. 
  11. ^ Thompson, Paul. "Otocyon megalotis,bat-eared fox". Animal Diversity Web. University of Michigan. Diakses tanggal 7 September 2014. 
  12. ^ Wright, Harry WY; et al. (2010). "Mating tactics and paternity in a socially monogamous canid, the bat-eared fox (Otocyon megalotis)". Journal of Mammalogy. 91 (2): 437–446. doi:10.1644/09-mamm-a-046.1. 
  13. ^ Wright, Harry William Yorkstone (2006). "Paternal den attendance is the best predictor of offspring survival in the socially monogamous bat-eared fox". Animal Behaviour. 71 (3): 503–510. doi:10.1016/j.anbehav.2005.03.043.