Rosasea

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Rosacea (Roz-ay-sha) adalah kemerahan pada wajah, kondisi kulit seperti jerawat yang mempengaruhi banyak orang di seluruh dunia. Pada 2010, rosacea diperkirakan mempengaruhi setidaknya 16 juta orang di Amerika Serikat saja dan sekitar 45 juta di seluruh dunia. Kebanyakan orang dengan rosacea adalah Kaukasia dan memiliki kulit yang rata. Gejala utama dari rosacea termasuk bercak merah atau merah muda, terlihat pembuluh darah kecil yang pecah, benjolan merah kecil, kadang-kadang berisi nanah, kista merah, dan mata merah muda atau teriritasi. Kebanyakan orang dengan penyakit ini mungkin tidak tahu mereka telah menderita rosacea atau bahwa itu adalah kondisi yang didiagnosis rosasea dan harus diobati. Banyak orang yang memiliki rosasea mungkin hanya menganggap keadaan biasa atau sekadar menyiram dengan mudah atau hanya sekadar keadaan sangat sensitif matahari.[1] Rosacea dianggap sebagai, kondisi kulit kronis di daerah sentral wajah disertai episode peradangan. Berbeda dengan jerawat tradisional atau remaja, kebanyakan pasien dewasa tidak "mengatasi" rosasea. Rosacea khas melibatkan daerah tengah wajah, menyebabkan kemerahan persisten atau kemerahan sementara di atas area wajah dan hidung yang biasanya terdapat terutama dahi, dagu, dan bagian bawah hidung. Hal ini paling sering terlihat pada orang dengan kulit terang dan terutama pada mereka dari Inggris, Irlandia, dan latar belakang Skotlandia. Beberapa orang terkenal dengan rosacea termasuk mantan Presiden Amerika Serikat Bill Clinton dan WC Fields.[1]

Etiologi[sunting | sunting sumber]

Rosacea tidak langsung berkaitan dengan konsumsi alkohol. Rosacea tidak dianggap menular atau menular. Tidak ada bukti bahwa rosacea dapat ditularkan melalui kontak dengan kulit, handuk berbagi, atau melalui inhalasi.

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

1. Topikal a. Tetrasiklin, klindamisin, eritromisin dalam salap 0,5- 2,0%. Eritromisin lebih baik hasilnya dibandingkan lainnya. b. Metronidasol 0,75% gel atau krim 2% efektif untuk lesi papul dan pustul. c. Imidasol sendiri atau dengan ketokonasol atau sulfur 2-5% dapat dicoba. d. Isotretinoin krim 0,2% juga bermanfaat. e. Antiparasit untuk membunuh D. follikulorum; misalnya lindane, krotamiton, atau bensoil bensoat. f. Kortikosteroid kekuatan rendah (krim hidrokortison 1%) hanya dianjurkan pada stadium berat.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b http://www.medicinenet.com/rosacea/article.htm, Rosacea Diakses pada 15 Agustus 2012.
  2. ^ Wasitaatmadja, Sjarif M. (2008). Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Balai Penerbit FKUI. ISBN 978-979-496-415-6.