Rotan badak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rotan Badak
Plectoc elon 071211-2485 kbdg.JPG
Bubuay, Plectocomia elongata
dari Kabandungan, Sukabumi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Plantae
(tanpa takson): Angiospermae
(tanpa takson): Monokotil
(tanpa takson): Commelinids
Ordo: Arecales
Famili: Arecaceae
Genus: Plectocomia
Spesies: P. elongata
Nama binomial
Plectocomia elongata
Mart. ex Blume[1]
Sinonim
  • Rotang maximus Baill.

Rotan badak atau bubuay (Plectocomia elongata) adalah sejenis tumbuhan dari suku palem-paleman (Palmae) yang menyebar di Asia Tenggara dan Indonesia bagian barat. Palma ini menghasilkan rotan yang berukuran besar, yang belum seberapa dimanfaatkan dalam industri. Nama-nama dearahnya, di antaranya, bubuay, bubuway, hoè badak (Sd.); dan pĕnjalin warak (Jw.)[2][3]

Pemerian botanis[sunting | sunting sumber]

Pohon muda, bandingkan besarnya dengan motor yang melintas

Rotan berukuran besar, tunggal atau merumpun, memanjat hingga 30-50 m. Batang berukuran besar, diameter dengan pelepah daun mencapai 25-100 mm. Daun berukuran sangat besar, panjang mencapai 6–7 m, termasuk sirus 3 m dan tangkai daun 20-30 cm. Pelepah daun berwarna hijau, dengan banyak duri horizontal atau tersusun seperti sisir miring (roset). Anak daun berjumlah 50-60 di kanan kiri rakis, bentuk pita jorong, tersusun tidak teratur atau berkelompok 2-3. Permukaan atas anak daun hijau dan bagian bawahnya keputihan.[4]

Perbungaan muncul dari ujung, berjumlah sekitar 7-10 bongkol yang panjangnya mencapai 80 cm dan berwarna putih susu.[3] Buah berdiameter lk. 1,5 cm, ditutupi oleh sisik-sisik berwarna coklat kemerahan. Biji berdiameter sekitar 1 cm.[4] Musim berbunga berlangsung antara bulan Juni - Agustus, dilanjutkan dengan musim buah hingga Desember.[5] Buahnya coklat, dan berbulu.[3]

Agihan dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Rotan badak tercatat menyebar di Vietnam, Semenanjung Malaya, Brunei, Sabah, Sarawak, Sumatra, dan Jawa.[6]. Belum lama ini didapati pula di Kamboja[7] Varietas philippinensis diketahui menyebar di pulau-pulau Palawan, Biliran, dan Leyte, Filipina.[8]. Rotan ini terutama didapati di dataran rendah hingga ketinggian 1.200 m dpl[4]

Manfaat[sunting | sunting sumber]

Bubuay menghasilkan batang rotan berwarna cokelat hingga cokelat kemerahan, dengan diameter mencapai 9 cm dan panjang ruas antara 30–40 cm. Rotan ini jarang digunakan, kecuali belakangan ini dimanfaatkan sebagai rangka mebel. Buah rotan ini dimakan oleh lutung. Rotan ini disebut sebagai "rotan badak" karena keras serupa kulit badak dan besar seukuran lengan orang dewasa. Pada masa tuanya, setelah dia selesai berbuah, tanaman ini pun langsung mati.[3]

Getahnya diminum atau digosokkan di badan untuk mengatasi demam. Getah yang dimasak sebentar dalam bumbung bambu digunakan untuk mengobati luka. Buahnya dapat dimakan; dan malai bunganya di Jawa Barat dimanfaatkan untuk menghias gapura.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Schultes, J.A. & J.H. Schultes. 1830. Caroli a Linné ... Systema vegetabilium: secundum classes, ordines, genera, species ... Editio nova, speciebus inde ab editione XV ... 7(2): 1333. Stuttgardtiae :Sumtibus J. G. Cottae. (Oct.-Dec. 1830)
  2. ^ a b Heyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia I: 404. Badan Litbang Kehutanan, Departemen Kehutanan. Jakarta. (versi berbahasa Belanda -1922- I: 351
  3. ^ a b c d Sabara, Edith; Sopian (Februari 2011). 100 Tumbuhan Dilindungi di Gede Pangrango. (Tanpa kota): TNGGP bekerjasama dengan Green Radio. hal.35. ISBN 978-602-98815-0-9.
  4. ^ a b c Jasni, R. Damayanti & T. Kalima. 2012. Atlas Rotan Indonesia. Jil. 1: 22-5. Puslitbang Keteknikan Kehutanan dan Pengolahan Hasil Hutan. Bogor.
  5. ^ Taman Safari Indonesia: Plectocomia elongata
  6. ^ FAO: Tropical Palm - Asian region
  7. ^ Khou, E.H. 2008. A field guide to the rattans of Cambodia: 56. WWF Greater Mekong - Cambodia Country Programme. Phnom Penh.
  8. ^ ITTO: Plectocomia elongata var. philippinensis Madulid

Pranala luar[sunting | sunting sumber]