Roti keju Brasil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Roti keju Brasil
Pão de queijo.jpg
JenisRoti
SajianSarapan atau camilan
Tempat asalBrasil
DaerahMinas Gerais
Bahan utamaTepung singkong, keju (biasanya keju Minas)
Hidangan serupaGougère, Chipa

Roti keju Brasil (bahasa Portugis: pão de queijo, pelafalan dalam bahasa Portugis: [ˈpɐ̃w dʒi 'kejʒʊ]) adalah sejenis roti gulung atau roti keju panggang kecil, yang merupakan camilan dan makanan sarapan populer di Brasil. Camilian ini merupakan resep tradisional Brasil, yang berasal dari negara bagian Minas Gerais.[1]

Pão de queijo berasal dari Brasil. Orang-orang yang diperbudak akan merendam dan mengupas akar singkong dan membuat roti gulung darinya. Pada saat ini, tidak ada keju di dalam roti gulung. Pada akhir abad ke-19, lebih banyak bahan yang tersedia bagi masyarakat kolonial seperti susu dan keju. Mereka menambahkan susu dan keju ke dalam roti gulung tapioka sehingga sekarang dikenal sebagai pão de queijo.[1] Roti gulung ini juga dimakan secara luas di Argentina utara dan tidak mahal, sering dijual dari warung-warung di pinggir jalan oleh pedagang yang membawa wadah tahan panas. Di Brasil, roti ini juga sangat umum ditemukan di toko kelontong, supermarket dan toko roti, baik yang diindustrialisasi maupun yang baru dibuat.

Meskipun disebut sebagai "roti", roti keju ini pada dasarnya adalah sejenis manisan atau kue tar pati ditambah telur, garam, minyak sayur, dan keju, dengan tekstur lembut dan elastis dan dengan beberapa variasi.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Dengan ditemukannya tambang di dekat Ouro Preto pada sekitar tahun 1700, sekitar 20% dari populasi Brasil pada waktu itu, terutama budak, menempati wilayah yang luas di tenggara daerah jajahan Portugis saat itu. Penjajahan paksa massal menggeser pusat ekonomi jajahan itu ke tenggara.

Secara kreatif, para juru masak Minas Gerais mengganti gandum yang tidak ada dengan pati yang berasal dari umbi singkong yang ditunjukkan kepada mereka oleh kelompok pribumi tupiniquin. Ditambahkan ini adalah parutan keju keras yang mirip dengan Parmesan.[3]

Bahan-bahan utama[sunting | sunting sumber]

Roti keju Brasil buatan rumah
Roti keju Brasil dengan kopi dan botol cachaça kecil. Rpti keju yang setengah digigit di atas piring menunjukkan bagian dalamnya

Ada beberapa resep roti keju Brasil yang berbeda, di mana bahan dan jenis kejunya sangat bervariasi – begitu juga dengan hasil akhirnya. Ada yang menggunakan pati manis, asam, atau bahkan keduanya. Namun yang menjadi ciri utamanya adalah roti ini berbahan dasar pati singkong dan beberapa jenis keju.

Lemak – lemak babi, minyak sayur, mentega atau margarin – bertindak sebagai pelumas molekuler,[4] yang berkontribusi pada tekstur elastis adonan tersebut.

Telur memberikan warna dan rasa pada resep tersebut.[5]

Jenis keju bervariasi sesuai dengan pilihan atau ketersediaan. Yang paling banyak digunakan adalah mozzarella, parmesan, dan (yang lebih tradisional) keju Minas (baik dalam versi "matang" atau "standar").[6] Keju memberikan rasa khas roti keju, maka demikianlah namanya.

Ada juga roti keju rebus dengan teknik pembuatan yang membutuhkan air mendidih saat menyiapkannya, terkadang dicampur dengan minyak sayur dalam tepung. Roti keju rebus memiliki rasa yang paling mendekati rasa alami, karena dalam proses perebusan adonan sudah dimasak sebelumnya.

Beberapa resep menggunakan kentang.[7]

Persiapan[sunting | sunting sumber]

Roti keju Brasil dibentuk menjadi bola-bola kecil, berdiameter sekitar 3-5 sentimeter (meskipun mungkin lebih besar) dan sekitar 50 kalori dalam setiap gulungannya. Tepung singkong adalah pati kuat yang merupakan kunci tekstur roti keju Brasil; tidak seperti jenis roti lainnya, roti keju Brasil tidak beragi. Kantong-kantong kecil udara di dalam adonan mengembang selama pemanggangan dan ditahan oleh elastisitas pasta pati. Karena terbuat dari tepung singkong (bukan tepung terigu), roti keju Brasil tidak mengandung gluten. Varietas roti keju Brasil isi dengan catupiry, goiabada panas dan meleleh, doce de leite dan variasi lainnya dapat ditemukan di Brasil.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "chebe – History of Pão de Queijo (Brazilian Cheese Bread)". www.chebe.com. Diakses tanggal 2020-08-15. 
  2. ^ CANAVESI, E.; PIROZI, M. R.; MACHADO, P. T.;MINIM, V. P. R. Efeito da concentração dos ingredientes nas características físico-químicas do pão de queijo. In: Simpósio Latino-Americano de Ciência dos Alimentos, 2., 1997, Campinas.
  3. ^ Graziano, X. Pão de Queijo, Estadão, 2014.
  4. ^ PEREIRA, J. Caracterização química, física, estrutural e sensorial do pão de queijo. 2001. 222 p. Tese (Doutorado em Ciência dos Alimentos) – Universidade Federal de Lavras, Lavras, 2001
  5. ^ LEME, L. L. Ovos pasteurizados resfriados e desidratados e sua importância. In: PIZZINATO, A.; ORMENESE, R. de C. S. C. Seminário pão de queijo: ingredientes, formulação e processo. Campinas: Governo do Estado de São Paulo/Secretaria de Agricultura e Abastecimento/Agência Paulista de Tecnologia dos Agronegócios/Instituto de Tecnologia de Alimentos/Centro de Tecnologia de Cereais e Chocolate, 2000. p. 29-41.
  6. ^ JESUS, C. C. de. Contribuição para a caracterização físico-química e sensorial do pão de queijo. 1997. 106 f. Dissertação (Mestrado em Ciência de Alimentos) – Universidade Federal de Minas Gerais, Belo Horizonte, 1997.
  7. ^ Marco Clivati (1 June 2013). Delícias para sua Festa Vegetariana Editora Europa [S.l.] pp. 35–. ISBN 978-85-7960-175-0.