Revolusi Oktober

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Revolusi Bolshevik)
Revolusi Oktober
Bagian dari Revolusi Rusia dan Revolusi 1917–23
After the capture of the Winter Palace 26 October 1917.jpg
Istana Musim Dingin di Petrograd sehari setelah pemberontakan, 8 November
Tanggal7 November 1917 (K.J. 25 Oktober 1917)
LokasiPetrograd, Republik Rusia
Hasil

Kemenangan Bolshevik

Pihak terlibat
Bolshevik
Soviet Petrograd
Revolusioner Kiri
Pertahanan Merah
Republik Rusia
Tokoh dan pemimpin
Vladimir Lenin
Leon Trotsky
Nikolai Podvoisky
Vladimir Ovseyenko
Pavel Dybenko
Rusia Alexander Kerensky
Rusia Pyotr Krasnov
Kekuatan
10.000 pelaut merah
20.000–30.000 pasukan garda merah, jumlah kaum pekerja tidak diketahui
500–1.000 tentara sukarelawan, 1.000 tentara batalion wanita
Korban
Beberapa prajurit Garda Merah terluka[1] Semua tentara dipenjara atau ditinggalkan

Revolusi Bolshevik (bahasa Rusia: большевистская Революция) atau dikenal juga dengan Revolusi Oktober (bahasa Rusia: Октябрьская Революция) atau pada zaman Uni Soviet dikenal sebagai Revolusi Sosialis Oktober Besar (bahasa Rusia: Великая Октябрьская Социалистическая Революция) adalah revolusi yang dilakukan oleh pihak komunis Partai Bolshevik di Rusia di bawah pimpinan Vladimir Lenin. Ini adalah revolusi perubahan pemerintahan kedua di Rusia pada tahun 1917. Setelah merebut kekuasaan di Petrograd, ibu kota Rusia kala itu, mereka menggulingkan pemerintahan nasionalis di bawah pimpinan Alexander Kerensky yang mulai memerintah sejak bulan Februari. Pemerintahan ini diangkat setelah Tsar Nikolai II dari Rusia turun takhta karena dianggap tidak kompeten.[2][3] Walaupun revolusi ini terjadi pada tanggal 7 November 1917 menurut penanggalan Gregorian di Rusia, tetapi dikarenakan Rusia saat itu masih memakai Kalender Julian, maka menurut penanggalan Julian, peristiwa ini terjadi pada tanggal 25 Oktober 1917, oleh sebab itu revolusi ini disebut Revolusi Oktober.

Revolusi Oktober adalah buntut dari Revolusi Februari di awal tahun. Revolusi Februari telah menggulingkan pemerintahan otokrasi Tsar, menghasilkan pemerintahan sementara. Pemerintahan sementara telah mengambil alih kekuasaan setelah diproklamirkan oleh Adipati Mikhail, adik Tsar Nikolai II, yang menolak untuk mengambil alih kekuasaan setelah Tsar lengser. Selama waktu ini, pekerja perkotaan mulai mengorganisir ke dalam dewan (soviet) di mana kaum revolusioner mengkritik pemerintah sementara dan tindakannya. Pemerintahan sementara tetap sangat tidak populer, terutama karena terus berperang dalam Perang Dunia I, dan tetap memerintah dengan tangan besi sepanjang musim panas (termasuk membunuh ratusan pengunjuk rasa di Hari-hari Juli).

Dengan Revolusi Oktober ini, abad ke-20 memasuki era pertama komunisme.[butuh rujukan]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Meskipun terjadi pada bulan November dalam kalender Gregorius, peristiwa ini paling umum dikenal sebagai "Revolusi Oktober" (Октябрьская революция) karena pada saat itu Rusia masih menggunakan kalender Julius. Peristiwa ini kadang-kadang dikenal sebagai "Revolusi November", setelah Uni Soviet memodernisasi kalendernya.[4]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Revolusi Februari[sunting | sunting sumber]

Revolusi Februari telah menggulingkan kekuasaan monarki Tsar Nikolai II dari Rusia dan mengganti pemerintahannya dengan Pemerintahan Sementara Rusia. Namun, pemerintahan sementara itu lemah, terbelah oleh pertikaian internal, dan terus mengobarkan Perang Dunia I, yang menjadi semakin tidak populer. Ada krisis nasional yang mempengaruhi hubungan sosial, ekonomi, dan politik.

Sementara biaya hidup meningkat tajam. Upah riil turun menjadi sekitar 50% dari upah mereka pada tahun 1913. Pada Oktober 1917, utang nasional Rusia telah meningkat menjadi 50 miliar rubel. Dari jumlah tersebut, utang kepada pemerintah asing mencapai lebih dari 11 miliar rubel. Negara menghadapi ancaman kebangkrutan keuangan.

Kerusuhan oleh buruh, tani, dan tentara[sunting | sunting sumber]

Garda Merah dari Pabrik Vulkan di Petrograd, 1917

Sepanjang bulan Juni, Juli, dan Agustus 1917, sudah menjadi umum mendengar masyarakat kelas pekerja Rusia berbicara tentang kurangnya kepercayaan mereka pada Pemerintahan Sementara. Pekerja pabrik di sekitar Rusia merasa tidak senang dengan meningkatnya kekurangan makanan, persediaan, dan bahan lainnya. Mereka menyalahkan manajer atau mandor mereka dan bahkan akan menyerang mereka di pabrik. Para pekerja menyalahkan banyak individu kaya dan berpengaruh atas kekurangan makanan secara keseluruhan dan kondisi kehidupan yang buruk. Para pekerja melihat orang-orang kaya dan berkuasa ini sebagai penentang Revolusi, dan menyebut mereka "borjuis", "kapitalis", dan "imperialis".[5]

Pada bulan September dan Oktober 1917, terjadi aksi pemogokan massal oleh pekerja di Moskow dan Petrograd, penambang di Donbas, pekerja logam di Ural, pekerja minyak di Baku, pekerja tekstil di Kawasan Industri Pusat, dan pekerja kereta api di 44 jalur kereta api. Lebih dari satu juta pekerja mengambil bagian dalam pemogokan. Pekerja menetapkan kontrol atas produksi dan distribusi di banyak pabrik dan pabrik dalam sebuah revolusi sosial.[6] Para pekerja mengorganisir pemogokan ini melalui komite-komite pabrik. Komite pabrik mewakili para pekerja dan mampu menegosiasikan kondisi kerja, gaji, dan jam kerja yang lebih baik. Meskipun kondisi tempat kerja mungkin telah meningkat kualitasnya, kualitas hidup pekerja secara keseluruhan tidak membaik. Masih ada kekurangan makanan dan kenaikan upah yang diperoleh para pekerja tidak banyak membantu memenuhi kebutuhan keluarga mereka.

Ketika Pemerintahan Sementara mengirim detasemen hukuman, itu hanya membuat marah para petani. Pada bulan September, garnisun di Petrograd, Moskow, dan kota-kota lain, front Utara dan Barat, dan para pelaut Armada Baltik menyatakan melalui badan perwakilan Tsentrobalt mereka bahwa mereka tidak mengakui wewenang Pemerintahan Sementara dan tidak akan melaksanakan perintahnya.[7]

Hari-hari Juli[sunting | sunting sumber]

Tragedi Hari-hari Juli, dimana tentara menembaki para demonstran di jalanan.

Pada 16 Juli, para pekerja dan tentara melakukan demonstrasi di Petrograd, menuntut agar kekuasaan diserahkan kepada Dewan Soviet. Komite Sentral Partai Buruh Demokrat Sosial Rusia memimpin gerakan itu. Tanggal 17 Juli, lebih dari 500.000 orang berpartisipasi dalam demonstrasi damai di Petrograd, yang disebut Hari Juli. Pemerintahan Sementara, dengan dukungan para pemimpin Partai Revolusioner Sosialis-Menshevik dari Komite Eksekutif Seluruh Rusia Soviet, memerintahkan pasukan bersenjata menembak para demonstran, menewaskan ratusan orang.[8]

Ini dilanjutkan dengan periode represi. Pada 5–6 Juli, serangan dilakukan terhadap kantor redaksi dan mesin cetak Pravda dan Istana Kshesinskaya, tempat Komite Sentral dan Komite Petrograd Bolshevik berada. Pada tanggal 7 Juli, pemerintah memerintahkan penangkapan dan pengadilan terhadap Vladimir Lenin, yang memaksanya untuk bergerak di bawah tanah seperti yang telah dilakukannya di bawah rezim Tsar. Para Bolshevik ditangkap, pekerja dilucuti, dan unit militer revolusioner di Petrograd dibubarkan atau dikirim ke medan perang. Pada 12 Juli, Pemerintahan Sementara menerbitkan undang-undang yang memperkenalkan hukuman mati di garis depan. Pemerintah koalisi kedua dibentuk pada 24 Juli, diketuai oleh Alexander Kerensky.[9]

Skandal Kornilov[sunting | sunting sumber]

Jenderal Lavr Kornilov, yang telah menjadi Panglima Tertinggi sejak 18 Juli, dengan persetujuan Kerensky mengarahkan pasukan di bawah Aleksandr Krymov untuk berbaris menuju Petrograd untuk memulihkan ketertiban.[10] Rinciannya masih samar, tetapi Kerensky tampaknya ketakutan akan kemungkinan tentara akan melakukan kudeta dan malah memutarbalikkan keadaan. Sebaliknya, sejarawan Richard Pipes berpendapat bahwa episode tersebut direkayasa oleh Kerensky.[11] Pada 27 Agustus, karena merasa dikhianati oleh pemerintah, Kornilov maju ke Petrograd. Dengan sedikit pasukan yang tersisa di garis depan, Kerensky meminta bala bantuan Soviet Petrograd. Bolshevik, Menshevik, dan Revolusioner Sosialis menghadapi tentara dan meyakinkan mereka untuk mundur. Pengaruh Bolshevik atas pekerja kereta api dan telegraf juga terbukti ampuh dalam menghentikan pergerakan pasukan. Kaum sayap kanan merasa dikhianati, dan kaum sayap kiri akhirnya bangkit kembali.

Dengan kekalahan Kornilov, popularitas Bolshevik tumbuh secara signifikan baik di pusat maupun di daerah. Pada 31 Agustus, Deputi Buruh dan Prajurit Petrograd Soviet mengadopsi resolusi Bolshevik tentang masalah kekuasaan. Bolshevik memenangkan mayoritas suara di dewan-dewan Briansk, Samara, Saratov, Tsaritsyn, Minsk, Kiev, Tashkent, dan kota-kota lain.

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Perencanaan[sunting | sunting sumber]

Pada 10 Oktober 1917, dalam rapat Komite, Lenin membahas bagaimana rakyat Rusia telah menunggu cukup lama untuk "pemberontakan bersenjata", dan inilah saatnya Bolshevik mengambil alih kekuasaan. Lenin mengungkapkan keyakinannya pada keberhasilan pemberontakan yang direncanakan. Komite revolusioner tersebut termasuk pekerja bersenjata, pelaut, dan tentara, dan memastikan dukungan atau netralitas garnisun ibu kota. Komite secara metodis merencanakan untuk menempati lokasi strategis melalui kota, hampir tanpa menyembunyikan persiapan mereka.[12]

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Pada pagi hari tanggal 24 Oktober, sekelompok pasukan loyalis pemerintah Kerensky berbaris di percetakan surat kabar Bolshevik, Rabochiy put, mereka merebut dan menghancurkan peralatan percetakan dan ribuan surat kabar. Tak lama kemudian, pemerintah mengumumkan penutupan segera tidak hanya Rabochiy put tetapi juga surat kabar sayap kiri Soldat, serta surat kabar sayap kanan Zhivoe slovo dan Novaia Rus. Para editor dan kontributor surat kabar terlihat menyerukan pemberontakan dan akan dituntut atas tuduhan kriminal.[13]

Pasukan Bolshevik memblokir jalan dengan kendaraan baja

Sebagai tanggapan, pada pukul 9 pagi, Komite Revolusi Militer Bolshevik mengeluarkan pernyataan yang mengecam tindakan pemerintah. Pada pukul 10 pagi, pasukan pendukung Bolshevik berhasil merebut kembali percetakan Rabochiy put. Kerensky menjawab sekitar pukul 3 sore dan memerintahkan mengangkat seluruh jembatan kecuali satu jembatan Petrograd, sebuah taktik yang digunakan oleh pemerintah beberapa bulan sebelumnya selama Hari-hari Juli. Yang terjadi selanjutnya adalah serangkaian bentrokan sporadis antara milisi Garda Merah yang bersekutu dengan Komite Militer-Revolusioner dan unit-unit militer yang masih setia kepada pemerintah. Sekitar pukul 5 sore. Komite Revolusi-Militer merebut Central Telegraph Petrograd, memberi Bolshevik kendali atas komunikasi melalui kota.[14]

Pada tanggal 25 Oktober 1917, kaum Bolshevik memimpin pasukan mereka dalam pemberontakan di Petrograd melawan Pemerintahan Sementara. Penyerangan tersebut bertepatan dengan kedatangan armada pro-Bolshevik di pelabuhan Petrograd. Di Kronstadt, para pelaut mengumumkan kesetiaan mereka pada pemberontakan Bolshevik. Di pagi hari, Komite Militer-Revolusioner menetapkan lokasi terakhir yang akan dikuasai. Garda Merah merebut fasilitas utama pemerintah, instalasi komunikasi utama, dan titik strategis dengan sedikit perlawanan. Garnisun Petrograd dan sebagian besar unit militer kota bergabung dalam pemberontakan melawan Pemerintahan Sementara. Pemberontakan diatur waktunya dan diorganisir untuk menyerahkan kekuasaan negara kepada Kongres Deputi Buruh dan Prajurit Seluruh Rusia Kedua, yang dimulai pada hari ini.

Pelaut pro-revolusioner di Kronstadt dengan bendera bertuliskan "Matilah kaum borjuis!"

Kerensky dan Pemerintahan Sementara hampir tidak bisa memberikan perlawanan yang berarti. Kereta api dan stasiun telah dikontrol oleh pasukan dan pekerja Soviet selama berhari-hari, membuat perjalanan dari dan ke Petrograd tidak mungkin dilakukan. Pemerintah Sementara juga tidak dapat menemukan kendaraan yang dapat digunakan. Pada pagi pemberontakan, Kerensky dengan putus asa mencari cara untuk mencapai kekuatan militer yang dia harap mau bersekutu dengan Pemerintahan Sementara di luar kota, dan akhirnya meminjam mobil Renault dari kedutaan Amerika yang dia kendarai dari Istana Musim Dingin.

Saat Kerensky meninggalkan Petrograd, Lenin menulis proklamasi Kepada Warga Rusia, yang menyatakan bahwa Pemerintahan Sementara telah digulingkan oleh Komite Revolusi Militer. Proklamasi dikirim melalui telegraf ke seluruh Rusia, bahkan ketika tentara pro-Soviet merebut pusat kendali penting di seluruh kota. Salah satu niat Lenin adalah untuk menghadirkan anggota kongres Soviet, yang akan berkumpul sore itu, dengan fait accompli dan dengan demikian mencegah perdebatan lebih lanjut tentang kebijaksanaan atau legitimasi mengambil alih kekuasaan.[15]

Penyerangan Istana Musim Dingin[sunting | sunting sumber]

Serangan terakhir terhadap Istana Musim Dingin, dengan 3.000 kadet, perwira, cossack, dan tentara wanita tidak melakukan perlawanan berarti.[16] Bolshevik sempat menunda serangan karena mereka tidak dapat menemukan artileri yang berfungsi.[17] Pada pukul 18:15, sekelompok besar kadet artileri meninggalkan istana, membawa artileri mereka bersama mereka. Pada pukul 20.00, 200 cossack meninggalkan istana dan kembali ke barak mereka.

Kerusakan pada Istana Musim Dingin setelah diserbu oleh pasukan Bolshevik

Sementara kabinet Pemerintahan Sementara di dalam istana masih memperdebatkan tindakan apa yang harus diambil, kaum Bolshevik mengeluarkan ultimatum untuk menyerah. Para pekerja dan tentara menduduki stasiun telegraf terakhir, memutus komunikasi kabinet dengan pasukan militer yang setia di luar kota. Saat malam semakin larut, kerumunan pemberontak mengepung istana, dan banyak yang menyusup ke dalamnya.[18] Pukul 21:45, kapal penjelajah Aurora melepaskan peluru kosong dari pelabuhan. Beberapa revolusioner memasuki istana pada pukul 10:25 malam. dan ada serbuan massal 3 jam kemudian.

Pada pukul 02:10 pada tanggal 26 Oktober, pasukan Bolshevik berhasil menguasai istana. Para Kadet dan 140 sukarelawan dari Batalyon Wanita yang loyal teradap pemerintahan memilih menyerah daripada melawan 40.000 pasukan Bolshevik yang kuat.[19] Setelah tembakan sporadis di seluruh gedung, kabinet Pemerintahan Sementara menyerah, dan mereka dikurung di Benteng Petrus dan Paulus. Satu-satunya anggota kabinet yang tidak ditangkap adalah Kerensky sendiri, yang sudah meninggalkan istana.

Dengan Soviet Petrograd sudah mengendalikan pemerintahan, garnisun, dan proletariat, Kongres Soviet Seluruh Rusia Kedua mengadakan sesi pembukaannya pada hari itu, sementara Trotsky memecat Menshevik dan Sosialis Revolusioner (SR) yang menentang Kongres.

Hasil[sunting | sunting sumber]

Pembentukan pemerintahan baru[sunting | sunting sumber]

Proklamasi Komrevmil tentang penggulingan Pemerintahan Sementara Rusia

Kongres Soviet Kedua terdiri dari 670 delegasi terpilih: 300 adalah Bolshevik dan hampir 100 adalah Sosialis-Revolusioner Kiri, yang juga mendukung penggulingan pemerintahan Alexander Kerensky.[20] Ketika jatuhnya Istana Musim Dingin diumumkan, Kongres mengadopsi sebuah dekret yang mengalihkan kekuasaan kepada Soviet dari Deputi Buruh, Prajurit, dan Tani, sehingga meratifikasi Revolusi.

Perpindahan kekuasaan itu bukannya tanpa perselisihan. Kaum sayap tengah dan kanan dari Revolusioner Sosialis, serta Menshevik, percaya bahwa Lenin dan Bolshevik telah merebut kekuasaan secara ilegal dan mereka memutuskan untuk keluar sebelum resolusi disahkan. Saat mereka keluar, mereka dimaki oleh Trotsky yang mencerca mereka, "Kalian adalah individu-individu terisolasi yang menyedihkan; kalian bangkrut; peran kalian dimainkan. Pergilah ke tempat kalian seharusnya mulai sekarang—masuk ke tong sampah sejarah!"[21]

Esoknya pada 26 Oktober, Kongres memilih kabinet baru Bolshevik, sambil menunggu pertemuan Majelis Konstituante. Pemerintahan Soviet yang baru ini dikenal sebagai Dewan (Soviet) Komisaris Rakyat (Sovnarkom), dengan Lenin sebagai pemimpinnya. Lenin diduga menyukai nama itu, menyatakan bahwa nama itu "berbau revolusi". Kabinet dengan cepat mengeluarkan Dekret Perdamaian dan Dekret Lahan. Pemerintahan baru ini juga secara resmi disebut "sementara" sampai Majelis dibubarkan.

Reformasi pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Halaman utama The New York Times tanggal 9 November 1917, menanggapi revolusi di Rusia

Pemilihan Majelis Konstituante yang telah ditunggu-tunggu akhirnya diadakan pada 12 November 1917. Namun Bolshevik hanya memenangkan 175 kursi dari total 715 kursi di badan legislatif, berada di urutan kedua di belakang Partai Revolusioner Sosialis, yang memenangkan 370 kursi, meskipun Partai RS tidak lagi ada sebagai partai utuh pada saat itu, karena RS Kiri telah berkoalisi dengan Bolshevik dari Oktober 1917 hingga Maret 1918 (penyebab perselisihan tentang legitimasi kembalinya kursi Majelis Konstituante). Majelis Konstituante pertama kali bertemu pada 28 November 1917, tetapi pertemuannya ditunda hingga 5 Januari 1918 oleh kaum Bolshevik. Pada hari pertama dan satu-satunya dalam sidangnya, Majelis Konstituante terlibat konflik dengan Soviet, dan menolak dekret Soviet tentang perdamaian dan lahan, yang mengakibatkan Majelis Konstituante dibubarkan keesokan harinya atas perintah Kongres Soviet.[22]

Pada tanggal 16 Desember 1917, pemerintah memberanikan diri untuk menghilangkan hierarki di militer, menghapus semua gelar, pangkat, dan dekorasi seragam. Tradisi memberi hormat juga dihilangkan.[23]

Pada tanggal 20 Desember 1917, Cheka dibentuk berdasarkan dekret Lenin. Ini adalah awal dari konsolidasi kekuasaan Bolshevik atas lawan politik mereka. Teror Merah dimulai pada September 1918, menyusul upaya pembunuhan yang gagal terhadap Lenin. Teror Jacobin di Prancis menjadi contoh bagi Bolshevik Soviet dalam menjalankan Teror Merah. Trotsky telah membandingkan Lenin dengan Maximilien Robespierre sejak tahun 1904.[24]

Dekret Lahan meratifikasi tindakan petani di seluruh Rusia yang mengambil tanah pribadi dan mendistribusikannya kembali untuk mereka sendiri. Kaum Bolshevik memandang mereka sebagai representasi aliansi buruh dan tani yang ditandai dengan Palu dan Arit pada bendera dan lambang Uni Soviet. Keputusan lainnya:

Pengabadian[sunting | sunting sumber]

  • Istilah Red October sering digunakan untuk mendeskripsikan kejadian yang terjadi.[25]
  • Tanggal 7 November dijadikan peringatan nasional di Rusia.[26]
  • Sebuah Buku yang berjudul Ten Days That Shook The World yang dikarang John Reed, seorang Jurnalis Amerika Serikat, menceritakan keadaan Rusia saat itu.[27]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Russian Revolution". 
  2. ^ Samaan, A. E. (2013-02-08). From a Race of Masters to a Master Race: 1948 To 1848 (dalam bahasa Inggris). A.E. Samaan. ISBN 978-1-62660-000-3. 
  3. ^ "OCTOBER REVOLUTION AND LOGIC of history: CONTRATICTIONS OF EARLY SOCIALISM AND PROSPECTS FOR HUMANKIND" (PDF). web.archive.org. 2011-04-29. Archived from the original on 2011-04-29. Diakses tanggal 2020-08-09. 
  4. ^ Editors, History com. "Russian Revolution". HISTORY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-11-01. 
  5. ^ Steinberg, Mark D. (2017). The Russian Revolution, 1905-1921 (edisi ke-First edition). Oxford. ISBN 0-19-922762-4. OCLC 965469986. 
  6. ^ Mandel, David (1984). The Petrograd workers and the Soviet seizure of power : from the July days, 1917 to July 1918. New York: St. Martin's Press. ISBN 0-312-60395-9. OCLC 9682585. 
  7. ^ Upton, Anthony F. (1980). The Finnish Revolution: 1917-1918 (dalam bahasa Inggris). U of Minnesota Press. ISBN 978-1-4529-1239-4. 
  8. ^ Kort, Michael (1993). The Soviet colossus : the rise and fall of the USSR. NY: Armonk. hlm. 104. ISBN 978-0-87332-676-6. 
  9. ^ Hickey, Michael C. (2010-12-21). Competing Voices from the Russian Revolution: Fighting Words: Fighting Words (dalam bahasa Inggris). ABC-CLIO. ISBN 978-0-313-38524-7. 
  10. ^ Beckett, Ian Frederick William (2007). The Great War, 1914-1918 (dalam bahasa Inggris). Pearson/Longman. ISBN 978-1-4058-1252-8. 
  11. ^ Pipes, Richard (1997). Three "whys" of the Russian Revolution (dalam bahasa Inggris). Vintage Books. ISBN 978-0-679-77646-8. 
  12. ^ "1917 - La révolution russe | ARTE". web.archive.org. 2016-02-01. Archived from the original on 2016-02-01. Diakses tanggal 2021-11-05. 
  13. ^ Rabinowitch, Alexander (2004). The Bolsheviks Come to Power: The Revolution of 1917 in Petrograd (dalam bahasa Inggris). Pluto Press. ISBN 978-0-7453-2268-1. 
  14. ^ "The October Revolution". projects.eh.bard.edu. Diakses tanggal 2021-11-05. 
  15. ^ Rabinowitch, Alexander (2004). The Bolsheviks Come to Power: The Revolution of 1917 in Petrograd (dalam bahasa Inggris). Pluto Press. ISBN 978-0-7453-2268-1. 
  16. ^ Beckett, Ian Frederick William (2007). The Great War, 1914-1918 (dalam bahasa Inggris). Pearson/Longman. ISBN 978-1-4058-1252-8. 
  17. ^ Rabinowitch, Alexander (2004). The Bolsheviks Come to Power: The Revolution of 1917 in Petrograd (dalam bahasa Inggris). Pluto Press. ISBN 978-0-7453-2268-1. 
  18. ^ Rabinowitch, Alexander (2004). The Bolsheviks Come to Power: The Revolution of 1917 in Petrograd (dalam bahasa Inggris). Pluto Press. ISBN 978-0-7453-2268-1. 
  19. ^ Lynch, Michael (2015). Reaction and revolution : Russia 1894-1924 (edisi ke-Fourth edition). London [England]. ISBN 978-1-4718-3858-3. OCLC 908064756. 
  20. ^ Service, Robert (1998). A history of twentieth-century Russia. Cambridge, Mass.: Harvard University Press. ISBN 0-674-40347-9. OCLC 37545569. 
  21. ^ "Ten Days That Shook the World". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2021-10-26. 
  22. ^ "The Constituent Assembly". Russian Revolution (dalam bahasa Inggris). 2019-08-09. Diakses tanggal 2021-11-05. 
  23. ^ Rosenberg, Victor (2002-01). "Voices of Revolution, 1917". History: Reviews of New Books. 30 (3): 120–121. doi:10.1080/03612759.2002.10526155. ISSN 0361-2759. 
  24. ^ Pipes, Richard (2011-07-13). The Russian Revolution (dalam bahasa Inggris). Knopf Doubleday Publishing Group. ISBN 978-0-307-78857-3. 
  25. ^ Mikhail Ivanov (2007). Survival Russian. Montpelier: Russian Information Service. hlm. 44. 
  26. ^ "День Октябрьской революции 1917 года". РИА Новости (dalam bahasa Rusia). 7 November 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-11. Diakses tanggal 18 Agustus 2020. 
  27. ^ Reed, John (1990) [1919]. Ten Days that Shook the World (edisi ke-1). Penguin Classics. ISBN 0-14-018293-4. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]