Remaster

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Remaster mengacu pada perubahan kualitas suara atau gambar, atau keduanya, dari rekaman yang dibuat sebelumnya, baik audiophonic, cinematic, atau videographic. Istilah remastering digital dan remaster digital juga digunakan.

Mastering[sunting | sunting sumber]

Master adalah versi rekaman definitif yang akan direplikasi untuk pengguna akhir, biasanya ke dalam format lain (misalnya rekaman LP, CD, DVD).

Kumpulan salinan sering dibuat dari satu rekaman master yang asli, yang mungkin didasarkan pada rekaman sebelumnya. Misalnya, efek suara (misalnya pintu terbuka, suara pukulan, jatuh dari tangga, bel berbunyi) mungkin telah ditambahkan dari salinan kaset efek suara yang mirip dengan pengambilan sampel modern untuk digunakan pada radio diputar untuk siaran.

Masalahnya, beberapa tingkat master yang berbeda sering ada untuk satu rilis audio. Sebagai contoh, perhatikan cara album musik khas tahun 1960-an dibuat. Musisi dan vokalis direkam pada pita multi-track. Kaset ini dicampur untuk membuat master stereo atau mono. Kaset master yang lebih lanjut kemungkinan akan dibuat dari rekaman master asli ini yang terdiri dari equalizernya diubah dan penyesuaian lain serta peningkatan audio untuk membuatnya terdengar lebih baik pada pemutar rekaman misalnya.

Lebih banyak rekaman master akan diduplikasi dari master yang disetarakan untuk tujuan penyalinan regional (misalnya untuk mengirim ke beberapa pabrik pengepresan). Penekanan master untuk rekaman vinil akan dibuat. Seringkali rekaman sementara ini disebut sebagai Mother Tapes. Semua piringan hitam akan berasal dari salah satu rekaman utama.

Jadi, mastering mengacu pada proses menciptakan master. Ini mungkin sesederhana menyalin kaset untuk tujuan duplikasi lebih lanjut, atau mungkin termasuk pemerataan aktual dan langkah-langkah pemrosesan yang digunakan untuk menyempurnakan materi untuk rilis. Contoh terakhir biasanya membutuhkan pekerjaan mastering engineer.

Dengan munculnya rekaman digital pada akhir 1970-an, banyak ide mastering berubah. Sebelumnya, membuat master baru berarti menimbulkan kerugian generasi analog; dengan kata lain, menyalin kaset ke kaset berarti mengurangi rasio signal-to-noise. Berarti berapa banyak informasi "baik" yang dimaksudkan asli yang direkam terhadap kesalahan yang ditambahkan ke rekaman sebagai akibat dari keterbatasan teknis peralatan yang digunakan (kebisingan, misalnya desisan pita, statis, dll.). Meskipun teknik pengurangan kebisingan ada, mereka juga meningkatkan distorsi audio lainnya seperti pergeseran azimuth, wow dan flutter, print-through dan pergeseran gambar stereo.

Dengan perekaman digital, master dapat dibuat dan diduplikasi tanpa menimbulkan kerugian generasi seperti biasanya. Karena CD adalah format digital, master digital yang dibuat dari rekaman analog asli menjadi kebutuhan.

Remastering[sunting | sunting sumber]

Remastering adalah proses pembuatan master baru untuk album, film, atau kreasi lainnya. Ini cenderung mengacu pada proses porting rekaman dari media analog ke digital, tapi ini tidak selalu terjadi.

Musik[sunting | sunting sumber]

Remastering musik untuk CD atau bahkan distribusi digital pertama dimulai dari menemukan versi analog asli.[1] Langkah selanjutnya melibatkan digitalisasi tracks or tracks sehingga dapat diedit menggunakan komputer. Kemudian urutan trek dipilih. Ini adalah sesuatu yang sering dikhawatirkan oleh para insinyur karena jika urutan trek tidak benar, mungkin tampak tidak seimbang secara sonik.[1]

Saat remastering dimulai, para engineer menggunakan perangkat lunak seperti limiter, equalizer, dan kompresor. Kompresor dan pembatas adalah cara untuk mengontrol kenyaringan trek.[1] Ini berbeda dengan volume trek, yang dikendalikan oleh pendengar selama pemutaran.

Rentang dinamis trek audio diukur dengan menghitung variasi antara bagian trek yang paling keras dan paling tenang.[1] Di studio rekaman, kenyaringan diukur dengan desibel negatif, nol menunjukkan suara paling keras yang dapat direkam. Pembatas bekerja dengan memiliki tutup/pembatas tertentu pada bagian yang paling keras dan jika tutup/pembatas itu terlampaui, maka secara otomatis diturunkan oleh rasio yang telah ditentukan oleh insinyur.

Kritikan[sunting | sunting sumber]

Audio remaster telah menjadi subyek kritik.[2][3] Banyak CD remaster dari akhir 1990-an dan seterusnya telah dipengaruhi oleh "perang kenyaringan", di mana volume rata-rata rekaman meningkat dan rentang dinamis dikompresi dengan mengorbankan kejelasan, membuat versi remaster terdengar lebih keras pada volume mendengarkan biasa dan lebih terdistorsi daripada versi terkompresi.[2][3] Beberapa juga mengkritik penggunaan pengurangan noise yang berlebihan dalam proses remastering, karena tidak hanya mempengaruhi noise, tetapi juga sinyal, dan dapat meninggalkan artefak yang dapat didengar.[4][5]↵Equalisasi dapat mengubah karakter rekaman secara nyata. Karena keputusan EQ adalah masalah selera sampai tingkat tertentu, mereka sering menjadi subyek kritik. Insinyur mastering seperti Steve Hoffman telah mencatat bahwa menggunakan EQ datar pada mastering memungkinkan pendengar untuk menyesuaikan EQ pada peralatan mereka dengan preferensi mereka sendiri, tetapi merilis master dengan EQ tertentu berarti bahwa rekaman tidak mungkin terdengar langsung pada peralatan kelas atas.[2][3]↵Selain itu, dari sudut pandang artistik, mastering asli melibatkan artis asli, tetapi remastering sering kali tidak. Oleh karena itu, rekaman remaster mungkin tidak terdengar seperti yang dimaksudkan oleh artis aslinya.

Film dan televisi[sunting | sunting sumber]

Berkas:Remaster.png
The Big Boss: rekaman asli disebelah kiri; rekaman yang diremaster disebelah kanan

Untuk membuat ulang film secara digital untuk DVD dan Blu-ray, operator restorasi digital harus memindai film dalam bingkai demi bingkai pada resolusi minimal 2.048 piksel (disebut sebagai resolusi 2K).[6] Beberapa film dipindai pada resolusi 4K, 6K, atau bahkan 8K agar siap untuk perangkat dengan resolusi lebih tinggi.[6] Memindai film pada 4K—resolusi 4096 × 3092 untuk film bingkai penuh—menghasilkan setidaknya 12 terabyte data sebelum pengeditan dilakukan.[6] Operator restorasi digital kemudian menggunakan perangkat lunak khusus seperti Digital Restoration System (DRS) MTI untuk menghilangkan goresan dan debu dari film yang rusak. Mengembalikan film ke warna aslinya juga termasuk dalam proses ini.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e "How do they remaster CDs and DVDs?". howstuffworks.com. Diakses tanggal 24 March 2013. 
  2. ^ a b c Anderson, Tim (18 January 2007). "How CDs are remastering the art of noise". The Guardian. Diakses tanggal 16 May 2013. 
  3. ^ a b c "Complaints with Remastering CDs". HowStuffWorks. Diakses tanggal 16 May 2013. 
  4. ^ Levine, Robert (December 26, 2007). "The Death of High Fidelity:In the age of MP3s, sound quality is worse than ever". Rolling Stone. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 30, 2007. 
  5. ^ Interview with Steve Wilson in Preston 53 Degrees venue, date 20/4/07.
  6. ^ a b c "Mission possible: Film restoration". news.bbc.co.uk. 25 July 2008. Diakses tanggal 6 June 2013.